Serba - Serbi

Ramadan Pasti Meninggalkan Kenangan, Semoga Lebaran Adalah Hari Kemenangan

Bulan ramadan sebentar lagi akan berakhir.

Semua akan kembali seperti sebelum ramadan, atau kita akan berubah menjadi pribadi yang lebih baik setelah ramadan. Harusnya lebih baik. Tapi, semua kadang hanya resolusi yang tak pernah terwujudkan.

Semoga tahun ini terwujud ya.

Ramadan meninggalkan banyak kenangan indah. Banyak hal yang ‘biasa’ aja di bulan lain, menjadi ‘spesial’ di bulan ini. Misalnya adalah teh es.

Iya, sesimpel itu. TEH ES atau ES TEH atau ICED TEA.

Minuman ini selalu menjadi favorit gue ketika berbuka puasa, bertemankan aneka gorengan yang menggugah selera. Kalo dilihat lagi, apasih spesialnya makanan ini di bulan selain ramadan?.

GAK ADA.

Setiap beli nasi padang, pasti dapat teh es yang rasanya itu hambar dan tehnya juga kerasa dikit. Sehari-hari gue jarang banget buat teh es, beda ketika lagi puasa. Hampir setiap hari, gue berbuka minum teh es. Karena gak ada yang mau dibuat lagi sih, makanya buat teh es. Kalo beli itu mahal banget, segelas 5 ribu.

Banyak kegiatan yang buat kita merindukan bulan ramadan. Seperti beberapa kegiatan yang akan gue tulis di sini, mungkin dari kalian semua ngalaminnya.

SAHUR

Sebagai perantau yang gue khawatirkan ketika masuk bulan ramadan adalah sahur. Gue khawatir gak kebangun pas sahur. Memang sih puasanya tetap bakalan kuat karena udah terbiasa gak makan seharian demi menghemat uang bulanan, tapi kan kita gak mendapatkan keberkahan dari sahur.

Seperti yang di jelaskan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim yang berbunyi “Makanlah sahur karena sesungguhnya di dalam sahur terdapat berkah.”

Intinya adalah, sahur bukan hanya sekedar kita makan dan minum untuk mempersiapkan diri supaya kuat puasa. Tapi di lain sisi keberkahan itu ada di dalam kegiatan sahur. Gue udah dua kali gak kebangun pas sahur dan seperti yang gue bilang tadi, gue tetap kuat puasa, udah biasa puasa juga sih. Puasa karena penghematan.

Tapi, jadi ada sesuatu yang beda gitu ketika gue gak sahur.

Nah, hari selanjutnya gue selalu kebangun sahur. Gue berterimakasih banget sama bapak dan emak yang selalu nelpon jam setengah 4 pagi untuk bangunin gue sahur walaupun gue kebangun jam 4. Telpon mereka gue angkat, dan gue jawab seadanya “Heeh iyaa yaa ini udah bangun.” Telpon dimatiin, gue tidur lagi.

“Sahur tinggal 20 menit lagi.” Suara dari masjid

Baru dah kebangun dan buru-buru sahur.

Gue senang banget kalo sahur, soalnya sahur gue selalu di temenin sama Raisa. Raisa selalu ngajak gue untuk baca niat puasa.

Dari yang gue alami sendiri, sahur itu mengajarkan kita untuk bangun malam. Dampaknya itu dihari biasa sangat baik, kita jadi terbiasa bangun malam dan bisa melaksanakan ibadah di sepertiga malam. Berkah banget kan.

BUKA PUASA BERSAMA

sumber

Bulan ini, berapa banyak undangan BUKBER yang kalian dapat?

Kalo kalian punya banyak teman, siap-siap aja nyesuaiin jadwal bukber sama kehadiran uang di dompet. Mulai dari temen SD, SMP, SMA, kuliah, temen dekat, teman kantor, dan mungkin mantan juga ngajakin bukber. Mantan sama pacarnya, dan lo sendirian. Kalo mantan udah ngajak bukber, lo cari aja tempat bukber yang waiternya itu cantik.

“Hey Wahyu, sama siapa kesini?” Tanya mantan yang gandengan mesra sama pacarnya

“Sama pacar aku, tuh dia lagi nyamar jadi waiter. Dia nyamar karena dia mau menyelidiki restoran ini.”

Mantan ngeliatin pacar barunya, “Sayang, dia mau nyelidiki restoran kamu.”

*Pesan gojek dulu ah*

Kegiatan ini juga selalu ngangenin. Beberapa temen gue bulan Mei 2016 kemaren udah ada yang diwisuda, dan selebihnya udah lulus sidang skripsi juga tapi belum wisuda. Tinggal gue dan segelintir orang yang kurang beruntung lainnya yang masih kuliah dan berjibaku dengan skripsi.

BUKBER kelas gue kemaren cuma dihadiri 12 orang, padahal satu kelas ada 40-an orang. Beberapa teman gue yang lain lagi sibuk sama skripsinya dan lagi sibuk sama kerjaannya. Beda sama tahun 2014, dimana kita bisa bukber satu kelas full karena belum ada yang mikirin skripsi. Kita masih sama-sama polos dan memandang biasa ke arah skripsi.

