Nyobain variasi makanan Korea di Minichef Kantin Pekanbaru

Selamat buat TIMNAS Indonesia yang menjadi runner up di AFF Suzuki Cup 2016.

Gue mengapresiasi kerja seluruh team di dalam TIMNAS Indonesia. Karena perjuangan mereka terbilang tidak mudah. Terlebih ketika berada di semifinal melawan Vietnam. 120 menit harus dilewati untuk memantapkan bahwa Indonesia masuk final. Gue juga baca berita bahwa Alfred Riedl terpaksa meninggalkan istrinya demi TIMNAS.

Kecewa boleh, tapi perjuangan TIMNAS Garuda itu berat. Setidaknya kita bersatu mendukung TIMNAS walaupun masih ada ketidakjelasan di persepakbolaan Indonesia.

Gue gak akan mengulas jalannya pertandingan Thailand VS Indonesia, karena itu pekerjaan pembawa acara sport. Gue kembali lagi ke blog ini karena tangan udah gerah pengen nulis, tapi badan males-malesan.

Gue mau cerita tentang malam minggu kali ini.

Dilema sebenarnya malam minggu kali ini. Ketika Melly ngajakin ke sebuah tempat makan yang memiliki fokus ke makanan Korea, sementara gue mau makan di pecel lele sambil nonton bareng pertandingan Thailand VS Indonesia. Berawal dari seringnya Melly nonton Drama Korea, sekarang dia juga pengen nikmatin makanan Korea.

Cuaca cukup syahdu malam minggu ini.

Sampailah kita ke Minichef Kantin Pekanbaru yang berlokasi di Jl. Melur, Panam. Tempat makan yang baru berdiri sejak 2016 ini memfokuskan diri ke makanan Korea. Ada juga variasi makanan mie instan sesuai gambar. Begitu yang terlihat dari menu.

Kita mencari tempat duduk yang instagramable. Eits, instagramable untuk makanannya, bukan untuk orangnya.

Ini adalah plat nomor yang tidak membayar pajak. eh gak juga ding

Gue udah lama gak motret makanan, jadi kangen motret lagi. Satu hal yang gue pelajari dari kegiatan memotret makanan adalah, pencahayaan yang harus baik. Bentuk makanan boleh tidak begitu indah dalam penataan, tapi cahaya harus baik. Kenapa? Karena penataan yang buruk bisa tertutupi dengan cahaya yang terang.

Bayangkan makanan dengan penataan yang baik, namun cahaya minim.

Berasa lo lagi berada di ruangan dengan cahaya remang-remang dan lo ngeliat Isyana Sarasvati, tapi lo bingung itu Isyana beneran atau Isyana versi laki.

Begitulah perumpaan gilanya.

Yang gue tau dari Korea itu cuma SAMSUNG, Oplas, dan girlband dengan kaki jenjang tanpa bulu. Kalo makanan Jepang sedikit gue tau, misalnya Ramen, Sushi, dan ikkeh-kimochi. Gue tau itu, tapi kalo Korea gue gigit jari.

Berkat foto yang ciamik di menu, gue akhirnya memesan Kimbap dan Melly memesan Ramyun.

Kimbap ini mirip-mirip sama lemper dari Indonesia atau Sushi dari Jepang. Tapi Kimbap yang ada di Minichef Kantin ini variasi. Yaitu Kimbap Mie.

Jadi, Kimbap yang seharusnya isinya adalah nasi + daging + sayuran dirubah sedemikian rupa dengan teknik yang sangat luar biasa menjadi mie + daging + sayuran. Luar biasa banget kan perubahannya, memang gak banyak sih. Tapi inovatiflah.

Tetap dibalut sama rumput laut kering (tapi jadi gak renyah karena udah ga kering) dan diberi hiasan Mayonaise. Gue lupa kalo gue itu gak begitu suka Mayonaise, jadi ya gue makannya sambil nyisihkan Mayonaise ke tepi jurang. Kimbap mie di Minichef Kantin ini menggunakan Indomie goreng kayaknya, sebagai anak kos gue lumayan paham mengenai rasa dari bumbu mie instan. Lalu mentimun sebagai sayurannya, dan dagingnya sepertinya nugget.

Tolong klarifikasi di depan pers kalo gue salah menyebutkan ingredient, karena lidah gue kadang aneh. Makan sate kambing, berasa makan acar. Oiya, kan sate kambing ada acarnya. Gue salah makan berarti.

Ramyun yang dipesan Melly ini menurut gue mirip sama Ramen. Bagi gue sih Ramyunnya kurang hiasan. Cuma ada mie, telur setengah dan jamur. Padahal bisa ditambahkan beberapa hiasan lain, misalnya irisan daging sapi, daging dinosaurus atau sedikit irisan daun bawang. Kalo soal rasa gue gak tau.

