Mengejar Rio Haryanto

Udah lama banget gue gak ngeblog, blogwalking, dan sliweran di dunia per-blog-an.

Kalo ada yang nanyain gue kemana? Gue gak kemana-mana, gue masih ada di dunia nyata. Lo juga masih bisa stalking gue di Instagram.

Kalo gak ada yang nanyain, please tanyain dong.

Gue lagi masa semester akhir. Gue udah berkutat sama namanya proposal skripsi. Mulai dari bulan Januari, proposal gue sebenarnya udah selesai, tapi kendala dari dosennya. Dosen yang dipilihkan kajur itu lagi hamil, jadi gue gak tega maksa doi untuk datang ke kampus.

Gue coba telpon doi waktu di kampus. Bayinya nendang-nendang aja, jadi gak bisa ke kampus. Gue rasa doi juga kasian sama suara gue yang lebih memelas dari doi, jadi doi menyarankan gue untuk kirim aja proposal via email.

Gini kan enak.

Sebulan gue tunggu, email balasan belum juga ada.

Gue telpon lagi doi, ternyata anaknya nendang lagi dan terjadi kontraksi. Karena kontraksi itu doi dirawat di rumah sakit. Gak tega lihat dosen lagi sakit trus meriksa proposal, gue ngomong phone to phone sama ibuk itu lalu bilang kalo mau ganti pembimbing.

Keknya gue salah topik deh. Gak seimbang sama judulnya.

Iya gak?

Gue mau tanya dulu nih, kalian masih ada gak sih mainin komidi putar dan jungkat jungkit?

Seminggu yang lalu, persisnya tanggal 28 Februari 2016, gue sama Melly pergi jalan-jalan.

Jangan bayangin kita pergi ke tempat eksotis seperti pantai dan gunung, ataupun ke tempat bersejarah gitu. Enggak. Kita pergi ke tempat permainan Melly sewaktu kecil dulu. Bukannya kita gak mau pergi ke pantai atau gunung gitu, tapi duitnya gak ada 😀

Namanya Taman Ria Putri Kaca Mayang.

Gue gak tau sama tempat ini. Waktu kecil jangankan tau Pekanbaru, gue pergi 100 meter dari rumah aja udah dicariin emak. Bukan karena emak sayang gue, tapi karena gue bawa radio tape. Dulu belum ada tuh gue sama emak rebutan remot tv karena serial India atau Turki yang episodenya ngalahin Cinta Fitri dan Tukang Bubur Naik Haji. Gimana mau rebutan remot, TV aja gak punya.

Dari info yang Melly dapat, taman ini buka lagi walau gak seheboh dulu. Mulai dari jam 11 sampe jam 5 sore. Sore itu kita datang lumayan telat. Jam 4 sore kita baru sampe TKP.

Masuknya bebas, gak ada penjaga tiket di gerbang. Karena jalan di taman ini juga dipake untuk jalan pintas dari Jl. Sumatera ke Jl. Jendral Sudirman. Ada beberapa petugas yang berjaga di sini. Bukan berjaga disetiap permainan, hanya di beberapa spot yang masih aktif saja.

Masuknya memang bebas, tapi kalo udah masuk baru bayar. Perorangnya itu Rp7000 include teh botol dan parkir motornya 3000.

Ketika gue masuk, taman ini beneran sepi. Hanya ada beberapa keluarga yang mandi dan bermain di kolam renang di taman ini. Taman terbuka seperti ini sudah tergantikan sama mall yang gampang ditemui karena bangunannya yang megah. Anak-anak juga lebih suka bermain bola yang memang tersedia di mall.

Gue memang gak tau sama sekali mengenai sejarah taman ini. Tapi, gue sebagai warga baru Pekanbaru menyayangkan karena tidak dirawatnya dengan baik taman terbuka yang bisa membuat semuanya lebih baik. Mall memang menawarkan banyak banget pilihan makanan, pakaian, dan aksesoris yang bisa dibeli dengan sesuka hati (tentu kalo ada uang). Tapi taman terbuka seperti ini, menjauhkan anak-anak dari gadget. Anak-anak bisa main sepuasnya sampe tempatnya tutup.

Udah gak banyak permainan yang aktif di sini.

Semenjak tau taman ini masih beroperasi, Melly cuma pengen naik boom boom car. Alhamdulillah boom boom carnya masih bisa beroperasi.

Untuk naik boom boom car kita harus bayar dulu. Biayanya Rp5000 perorang. Sangat-sangat terjangkau. Tapi gue menyayangkan juga sih kebijakan dari pengelola taman. Gue dan Melly baru muter-muter beberapa kali udah abis aja waktunya. Rp5000 itu keknya cuma bisa terpake untuk 2 menitan. GAk sempat tabrakan tapi waktunya udah habis.

Kalo bisa saling nabrak kan asik. Manatau siap tabrakan kita saling bertatapan, menikmati pandangan, dan kita jadian. Padahal kita udah pacaran. Aneh.

Ini kali pertama gue naik boom boom car, dulu waktu kecil mainan gue cuma mobil-mobilan dari kayu yang didorong.

“Di gas aja dek, diputar stirnya sampe abis, biar jalan dia.”

Itu kalimat yang diucapkan ibu penjaga ketika gue bingung, “Ini boom boom car kok gak bisa mundur.” sambil celingak celinguk ke bawah, berharap ada gigi mundur.

“Hah!! Iyaiya bu.”

Gue malah ngeri karena bunyi dari boom boom car ini. Bukan, bukan karena suaranya kayak mobil balap F1, tapi karena antenanya yang berlaga trus memercikkan api.

Kalo lo bilang gue katrok, memang iya. Umur 20 tahun gue baru naik boom boom car.

