Relationsweet

AADC 2 Membawa Perang Batin

Ada yang udah nonton AADC 2?

Gimana setelah nonton AADC 2? BAPER dan jadi gagal move on?

Salahkan Rangga, jangan Cinta. Karena cinta gak pernah salah.

Senin kemaren gue berkesempatan juga untuk nonton AADC 2, setelah menghadapi akhir bulan yang ngenes. Animo masyarakat Pekanbaru masih sangat besar terhadap film AADC 2. Meskipun di seberang sana ada poster besar Captain America yang juga mengundang hasrat untuk ditonton. Tapi, gue memilih untuk nonton AADC 2.

Baca juga : 4 Cara Membuat Akhir Bulan Menyenangkan

Gue lagi ngantri untuk beli tiketnya. Di depan gue ada sepasang kekasih yang sepertinya lagi berantem. Awalnya gue gak tau apa masalah yang sedang mereka perdebatkan. Sampe mereka membeli tiket, barulah gue tau kalo masalah mereka adalah soal keinginan.

“AADC 2 bagus nih filmnya. Nonton ini aja ya Beb.”

“Haduh, itu mah ceritanya pasti udah ketebak beib. Mending nonton Civil War.”

Wanita tadi tidak senang karena permintaannya tidak dituruti oleh pacarnya, “Hih, apaan itu. Kelahi-kelahi aja. Lagian, emang ada gitu superhero? Kalo ada superhero kenapa masih ada perang di dunia belahan timur sana.” Ucapnya ketus sambil merogoh tas untuk mengambil dompetnya.

“Ada.” Lelaki itu berkata mantap.

“Siapa?”

“Aku. Aku kan superhero kamu.”

Gue di belakang mereka, “Cuih cuih cuih. MODUS.”

Eh tunggu, keknya gue salah dialog deh. Gue tadi kan bilang mereka berantem. Kenapa jadi menggelikan begini dialognya. Baiklah, mending kita ulang lagi dialognya.

“AADC 2 bagus nih filmnya. Nonton ini aja ya Beb.”

“Haduh, itu mah ceritanya pasti udah ketebak beib. Mending nonton Civil War.”

“Jadi kamu lebih pilih Civil War daripada AADC 2?” Bentak wanita itu

“Iya, lagian aku gak ada nonton AADC yang pertama. Bisa bingung sendiri nanti kan.”

“YAUDAH! Kamu nonton Civil War aku nonton AADC 2.” Wanita itu mengambil uang di dompetnya dan membayar tiket untuk AADC 2, “Ini mbak uangnya. Biar aja dia nonton Civil War SENDIRIAN!!”

“Yaudah kalo itu mau kamu.” Pria tersebut melihat pacarnya masuk ke studio 3, “Mbak, tiket Civil Warnya satu.” dia pun berlalu dari hadapan mbak penjual tiket.

Gue hampir sama dengan mas-mas yang berantem sama pacarnya itu. Gue belum ada nonton AADC yang pertama. Pernah sih tayang di stasiun TV swasta, tapi gue gak begitu tertarik untuk nonton, karena gue pikir itu drama gak jelas seperti kebanyakan sinetron sekarang.

Ternyata enggak.

Sepanjang film diputar, gue gak nemuin peran yang ‘dipaksakan’. Tapi beberapa cerita memang gue gak ngeh kenapa sebabnya. Ya itu tadi, gue gak ada nonton AADC yang pertama. Gue gak tau kenapa Rangga gak mau ketemu ibunya? Gue gak tau kenapa Karmen bisa ngedrugs?, dan gue gak tau kenapa mereka semua menggunakan smartphone Lenovo?.

Puisi – puisi Rangga juga sempat menghipnotis gue. Terlebih puisi yang dia hadiahkan ke Cinta.

Sumpah. Bikin BAPER.

Gue yakin cewek kalo punya mantan seperti Rangga, bakalan susah banget untuk move on.

“Cewek tu gitu, gak suka nunggu.” Melly tiba-tiba nyeletuk

“Kamu kenapa sayang? tiba-tiba nyeletuk gitu.” Gue nyodorin minum, “Kamu haus ya, nih Aqua.”

“Tuh liat, cewek kalo udah sayang banget, gak akan bisa ngelupain orang yang dia sayang.”

glek glek

Gue butuh air mineral lebih banyak nih.

“Cewek tu cuma butuh kabar dari orang yang dia sayang. Bukan ditinggal tanpa kabar.”

“Cewek tu kalo marah, maunya dihibur, dibuat ketawa, bukannya didiamkan.”

