Ternyata, Yang Gratisan Bisa Bikin Hati Sedih

Gue bersyukur, gue diberi kesempatan menulis kumpulan cerita komedi.

Akhirnya dibukukan.

Gue jadi punya sebuah karya. Gak terlalu bagus sih karya pertama gue, tapi gue bangga.

Bangga banget.

Kedua orang tua gue, pacar, dan teman-teman gue yang dekat juga sangat mendukung apa yang udah gue raih. Ya, setidaknya ada beberapa orang yang percaya bahwa gue bisa untuk berkarya.

Alhamdulillahnya gue punya orang tua yang super baik. Gue dibebaskan untuk memilih tujuan hidup. Apapun itu, asal semuanya masih berada di jalan yang benar dan tidak melanggar aturan agama ataupun aturan negara. Bahkan dari awal gue bilang “Mak, Pak, aku lagi nyoba-nyoba untuk nulis. Doain ya semoga tulisanku bisa dibukukan”.

“Iya dek, mamak selalu doaiin kok.”

Gue percaya, setiap kejadian baik yang menimpa gue, itu semua adalah doa orang tua gue yang akhirnya didengar Allah.

Bahkan dalam hadits yang diriwayatkan Al Baihaqi menerangkan, “Tiga doa yang tidak tertolak yaitu doa orang tua, doa orang yang berpuasa dan doa seorang musafir.” (HR. Al Baihaqi; shahih).

Jadi, meskipun gak banyak uang yang orang tua kita beri, ingatlah, doa mereka jauh lebih banyak untuk kita daripada untuk mereka sendiri.

Alhamdulillah banyak juga di tahun pertama yang mention gue di twitter, dan mencurahkan semua reaksiΒ mereka setelah membeli dan membaca novel gue. Ya, mereka jadi rada gila setelah membaca novel gue. Padahal memang mereka sudah gila karena jomlo yang tak kunjung usai.


Buku gue dijejerin sama buku kancil


jangan salah fokus


Akhirnya judul sesuai dengan isinya

Sekarang udah memasuki tahun kedua, dan sepertinya buku gue udah tenggelam dibalik buku komedi baru lainnya yang lebih menarik. Buku gue juga belum habis di Gramedia. Hari Jumat tanggal 6 Mei gue pergi ke Gramedia di Pekanbaru, beruntungnya lagi ada bazar dan gue bisa beli buku dengan harga murah. Tapi, tujuan awal gue bukan itu. Tujuan awal gue adalah untuk beli novel gue.

Ya, GUE BELI NOVEL YANG GUE TULIS!!

Stock yang tercatat di komputernya masih ada 8 novel ‘Cinta Gagal Paham’. Tapi ketika gue mencari novel itu, yang tersedia di rak hanya tinggal 4 ekslemplar. Sepertinya enggak ada update untuk novel gue di database mereka. OKE, FINE!! GUE GAK SEDIH KOK, BIASA AJA!! BIASA AJA!!

Mungkin lo bertanya kenapa gue beli novel cinta gagal paham?

Karena beberapa hari sebelumnya ada DM di instagram yang mau beli novel cinta gagal paham disertai tanda tangan gue. Bangga gak sih ada yang minta tanda tangan? Orang yang gue kenal sama sekali minta tanda tangan. I’m so excited.

Karena stock di rumah lagi gak ada, itulah alasan kenapa gue beli novel cinta gagal paham di gramedia.

Gue gak masalah kalo kalian gak suka sama karya gue, trus mencoba untuk menjelekkannya. Gue malah suka kalo ada orang yang menghina gue, karena berarti mereka perhatian. Lagian, sebuah karya juga gak bisa membuat semua orang untuk menyukainya. Apalagi gue yang masih pemula banget dalam dunia per-novel-an.

Tapi, coba dong hargai, jangan bilang, “Pinjam dong novelnya.”

Ada beberapa orang yang ngomong gitu, gue menghirup napas pelan-pelan lalu berkata, “Beli dong, di Gramedia masih banyak.”

Gue gak banyak berharap sama royalti yang akan gue terima, karena bukan itu yang gue prioritaskan. Gue cuma berharap nama gue bisa dipertimbangkan lagi jikalau nantinya mau menerbitkan cerita baru. Gue bisa aja kasi pinjam novel gue ke semua orang yang dekat, tapi itu gak akan ngubah apa-apa di mata penerbit. Percuma semua orang dekat gue tau kalo gue penulis tapi penjualan di toko buku gak sebaik itu.

Penerbit tetaplah sebuah bisnis. Apapun jenis bisnisnya, semua tetap mencari laba. Jadi, ketika ada penulis pemula seperti gue yang ternyata novelnya gak laku di pasaran, apakah gue bakalan mereka pertimbangkan lagi jika gue mengirim naskah?

Mungkin kalian ngerasa gue sok banget karena pengen nama gue terkenal. Gue jawab, “Iya, gue pengen nama gue bisa dipertimbangkan lagi untuk menulis kumpulan cerita. Gue gak pengen cuma punya satu karya dan gue seakan pause kalo berhenti di sini aja. Lolos di penerbit mayor itu susah, gak kayak nulis di blog. Gue bisa bebas nulis apapun di blog tanpa merhatiin huruf kapital, tanda baca, ataupun tulisan absurd yang gak bisa untuk dikomersilkan. Gue gak pengen terkenal, gue cuma pengen dikenal.”

