7 Tahun? Seriusan

2 tahun lagi anak gue masuk SD.

Kalo aja 7 tahun yang lalu gue nikah sama Melly.

Sayangnya gue belum menghalalkan dia, jadi gue belum bisa mengantarkan anak gue pergi sekolah. Kalopun gue tetap mengantarkan anak untuk pergi sekolah, berarti gue lagi nyambi jadi tukang ojek.

Jangankan gue, Melly aja gak akan pernah nyangka bisa bareng sama gue selama 7 tahun. Apa yang ada dipikirannya sampe dia mau bertahan sama gue. Kalo gue ya bersyukur banget bisa bareng sama Melly. Melly cantik, pintar, dan gak kenal capek sampe sakit baru dia akan istirahat yang cukup.

Lah? Apa untungnya untuk Melly?

Gue pintar? gue cuma bisa benerin komputer dan jaringan, kalo benerin hati yang sakit karena harapan palsu gak bisa.

Kaya? Gue mah miskin, orang tua gue yang kaya.

Ganteng? Banget dilihat dari mananya?

Memang, rezeki, maut dan jodoh itu gak akan ada yang tau.

Tapi satu yang gue tau, gue laki-laki beruntung karena bersama Melly.

cieeeee

Ekspresi Melly menggambarkan, Β “Lah, ini cowok siapa ya?”

Sama seperti pasangan lainnya, kita juga pernah alay. Sekarang bolehlah Glenn dan Chelsea Olivia berbahagia karena kelahiran anak pertamanya, tapi bisa jadi kan mereka dulu pernah alay. Mungkin aja mereka pernah pake panggilan ayah-bunda, atau ratu-raja, atau sejenisnya lah yang sering dipake sama anak alay jaman sekarang.

“Ah tapi keknya enggak sih Yu.”

Okelah kalo gak pernah alay selama pacaran. Tapi pasti pernah alay waktu masih sekolah. Bisa jadi Glenn pernah usil dengan nulis nama temannya di papan tulis beserta nama cewek.

Misalnya : Tono (Love) Tini

Bisa jadi kan?

“Tapi enggak deh kayaknya Yu, lo aja yang suudzon.”

Oke Fine!! Cuma gue yang alay. Waktu SD gue pernah nulis begituan, dan dihukum trus dikucilkan dari teman-teman.

Gue cuma bisa ketawa dan senyum ga jelas kalo ngebayangin semuanya. Ngebayangin pertama kali gue kenal Melly, pertama kali kita bertatap muka dengan wajah yang malu-malu dan pembicaraan yang standar, “Aku Wahyu, aku antar pulang ya.”, dan sampe akhirnya gue coba untuk nyatakan perasaan sama dia.

Gak ada yang spesial ketika gue pdkt sama dia. Bunga, coklat, dan apalah itu untuk menyatakan sesuatu yang romantis gak ada gue lakukan. Gak seperti anak alay jaman sekarang, yang baru satu bulan aja udah ngerayain hari jadi, trus beli balon sampe 10 karena mereka jadian tanggal 10. Padahal besoknya putus. Kan taee.

Gue masih polos banget waktu itu. Gue masih percaya bisa menguasai Rasengan seperti Naruto.

3 tahun berlalu, gue gak pernah romantis sama Melly. Gue gak punya kreativitas untuk membuat konsep suasana menjadi romantis. 4 tahun belakanganlah gue belajar untuk romantis. Karena hubungan gue sama Melly mulai membosankan di ujung 3 tahunan. Sejak 2012 gue baru belajar untuk memberikan surprise di hari ulang tahunnya.

Hubungan gue sama Melly kembali menyenangkan.

7 tahun ini gue dan Melly gak mau lagi cuma beli cake dan dinner romantis di cafe. Karena hal itupun sering kita lakukan kalo malam mingguan. Gue pun sempat buat daftar kegiatan yang bisa kita lakukan (sayangnya kertasnya udah hilang) untuk mensyukuri 7 tahun hubungan ini.

1. Traveling ke kabupaten lain berdua
2. Masak berdua dan dinner di rumah
3. SPA bareng (Agak aneh sih)
4. Karaoke sepuasnya
5. Main ke Alam Mayang (sejenis taman bermain dan liburan keluarga)
6. Beli Pizza dan minta dipotong berbentuk love
7. Bikin Scrapbook untuk hadiah

Jangan tanya kenapa optionnya 7.

Setelah menimbang semua biaya pengeluaran dan keseruan yang akan diterima, kita milih untuk main ke Alam Mayang.

