Komedi · Serba - Serbi

Belum Waktunya

Hari ini mau ngomongin tentang kegagalan gue ajalah. Sebenarnya sedih untuk diceritain, tapi gimana lagi. gue gak ada tempat curhat, yaudah kesini aja.

Gue pernah bilang di posting sebelumnya, gue mau masuk ke komunitas Standup Comedy Pekanbaru. Karena mereka lagi ngadain audisi. Udah kayak Indonesian Idol aja, tapi ya mungkin aja mereka memang cari orang yang berbakat.

Tanggal 22 kemaren gue ikut audisi pertamanya di Universitas Riau. Udah nungguin lama banget, malah gak keterima. Sedih men. Bukan karena itu juga sih sedihnya, tapi karena cewek gue juga. Kasian dia udah nungguin gue lama – lama. Tapi malah gak lolos.

Malahan ni ya, dia yang berharap gue lolos. Gue sih udah yakin gak bakalan lolos. Tapi ya, nyoba kan gak ada salahnya.

Gue itu selalu aja Continue reading “Belum Waktunya”

Novel dan Film

Review “Oom Alfa”

Gambar diambil saat editing post

Sebuah buku pasti dihasilkan dari pengalaman penulisnya sendiri. Ibarat makanan, yang masak nasi goreng pasti penjual nasi goreng, bukan penjual bakso. Kalo mereka berdua join mungkin bisa tukar profesi kek acara ditipi.

Oom Alfa, novel komedi keluaran Bukune agustus 2013 lalu ini mengambil kisah persahabatan manusia dengan benda mati. Sebuah motor butut berwarna merah, kehadirannya sering membuat jengkel pemiliknya. Mulai dari pistonnya yang rusak dan harus diganti, sampe karburatornya yang selalu aja ngeluarin bensin, didalam kamar yang udah kayak gudang. Tapi kadang juga membantu ketika harus menjemput adik pemiliknya, atau lari dari gempa. Lebih baik dari sepeda bututnya terdahulu.

Komedi didalam buku ini gak mutlak membuat ketawa. Ada pesan tersirat yang tercantum dinovel ini. Sebagai orang yang kadang menganggap Continue reading “Review “Oom Alfa””

Novel dan Film

Review “NGENEST”

Gue udah mirip koh Ernest apa belum dengan gaya rambut begitu?

Akhirnya gue beli novel lagi. Februari ini Gramedia Pekanbaru lagi ngadain bazar. Ada buku – buku khusus yang didiskon. Mendengar buku didiskon, layaknya wanita yang mendengar baju diskon, gue pun bergegas ke Gramedia.

Sebenarnya, udah lama pengen ke Gramedia, karena ada yang mau gue beli. Buku Komedi. Gue menetapkan pilihan kepada “NGENEST” Bukunya Ernest Prakasa yang buku pertamanya cuma menuhin rumah kata istrinya. Tapi dibuku yang ini, gue disajikan bacaan yang membuat gue nyengir sambil bergumam “Hah?”, “Hahahahaha”, “Kampret banget nih cerita”, “Lucu banget, kayak mukanya yang tsakep”. dan masih banyak ungkapan lainnya. Semoga om Ernest gak marah ngebacanya. Takut euyy.

Untungnya buku ini buat gue ngakak. Coba kalo enggak, mungkin Continue reading “Review “NGENEST””

Komedi

Mie Rebus Melly

Wahyu : Malam minggu kali ini gue bakalan nyari jajanan kaki lima yang bisa buat kita gak bosan. soalnya bosan makan dikafe, kek waktu itu tuh.

20.13 WIB ,Dikafe

Wahyu : “Sayang, aku bosen nih makan dikafe”
Melly : *Ngeliatin sinis* “Tuh iya, dikafe mana aja yang kamu makan nasi goreng, ya pantes bosan”
Wahyu : *Meringis*

Wahyu : Iya, gitu kejadiannya. karena itu, kalo cuman nasi goreng, gue bisa dapetin dijajanan kaki lima, harga bersahabat, kantong pun jadi sehat, serta gak kedinginan karena AC kafe.

Wiji sedang makan sore ditangga dapur, melihat Wahyu yang hendak pergi, dia bertanya. Continue reading “Mie Rebus Melly”

Komedi

Marah – Marah Melly

Wanda yang sedang telponan dengan seseorang dilantai dua, awalnya suaranya tak terdengar sampai lantai satu, tapi lama kelamaan suaranya semakin jelas, dan membentak.

“Yaudahlah, terserah kamu mau ngomong apa. Yang penting aku gak kenal dia”

Wanda : Saya lagi ada problem sama pacar saya. gak taulah, katanya saya lebih mencintai alam, dibandingkan dia. seharusnya dia tau, saya itu punya gubuk kecil dihati ini untuk tempat tinggalnya. tapi, saya rasa dia tak akan pernah tau. cemburu dibutakan.

Wiji : gue masih jualan Durian. lagi laris – larisnya disini. dan alhamdulillah gue udah dapat sedikit uang dari penjualan ini. semoga setelah ini, gue bisa mengerjakan skripsi. semoga. doain ya teman – teman.

Wanda turun, kemudian menuju kamar, dimana ada Wahyu yang sedang internetan. Wanda masih berbicara sendiri dengan nada yang agak keras.

Wahyu : “Kenapa Wan?” Continue reading “Marah – Marah Melly”