Hubungan Gue dan Urinoir

sumber

Kencing adalah hal wajib sebelum gue pergi ke tempat umum.

Gue berusaha menghindari untuk kencing di tempat umum, karena kencing itu di toilet. Jayus banget.

Dulu, toilet itu gabung antara mau kencing aja ataupun sekalian buang air besar, mayoritas di daerah gue sih. Sekarang mereka terpisahkan karena waktu yang berubah cepat dan mereka harus bisa mengikutinya. Sekolah gue pas SMP juga memisahkan mereka, namun tempat untuk kencing itu sampe sebahu remaja atau sekitar ya 140 CM gitu.

Jadi kalo mau ngeliat itu susah dan gue yang kencing jadi lebih leluasa dalam mengatur keluarnya air seni.

Gue gak takut tiba – tiba orang di sebelah ngomong, “Gede juga bro, boleh nih.”

“Nih ambil aja casing hape gue.”

Dengan hadirnya urinoir, gue merasa gue gak cocok sama urinoir.

Entah kenapa, gue susah untuk mengeluarkan air seni kalo ada orang di samping kanan kiri gue. Berasa dimata-matai gitu. Seakan mereka bakalan ngomong,”Seberapa gedenya punya lo!!”

Jam tangan gue maksudnya.

Ya, gue kurang nyaman berada di toilet bersama cowok-cowok yang lagi berjejer sambil megangin resleting.

Waktu itu ketika gue dan Melly mau nonton di bioskop, gue kebelet nikah eh kebelet kencing. Kebetulan penonton hari ini tu lagi rame, otomatis toilet juga bakalan rame untuk sekedar benerin belahan rambut dan kencing. ada 8 urinoir di toilet itu, yang 5 lagi ada orang kencing.

Gue keluar toilet.

Gue gak sanggup.

Gue urungkan niat untuk kencing, dan lebih baik menunggu ruangan untuk buang air besar sampai tidak ada orang.

Mungkin gue yang aneh, karena gue geli kalo berjejer sama orang yang gak gue kenal dan kita lagi kencing. Meskipun mereka juga gak bakalan liat, karena ya kita harus bangga sama milik kita sendiri, karena itulah yang kita jaga. Tapi kalo pengen tau kan juga gpp.

Sumber

Selain itu, karena gue juga takut mereka malah berbasa-basi.

“Hey bro, mau nonton apa?”

Gue cuma bisa menelan ludah, dan bagian bawah gak mau juga keluar.

“Nonton AADC 2. Lo ngapain?”

kenapa gue nanya balik -_-

“Nonton Now You See Me 2.”

Dia selesai kencing dan meninggalkan ruangan urinoir.

“Gue duluan bro.” Sambil nepuk pundak gue

Gue cuma bisa pasrah ketika tiap centi dari jari-jari tangannya tadi nempel di baju gue. Karena setiap cowok tau kalo kita kencing, kita bakal ngapain aja. Gak perlu gue jelasin disini, kita sama-sama tau aja.

Minimal garuk-garuk.

Untungnya, hal begitu gak pernah terjadi, dan gue gak mau kejadian. Oleh sebab itulah gue gak pernah pake urinoir.

Gue juga ngerasa risih kalo kencing dan ceboknya itu gak bersih. Kalo kencing di urinoir, gue bingung dimana ceboknya. Pipa keluarnya air dari urionir itu kecil dan posisinya berada di bagian dalam urinoir. Nah, kita gak pernah tau kan pipa itu pernah kena air seni orang lain apa enggak.

Kita gak pernah tau, karena gak ada cctv di toilet.

Lagian kalo ada cctv juga untuk apa cctv di toilet cowok.

Kebersihan buat gue itu penting, begitu juga buat kalian. Semisal telapak tangan, karena tangan sering kita gunakan untuk bersalaman dan makan. Begitu juga kalo kencing tapi ceboknya gak bersih kok gue ngerasa risih. Celana yang gue pake bisa tercemari. Karena dalam islam, ketika mau sholat, semua hal yang ada di kita harus bersih.

Itulah kenapa gue lebih suka ke toilet yang ada pengeringnya, bukan tisu.

Mulai sekarang, marilah kurangi pengunaan tisu untuk kehidupan demi hijaunya alam. Gantilah dengan kain.

Jangan kain kafan.

Sepertinya sampai sini dulu permasalahan mengenai kencing di toilet umum. Mungkin ada dari kalian yang juga gak terbiasa untuk kencing di urinoir, atau bahkan ada yang hobi kencing di urinoir sambil ngeliatin milik sebelahnya dan nanya, “Gede juga mas, itam lagi. Beli dimana powerbanknya?”.