Gue sering baca komikstrip di instagram, banyak dari komikus yang sedih karena karya mereka banyak diplagiat, watermark dihilangkan, dan beberapa teman yang minta dibuatkan gambar tapi minta gratisan. Mungkin, beberapa dari kalian yang pinter desain grafis pernah diminta untuk mengerjakan proyek dari teman, tapi teman tersebut minta gratis.

Cuma mau pesan,”Jangan terlalu sering minta gratisan, coba bayangin kalo barang yang lo banggain diminta gratisan, gak enak kan.”

Oh iya, masih dalam rencana nih. Gue mau ngadain GA untuk orang-orang yang udah baca novel gue. Tungguin aja ya.

Advertisements

22 thoughts on “Ternyata, Yang Gratisan Bisa Bikin Hati Sedih

  1. Aku salut sesalut-salutnya sama kamu, Yu πŸ˜€ hebat banget bisa nembus penerbit mayor yang emang pasarnya suka dinamis :’) Aku nembus mereka aja masih belum bisa-bisa :”) harus banyak belajar nih ;’

    Eng… masalah bukumu, aku udah lama banget nggak beli-beli buku :’ bacaanku masih itu-itu aja :’ belum ada rejeki juga. Kalau ada, eh ada aja hal yang lebih penting buat dibeli selain buku. Celana sobek lah, tas sobeklah :’ ada-ada aja ya :’)

    Semoga di Gramed Jogja bukumu masih kesisa satu ya buat aku kalau aku main ke gramed nanti :’)

    Semangat terus buat nulis, Yu πŸ™‚

    Ditunggu buku keduamu πŸ˜€

  2. Wah udah nerbitin buku, logo penerbitnya sering gue liat di gramed, di rak rak buku komedi. Selamat ya bang, pengen deh kayak abang juga :3

    Nah bagus tuh, gak cepet puas. Kita harus memikirkan karya-karya yang bisa kita telurkan. Ngomong-ngomong soal buku, kalo tahap awal emang begini bang. Buku kita kadang hanya diperhatiin doang, gak dibeli. Dilihat lalu di pegang bukunya, eh gak jadi di beli, kan sakit -_- tetapi kita sebagai menulis hanya bisa apa? Sabar dan menunggu hasil yang terbaik. Ini baru awal, semoga kedepannya jalannya sebagai novelis bisa lancar lagi πŸ˜‰

    Akhir-akhir ini lagi jarang main ke gramed, kalo sempet gue cekin deh bukunya di gramedia padang

    • Alhamdulillah, udah dari 2015.

      Hehe gpp sih, segelintir orang yang mau beli buku gue dan ngasi testimoni ke gue, itu udah sangat membanggakan.

      Cek deh, biar bisa ikutan GA nya.

  3. Waaa….selamat ya berhasil menulis buku. Seneng lagi ada yg mau beli plus minta ttd langsung, keren pisan lah.

    Iya nyesek kalau kita udah berusaha mati-matian menghasilkan karya ujung2nya malah diminta GRA TIS. Itu sama halnya gak menghargai kerja keras kita 😦
    Sabar ya Wahyu

  4. heu ya itulah.. kadang yang minta gratisan itu temen sendiri. “Katanya temen, gratis dong~” LAH KALO TEMEN YA BELI BANGKE! SUPPORTNYA BELI, BUKAN MINTA GRATISAN!

    Gue pernah nerbitin buku juga, alhamdulillah gak ada yang minta gratisan. cuma minta pdf-nya aja. *lalu nangis*

    • Iya, temen yang gak tau gimana susahnya buat karya. Kalo temen dekat, sebelum mereka minta, gue udah kasi duluan.

      Shit. Minta PDF? Ntar mereka terbitkan pula πŸ˜€

  5. Wuihi semangat aja! Lama-lama orang juga pasti makin sadar dan lebih menghargai kok. Mueheheh. Mudah-mudahan nanti terbit yang sendirian yu! \(w)/

  6. Gue Udah beli bukunya dong! Sebagai sesama blogger, gue emang selalu berusaha menghargai kaya mereka. Makanya pas tau lo bikin buku juga langsung gue masukin list.
    Gue cuma ngasih komentar aja di bab sahabat gagal paham atau teman gagal paham gitu, gue lupa.. itu ceritanya kayak gak fokus gitu, gue bacanya “ini ceritanya sebenarnya arahnya kemana sih?” Hehe.. ya pembaca berhak komen loh Yu. Buku pertama gue aja pernah dibilang alay dan bahasanya banyak yg kotor Haha…
    Semangat Buat buku selanjutnya ya! Buktikan kalo lo gak cuma bisa nerbitin satu buku!

  7. Wah nulis buku juga ya? Sering sih denger novel dan liat bukunya di gramed, tapi belum pernah baca dan beli. Nanti deh kalau ada rezeki disempetin buat minjem *beli maksudnya* πŸ˜€

  8. Wuihh.. keren banget udah bisa tembus kepenerbit mayor. Semoga gue cepet nyusul ya bro..

    Oh iya. Emang bikin ngesek si. Barang yang kita hargai cuma diminta gratisan. Nyesekkkk.. tapi tetep semangat aja ya!

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s