Kuliner

Tempat Makan Dengan 30 Pilihan Sambal Hadir di Pekanbaru

Namanya PONDOK DOBEL (Doyan Nyambel).

Tempat makan yang belum sampe sebulan buka (terhitung sejak tulisan ini di publish), mengklaim bahwa mereka memiliki 30 jenis sambal yang siap untuk membuat penikmat sambal menjadi latah dan mengucapkan salam mereka, yaitu “Huh – Hah”.

Mereka hadir di Panam, gak jauh dari Universitas Riau.

Dari tempat mereka buka aja, gue udah tau kalo mereka menyasar mahasiswa perantau yang males masak. Ya gue contohnya.

Gue berkesempatan juga untuk mencicipi aneka sambal disini sama Melly. Memang benar, dari buku menu terdaftar 30 sambal yang buat gue bingung mau milih sambal yang mana. Waiternya nungguin kita, gue mau pesan sama waiternya begini, “Mbak mending mbak kerjakan skripsi, saya bingung mau pesan apa. Keknya skripsi mbak acc, saya baru pesan.”

“Mbak, ntar aja saya pesan. Masih bingung.”

Waiternya senyum dan beralih ke meja kasir

Dari sisi harga, ownernya paham betul bahwa target pasar mereka adalah mahasiswa. Jadi, harga dari makanan di sini juga sangat terjangkau. Untuk setiap varian sambal, mereka mematok harga Rp3.000-Rp4.000 untuk satu porsi, nasi Rp4.000 dan minuman di bawah Rp10.000. Bukan cuma itu, ada beberapa tambahan untuk sekedar ngemil. Kami sih pesannya bakwan jagung.

Secara konsep, sebenarnya Pondok Dobel inovasi dari tempat makan seperti warung cobek dan pecel lele yang hanya menyediakan sedikit varian sambal. Kemudian ditambahkan dengan tempat yang lebih nyaman untuk ngobrol. Karena menu lauk yang tersedia itu mirip.

“Mbak, mau pesan.” Gue mengangkat tangan dan memanggil salah satu waiter

“Mbak saya pesan nasi dua, ayam kalasan, bakwan jagung, sama sambal terasi tomat.” Melly bertanya ke gue, “Kamu apa sayang?”

“Saya pesan sambal pedas gila, sama sambal matah mbak.”

Gue pengen ngerasain seberapa gilanya sambal yang mereka klaim sebagai sambal pedas gila ini.

“Oh iya, untuk lauknya saya pesan urap dan tumis jamur. minumnya jus jeruk sama lychee tea.”

Waiternya membacakan ulang pesanan kita, setelah sesuai, dia ke meja kasir untuk buat bill.

Tempatnya cukup nyaman walaupun hanya satu ruko. Dinding ditempel walpaper kebun bambu sehingga menambah kesan alami. Juga terdapat rumput sintetis di dinding. Cukup kecelah untuk sekedar selfie.

Hanya saja, gue menyayangkan susunan kursi yang terlalu rame. Terlebih di bagian dalam tempat gue dan Melly duduk. Satu ruko dengan ukuran lebar hanya 5-6 meter dibagi untuk 10 kursi. Memang sih rapi banget tapi gue malah ngerasa gue lagi di Ampera (Warteg versi Sumbar). Bahkan rumah makan Padang lebih luas daripada ini.

Gue pernah belajar tentang ekonomi dan melihat konsep ini gue merasa Pondok Dobel masih mencari customer sebanyak-banyaknya. Untuk sebuah usaha, ada dua hal yang mereka cari. Pertama customer yang loyal, kedua customer yang banyak.

Yaa, gue tau untuk usaha baru memang harus begitu. Pertama kita memang harus mencari customer sebanyak-banyaknya, kemudian menciptakan customer menjadi loyal. Karena banyak tempat nongkrong dan makan yang tutup dalam hitungan bulan. Mereka gak memikirkan jangka panjang, mereka hanya berpikir sampai “Aku dapat customer.” Bukan sampai “Aku punya customer loyal.”

“Permisi mas. Ini bakwan jagung, ayam kalasan, dan ….”

