4 Cara Gue Membuat Kisah Tanggal Tua Menjadi Beda

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

mataharimall-kompetisi

Gue udah ngenes duluan kalo mau bahas masalah begini. Karena ini diangkat berdasarkan kisah nyata. Kisah yang sangat memilukan, terjadi setiap bulan di kehidupan gue.

SEDIH!!

Mungkin ini juga terjadi ke setiap orang yang dapat uang bulanan di awal bulan, jadi pas akhir bulan tinggal ngenesnya aja. Kalo udah tanggal segini, gue pasti selalu cek lemari makanan. Bahkan stock mie instan aja udah abis, tinggal gula sama teh doang.

Akhirnya gue cuma ngeteh pagi hari. Untuk makan siang gue rapel sama makan malam.

Pernah begitu? Kalo pernah, lo KEREN!

Setiap akhir bulan gue selalu nyesal kenapa pas awal bulan gue boros. Hampir miriplah sama resolusi yang dibuat tiap tahunnya. Semangat 3 bulan pertama, setelah itu karena gak ada peningkatan jadinya resolusi itu dibawa santai aja.

Tapi, secara pelan-pelan gue udah mengurangi pemborosan yang berdampak untuk akhir bulan. Meskipun tetap ngenes, tapi gak ngenes banget lah. Ini 4 hal yang gue lakuin setiap akhir bulan supaya tetap bisa asik nikmatin tanggal tua.

 

Mengumpulkan uang koin kembalian

Jangan pernah sepelekan hal kecil. Uang koin misalnya.

Sumber

Uang koin akan menjadi penolong yang tak terduga untuk akhir bulan. Mulai sekarang, kumpulkan semua kembalian dari manapun yang berbentuk uang koin. Jangan kaget kalo uang koin kalian banyak. Gue udah praktekkan ini dan alhamdulillah ada sekitar 30 ribuan uang koin yang bisa terkumpul. Bukan hasil dari ngomong “Pak, bagi uangnya dong, quota internet saya abis.”, bukan.

Tapi ingat, jangan langsung membelanjakan uang 30 ribu dalam bentuk koin ke warung terdekat, susah juga ntar yang jaga warungnya nerima. Apalagi kalo lo punya satu kantong kresek uang koin trus langsung lo drop gitu aja dan lo minta penjaga warung ngitung.

Bisa diusir kan.

Caranya adalah, kumpulkan per 5 ribu lalu disolasi. Jadi gak susah lagi dalam perhitungan nantinya. Lo juga gak perlu bawa kantong kresek untuk bawa semua uang koin, bawa secukupnya aja. Lagian, kita juga harus go green, masa pake kantong kresek lagi, pake totebag dong.

 

Beli lauk aja

Stop beli nasi+lauk di warteg/ampera! (Ampera adalah rumah makan padang versi murah)

sumber

Sebenarnya gue menyarankan untuk masak aja sendiri. Tapi kembali lagi pasti banyak yang bilang gak sempat masak, gak pande masak, dan gak punya peralatan masak.

Santai aja.

Lo bisa mengurangi pengeluaran untuk makan dengan cara hanya membeli lauk dan sayur aja di warteg. Jangan beralasan lo gak punya rice cooker. Rice cooker itu gak mahal-mahal banget lah, bisa minta beliin. Hal ini juga udah gue praktekkan dan porsi makan gue jadi lebih banyak karena nasinya banyak. Setidaknya gue bisa menghemat 6 ribu rupiah per hari dan selama 2 hari gue udah bisa beli beras sekilo.

Kenapa gue saranin begini?

Karena nasi bisa lo masak sendiri dan lauk kalo enggak tercampur dengan sayur bisa tahan lebih dari 4 jam. Nah, Ketika lo beli lauk jam 2 siang, makan aja setengah, setengahnya lagi untuk malam.

Ingat pesan emak, “KAMU HARUS BISA HEMAT! Uang yang emak kasi, bisa gak bisa harus cukup selama sebulan”.

“Iya mak.” suara udah serak untuk jawab.

 

Cermat memilih barang

Mulai sekarang, kalo lo pengen tetap bisa beli minimal satu baju, beli baju itu di akhir bulan.

Kenapa?

Karena bakalan banyak promo di akhir bulan. Banyak penawaran di offline shop ataupun online shop. Tapi tetap jangan sampe kalap mata, harus cermat dalam memilih. Seperti yang ditawarkan oleh mataharimall.com untuk rezeki tanggal tua lo. Ada namanya program TTS (Tanggal Tua Surprise), program itu memberikan lo kode voucher yang bisa dipake untuk mendapatkan diskon di beberapa item yang mereka sediakan.

Nah, karena lo butuh uang untuk akhir bulan, lo juga harus komitmen untuk nabung minimal 5 ribu perhari. Jadi nantinya kalo udah 25 hari, lo bisa mengumpulkan uang 125 ribu. Bisa kan dapat satu baju. Selalu ingat pesan emak untuk berhemat. Karena uang bulanan itu udah merangkap banyak hal. Mulai dari makan, minyak, pulsa, bahkan quota.