“Mau foto?” Tanya Melly

“Iya, aku foto dulu ya.”

Gue menata letak makanan dengan sok keren. Meminta sedikit bantuan Melly dan cekrek.

“Udah?” tanyanya lagi.

“Mencintai kamunya sih masih lanjut.”

Gue dicuekin.

Melly lagi asik menyantap Ramyun pesanannya.

Masih ada 2 makanan lagi yang belum gue foto. Kimbap sama Indomie Kari Ayam. Yaudah, untuk memenuhi hasrat menggebu untuk update postingan di IG, gue pun memotret kedua makanan tersebut sampai mendapatkan angle yang menarik.

Selesai motret gue cuma bisa bengong.

“Sayang, aku minta Ramy…” Gue menoleh ke arah Melly

Melly menoleh ke arah gue.

Kita toleh-tolehan.

“Ramyunnya mana?” Tatapan gue kosong, begitupun dengan tempat Ramyun yang sudah kosong, “Udah kamu abisin?”

Melly senyum tanpa dosa, lalu menyeruput air mineral di meja.

Hati gue nelongso (sedih)

Lanjut ke makanan ke tiga.

Indomie Kari Ayam.

Bagi gue sih rasanya biasa aja (udah bosan sama mie instan). Bumbunya gak begitu terasa, dan air yang digunakan untuk merebusnya itu hangat. Jadi, mienya kurang matang sempurna. Gue gak begitu tau ayamnya memang sengaja dibuat masih menyisakan warna merah di dalam atau mereka kurang memperhatikan itu.

Gue gak tau kalo Minichef Kantin tutup pukul 9 malam. Jadi gue masih menyisakan dua potong Kimbap di tempatnya, dan berharap bisa foto-foto dulu tempatnya untuk review di blog. Eh, ternyata piring dan gelas diambil waiter, sebelumnya mereka bertanya sih udah atau belum kami makan, gue bilang sih udah. Tapi kenapa semua langsung diambil, padahal Kimbap gue masih ada, dan sumpit udah kebawa.

Untung udah gak ada pelanggan lagi, jadinya gue makan Kimbabnya pake sumpit jari telunjuk dan jari tengah.

Ternyata cuaca yang syahdu setelah magrib tadi bersambung. Malam ini sekitaran pukul 9 malam Pekanbaru masih gerimis.

Gue dan Melly menyudahi malam minggu ini dengan syahdu pula.

“Goodnight sayang. Terimakasih untuk malam ini.”

———-

Minichef Kantin Pekanbaru
Jl. Melur Panam (Setelah masjid, liat deretan ruko sebelah kiri)
IG : @minichef_kantin

Harga:
Kimbap Mie : 20K
Ramyun : 30K
Indomie Kari Ayam : Lupa (10K-15K)

*Gue gak bahas minuman, karena minumannya biasa. Cuma Teh Tarik ulur perasaan, teh manis dingin serta air mineral.

Advertisements

33 thoughts on “Nyobain variasi makanan Korea di Minichef Kantin Pekanbaru

  1. Wahhh… manakan Korea..
    Sebagai pencinta Drama Korea, kayaknya ng afdol kalao ng mampir ke tempat itu, sekalian ngerasain gimana sih rasanya makanan Korea (mirip).

    Ramyun-nya mirip banget kayak di Drama Korea, dimakan langsung dari periuknya.. πŸ˜€

  2. Wah makanan korea, aku blm pernah ngoba sama sekali. Tapi aku udh pernah denger kimbab. Penasaran rasanya?

    Nanti coba cari infonya di Jogja..

  3. kamu aja gak paham makanan korea apalagi diriku ini yang anak desa mas hehehe

    ya kalo dilihat dari menunya sih ada mie sama paha ayam itu aku pernah makan versi Indonesianya, kan aku bikin indomie goreng sendiri dan tak kasih paha ayam wekekekek

    malam minggu yang romantis mas, dengan ditemani pacar dan suasana hujan membuat makin syahdu.

    btw, minuman ala ala korea es teh juga ya? hehehe

  4. sekarang lagi in banget nih makanan jepang/korea. Tapi entah kenapa gue kurang suka, apalagi yang korea, kadang kan menunya cuma mie.

    di Balikpapan ada juga tuh cafe yang pake plat2 gitu, menunya juga mie semua. Namanya warunk fenomenal. :))

    satu hal yang gue liat2 tapi kayaknya sama juga, kayaknya makanan korea (yang mie) selalu dihidangkan se-panci-pancinya. Kemaren sama temen gue pesen samyang, makannya di panci ;’))