Semua menu sudah dimeja.

Waktunya foto.

Gue sempat nanya ke waiternya, ayam kalasan itu apasih?.

waiternya jawab, ayam kalasan itu ayam perpaduan antara ayam kampung sama ayam potong. Berarti ayam ini blasteran dong. Tapi setelah gue baca di Kaskus dan membaca thread dengan judul mengenal sejarah ayam kalasan penjelasannya beda jauh. Secara tersirat di sana menjelaskan bahwa ayam kalasan itu sebenarnya ayam goreng yang diberi bumbu khusus. Bumbu rahasia dari Mbok Berek yang sudah diadaptasi. Kalasan itu berasal dari nama daerah ayam goreng tersebut.

Owner Pondok Dobel perlu untuk melakukan meeting membahas mengenai menu – menu yang asing di telinga warga Pekanbaru. Jadi, nanti kalo ada warga Pekanbaru yang bingung, waiter bisa dengan benar menjelaskan menu tersebut. Untuk waiternya, coba pelajari sendiri menu-menu yang terdengar asing. Gue juga pernah jadi waiter, dan gue belajar sendiri dari melihat waiter lama serta mencari hal-hal yang berkaitan sama menu di internet.

Gak terlalu banyak komen sih untuk makanan yang gue pesan. Urap dan tumis jamur. Melly juga gak banyak komentar untuk ayam kalasan yang dia pesan.

Yang mau gue komentarin di sini adalah soal Sambalnya.

Postingan awal mereka mengatakan bahwa mereka senantiasa menggunakan bahan baku yang fresh dan berkualitas. Gue kurang yakin sih. Soalnya jeda antara gue memesan makanan sampe makanan itu datang gak begitu lama. Gue berpikir positif bahwa orang di dapur udah sangat profesional. Jadi untuk membuat satu sambal itu hanya membutuhkan waktu 2-4 menit saja, atau bisa jadi karena gue sama Melly, jadi waktu terasa begitu cepat.

Coba kalo gue sendiri, trus disekeliling gue banyak orang berpasangan. Pasti bakalan ngerasa waktu lama banget. Soalnya kejadian seperti ini nyiksa batin.

Sekali lagi, gue kurang sreg sama penamaan sambal pedas gila.

Nyatanya, pedas sambalnya biasa aja. Gue gak tau cabe jenis apa yang dipake. Tapi gue ngerasainnya seperti cabe ijo yang dipake, bukan cabe rawit. Jadi, pedasnya enggak alig.

———

Detail pemesanan :

1 Bakwan Jagung : Rp5.000
1 Ayam Kalasan : Rp13.000
1 Juice Jeruk : Rp.6.500
1 Lychee Tea Es : Rp5.000
2 Nasi Putih : Rp8.000
1 Sambal Pedas Gila : Rp4.000
1 Sambal Matah : Rp3.000
1 Sambal Terasi Tomat : Rp3.500
1 Urap : Rp5.000
1 Tumis Jamur : Rp5.000
Tax 10%

Advertisements

39 thoughts on “Tempat Makan Dengan 30 Pilihan Sambal Hadir di Pekanbaru

  1. Hmm, kayaknya yg punya tempat makannya ini orang seputaran Jogja – Klaten (Jawa Tengah). Soalnya ada menu ayam Kalasan walau sepintas dari fotonya kok kayak ayam goreng biasa. 😀

    Di Jogja – Klaten sendiri ada tempat makan yang mirip gini & populer juga di kalangan mahasiswa. Namanya Warung SS (Spesial Sambal).

    Bisa jadi, penempatan meja dan kursi yg agak sesak itu untuk mengantisipasi tamu yg membeludak. Soalnya, berkaca dari popularitas Warung SS itu selalu rame saat malam, apalagi pas weekend.

    Kalau menurutku, harganya sih sudah pas buat dompet mahasiswa Pekanbaru. Tapi ya semoga orang Pekanbaru doyan sambal :D. Dan juga tambahan tax 10% itu nggak bikin mahasiswa lebih milih makan di Buluh Cina. 😀

    1. Mungkin aja, atau dia baru aja plesiran dari Jogja dan terinspirasi dari tempat makan Warung SS itu. Yaap, bener banget, rasanya juga gak jauh beda sama nasi uduk biasa, ayamnya juga agak alot.