Gue cuma bisa diam. Kalo kursinya boleh gue robek, pasti gue jadiin cemilan.

Gue jadi kepikiran sama mas-mas tadi yang pisah sama pacarnya karena gak mau diajak nonton AADC 2. Mungkin alasan lain dia gak mau nonton AADC 2 itu karena gak mau disalahkan. Gue jadi pengen beli tiket Civil War dan duduk di sebelah mas-mas yang tadi sambil bilang, “Mas, nasib kita sama.”

Dari AADC 2 membuktikan bahwa film Indonesia itu bisa kok bersaing sama film luar negeri. Masyarakat Indonesia itu masih tertarik kok sama film Indonesia, mungkin beberapa film yang penontonnya sedikit itu karena kurang promosi.

Satu yang masih gue heran di film AADC 2 adalah Trian jadinya nikah sama siapa? Kok terasa gantung banget filmnya ketika Cinta cerita soal Rangga ke Trian, lalu tiba-tiba Cinta kebut-kebutan untuk bisa ngejar Rangga di bandara.

Advertisements

30 thoughts on “AADC 2 Membawa Perang Batin

  1. Jiaah. hahaa.. kenapa aku ketawa ya baca dialog nya pengunjung depanmu. πŸ˜€
    Ini pasti karena Rangga. Karena Cinta nggak akan pernah salah. Hahaha.. Btw, aku nonton ini sendirian sih. Jadi keputusan cewek itu nonton sendirian juga ada asiknya. Soalnya nontonnya jadi fokus. Terus.. πŸ˜€
    Dan aku setuju juga tuh tentang film Indonesia bisa bersaing dengan luar negeri. Isinya AADC bagus itu, ngenalin budaya Indonesia di Yogjakarta.

  2. Hahaha. Kirain postingannya bakal spoiler-in filmnya. Ternyata cukup menghibur! :))) Kalau saya malah ketawa sepanjang AADC2. Apalagi pas Rangga ciuman sama Cinta. <- eh, itu spoiler gak, yaa…

  3. Wkwkwkwkwk jadi gaada bedanya jomblo ama engga, sama2 nonton sendirian. Lagian kenapa ga diomongin dari sebelum berangkat mau nonton apa, kan biar ga malu2in gitu ribut di depan umum. Tp gapapa sih buat hiburan, suka seneng aja gitu geli geli sendiri liat orang pacaran lagi berantem. Kayanya aku salah fokus deh, baiklah

  4. Hahahaha
    kadang-kadang seru ya kalau ngeliat orang berkelahi gitu di bioskop karena beda keinginan buat nonton film..
    dari cerita semua temen-temen yang udah saya baca, kayaknya seru banget ya filmnya..
    semoga aja masih tayang di bioskop.. hihihi

  5. Hahaha, ngakak deh baca dialog berantemnya. Aku kira emang beneran modus awalnya, eh ternyata salah dialog. Nggak ngebayangin jadi mas-mas itu tadi yaa, disuruh ceweknya sampai nonton sendirian karena milih nonton civil war daripada AADC.

    Kalau AADC yang pertama sih aku baru aja kemarin nonton lewat youtube. Buat jaga-jaga kalau semisal nanti nonton yagn kedua biar nggak terlalu bingung-bingung amat.

    Itu cewek kamu kode banget yaa ngomong-ngomong haha. Yaa semoga aja nanti lah kalau bioskop udah sepi, aku pasti bakalan nonton kisah Rangga dan Cinta ini.

    1. Ada yang ngajakin nonton atau mau nonton sendirian Mas Reyza?

      Kalo nonton sendirian berharap aja ada pasangan yang berantem, nah modusin tuh ceweknya.

  6. Beberapa kali baca review AADC 2, gue jadi kepikiran mending gak usah nonton. Kenap? Ya jelas karena takut ada perang batin gitu. Apalagi ngajak cewek. Waduh.. keknya gue akan berakhir sama seperti mas-mas itu yu.

    Tapi, semakin sering ngebaca sudut pandang yang beda-beda dari film ini, gue ngerasa kalo film ini bakalan lanjut. Entah ini cuman firasat, tapi dari beberapa kali baca, selalu ada pertanyaan yang keren banget untuk diteliti ‘Akankan film ini ada seri ke-3?’ Kalo iya, mending dibuat sintron aja. XD

  7. Wah, berarti hubungan mereka itu gak akan bertahan lama. Cowoknya suka Civil War, sementara ceweknya suka AADC2. Tapi masuk akal juga sih, kalo cowok suka film action, dan cewek suka film Romance.