Gue yakin kalian juga ngangenin ini.

Karena kegiatan BUKBER ini gue jadi bermimpi punya tempat nongkrong yang nantinya gue bisa ngundang teman-teman gue untuk datang dan berkumpul lagi. Sekedar bercerita tentang perkuliahan, ataupun bisa jadi ajang perkenalan pasangan.

NGABUBURIT

sumber

Setiap sore jalanan bakalan macet.

Selain karena banyaknya orang yang mau jalan-jalan untuk ngabisin waktu menjelang berbuka puasa, juga karena banyaknya pedagang yang berjualan dekat banget dari jalan raya. Menurut gue, ini juga berkah ramadan. Ramadan selalu menghadirkan pengusaha baru.

Gue cuma menyarankan untuk pedagang yang berjualan takjil untuk tetap melanjutkan usahanya walaupun ramadan sudah berakhir, tapi jangan dipinggir jalan, karena bisa mengakibatkan kemacetan.

Kegiatan ini sih biasa aja. Cuma jalan-jalan, menikmati kemacetan dan asap kendaraan. Oh iya, satu lagi bau sampah di Pekanbaru yang mengganggu. Iya, jadi gini, Pekanbaru itu dikelilingi sama monster sampah, dimana-mana ada sampah. Menurut bisik-bisik tetangga, ini terjadi karena petugas kebersihan tidak dibayarkan gajinya.

Kasian ya petugas kebersihan, padahal mereka berjasa karena dengan adanya mereka kota bisa mendapatkan Piala Adipura, malah jasanya gak dihargai. Cukup deh guru-guru honorer aja yang gajinya di rapel, petugas kebersihan jangan. Coba deh cek hestek #Pekanbau

Kalo yang gak suka kemacetan, mending gak usah deh ngabuburit. Lebih baik nonton film Korea.

“Annyeonghaseo Oppa”

MUDIK

sumber

Ketika kalian jadi perantau, mudik adalah hal wajib menjelang lebaran.

Rindu yang udah terpendam lama bisa dilampiaskan ketika sampai kampung halaman. Sebagai perantau, gue sebenarnya menginginkan dari puasa hari pertama sampe lebaran itu bareng keluarga. Ada kebahagiaan mendalam ketika kita masih bisa sahur bareng keluarga. Apapun makanannya, ketika berkumpul bersama keluarga, makanan bakalan menjadi enak.

Bagi gue, bukan makanan itu yang enak, tapi karena kita bahagia, segala sesuatu terasa enak.

Coba deh ketika hati lo berisi dendam, berisi benci, apa mungkin lidah lo masih bisa merasakan kenikmatan dari sepiring makanan?

Tahun 2010 gue dan keluarga masih sempat mudik ke Jawa, tepatnya di Jawa Tengah, di Purwerejo. Gue lupa nama desanya. Sampe sekarang yang umur gue udah 20 tahun, gue baru 3 kali mudik ke Jawa. Belum ada rezeki untuk balik lagi ke Jawa. Gue tahun ini juga masih berkutat dengan skripsi. Doaiin ya semoga setelah lebaran, skripsi gue bisa acc, dan bisa ujian bulan 7 atau 8.

Buat yang mau mudik, hati-hati di jalan dan jangan terlalu membawa barang berlebihan. Karena mudik itu untuk silaturahmi, bukan untuk berpamer diri karena berhasil di perantauan. Peluk orang tuamu dan minta maaflah jika kita masih belum membahagiakan mereka, untuk yang sudah tidak memiliki orang tua, jadilah anak soleh dan soleha. Karena tidak akan ada orang lain yang mau mendoakan mereka selain anak-anaknya.

———

Gue atas nama Wahyu Yuwono dan Melly Andriani minta maaf lahir dan batin, maaf jikalau ada postingan yang menyinggung jomlo. Bukannya kami berdua mau pamer kemesraan, kami hanya jujur soal keadaan. Semoga lebaran kali ini menjadi kemenangan untuk kita semua. Semoga kita bisa dipertemukan lagi dengan ramadan selanjutnya.

Untuk kalian yang udah kerja dan dirasa siap untuk menikah, siapkan jawaban atas pertanyaan “Kapan nikah?”, dan untuk kalian yang belum juga memiliki pasangan, siap-siap saja dirampok keponakan.

Terima kasih.

Advertisements

4 thoughts on “Ramadan Pasti Meninggalkan Kenangan, Semoga Lebaran Adalah Hari Kemenangan

  1. ahh, sedih jg ya ninggalin bulan Ramadhan.
    duuh soal es teh, klo lg kering tenggorokan ya pas buka memang nikmat bgt kak es teh itu πŸ˜€ hihi
    bukber? ngabuburit? bulan ini nothing…:D
    mudik? mungkin dirumaha aja ngelilingin taman bunga πŸ˜€ haha
    Semangat persiapan ujian dan proses skripsinya kak wahyu πŸ˜€ ganbatte!

    Mohon maaff lahir dan bathin kak..
    sorry bru sempet bewe lg nih..hehe

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s