      Berpikirnya sih begitu, tapi tempat parkir kurang untuk mobil. Harus parkir di ruko sebelahnya. Sejauh ini sih responnya lumayan positif, gak tau kalo 3 bulan lagi. Orang Pekanbaru suka bosenan. Kalo aku sih pastinya, tetap milih buluh cina, nyari tempat makan yang harga makanan + minuman < 15 ribu 😀

  2. Nah lo ini termasuk yang doyan pedes nggak sih yu? Soalnya kan siapa tahu sebenernya bumbunya pedes, tapi lonyay aja yang kelewat dewa. Gue soalnya nggak begitu suka pedes sih. Muehehehe. \:p/

  3. sambal memang jadi daya tarik .. banyak orang suka sambel .. katanya makanan jadi lebih enak, apalagi bisa milih varian sambelnya .. soalnya saya juga suka sambel sih 🙂

  4. Ampun deh aku kalau sama sambel. Udah dari dulu aku nggak suka makan sambel, soalnya cemen banget, makan dikit pasti langsung kepedesan, udah gitu besoknya sakit perut. Makanya sampe sekarang kalau diajak makan sama temen, mending ga pake sambel aja.

    Tapi pondok dobel itu mantap juga ya, 30 aneka sambel mereka sediakan haha. Untuk desain interiornya juga kece banget. Setuju juga tuh sama saran kamu yang harusnya waiter belajar tentang nama-nama makanan yan asing, biar ketika menjelaskan ke pelanggan bisa mantap dan jelas.

    1. Waduh, gak bisa aku ajak makan keknya nih. Soalnya aku kalo makan gak ada jenis sambel terasa ada yang kurang begitu.

      Ya semoga aja ownernya baca blog ini :D, karena di instagram udah di tag.

  5. Kayaknya sasarannya emang buat mahasiswa ya. Buktinya harganya damai sama kantong mahasiswa hehe.

    Eh tau gak? waktu baca artikel ini gue baru tau sejarah tentang ayam kalasan. haha Makasih banget yuu ilmu nya

  6. Sekarang banyak banget ya rumah makan yang menawarkan menu makanan dengan aneka macam sambal. Mulai dari Jogja hingga kota kelahiranku tuh menjamur banget rm sejenis. Harganya juga relatif terjangkau.

    1. Bisnis bro.

      Kalo di suatu daerah usaha ini berhasil, maka usaha ini bisa saja membuka cabang di daerah lain, ataupun ada produk lokal yang serupa.

  7. Lah, awalnya aku pikir ini mau review RM SS (kalo nggak salah kepanjangannya Super Sambal) yang kayak di Bintaro. Ternyata bukan ya. Soalnya mirip.
    Mulai dari strategi markettingnya sampe penyajian. Persis banget. T__T

    Doh, baca ini malem-malem jadi pengen ngacir ke dapur. -,-”

    Dan bener tuh kata temen diatas. Bisa jadi selera pedas kamu yang dewa, Bang. Bukan sambelnya yang kurang pedes. :”

    1. Udah 3 orang yang bilang RM SS.

      Mungkin aja ownernya baru aja pindah dari Bintaro ke Pekanbaru. Jadi mau buat RM yang sama tapi beda nama.

      Berasa tua di panggil “Bang”. 😐

  8. Wuuiihh keren, ngiler gue ngeliatnya…..hahahahaha.

    Makan direstoran kayak gitu, lauk-pauknya enak-enak, cuman nasi nya dikit banget-_-. Terus malu pula minta nasinya

    Btw, murah juga harga lauknya disana.

    1. Sebenarnya gak dikit sih, tapi sesuai porsinya. Kan kita memang harus seimbang makannya, jangan kebanyakan nasi ataupun kebanyakan lauk.

      Murah, tapi pesan satu gak enak.