    Tapi harus ada yang ngalah dong. Itu yang membuat hubungan mereka terus bertahan.

    Mungkin lo gatau, abis nonton itu, mereka berdua udah putus.

    1. Jiaah. Jangan suudzon, itukan cuma satu dari perbedaan mereka. Gak mungkin kan mereka bersama tanpa ada kesamaan.

      Jangan doa yang buruk-buruk ah. Gak baik.

  8. Hoyeee yang review AADC 2 makin banyak.

    Emang bener banget, iklannya kerada tapi masuk banget ke dalam film-nya ya. Butuh Aqua plisss.

    Tapi kocak juga tuh pengunjung yang ngantre depan kamu. Bisa gitu marahannya gara gara film doang. Masalah selera sih ya, kalo udah urusan tontonan. XD

  9. Hari ini banyak baca tulisan yang temanya AADC2

    Ini promosi terselubung ya bang? Ada aqua sama lenovo segala. Itu kalau dialog yang diatas dilanjutin seru tuh, misal ada plot twist habis nonton film yang beda pasangan itu putus soalnya sudah berbeda keyakinan. Yang satu yakin civil war lebih bagus, yang satu yakin kalo aadc2 lebih bagus. Atau plot twist lagi mereka malah gak jadi nonton film. Heheh..

    Penutupnya keren nih, bisa mengenalkan budaya Indonesia di luar negeri. Berarti aadc2 juga tayang di luar negeri ya?

    1. Lo belum nonton AADC 2 ya?

      Gini loh Rizki, di AADC 2 itu semua pemainnya menggunakan smartphone Lenovo, dan minumannya Aqua. Bukan gue yang promosi -_-.

      Jiah, kalo plot begitu sih kebaca. Gimana kalo mereka akhirnya pergi ke parkiran, tapi cowoknya sampe duluan di mobil, ketika ceweknya mau buka pintu mobil, cowoknya bilang “SURPRISE!!, Happy birthday sayang.”

      Bentar ya, gue ke Singapura dulu, liat di bioskop ada film AADC 2 gak -_-.

  10. Sumpah itu beneran berantem didepan umum cuma gara2 yang satu mau AADC2 dan satunya lagi Civil War? Hahaha lucu aja sih kenapa nentuinnya ga dari pas mau berangkat. bikin malu aja.
    Wah samaan gua jg belum nonton yang pertama. Baru nonton dikit langsung gua ganti channel. Tapi diliat dari ulasan temen2 blogger kayaknya seru ya di AADC2 ini. Sayangnya gua harus maksain dulu nonton yang pertama supaya ngerti jalan ceritanya gimana.

    1. Tapi gak sekeras itu juga mereka bicaranya. Secara bisik-bisik tapi kedengaran orang di belakang. Nah, gimana itu.

      Iya, mending nonton yang pertama biar ngerti ceritanya dulu.

  11. Itu namanya Couple War!!! Btw, aku nontonnya civil war sih. Gak nonton AADC2 jg. Malahan nontonnya AADC pertama sampe dua kali di tipi. Gak diniatin tp kenapa pas stel tipi si rangga cinta masih SMA nongol terus. Sampe apal adegan dan puisi nya

  12. Yawloh sampe sekarang aku belum nonton AADC 2… makin sering baca review blogger tentang ni film makin ngiler aja. Film drama romantisnya AADC ini menurut aku memang berkualitas sih. Isinya ga flat, kalo alur sih dimana2 juga kisah cinta film ya begitu… happy ending atuhlah… kalo ga hepi langsung demoin tuh teaternya.. hahaha.
    aku suka puisi2 di AADC, juga karakter2 yang ada di naskahnya. kisah cintanya juga sweet banget. Pemainnya juga pas bangettt… aktingnya juga bagus. oke banget lah.

    tapi bapernya jangan bawa ke dunia nyata trus disama-samain dengan situasi dengan pasangan kita lah ya… kasian cowo2 ntar.. hahaha. abis nonton ya balik dunia realita aja, cowo mah gitu memang apa adanya.. wkwkwkwk

    good writing anyway
    salam kenal πŸ™‚

    1. Di bioskop ini sih udah gak tayang lagi kak.

      Kalo dari yang pertama sih gak tau, tapi kalo nonton yang kedua ini, memang gak flat meski ceritanya gantung. Tapi gue masih suka ngomong “Apa yang kamu lakukan itu jahat :D”

      Salam kenal kembali mbak Dipi

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s