Serba - Serbi

2 bulan menjadi jobseeker, gue belajar banyak hal

http://www.soulofjakarta.com/images-artikel/besar/job-seeker-sign.jpg

Selasa, 7 Februari 2017.

Gue baru balik dari Sumatera Barat.

Bukan dalam rangka liburan, tapi mencoba mencari rezeki di rumah orang. Gue dan teman-teman yang lolos administrasi rekrutmen PT. Semen Padang, datang ke Sumbar untuk melaksanakan tes TPA di Universitas Bung Hatta hari minggu, 5 Februari 2017.

Ini kali pertama gue ke Sumbar.

Setelah 21 tahun tinggal di Riau, gue akhirnya ke Sumbar.

Rekrutmen PT. Semen Padang ini dibuka untuk seluruh wilayah di Indonesia. Pendaftaran via online melalui website resmi rekrutmen PT. Semen Padang. Setelah mendaftar, baru akan diberikan kode untuk login, setelah login akan dikirim e-mail untuk memberitahukan berkas apa yang harus dikirim ke Semen Padang. Mengirim berkasnya gak ke Semen Padang, tapi ke panitia rekrutmen mereka, EXPERD.

Gue bersama 6 orang teman lainnya nyewa mobil. Kalo untuk liburan, mungkin gue bakalan bawa motor, tapi karena ini untuk ujian, yang membutuhkan badan tetap fit, kita memilih naik mobil. Selain itu juga, kalo naik mobil kita bisa tidur di mobil.

Sampe di Padang itu pukul 5 sore, kita pun langsung survei lokasi biar besok gak bingung ruangannya mana.

Setelah tau ruangannya, kita pergi ke tempat sodara teman gue dekat daerah sini.

Selama jadi Jobseeker, gue gak hanya berdiam diri untuk dipanggil interview.

Jika dalam seminggu lamaran yang gue antar belum ada panggilan, gue langsung mengantarkan lamaran ke tempat lain. Sewaktu kuliah, gue pernah bermimpi untuk membuka usaha setelah lulus nanti, tapi setelah lulus, gue malah berpikir untuk mencoba berkarir dulu di perusahaan orang. Gue pengen belajar sebanyak-banyaknya dari lingkungan kerja, kepemimpinan, dan cara membuat sebuah peraturan.

Bagi gue, sukses itu adalah ketika kita diberikan kepercayaan.

Ketika kita berwirausaha, kepercayaan juga jadi faktor kalo usaha kita mau sukses. Ketika usaha kita dipercaya orang, dengan sendirinya mereka akan menawarkan barang/jasa kita kepada orang lain, tanpa dibayar. Begitupun yang terjadi ketika kita kerja di perusahaan orang, setelah kita melakukan semua pekerjaan dengan baik dan memberikan kontribusi lebih terhadap perusahaan, bukan tidak mungkin kalau kita akan diberikan kepercayaan lebih memegang jabatan yang lebih tinggi.

Di Pekanbaru, beberapa kali gue dipanggil untuk interview kerja. Namun, masih belum ada perusahaan yang menganggap gue potensial menjadi bagian dari mereka.

“Kita akan kabari lagi, kalo kamu cocok untuk bergabung dengan perusahaan ini.”

Kalimat itu selalu terngiang di telinga gue. Kalimat itu gue anggap kalimat penenang dari gebetan. Ketika interview kerja, HRD itu adalah gebetan. Dia yang mengulik tentang pribadi kita, menanyakan tentang keseriusan kita bisa atau tidak bekerja untuk mereka. Sampai akhirnya kita menyatakan perasaan ke gebetan, dia malah ngomong..

“Aku pikir-pikir dulu ya. Besok aku kabari.”

Besoknya dia udah jadian sama cowok lain.

Kan….

Kampret banget.

Pukul 07.15 WIB, gue dan teman-teman yang ujian pagi udah berangkat.

Jadwal ujian dibagi dua, ada yang ujian pukul 8 pagi, dan ada yang ujian pukul 2 siang. Gue kebagian pagi.