NGAPAIN BAWA POWERBANK KE URINOIR!!!

Saran gue adalah, jangan menahan kencing, tapi kalo gak nyaman ya tunggu aja ruangan untuk buang air besar kosong dan akhirnya lo bisa leluasa kencing.

Advertisements

32 thoughts on “Hubungan Gue dan Urinoir

  1. Ok sip, pertama, gue mau ngucapin terima kasih atas pengetahuannya, gue baru tau kalau tempat kencing berdiri itu namanya urinoir, serius, gue awalnya mikir apa itu urinoir dan apa hubungannya sama lu dan apa hubungannya sama toilet, dan setelah membaca postingan ini, gue tau artinya urinoir, jadi sekali lagi terima kasih.

    Terus, kita sama, bukan, bukan sama gedenya, tapi sama-sama risih kalau kencing di urinoir, serius, rasa gak enak gitu. Lebih mending nunggu tempat buang air besar daripada harus di urinoir xD

  2. Ooh, tempat buat kencing itu namanya urinoir ya. Baru tahu. Iya, sih aku juga merasakan perasaan yang sama #halah. Aku gak pernah kencing di urinoir kalo pas rame. Biasanya kalo kencing di tempat begituan aku lebih milih masuk ke toilet. Ngerasa gak enak aja kalo tiba tiba ada yang ngeliatin, walau sama sama cowok. Hihi. Dari dulu udah kebiasaan kencing jongkok.

    • Karena sama-sama cowok itu makanya aneh :D.

      Bapak selalu nyuruh kencing jongkok sih, biar katanya gak netes di celana, soalnya celana dipake untuk sholat lagi kadang-kadang.

  3. Buset, ahaha ini mah menyudutkan kaum pengguna urinoir. Btw, saya sependapat dengan mu. Rasanya risih aja buang air kecil dgn kondisi seperti itu, saya biasanya lebih memilih tempat tertutup. Saya masuk ke dalam WCnya untuk buang air kecil, karena ini lebih nyaman 😀

  4. Huahaha dulu gue juga gini nih. Risih kalo di urinoir, jadinya tiap pipis selalu di wc. Tapi belakangan malah enjoy aja di urinoir (asal gak sebelahan), soalnya tiap keluar dari wc, pasti disangka abis boker. Kan malu, urinoir lebih aman buat gue 😦

  5. Hmm, kayaknya aku juga sama deh. kalau mau pergi ke mall gitu emnding pipis dulu di rumah daripada nanti pipis di toilet umum.

    aku juga jarang banget make urinoir. lebih milih pipis di dalam aja sih yang biasanya dibuat tempat BAB, solnya disana kalau bersihinnya juga gampang hehe, nggak kayak di urinoir yang keluar airnya cuman sedikit banget.

  6. udah ngebayangin pas si cowok yang ngobrol sama kamu nepok pundakmu, pasti rasanya, eeeerrrrr… geli-geli jijik :p
    ternyata g semua cowok nyaman ya sama tempat kencing kayak gitu

  7. Ciyus aku jg bingung kok orang2 cowok bisa kencing di tempat kyk gt ya? Ceboknya gmn haduwww
    Aku setuju sih sama km. Lebih naik hindari aja. Tapi kalo kebelet ya gimana lagi dong

  8. Kita sama bro. Gue juga sering risih klo harus buang air kecil bareng2. Gak sanggup gue. Haa
    Lebih baik gue nunggu ruang BAB deh, daripada harus buang air kecil bareng2. Tapi… klo terpaksa banget. Terpaksa deh.

  9. percayalah, terkadang gue juga begitu bro… rasanya memang awkward abis kalau kencing berjejer di urinoir dengan para pria yang tidak kit akenal. Belum lagi kalau pria2 yang nggak gue kenal itu ternyat asaling mengenal dan mereka membicarakan topik yang mereka ketahui, itu rasanya jadi sedikit terintimidasi… hahahaa

  10. haduh pembahasannya unik begini ya..karena gue nggak pernah pake urinour apaan itu jadi gue nggak tau sih rasanya geli kayak apa..tapi janga n juga nanti buat cewek juga ada kamar mandi yang nggak pake pemisah alias kita bisa jongkok jamaah kanan kiri no sekat. Idiiih, bayangin aja horror walo sama sama wanita..

  11. Gua mah biasa kalo kencing, lebih seneng ada jarak kosong satu bilik antara gua dan orang lain hahaha. Ya emang awkward sih kalo kencing sebelahan sama orang laen, ga tau kenapa, Padahal orang sebelah kita juga belom tentu mau ngintip barang kita, ya nggak?

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s