Jadi, kita harus pintar memanagenya.

 

Buat list untuk membeli stock makanan

sumber

Gak harus, tapi cobalah untuk membuatnya.

Karena dengan adanya list, lo gak akan tergiur untuk mencomot beberapa item yang tertata rapi di swalayan atau supermarket. Mata kita itu jelalatan banget kalo lihat cemilan. Gue yang cowok aja sering asal comot kalo lihat roti-roti yang bungkusnya menggiurkan, alhasil uang malah keluar sia-sia karena habis beli makanan.

Masalah itulah yang buat gue nyatatin apa yang harus gue beli. Biar gak kalap mata aja.

Dampak positifnya lo bisa menghemat dan lo bisa tetap makan enak di akhir bulan karena beberapa stock makanan sudah ada.

———

Jadi gimana, mau ngikutin cara gue atau punya cara sendiri ?

Atau mau ngikutin caranya Budi? Tonton videonya di bawah ini.

Advertisements

23 thoughts on “4 Cara Gue Membuat Kisah Tanggal Tua Menjadi Beda

  1. wkkwk..
    anak kost banget ya mas wahyu.. 😀
    Sabar ya nunggu uang bulanan datang, hemat hemat ya. ckck
    gudlak blogg kompetisinya mas, mangatmangat se 🙂

  2. ini di kosan ? gue malah dirumah yang kayak gini, tiap hari pasti makan pagi sama siang dirapel ke malem. jarang banget gue kalau makan, udah cocok kayaknya buat jadi anak kosan haha.

    gue setuju sama uang koin, biasanya kalau kita dapet kembalian dengan bentuk koin pasti nyimpennya disembarang tempat, padahal ini pengting pisan buat kita yang pengen jajan dan belum punya pemasukan. nanti dulu buat disuruh belanja baju haha.
    wah, good luck lah buat kompetisinya \m/

  3. Aku selalu nyatet apa yang mau dibeli.
    Aku selalu ngumpulin uang koin atau beberapa ribuan untuk ditabungin.
    Dan, aku gatau apakah itu berpengaruh untukku di tanggal tua apa engga hahaha -___-

  4. Wowww prinsip anak kos banget lo bang hehehe
    Bolehlah dicontoh, tapi kalo gue lebih seneng tiap akhir pekan pulang kampung aja sih, atau minep di rumah kerabat sekota atau di rumah temen yang anak rumahan. Pinter pinterlah cari teman yang anak rumahan. Tujuannya tentu biar dikasih mamam gratislah. Datanglah saat jam makan terutama hehehe. Jangan sungkan bantu bantu emaknya yang lagi sibuk. Kalo udah sering kan lama lama deket, udah berasa rumah sendiri deh.

    Kalo uang koinku gak pernah nyisa seringnya untuk bayar parkir, gak pernah rela ngeluarin duit ribuan di dompet sekedar parkir soalnya muehehehe

    • Gue memang anak kos sejak 2006 -_-

      Gue ada sih kakak sepupu yang tinggal di Pekanbaru, tapi ngerasa gak enak aja kalo ke rumah dia. Mending gue ngumpulin recehan.

  5. hahaha lama gk mampir yuu karna , litle buzy , you know lahh
    ngomong uang receh , gua juga ngumpulin uang receh selama setahun buat bonus taunan, karna kalo tmpat koinnya penuh, bisa di susun uangnya trus tukarkan ke indomar tau alfamar, nah biasanya gua dapat 300rban. banyak yg ngira gua bukan anak kos tpi jujur gua tinggal sendiri masak sendiri nyuci sendiri , dan gua harus manage keuangan sendiri persis sperti anak kos, mungkin bedanya gua dapat fasilias agak lengkap sperti rumah,motor,mobil dll(keliatan sombong bgtz #maap yakk)

  6. Anak kosan banget ya, berguna sih rencananya kan mau ngekos gitu gua wkwk

    Bikin list barang apa aja yg mau dibeli, setuju banget dan emang terbukti sih. Kita jadi ga jelalatan liat yg lain, tapi fokus nyari barang yg ada diliatnya. Kalau udh semua, bayar terus balik. Lebih hemat.

  7. Niat gue untuk nabung selalu gagal, karena nyimpen duitnya gak di celengan. Tapi di dompet. Gue boros banget kalau soal pengeluaran, apalagi gue masih pelajar SMA yang belum ada pemasukan, jadinya setiap tanggal tua yah jadi merana.

    Tapi tips lo udah keren abis deh.

  8. Banyak banget nih yang ikut lomba ini ya. Sukses!!

    Yang bikin list stock makanan alhamdulillah sudah terlatih sejak kecil, karna dirumah selalu bikin stock gitu, jadi kalo btuh apa tinggal buka lemari gausah repot ke warung yang bikin kegoda buat beli yang l ain. :’)

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s