2 hari sebelum hari H, kita pun berbagi tugas. Melly bertugas untuk menyiapkan segala konsumsi, sementara gue menyiapkan alat-alat untuk nongkrong. Alat yang gue persiapkan cuma karpet. KEREN!!

Ternyata perhitungan biaya yang kta lakukan itu sedikit salah. Melly bilang biaya masuk itu 13 ribu, yaudah kita siapkan uang 15 ribu sebagai pegangan. Nyatanya tiket masuk harganya 18 ribu beserta parkir motor 4 ribu. Oke, pengeluaran bakalan membengkak sepertinya.

Kita pergi bertiga. Gue, Melly, dan adiknya.

Adiknya Melly disini hanya berperan sebagai tukang foto gue dan Melly. Ya, karena gak ada lagi orang yang bisa kita ajak untuk sekedar menyaksikan kita bersenang-senang. Ya, selagi adiknya ini jomblo jadi dia free.

Sampai sana kita harus nyari tempat kosong lagi untuk buka lapak. Biar bisa duduk sebentar di atas rerumputan dan menikmati cemilan. Karena hari libur, jadi tempat-tempat yang strategis udah penuh. Kita pun harus muter sampe ke belakang untuk bisa gelar karpet.

Kita perginya minggu 4 September 2016. Karena hari libur, Alam Mayang rame banget. Ada keluarga yang lagi liburan, ada komunitas yang lagi gathering, dan ada jomblo yang lagi bengong. Ternyata itu adiknya Melly.

Dari banyak wahana yang ada, kita cuma main bianglala. Yang lainnya MAHAL!!

Melly pengen banget main wahana ini, mirip kora-kora gitu, sama naik motor yang rodanya 4. Apasih nama jenis motornya. Pokoknya itulah. Tapi MAHAL!!.

dsc_0094

daftar-harga-motor-atv-honda

 

Setelah cukup lelah karena jalan-jalan dan foto, jam 4 sore kita pun pulang.

dsc_0160

tampang lelah

 

“Sayang, terimakasih ya selama 7 tahun ini masih betah sama aku.” Melly memandang gue dan senyum

“Iya sayang, terimakasih juga karena mau menerima kekurangan aku.” Gue menimpali

Kita menghela napas dengan berat, karena raga yang sedang lelah hebat. Saling memandang dan senyum ga jelas. Mungkin kita berpikir apakah ini pertanda baik untuk ke depannya. Meskipun jalan di depan gak tau gimana jalurnya, kita selalu berdoa untuk bisa bersama sampai bebas kemana-mana berdua.

Harapan kita ingin hubungan ini seperti Glenn dan Chelsea, hanya beda di tahun saja. Mereka bisa menikah di usia pacaran yang ke 8 tahun, kita belum tau akan menikah di usia berapa tahun. Kalo ditanya mau nikah kapan, kita jawab secepatnya. Tapi ada yang harus dibahagiakan dahulu sebelum membahagiakan pasangan, yaitu orang tua.

“Kamu ngomong apa tadi sayang?” Melly membuyarkan lamunan gue

“Aku ngomong, terimakasih juga karena mau menerima kekurangan aku.”

“Ohh..” Melly menghela napas sejenak, lalu melanjutkan kata-katanya, “Iya sih, kamu banyak kekurangan. Udah itam, jelek, kurus, gak romantis lagi.”

Gue mual tiba-tiba.

“Tapi aku sayang kamu.” Lanjutnya

Kita tertawa dan bahagia hari ini.

Advertisements

34 thoughts on “7 Tahun? Seriusan

  1. Waah.. awet …
    Semoga cepat disegerakan ya wahyu ama melly ..awak bahagia liat kawan bahagia juga #lah

    Btw,untung ga jadi naik motor atv itu namanya…

    Karna aku pernah naik itu dan dia susah lho ngontrolnya…
    Berujung nabrak pagar kayu….

    Trus karna tegang bawa motornya..grogi
    Besok bangin pagi badannya pegaaaal banget..haha

  2. Walah-walah gue baca ini malah jadi baperan, gara-gara lo gue kepengen pacaran, ayo tanggung jawab…….hehe.

    Ooo jadi gitu iya rasanya pacaran, ada masa heppynya ada juga bosannya.