Setelah berhasil membelokkan arah mobil, gue mulai brutal menabrakkan mobil balap gue ke setiap mobil yang menghalangi. Lagi asik main, kok tiba-tiba mobilnya gak mau maju lagi. Kalo begini caranya, gimana gue mau mengejar Rio Haryanto yang udah melesat jauh.

“Lah, kok udah mati sayang.?” heran gue

“Gak tau nih, cepet banget kalo udah abis.”

Ibunya nengokin kita, “Coba aja digas terus dek, kalo gak bisa berarti udah abis.”

“Mesinnya panas kali ni buk, air radiatornya abis.” Sanggah gue

Ini udah mati sih mesin mobilnya

Melly nyoba ngegas terus, tapi mobilnya tetap enggak bisa maju. Ah sudahlah, berarti memang sudah habis. Gak sampe dua menit kita main boom boom car. Gue gak bisa jadi juara F1, karena mobilnya mati di tengah jalan.

Cuma dua menit, gue bahagia banget. Gue bahagia karena bisa ngerasain balapan boongan sama Melly, gue bahagia banget karena bisa lihat Melly tersenyum bahkan tertawa lepas banget. Gue bahagia walau cuma dua menit. Singkat, tapi bermakna.

Lagi mau nyalip Rio Haryanto

Dari sini gue belajar, bahagia itu kita yang ciptakan. Setiap orang punya caranya bahagia. Zaskia gotik punya kebahagian selama satu jam saja, sementara gue cuma dua menit. Gak masalah, selama kita bisa menikmati dan bersyukur sama keadaan, kita bakalan bahagia.

Meskipun kamu naik singa, kamu itu ngegemesin.

Karena gak bisa lagi kalo gak bayar dulu. Kita pindah ke permainan lain. Ada jungkat jungkit dan komidi putar. Ada juga Bianglala, tapi gak bisa beroperasi lagi. Taman ini terlihat sangat tidak terurus. Seperti yang gue bilang tadi, taman terbuka seperti ini kalah eksis dibandingkan mall.

Beberapa patung binatang yang rindu untuk ditunggangi anak-anak

Gue sebagai warga Pekanbaru cuma berharap Pekanbaru punya lebih banyak taman hijau terbuka lainnya. Selain karena memang untuk tempat ngumpul keluarga, biar ada spot baru untuk foto dan upload ke instagram. Secara tidak langsung, netizen mempromosikan daerahnya. Betul toh?

Gue Wahyu Yuwono, terimakasih.

Taman Ria Putri Kaca Mayang
Masuk dari Jl. Sumatera di depan masjid raya (gue lupa nama masjidnya :D)

Advertisements

16 thoughts on “Mengejar Rio Haryanto

  1. Sepi banget. Apa aku harus ngehubungin ridwan kamil buat diperbagus tempatnya? Hahaha. Itu kalau di bdg pasti aku kesana juga, soalnya murah! 😀

    Eh. 5rb buat 2 menit? Nambah aja sih jadi bayar lagi biar puaaas~

    Daaan… Moga lancar ya skripsi nya Yu!

    • Jangan kak, Kang Emil cukup jadi Bandung 1 aja. Biar aku aja yang ke Bandung.

      Udah sorean soalnya, makanya gak nambah. Lagian juga takut kekenyangan nambah mulu.

      Makasih kak.

  2. Buset. Kasian banget, tuh, lagi sibuk-sibuknya nyusun skripsi malah dapet dosen yang rempong juga. Get well soon skripsinya, Kang. -___-”
    Aduuuh. Goceng cuma buat 2 menitan? Pengen naik haji kali tu yang jaga. Hahaha. Teh Melly manis banget. Semoga hubungan kalian awet yaaa. :))

  3. Bener-bener disayangkan loh taman bermain kaya gitu dilupakan gara-gara anak zaman sekarang lebih milih gadget dibanding main di taman.

    Didaerah gue juga ada tempat taman bermain gitu. Waktu gue umur 7 tahun rame banget pengunjungnya. Sekarang gue udah berumur 15 tahun. Tempat itu sudah terbengkalai tanpa ada yang jaga lagi :”) Gue udah senang masa kecil diselamatkan dengan taman bermain.

  4. Tempat kaya gitu ma udah gak bakal diminati anak-anak. Anak kecil sekarang main petak umpet aja udah ga pernah kali. Main game dirumah si mungkin iya..

    2 menit udah selesei kog ga nambah lagi, kan jadi gak bisa saingan ama rio haryanto tuh… wkwkkw

  5. Kasihan banget tuh dosen kamu, semoga lahirannya diberikan kelancaran yaa. Harusnya kamu support dia bro, bukan malah ngasih prosposal gitu hahaha.

    Taman bermainnya seru banget kayaknya, tapi kok sepi yaa. Kalo naik bombom car dulu waktu aku masih kecil sering banget, dan kalau di tempatku durasinya lama bro, nggak dua menit. itu dua menit mah cuman buat satu puteran doang. Tapi harganya juga terjangkau sih.

    Seru yaa, bisa ke taman, main-main bareng sama pacar. Yang jomblo pada waktu baca nih postingan pasti nyesek.

    • Makanya gue minta ganti pembimbing. Biar dia gak mikirin proposal.

      Memang udah gak ada yang berminat, promosinya juga kurang, banyak arena yang gak bisa dimainkan. Makanya sepi banget. Lo gak nyesek kan?

  6. nggak ada kata terlambat, naik boom-boom car di usia 20 mungkin bagi sebagian orang katrok, tapi bagi sebagiannya lagi biasa aja. dan gue adalah sebagian yang mengangap biasa saja. hahaha, semoga bisa kesalip itu ya si rio. terus lo menang F1 pakai mobil boom-boom car.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s