Customer Seperti Apakah Kamu?

Gue mulai bosan di rumah.

Kuliah gue tinggal menunggu seminar proposal, tapi ntah kapan. Belum ada kejelasan dari pihak fakultas mengenai jadwal kapan akan dilaksanakannya seminar proposal. Malahan yang gue dengar desas-desus mahasiswa semester tua, sidang skripsi bakalan dibuat menjadi dua kali bulan ini.

Sementara seminar proposal, masih belum ada titik terang.

Dengan jadwal kuliah yang tidak ada lagi harus ke kampus, gue bersemedi di rumah. Membosankan.

Perihal itulah yang memunculkan ide untuk mencari kerjaan part time.

Alhamdulillahnya, spot untuk nongkrong dan berkuliner ria di Pekanbaru lagi semangatnya bergerak naik, semakin bertambahnya tempat untuk anak muda menghabiskan waktu dengan teman-temannya. Gue pun akhirnya mendapatkan kesempatan untuk menjajal bekerja part time.

Gue jadi WAITER.

Sumber

Dengan jam kerja yang tidak terlalu lama, gue masih bisa melakukan kegiatan lainnya. Gue sengaja meminta untuk ditempatkan di shift malam yang jam kerjanya itu dimulai dari pukul 5 sore s/d 10 malam. Jadi, siangnya bisa gue gunain untuk ke kampus kalo ada yang perlu diurus, untuk berkebun -_-, dan bisa juga digunakan untuk merencakan project lainnya.

Selama beberapa hari jadi waiter, gue udah bisa menggolongkan customer yang datang. Bukan untuk mencela kalian para customer, tapi hanya untuk memberitau apakah kalian seperti apa yang gue tulis disini. Kalo pun ada disini dari pembaca yang juga memiliki tempat kulineran, apakah customer kalian seperti ini.

1. Newbie

Ini akibat dari banyaknya tempat kuliner baru di Pekanbaru. Jadi, orang-orang pun tertarik untuk mencoba tempat itu. Biasanya customer jenis ini masih bingung ketika pertama kali masuk. Matanya masih jelalatan melihat semua desain dari tempat yang dia kunjungi.

Begitu pun menu yang akan dia pesan. Dia masih bingung mau pesan apa, karena memang dia datang hanya untuk sekedar ‘menajajal’ tempat baru. Yang paling khas dari customer ini adalah mereka akan banyak tanya.

2. Wi-Fi Hunter

Sumber

“Mas, di sini ada wi-fi?”

“Maaf mbak, belum ada, tapi akan dipasang kok wi-finya.” jawab gue sembari mempersilahkan dia untuk duduk

Dia cuma ngeliatin desain cafe, lalu melongos keluar dari cafe.

Ini beneran. Gue pernah ketemu customer seperti ini. Dia bawa tas ransel yang beratnya melebihi berat badannya, lalu setiap mau duduk selalu mencari colokan biar laptopnya bisa selalu on. Customer ini terlihat sangat pekerja keras. Pergi ke cafe aja sampe bawa laptop, demi terselesaikannya tugas kantor. Pesan gue untuk customer satu ini adalah, “Tetap semangat mencari wifi!!”

3. Customer Loyal

Paling gampang itu ngadepin customer yang begini. Dia udah hapal menu-menu yang ditawarkan. Ketika gue kasi buku menu, dia buka sebentar dan langsung pesan. Sayangnya gak banyak customer loyal.

4. Fotogenik

sumber

“Mas, bisa minta tolong fotoin?”

Pertanyaan itu juga sering gue terima selama jadi waiter. Customer ini biasanya bergerombol. Gak ada masalah sih sama mereka, tapi gue sering ketawa sendiri aja gitu waktu fotoin mereka. Alhamdulillahnya kalo bergerombol mereka bakalan banyak pesan. Yang jadi masalahnya adalah, kalo bergerombol, tapi mereka cuma pesan satu item.

Gak mau kan ntar digosipin sama customer lain. “Liat tuh, rame-rame tapi cuma pesan satu item. Dih, numpang eksis doang.”

Temannya yang lain pun ikut nyeletuk, “Mendingan kita kan, bawa makanan dari rumah, jadi pesan air mineral aja.”

“Yuuuhuu!!” Sorak mereka bersamaan

“Hmm.. saya ulangi ya pesanannya, air mineral 5? udah itu aja?”

“Iya mas. Eh, mas GPL ya!”

Gue cuma membatin, “GPL itu slogan tahun berapa ya?” lalu enyah dari mereka.