Entah kenapa, tidak tepat waktu itu dianggap biasa saja di Indonesia. Dalam kartu peserta di mulai pukul 8, kenyataannya jam 8 pintu baru dibuka dan tes di mulai pukul 9.

*Gak usah sok Yu, janji jam 9 aja kau datang jam 11.

Sampe di Univ. Bung Hatta pukul 07.45 WIB, ternyata pintu gedung belum dibuka. Sementara udah ratusan orang antri di depan pintu untuk masuk. Selagi pintu belum dibuka, gue coba membuka pembicaraan dengan peserta ujian lain.

“Halo mas, ruangan berapa?”

“Ini mas..” dia menunjukkan kartu pesertanya.

“Ini di lantai 4 keknya Mas, kemaren saya tanya ke satpamnya begitu. Saya Wahyu.”

“Oh begitu ya. Saya belum sempat ngecek. Saya Odi.”

Odi ini orang Medan, dia udah kerja di Medan, karena sabtu minggu libur, jadinya dia coba aja untuk ikutan tes PT. Semen Padang. Untungnya Odi ini orang Jawa, jadi dia gak aneh dipanggil mas. Soalnya gue pernah negur orang panggil ‘mas’, eh ternyata dia orang batak.

“Eh, kau tak lihat apa! Tampangku begini kau panggil mas. Emang aku mas-mas penjual bakso?. Ah kau ini.”

Segitunya banget. Padahal kan panggilan mas biar terlihat menghormati dalam bahasa Jawa. Panggilan mas juga bukan cuma untuk penjual bakso. Penjual mie ayam, juga dipanggil mas.

Ada 3 orang lagi yang gue tanyain, dan asal mereka jauh-jauh. Ada yang datang dari Bandung, Palembang, dan yang paling epic, datang dari Sulawesi Selatan.

SULAWESI SELATAN!!

SUMPAH, INI BUKAN HOAX.

Emang beneran niat itu yang datang dari Sulawesi Selatan. Gue yang dari Riau aja awalnya sempat mikir untuk gak ikutan tes ini. Karena gue tau yang ikutan pasti bisa sampe ribuan orang. Peluang gue untuk bisa bergabung dengan PT. Semen Padang itu sangat tipis, setipis Laurier.

Tapi karena gue tipe orang yang kalo udah memulai harus menyelesaikannya. Gue pun berangkat ke Sumbar untuk tes. Gak peduli berapa persen peluang gue untuk bergabung dengan PT. Semen Padang, yang penting gue usaha dulu. Karena kalo gue gak usaha, peluang itu akan hilang, sedangkan setipis apapun peluangnya, kalo gue usaha pasti akan ada jalan.

Kan main bahasanya.

Sebelum berangkat ke Sumbar, gue udah ikut tes dan interview di beberapa tempat. Gue tes psikotes di Sinarmas, lalu interview awal di Bank Tabungan Negara (BTN) dan interview di Rumah sakit mata SMEC Pekanbaru. Tes psikotes di Sinarmas gak pernah ada dalam pikiran gue.

Soalnya gue apply job di Sinarmas itu lewat Jobstreet.

Gue udah apply sampe 55 job di Jobstreet, dan baru 1 yang manggil gue untuk ikutan tes.

Balik lagi ke masalah peluang tadi. Sebenarnya selalu ada peluang rezeki untuk kita kalo mau berusaha. Kalian bisa lihat dibagian ‘Lihat siapa yang telah melamar’ kalo kalian apply job di Jobstreet, saingannya itu sampe ratusan orang, bahkan ribuan. Alhamdulillah ada juga perusahan yang melirik CV gue.

Untuk apply job di Jobstreet, yang perlu diperhatikan itu profile dan CV. Buatlah semenarik mungkin biar ada panggilan.

2 bulan menjadi Jobseeker, gue belajar banyak hal.

Gue belajar cara membuat CV biar terlihat lebih menarik, gue belajar tentang gesture tubuh, cara berbicara, cara memberikan kontak mata saat diinterview, gue belajar untuk rapi (menggunakan kemeja yang dimasukkan ke celana, mengenakan sepatu pantofel, dan mengenakan dasi) ketika gue dipanggil untuk interview awal di BTN.

