Gimana sih rasanya berkirim surat?

Sumber

Sebelum kita merasakan dengan mudahnya berkirim kabar berita via aplikasi chat, dulu pak pos sangat berjasa. Dulu tuh amplop untuk berkirim surat aja keren, apalagi perangkonya, karena berbeda setiap daerah.

Jadi, ada gak dari kalian yang dulunya pernah ngirim surat dan nunggu balasannya?

Gue pernah.

Gue jadi mikir kalo hobi menulis ini memang udah dari kecil. Dulu waktu kelas 4 SD, bapak sering ngajarin gue nulis surat yang nantinya akan dikirimkan ke keluarga di Kalimantan. Walaupun, sebenarnya surat yang gue tulis itu gak pernah dikirim, karena memang tulisannya masih amburadul.

Sebagai gantinya, bapak yang nulis surat dengan sangat rapi, melipatnya pun dengan begitu rapi, dan memasukkan ke amplop disertakan dengan perangko yang keren.

Awalnya bukan bapak yang nulis surat untuk keluarga kami yang di Kalimantan Barat, tapi keponakannya bapak yang ngirim surat duluan dan akhirnya kami saling berkirim surat. Keluarga dari bapak itu suka merantau. Bapak gue sendiri ajalah contohnya, yang memutuskan untuk pindah dari desa kecil di Purwerejo dan mengadu nasib di Riau.

Gue juga gak tau sejarahnya gimana, tapi di Riau itu juga ada kakak dari bapak. Mungkin udah sama-sama berniat untuk merantau ke Riau.

Gue gak bisa ngebayangin dulu itu gimana sih caranya ngirim surat lewat pos. Masalahnya kan, kita itu gak tau alamat pasti dari orang yang kita kirimkan surat. Gue juga gak pernah ikut waktu bapak ngambil surat, cuma ikut pas ngirim suratnya aja.

Setelah surat selesai ditulis dan dimasukkan ke amplop, gue harus nunggu hari sabtu dulu biar bisa ikut ke kota. Kadang pun gue juga gak boleh ikut ke kota karena emak gak mau ditinggal. Ya mau gimana lagi, dulu cuma punya satu motor.

Padahal, gue sama sekali belum pernah ketemu sama orang yang kami kirimkan surat. Sampe sekarang pun gue belum pernah ketemu sama sodara gue itu. Kita cuma berbincang lewat surat, dan gue udah ngerasa kenal gitu aja.

Setelah ngirim surat, yang bisa gue lakuin cuma nunggu bapak pulang dari kota bawa surat balasan.

Seminggu belum juga ada.

Sebulan belum juga ada balasan.

3 bulan kemudian ternyata gue udah telat 3 bulan. eh gak ding, becanda.

3 bulan kemudian, balasan surat itu pun sampe ke rumah. Bukan pak pos yang ngantarin ya, tapi bapak yang jemput ke kantor posnya. Kalo pak pos yang ngantarin mau kami bayar berapa ongkosnya ngantarkan surat selembar sejauh 40 km.

Bahagia banget gue waktu itu, ternyata surat yang kemaren gue sama bapak kirim nyampe juga. Lebih bahagianya lagi, mereka berencana datang ke Riau beberapa tahun lagi, yang kalo gue itung-itung gue pas naik kelas 6 SD-lah.

Setelah membaca suratnya, gue mencoba menulis lagi surat balasan buat mereka. Tapi ya pastinya bukan surat tulisan gue yang dikirim. Setelah balasan itu, mereka gak ada lagi balas surat kami, walaupun udah lebih dari 3 bulan.

Dulu, amplop surat + suratnya gue kumpulin. Tapi setelah 11 tahun ini dan segala perubahan di dalam rumah, surat itu udah gak ada lagi. It’s okelah, karena sekarang udah ada telepon, facebook, dan aplikasi chat yang memudahkan kami berkomunikasi dengan mereka.

Ternyata apa yang tertulis di surat terakhir yang mereka kirim itu benar. Mereka datang ke Riau.

Tapi, mbak gue yang nulis surat itu gak ikut karena masalah sekolah yang gak bisa ditinggalkan. Yang datang cuma abang bapak dan istrinya, serta keponakan bapak dan istrinya. Gpplah, yang penting gue tau kalo bapak punya abang yang tinggal di Kalimantan.

Gue berterimakasi banget sama pos yang secara tidak langsung mempererat tali silaturahim keluarga gue. Coba kalo gak ada pos, mungkin sampe sekarang gue gak tau wajah sodara gue yang tinggalnya jauh.