5. Food Photographer

sumber

Gak jauh beda sama customer ke 4, tapi prioritas mereka itu makanan.

Sebelum makan bakalan banyak persiapan untuk membuat hasil makanan itu menjadi menarik ketika diunggah. Sebenarnya gue termasuk ke dalam customer ini. Gue juga sering banget motret makanan kalo datang ke cafe. Tapi gue belum digolongkan ke food photograper, karena hasil foto gue masih jelek.

Sama nih kayak wajah.

———

Hayoo, kalian termasuk customer yang mana?

NB: Kerja part time gak ada salahnya, tapi ingat tujuan kuliah.

Advertisements

28 thoughts on “Customer Seperti Apakah Kamu?

  1. Dari dulu jaman SMP aku sama temen aku sering berkhayal seru kali ya jadi waiter di cafe gitu. lucu aja. dan baca ini jadi kepengen lagi, :3

    Aku kayanya kriteria customer yang newbie deh. heheh

  2. Kalau gua kayanya yang newbie deh, soalnya jarang banget dateng ke cafe. Ga cocok antara kantong, muka dan gaya. Sekalinya ke kafe duduk kaya orang bego, nanti kalau ditanya mau apa, tinggal bilang samain aja kaya elu. Dan akhirnya kita satu muja makanan sama, ga kreatif~

  3. Wihh keren nih kerja part time. Gua setuju banget kalo ada orang-orang yg mikir gini, di banding ngabisin waktunya dengan hal yang sia-sia.
    Baru beberapa hari aja lu udah tau banget karakter-karakter para customer. Tapi sayangnya gak banyak ya yang jadi customer loyal. Yang sabar ya bang hahhaha

    • Baru terealisasi sekarang aja sih, udah lama pengen kerja part time, tapi karena takut ngeganggu kuliah, makanya baru kerja semester akhir.

      Jarang, tapi pasti ada.

  4. Hahhaa… aku yang mana ya? Yang pasti 1 iya karena di kotaku lagi banyak banget cafe baru. Mungkin kadang 3 sama 5 kali ya. Kalo sepi aku berani sih nomer 5. Malu. Ntar dikira alay wkwkwk…

  5. Gue pernah yg pertama dan kedua. Apalagi cari wifi, itu gue banget deh.. wkwkw
    Seru juga ya bisa punya kerjaan gitu. Semoga cepet wisuda aja ya bang, Aamiin… :))))))

  6. Asik banget kerja part time-nya. Hmm, mungkin aku bakalan masuk golongon newbie yang bakal jadi loyal. Soale kalo udah suka sama satu tempat makan, bakalan aku samperin sering-sering.

    Nah belakangan aku juga mulai iseng foto fotoin makanan nih. Sama … masih harus banyak belajar lagi.

    • Diasikin aja pokoknya dah. Daripada nganggur aja di rumah.

      Kalo suka, diseriusin aja. Jangan iseng-iseng doang, ntar bikin baper aja. Lah, kenapa gue yang baper.

  7. Kalau saya termasuk yang mana ya,
    kalau makan si pasti milihnya agak lama, dan kalau selesai makanpun saya langsung bayar dan pergi, kalau wifi hunter itu pas lagi kerjain tugas sama teman teman, selebihnya ga pernah

  8. gue ngakak sih yang fotogenik.. hahaha

    gue termasuk orang yang newbie deh, soalnya gue jaarang nongkrong ke kafe gitu. dan pas masuk kafe gue lihat interiornya dulu hahaha.. dan pas duduk gue lihat menu kalau mahal gue nggak pesen haha

  9. Aku nih kategori newbie dan tukang moto makanan. Soalnya jarang banget nongkrong di kafe2, makan siang dikantor aja bawa sendiri dari rumah, hehehe

    Pernah juga tuh jadi fotogenik, pesennya cuman 1 buat berdua dan milihnya yg pualing murah, hahaha

    • Bawa bekal dari rumah itu bisa menghemat sekaligus sehat, karena kita sendiri yang meracik dan memasukkan bumbu.

      Hahaha, gue minimal pesan dua lah, gak satu.

  10. Kayaknya gue termasuk yang newbie. Soalnya milihnya lama dan sering nanya. Iya, cari yang murah. Usahain jangan pernah lebih dari 20 ribu. Maklumlah mahasiswa. 😦

  11. Widih salut sama orang-orang yg bisa ngatur waktu antara kuliah dan kerja. Tapi kalau luang mending begitu ya, drpd nggak jelas dirumah. #ups nggak salah fokus kan ini?

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s