Alhamdulillah, gue dipanggil lagi untuk ikutan psikotest BTN yang dilaksanakan kamis, 9 Februari 2017 kemaren, sekarang lagi menunggu hasilnya, apakah gue akan lanjut ke interview atau terhenti di psikotest. Hari rabunya tanggal 8 Februari 2017, gue di telpon sama Sinarmas untuk interview user hari kamis tanggal 16 Februari 2017 di Dumai.

Gue jelas mengiyakan untuk hadir.

Buat jobseeker, kita punya keadaan yang sama. Kita sama-sama lagi berusaha untuk mendapatkan pekerjaan. Tetap semangat dan jangan pernah merasa semua lamaran yang kalian antar/kirim sia-sia. Gue udah mengirimkan 11 lamaran via email, 55 lamaran di jobstreet, dan 9 lamaran via pos. Tapi yang dipanggil cuma 8.

Semua usaha gak akan menghianati hasil.

Percayalah. Raisa feat Afgan.

Rugi banget keknya kalo udah di Padang, tapi gak mampir sebentar di pantainya. Setelah teman yang ujian pukul 2 siang selesai, kita langsung berangkat ke pantai, main air sebentar, terus minta fotoin sama orang. Karena sejak pergi kita belum ada foto bertujuh.

Terimakasih guys, karena gak ninggalin gue di Padang.

Semoga ada rezeki kita di PT. Semen Padang.

Aamiin.

BTW, ada yang tau gue yang mana?

Advertisements

26 thoughts on “2 bulan menjadi jobseeker, gue belajar banyak hal

  1. wahhh ternyata mencari pekerjaan itu sulit, mulai skrng aku harus berkarya supaya bisa menciptakan lapangan pekerjaan sendiri….hehe

    nggk nyangka ada yang mau jauh jauh dari sulawesi ke padang cuma buat nyari pekerjaan, salut deh

    semoga kak wahyu keterima di semen padang….amiin

    1. Kalo cuma berkarya, itu masih untuk diri sendiri. Belajar tentang bisnis dari muda, dan fokus sama satu keahlian. Biar keahlian itu bisa jadi dasar untuk membuka usaha.

      Aamiin. Terimakasih ya.

  2. Bener tuh kak. Alangkah baiknya belajar dulu senang, sedih, manis pahitnya dunia pekerjaan sebelum membuka usaha sendiri. Karena kita memang butuh belajar dari pengalaman sebelumnya untuk menjadi yang lebih baik kedepannya.

    Sukses terus kak buat kedepannya. Semoga semakin banyak lagi pelajaran yang dipetik dari usaha yang telah kakak lakuin

    1. Gue sering dengar cerita teman-teman yang bosnya itu cuma tau menyuruh, dari sana gue belajar mungkin aja bos mereka gak merasakan kerja dari level bawah.

      Jadinya gak tau level bawah itu gimana.

  3. Wih, salah satu tahap hidup yang bakal aku jalani beberapa tahun lagi. Di tiap fase hidup pasti ada aja hikmah yang bakal kita ambil termasuk pas lagi nyari kerja. Emang sih, walaupun aku belum nyari kerja, sekarang lagi nyari pengalaman ngerasain diinterview dengan ikut seleksi berbagai keanggotaan organisasi biar nanti ketika udah mau nyari kerja terbiasa ketika interview 😀

  4. Ngeliat cerita ini saya jadi minder. Saya cuma beraninya cari tempat kerja yg deket-deket aja. Itupun cuma sekedar nyari, gak bikin, apalagi ngirim lamaran. Akhirnya sekarang ini belum dipanggil dimana-mana. Tapi saya udah kerja sih hehe

    1. Awalnya gue mikir gitu, pengen kerja yang dekat-dekat aja, biar ga banyak keluar biaya. Tapi gak ada perusahaan dekat-dekat yang manggil, ya gue percaya aja, mungkin rezeki gue dilain tempat.