Itu terjadi 11 tahun yang lalu, di saat gue masih suka berenang di rawa, keliling kebun sawit cuma untuk buat perangkap burung puyuh tapi dapatnya burung prendjak, dan belum sunat. Yang berarti pertengahan tahun 2005.

Tahun 2010 gue pernah balik ke jawa dan keluarga yang di Kalimantan juga balik ke Jawa. Tapi, sekali lagi mbak gue gak ikut pulang. Yang pulang ke Jawa cuma abang bapak dan istrinya beserta anak-anaknya yang sudah menikah.

Jadi, sampe sekarang tu gue gak tau persis gimana wajah mbak yang dulu sering ngirim surat.

———-

Kalian pernah ngirim surat juga gak? Surat cintalah gitu?

Gak pernah? Sok anak zaman sekarang lu πŸ˜€

Advertisements

18 thoughts on “Gimana sih rasanya berkirim surat?

  1. Aku pernah surat2an doooong sama seseorang di Semarang. Sampe nyempilin foto kita di surat itu. Hahaha. Jaman sekarang kirim foto tinggal pake app messenger aja wkwk

  2. Gue gak pernah sih surat2an … cuma kakak gue dulu pernah, suka nyari temen yg bisa diajak surat2an. Nyarinya di majalah MOP jaman SMP. . πŸ˜€

    Dulu nunggu balesan aja nyampe berminggu2, tapi disitulah letak seni dan nikmatnya hehe

    Nanti kalo udah beberapa kali biasanya tuker2an foto, sama2 cowok tapi πŸ˜€

    Btw, tempatmu jauh banget ya… mau ke kantor pos aja sekitar 40kiloan, udah gitu nunggu balesannya sampe berbulan2… dan uniknya lagi sampe sekarang belum pernah ketemu sama yang nulis surat. . πŸ˜€

    • Majalah MOP? Aku gak tau πŸ˜€

      Iya, dulu kan di Sumatera masih banyak hutan, sekarang aja udah banyak jalan raya dan pemukiman. Kata bapak sih, mbak itu udah nikah.

  3. Wah, gue pernah banget surat-suratan sama sepupu yang ada diluar kota. Itu asik banget. Balesannya walaupun cuma 2, dan waktu nunggunya bisa berbulan-bulan, tapi beneran asik. Beda banget feel nya dengan kirim pesan lewat media sosial zaman sekarang.
    Zaman emang telah berubah ya.

  4. Ternyata emang bener ya kalau surat menyurat lebih menyenangkan dibanding pake aplikasi chatting. Dibalasnya pun sampai berminggu – minggu atau sampai berbulan – bulan. Dan asiknya, penulis surat tetap setia menunggu balasan walaupun udah lama dia kirim suratnya. Mungkin ini jadi pelajaran bagi gue yang pake aplikasi chatting, gue harus sabar menunggu chat gue untuk dibales walaupun berbulan – bulan nggak dibaca 😦

  5. Dulu, kayaknya ibu gue pernah kirim surat deh sama saudara gue yang ada di jawa tengah. Lupa gue, gue masih kecil dan tentunya masih sangat imut.

    Klo gue sendiri jelas belum pernah menulis surat. Hehe
    Apalagi sekarang, dengan kecanggihan zaman dan teknologinya. Udah bisa dipastikan pak pos mulai kehilangan eksistensi.

  6. Gue sampai sekarang masih suka menggunakan jasa pak pos ini, biasanya untuk kirim surat2 penting haha. Tapi kalau balas-balas surat kayak gitu, gue belum pernah sama sekali.

    Kayaknya bagian belum di sunat itu, gak perlu di publikasikan deh haha. becanda yuu πŸ˜‰

    • Yakin lo? Masih gunain jasa pak pos, kan bisa kirim via e-mail.

      Disunat adalah kenangan tersendiri buat gue, karena waktu itu dijanjikan bakalan dibelikan mobil remote, ternyata gak ada sampe sekarang πŸ˜€

  7. hee, aku dulu suka surat-suratan loh. punya sahabat pena dari majalah bobo. wkwk

    eh, itu bener rumah ke kantor pos sejauh itu? rumahmu di pelosok atau gimana? dan sampe sekarang masa beneran belom pernah ketemu sama kakak itu? lucu hahaa

    • Iya, soalnya dulu tinggal jauh dari kota. Bapak kerjanya di pedalaman untuk mengabdi kepada negeri.

      Seriusan, sekarang dia udah punya suami, malah gak pernah kontakan lagi.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s