  9. Wah jadi kangen bikin tulisan kulineran dan jalan2 seperti yg Wahyu buat ini :). Sudah 5 bulan harus bedrest di rumah, bahkan 4 bulan awal tdk boleh aktivitas apapun kcuali istirahat atau duduk di tempat tidur. Bikin tulisan di blog jadi bingung mau nyeritain apa… Hahaha. Inget dulu bisa foto2 banyak momen dan lokasi, sekarang hrs sabar dulu mnunggu waktu yg mmungkinkan lgi untuk itu.
    Sukses untuk wahyu yg tulisan dan fotonya lengkap serta bagus2 ya. Semoga buku keduanya jg lekas dicetak kembali :).
    Salam dari dipi di Bandung. # blm pernah ke Pekanbaru… Hehe

    1. Iya dong, kalo cuma di kasur aja bahan tulisan pun bisa ilang. Paling datang dari trend di tivi ataupun di medsos yang bisa dituliskan.

      Aamiin. Belum ada ide untuk nulis buku kedua mba 😀

  10. Baca postingan ini, saya serasa ditampar, tau gak? Soalnya meskipun saya orang Indonesia, tapi saya ga suka makan sambal, ga kuat makan pedas, hiks. Waktu pacar saya orang Thailand bikinin makanan pedas, saya kepedasan sampe mukanya merah. Terus dia nanya “Lho? Bukannya orang Indonesia suka makan pedas?”

    Saya sudah gagal jadi orang Indonesia sepertinya, hahaha

    1. Waduh, gak gitu juga lah.

      Banyak kok orang Indonesia yang gak suka pedas. Bahkan pacar saya aja ngerasa kepedasan, sayanya aja yang bisa nahan pedas :D.

  11. Makanan yang kayak gini nih, yang harus ada di Jakarta. Yang penting adalah harganya. Sumpah, itu harga bener-bener harga mahasiswa banget. Gue jamin, laku tuh pasti restorannya.

    Kalo diliat dari gambarnya sih, pasti pedes ini semua makanannya. 😀 Btw, gue ngiler ngeliat es jeruknya HAHAHA. 😀

    1. Komen dari Deva Fredeva katanya di daerah Bintaro ada tempat makan serupa ini. namanya Warung SS (spesial sambal).

      Bintaro itu daerah Jakarta juga kan ya 😀

  12. Gegara ini blog kemarin aku kesana nyobain beberapa sambel termasuk sambel pedes gila. Bener kata mas wahyu sambelnya gak terlalu pedes, persen cumi bakar udah lama nunggu kirain cuminya gede, ada isi tahu atau apalah rupanya cumi tok dan agak amis lagi. Tapi masih penasaran nyobain sambel yg lain termasuk sambel mangga mudanya hahahaha 😂

  13. keren juga itu sampe 30 sambel lah itu. Gue ini termasuk orang yang suka pedes, hmm… penasaran sama sambel gila itu, pedesnya segimana sih bang. Masih menjadi misteri.

    Di Jakarta ada gak ya…

  14. Udah tau, sih Yu. Bener banget dan setuju sama pendapatmu soal Tempat ini masih mencari Customer yg banyak + Loyal.

    Ya, namanya juga usaha. Tapi, ini adalah tempat yg bagus, sih. Buat gue pecinta pedes.

    Cuman… pas nyoba belum ada tandingan sama Seblak di jl Paus, Yu. Udah nyobain di sana belom?

    Gue udah nyampe level 4 kemaren. TInggal 1 level lagi, rekor dalam diri tercapai. Tapi, belum berkesempatan ke sana lagi.

    Mungkin, kalo pas pengen pedes biasa, bisalah mampir ke sini lagi. 🙂

    1. Namanya juga usaha dengan konsep baru di Pekanbaru. Terlalu banyak mengambil karyawan juga sih mereka.

      Belum, apa nama tempatnya bang? Jadi pengen nyobain seblak pake level begitu.

  15. Wah, ngedenger kata “sambel” telinga gue ibaratnya udah punya mata celingak celinguk buat nyari tempatnya. AHH sayangnya di Pekanbaru, delapan jam perjalanan dari rumah gue.

    Sambel, cocol pake nasi, UH!

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s