      Enak dong udah kerja 😀

  5. Sama, aku juga masih jadi jobseeker. Hehe
    Beberapa kali harus bersaing sama teman seperjuangan di masa kuliah. Dan ketika mereka yang lebih beruntung, sekarang malah pada resign. Untuk kesekian kalinya aku harus bertemu mereka, rasanya tuh …

    Tapi ya, tetap harus semangat .
    Btw, temanku ada yang ikut ke semen padang itu. Dia dari Bogor, mungkin saja kamu bertemu tapi tidak sadar. hehehe semoga kita sama-sama cepat dapat kerja ^^

    1. Kemaren ada sih dari Bogor, cowok. Tapi aku lupa namanya :D.

      Cari kerja sama kayak cari pasangan, jangan terlalu nyari yang sempurna, karena gak ada. Mending pertahankan yang udah ada.

  6. Semangat bro, ga ada jalan yg mulus dlm hidup, semakin berliku semakin asyik pengalaman yg di dapat. Semakin banyak cerita pula. Tetep disyukuri, banyak orang yg ga seberuntung kita. Keep fight.

  7. Sebentar lagi gue bakal merasakannya nih. Setelah lulus kuliah, hal yang dilakukan selanjutnya adalah mencari pekerjaan. Sebenarnya lebih ingin membuka pekerjaan sendiri supaya bisa membantu orang-orang mendapatkan pekerjaan, tapi seperti yang ditulis di sini, bahwa kita harus belajar terlebih dulu kepada perusahaan-perusahaan yang sudah berpengalaman. Supaya ketika ingin membuka usaha sendiri, kita sudah bisa menjadi pengusaha yang berkualitas.

    Semoga sukses untuk pekerjaannya!

    1. Gue tau beberapa pengusaha yang awalnya mereka juga karyawan biasa. Mereka juga cerita, kalo buka usaha itu gak segampang yang terlihat ketika mereka udah sukses.

      Tidur bisa cuma 2 jam sehari, pulang balik nyari konsumen, pokoknya susahlah awal merintis usaha.

  8. Wah, jobstreet… dlu saya lamar banyak di sana tapi ga ada satu pun panggilan, hehe aneh bgt ini. Mungkin karena saya kalah saingan ama pelamar lain yg CV nya bagus2 😀

    Tp alhasil dpt panggilan yg daftar mandiri via email, hehe aduh jobstreetnya ini…

    btw, selamat yah bro Wahyu. Semoga sukses 🙂

    1. Aku sih mikirnya gak mungkin dapat panggilan. Tapi ya semoga ada rezeki di perusahaan tersebut.

      Aku belum begitu paham etika melamar kerja via email yang baik dan benar, karena itu belum ada panggilan dari email mungkin.

  9. Bisa jadi pelajaran nih. Ngirim langsung banyak gitu ya mas, agar yang satu gak gol masih ada cadangan ya 🙂
    Keren, semoga diterima ya mas. dan selalu dimudahkan rezekinya..aamiin..

    Itu fotonya bagus, tapi mas Wahyu yang mana ya ?
    Coba aku tebak ya, boleh ?

    Sepertinya foto mas Wahyu yang paling sebelah kiri ya.
    Betul salah ya 😀

  10. HUHUHU SAMAAN NIH!
    Ikut tes sana sini tapi kok kayak belum rejeki mulu. Eh gue ikut tes BTN juga, udah sampe psikotes tapi hasil pengumuman lanjut enggaknya gak keluar2 :’)

    gue sampe sekarang belum berani sih apply lowongan di luar kota, mau nyari yang di Balikpapan dulu, kalo penempatan di luar kota sih gak masalah, asal jangan tesnya yang di luar kota.

    1. Sabar, butuh banyak gagal lagi, baru rezeki.

      Kalo gue sih selama informasi tesnya gak mendadak, dan masih dalam satu provinsi bakalan gue usahakan. Untuk Pekanbaru aja baru keluar hasil tes BTNnya. Setelah 1 bulan :D.

  11. Sama yu, aku juga udah tes kemana-mana semoga ada yg nyangkut, yang penting usaha terus jangan takut gagal, karena kegagalan awal dari kesuksesan. Semangat terus jobseeker haha

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s