Indomie Real Meat, Beneran Ayam Asli

Gue sama Melly punya banyak perbedaan, tapi kita juga punya persamaan.

Kita sama-sama suka mie goreng.

Gue selalu marah kalo Melly makan mie. Karena kalo dia udah ketemu sama mie, dia gak cukup makan satu aja. Gue gak mau Melly sakit karena keseringan makan mie instan. Gue membatasi Melly untuk makan mie instan itu seminggu sekali aja, perlahan nanti bakalan gue buat sebulan sekali.

Tapi nyatanya gue sendiri belum bisa membatasi untuk makan mie.

Alasan paling klasik karena gak ada makanan lagi di rumah dan gue lapar.

Sejak pertama kali iklan tentang mie instan dengan ayam dan jamur asli ini, gue tertarik banget pengen nyobain. Mau ngerasain gimana sih rasanya ayam dan jamur ‘asli’ yang produsen mie ini tekankan dalam promosinya.

Hal pertama yang timbul dalam pikiran gue adalah, BENERAN ASLI TUH?

EMANG TAHAN KALO DISIMPAN LAMA?

MAHAL GAK YA?

Harga juga jadi pertimbangan. Kalo harga mie instan ini mahal, berarti ini hanya cocok dikonsumsi di awal bulan. Kalo harganya Rp2000-an ya pasti dijadiin stock untuk akhir bulan.

Waktu itu gue beli di alfamart, lagi ada promo beli dua cuma Rp12.000. Gue gak begitu tertarik sama promonya, gue cuma mau nyobain aja gimana rasa ayam yang katanya ‘asli’ itu. Jadi gue beli satu aja, lupa harganya berapa, Rp7.500 sepertinya.

Gue mau komentar soal packaging-nya dulu.

Gue ngerasa packaging-nya sedikit menambah biaya sehingga harga jual juga tidak bisa ditekan. Terlihat lebih elegan dan mewah karena packaging-nya menggunakan kertas, bukan lagi plastik seperti di mie instan Rp2000-an. Untungnya gambar mie jelas banget di kotaknya, kalo enggak gue bakal menyangka ini adalah susu formula untuk balita.

Kalo packaging-nya begini, mie instan jadi terlihat mahal.

Gue pun jadi bangga kalo ditanya makan apa.

“Yu, makan yuk.”

“Gue udah makan. Makan Indomie Real Meat.”

Terus teman-teman gue pada melongo karena gue makan mie instan dengan harga mahal.

Kita liat isinya.

Perbedaan mencolok cuma ada di bungkus ayam dan jamur aslinya aja. Selebihnya ya sama aja seperti mie instan lain. Ada mie, dan ada sayurnya.

Tapi setelah bungkus mienya dibuka, barulah nampak perbedaan lainnya. Mie yang digunakan pipih enggak bulat seperti biasanya.

Untuk memasaknya juga gak susah, namanya juga mie instan.

Tinggal rebus mie instan sama sayurnya, biarkan sampe mengembang tapi jangan terlalu mengembang, lalu tiriskan. Selagi ditiriskan, tuang ayam dan jamur asli ke piring, lalu campur mie tadi ke piring dan aduk sampe rata.

Itu untuk standarnya.

Gue sih kurang enak ya kalo gak pake cabe dan bawang. Jadi, kemaren pas masak itu gue tumis bawang dan cabenya dulu kemudian direndam bersamaan dengan mie instan. Setelah itu ya di aduk rata di piring.

Waktu gue buka bungkus ayam dan jamur, aromanya terasa seperti mie ayam.

Setelah di aduk sampai rata sama mie, rasanya juga gak jauh beda sama mie ayam. Cuma ya ayamnya di mie instan ini sedikit dan kecil :D. Tapi untuk keaslian, memang ayam dan jamur terasa asli, bukan rekayasa genetika. bahasa macam apa ini.

Kesimpulannya, untuk packaging-nya gue suka karena Indomie Real Meat terlihat begitu mewah. Rasanya juga gak ngecewain. Tapi yang agak ganggu aroma dari bumbu di ayam dan jamurnya terlalu menyengat, padahal udah dicampur dengan mie. Masalah ayam dan jamurnya kecil, mungkin untuk menekan biaya produksi juga. Kalo mau banyak ya beli mie ayam aja.

Keseluruhan sih nikmat banget.

Gara-gara Indomie Real Meat, Melly jadi marah dan minta dibelikan juga.

Advertisements

8 thoughts on “Indomie Real Meat, Beneran Ayam Asli

  1. hehehe… indomi emang nggak ada tandingannya ya.. tapi makan berlebihan juga nggak baik. saya ini misalnya, sebulan puasaan kemarin terlalu banyak makan mi buat ganjel perut antara buka dan sahur, akibatnya? sekarang tiap makan mi instan pasti langsung radang tenggorokan. :/

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s