    Harapan gue ke lo, semoga lo langgeng sampe maut memisahkan. Amin

  3. aaaahh tidaakkk aku iri bacanya :(((
    btw, langgeng terus yaaa, buruan nikah ih!! dan kalo nikah undang2 bisa kali πŸ˜›

  4. wih, manteap.. 7 tahun itu usia yang matang dalam hubungan asmara. wajar, kalau dinner di cafe atau cake2 an itu terlihat kurang istimewa. Semoga makin langgeng, terus nikahnya juga langgeng yak nanti.

  5. Lama juga 7 tahun :), congratz ya udah selamat dri rasa jenuh stage 1… Hehehe. Smoga dilancarkan, semoga cepet halal, pacaran setelah mnikah lebih asyik, bnyak lika liku nya, dan tiap kebersamaan dan tatapan pun menjadi amal ibadah.
    Syukurlah sama2 setia. Dipi lihat ada 2 postingan ya ttg Melly di blog ini, kurasa wahyu ini cowo yg romantis dan sgt sayang pd Melly. πŸ™‚

    • Hah? Emang jenuh stage 1 di tahun keberapa -_-.?

      yaap, memang itu yang direncanakan, tapi kami juga realistis sih, baru selesai kuliah jadi belum yakin bisa langsung menikah, karena masih anak-anak :D.

      Sering kok aku cerita bareng Melly. Soalnya rata-rata cerita bakalan ada Mellynya.

  6. Salut bang, 7 tahun bukan waktu yang sebentar lho itu, kadang gue juga mikir, kalo pacaran itu gak akan bertahan lama, makanya hatus cepet nikah, tapi ini, 7 tahun. Keren.

    Semoga tetap langgeng teruuuus bang πŸ™‚

  7. ih najis romantis banget dah, jadi mau 😦
    .
    btw, Endingnya asli Happy banget.
    kayaknya kisah cinta lo ga bakal kayak selebrtiti gitu deh, hari ini nikah besoknya bubar.
    gue ngerasa kalo kalian bedua bakal langgeng terus.

  8. Wah kok bisa yah awet banget gitu mas wahyu pacarannya hehe
    Rahasianya apa?
    Aku suka heran sama orang yang bisa pacaran bertahun tahun gitu. Kok tahan hehe. Maksudnya, apalagi kalo sering berantem. Kok mau?

    Eh anyway selamat ya mas wahyu dan mbak melly semoga segera nik pelaminan kayak glen sama chelsea. Terus nganter anak ke sd hehe

    • Rahasianya adalah rahasia.

      Aku juga heran sama diriku sendiri mbak :D, kok bisa kami betah.

      Aamiin. Kami juga berharap segera melangsungkan ke pelaminan.

  9. 7 tahun??? Wow. Kayaknya gua masih harus banyak belajar dari lu. Gua dan pacar sekarang baru jalan hampir 3 tahun, tapi jenuhnya itu lho, kerasa banget。 So traveling berdua, Spa (ga berdua, waktu itu bertiga bareng bokap gua, lebih aneh ga sih?), masak berdua dan dinner di rumah, bikin scrapbook, itu semua pernah gua lakuin. Gua juga pernah lakuin yg alay-alay kayak nulis (nama gua) love (nama dia) di pasir, di papan tulis kelas yg kosong, hehehe. Tapi tetep, memang tidak mudah untuk membuat api cinta itu tetap membara, butuh banyak perjuangan dan kreativitas, apalagi sejak 4 bulan lalu, kita mulai LDRan. Dan ya, dalam suatu hubungan, kita memang selalu butuh orang ketiga…untuk jadi tukang foto, hahaha.

    Di jagad blog yg kini isinya berserakan sama artikel-artikel iklan dan tutorial ga jelas, ternyata gua masih bisa menemukan postingan yg isinya so sweet seperti ini. Terima kasih, tulisan lu sudah mencerahkan hari gua =)

    Semangat ya, semoga awet terus sama Melly dan sukses sampai ke pelaminan…
    Gua follow ya blognya

    • Gak ada yang bisa gue ajarkan :D, semua berjalan begitu saja. Gue SPA berdua aja ngerasa aneh, ini malah bertiga :D. Gue malah belum pernah buat love gitu di pasir / papan tulis, soalnya dulu gak satu sekolah, dan di Pekanbaru jauh dari pantai. Paling dekat ya pasir toko bangunan.

      Karena cerita begini gak banyak yang mau baca, mungkin juga mereka udah pro blogger. Gue sih gak mau pro blogger, lebih nyaman begini tanpa harus nyari klik adsense.

      Aamiin. Terimakasih untuk doanya dan udah mau follow.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s