Where?

Bulan september lalu gue terakhir make Blackberry Messenger.

Kalo dikalkulasikan berarti udah hampir 3 bulan gue nonaktif dari dunia messenger yang masih populer yaitu bbm. Gue masih make blackberry curve 8520 yang sekarang cuma jadi seonggok ponsel dengan pesan masuk terbanyak dari Telkomsel dan juga dari website yang mengharuskan nomor handphone sebagai verifikasi. Disetiap online shop gue make nomor yang ada di BB, nomor satu lagi gue gunain untuk sms dan nelpon.

Ntah kenapa, gue jadi terbiasa tanpa Blackberry Messenger selama 3 bulan ini.

Uang yang gak gue gunain untuk paket bbm itu gue alihfungsikan untuk beli paket modem. Ada yang gak enak kalo make BB adalah paket yang diambil gak bisa digunain untuk internetan, mana mahal lagi. Beda sama paket yang diambil untuk smartphone berOS Android. Karena itulah BB gue hanya jadi smartphone yang tidak ‘smart’ lagi.

Sedikit intermezzo untuk keinginan gue tahun depan. Bisa beli smartphone.

Komedi gue akhir Continue reading

Advertisements

Because Friendship is a …………..

Karena sangat menyukai stand up comedy, beberapa hari yang lalu gue ngikutin lomba SUC yang diadakan fakultas sains dan tekhnologi dikampus. Ngetes mental + materi biar lebih tenang aja kalo udah dipanggung. Eitss sebelum ngomongin inti tulisan, gue mau mejeng foto dulu.


Akhirnya cuma modal senyum doang. Bingung mau ekspresi gimana.

Menurut terms and condition acara dimulai jam 1, namun jika masih ada yang berkepentingan sampe jam 1 bisa datang jam setengah dua. Setelah daftar ulang, dpersilahkan mengambil undian, dan nomor berapa akan memulai perform, dan sial banget gak bisa dibanting, gue dapat urutan 22 dari 27 orang.

Cuma kelamaan nunggu.

Mau tukar juga gak bisa, dengan sangat terpaksa gue harus menunggu waktu lebih lama. Oke deh gue tungguin, ya siapa tau ada orang – orang yang gak datang, dan bisa lebih cepat. Karena bukan apa – apa, kelamaan nunggu bisa ngebuat materi yang udah dihapalin tadi jadi ngeblank, dan akhirnya perform pun terganggu.

Alih – alih bisa siap dalam waktu 2 jam, ternyata gue Continue reading

Open Mic

Beberapa minggu yang lalu, jum’at malam, gue open mic lagi, di kafe yang sama ketika gue pertama kali open mic (2013 lalu). Semua yang gue lakuin untuk open mic itu cuman modal kenekatan. Pengen gitu rasanya, ngerasain panggung, kek comic – comic ditv, mereka keliatan enjoy banget.

Gue liat di TV, yutub, mereka tuh enjoy banget. Penonton pada ketawa, suasana pecah, semudah itu gue pikir. Yah, semua yang kita lihat memang terlihat mudah, WordPress dulunya mungkin cuma sebatas blog dengan tampilan amburadul, dan gak jelas. Tapi sekarang, udah bisa milih tema sesukanya (yg gratis), mudah banget buatnya, ngepostnya mudah, dan cepat.

Kata beberapa comic yang gue folow di twitter, open mic itu cuman ngetes mental, materi mah gak lucu juga gak apa – apa. Lu butuh latihan untuk bisa nyantai diatas panggung, diliatin banyak orang, yang sebagian mungkin gak ngerti lu lagi ngomong apa.

Awalnya gue udah niat banget ikut open mic kali ini, gue udah Continue reading

(Repost) Pengalaman Open Mic

Stand Up = berdiri , Comedy = lucu. Jadi stand up comedy itu adalah berdiri dan melucu.

Gue mikirnya sih itu mudah, ya karena tinggal ngomong lucu terus orang ketawa udah. Tugas menjadi stand up comedy udah selesai. Tapi ternyata itu gak semudah yang gue pikirin.

Materi yang akan disampaikan harus asli buatan sendiri, bukan ciplakan. Gue pernah bilang dijudul sebelumnya bahwa joke (lelucon) itu hanya akan membuat seeorang tertawa beberapa kali, namun jika itu terdengar untuk kesekian kalinya maka lelucon itu hambar dan tidak lucu lagi.

Terus juga mesti pinter acting. Jadi stand up comedian itu lebih susah ketimbang jadi pemain sinetron. Karena stand up comedian, sendirian dipanggung, ngelucu, gak lucu bisa susah nantinya. Beda sama srimulat.

Gue pernah nyoba ini waktu ajang penonjolan diri waktu OMB (Orientasi Mahasiswa Baru) dikampus gue. tepatnya di fakultas gue. Fakultas ekonomi.

Menurut gue materi gue dah bagus, tiba sampe panggung gue gemeteran, kaki gue gak bisa digerakin maju, lidah gue seperti ditahan untuk berbicara. Pengen gue megang stand mic biar gue gak jatuh. Tapi itu gak mungkin gue lakuin.
Entah apa yang gue liat didepan gue. yang penting gue ngomong itu terbata bata. Terus bangun rumah dengan bata bata tadi.(gak nyambung)

Mungkin ada yang ketawa liat gue dipanggung kek anak kecil disuruh memimpin rapat. Ga jelas apa yang gue lakuin. gue sendiri gak dengar suara gue di speaker. Gue ngomong apa yang udah gue hapalin malam tadi. Continue reading