  5. kok gue ngeliatnya biasa ajah yah maknaan korea, namanya ajah aneh2 mungkin rasanya juga aneh juga ya hahah

    itu mie di pancinya langsung?? gak ada tempat lain apa? haha asli kagok bener dah makan di panciny langsung

  6. ngebahas makanan korea, di bandar lampung juga ada toko penyedia semcam sashimi gitu, cuman aku jijik makaninnya karena mentah, setelah baca ini aku malah kepengen makan bakso………..kwkwkkwkwk xD

  7. olahan mie ya, entah kenapa aku kok lebih suka mi instan. Hahaha. Di bojonegoro sini ada banyak aneka cafe dengan mi yang aneh-aneh dan tingkat pedes yang beda-beda. Dan aku gak cocok sama rasa dan harganya. maklum emak-emak irit lah pasti. :v :v

    eh kamu di pekanbaru yak? gabung sama blogger bertuah nggak? bulan lalu aku di pekanbaru. tapi nggak sempet ketemu sama Heru pangeran wortel sih. ketemu sama teman-teman blogger bertuah iya πŸ™‚

    • Hmm.. kalo udah jadi ibu emang banyak yang harus dipikirkan. Oh iya, selamat hari ibu ya πŸ™‚

      Enggak. Tempatnya lumayan jauh dari rumah. Waduh, sayang banget tuh ga jadi ketemu. Padahal bg Heru itu orangnya supel banget, walau kadang garing πŸ˜€

  8. Gue bukan salah okus ke makananya,tapi ke tempatnya. Menurut gue tempatnya asik ya ? cocok gitu buat ngumpul dan background nya itu pas untuk foto foto.

    Ngomongin soal makanan,gue suka tuh makanan yang digambar no 4 unik gitu sih bentuknya.

  9. aku ko jadi fokus sama tu plat nomer ya, dari tadi ngebayangin kayak wajahnya siapa gitu. Kayak wajahnya/topeng prajurit di starwars kali ya? hehehe

    Tu tempat penyajian di foto mie yang ke 2 emejing banget, dipancinya langsung wkwkwk

  10. wih wih wih, kimbapnya gokil… kalau gue sih restoran korea biasanya sih ke mujigae. Itu jajangmyeon sama nasi goreng ala koreanya benar2 syahdu dan memanjakan perut, lo harus nyoba tuh! hahahah. tapi minichef ini nggak kalah menggoda, walaupun ada beberapa makanan yang sedikit di rombak yak.

  11. Wah makanan korea ya, keknya belum kepikiran yah hehehe.. selain makan samyang belum lagi yang lain.

    Lagi kepengen makan-makanan jepang sih selain ramen, tapi keknya yang direview barusan juga enak-enak ya, recomended.

  12. Aku maksa-maksa suamiku buat makan disana gara-gara pengen ngerasain sensasi makan ramyun langsung dari pancinya. Padahal bikin sendiri di rumah juga bisa. Hahaha. Laki kalo sama perempuan mah udah ikutin aja, biar seneng. Hahaha. Menurutku ramyun dan sangwo alias steamboat disana enak dan harganya masih terjangkau, ga bikin kantong jebol. Anyway, foto kamu bagus-bagus ya, thumbs up !

    • Aku karena ga bisa bikin sendiri, makanya pengen nyobain. Padahal setelah dipaksa juga :D.

      Terjangkau banget harganya, cocoklah dinamain kantin.

      Makasih mbak, saya masih belajar motret aja πŸ™‚

  13. Waaah jadi pengen cepet2 jadi mahasiwa UR Pekanbaru deh.
    Berawal dari ngesearch tentang gimana kehidupan maba di pekanbaru (insya Allah aku mau SBMPTN nanti ambilnya pendok UR pekanbaru, doain yaa semuanya semoga lulus jadi maba di UR), pas ngestalk terus blognya kak Wahyu ini sampe akhirnya tiba di tulisan ini, aku jadi pengen cepet2 kesana buat nyobain jajamyeong nya.. Makasi banget infonya kak. Seeing2 nulis wisata kulit di pku lagi ya kak, biar aku gk bosen tinggal di pku nanti.
    Oh iya kak, minichef kantin itu udah berlabel halal atau belum kak? Soalnya jajamyeong itu khas china sebenarnya dan setahu aku biasanya pake minyak babi gitulah di saus kacang hitamnya. Maaf kalau aku salah ngomong yaa

    • halo putri..

      Ammiin, semoga bisa cepat jadi mahasiswa UR ya. Sepertinya makanan di minichef ini halal semuanya. Waspada soal makanan itu wajib, apalagi sebagai muslim.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s