Lost In Pekanbaru

LDR itu gak enak.

Semua emoticon senyum, cium dan peluk hanya menambah rasa kangen yang semakin luar biasa di hati. Gak ada yang bisa dilakukan selama kita terpisah jarak. Saling bercengkrama dalam doa, itulah yang selalu kita lakukan setiap malam. Berharap mimpi membawa kita ke suatu tempat yang kita inginkan.

Berharap.

Eh tunggu, gue gak mau galau-galauan dulu. Gue lagi bahagia, meski harus LDR lagi sama Melly.

Sabtu 31 Oktober 2015 gue jemput dia di tempat KKNnya. Jarak Pekanbaru sama tempat KKNnya gak jauh, 45 menit udah sampe. Tapi gue gak bisa selalu datang ke posko dia, segan sama penduduk sana. Kesempatan untuk berdua semakin sedikit, kita semakin sibuk sama urusan kuliah masing-masing. Hal inilah yang gue manfaatkan untuk quality time sama Melly selama 2 hari.

Awalnya kita mau ke Erber Coffee untuk menghabiskan waktu berdua. Tapi, itu sudah sering kita lakukan. Kita udah sering banget pergi ke cafe atau coffee shop lalu saling pandang dalam malam yang senyap. Kita mikir kalo kita melakukan hal sering kita lakukan, bukannya akan menimbulkan kebosanan ?.

“Sayang, gimana kalo kita naik TransMetro Pekanbaru? Soalnya aku tau kamu pasti capek kalo jalan-jalan naik motor.”

Gue senyum menanggapi ide Melly.

Gak jelas karena udah gelap

Tapi dia memang benar. Keliling Pekanbaru naik motor juga udah sering kita lakukan. Selain nantinya gue bakal capek, juga gak dapat momen quality timenya kalo cuma di atas motor.

“Boleh. Tapi rumah kamu ke halte kan jauh loh.”

“Lah? Percuma ada kamu kan.”

“Maksudnya?”

“Ya kalo nanti aku capek, kamu kan bisa gendong aku.” Melly mengakhiri kalimatnya dengan senyum manja

“Hehe. Iya bisa kok.” Untuk saat ini gue hanya bisa mengelus mesra kepalanya.

Selesai zuhur, kita berangkat.

Cuaca Pekanbaru sudah mulai membaik dari bencana kabut asap. Namun dampak lainnya adalah panas yang menyengat karena tak ada lagi pohon yang mengalirkan udara segar. Sabtu ini cuaca mendung. Menjadi nikmat tersendiri karena kita nanti akan berjalan sejauh 2KM ke halte.

Jauh. Kata Melly “Tenang, aku kuat kok.” Lalu dia mengangkat lengannya dan menunjukkan otot layaknya atlet angkat besi.

Kalo lo orang Pekanbaru pasti tau jalan Bangau Sakti. Nah, dari Perumahan Stifar tempat Melly tinggal, kita jalan sampe Jl. Soebrantas lewat Jl. Bangau Sakti. Sepanjang perjalanan gak tau kenapa orang-orang pada liatin kita. Memang keliatan aneh sih, pasalnya kita berpakaian rapi tapi kita jalan kaki.

Mungkin mereka berpikir, “Kenapa gak naik motornya aja sih?”

Gak penting sih mereka berpikiran seperti apa. Yang penting itu, gue lagi jalan sama Melly. Wanita yang mau-maunya jalan kaki sama gue.

Setelah lelah jalan dan sampe di halte depan kantor pemadam kebakaran, kita sedikit kecewa karena 10 menit gak liat ada TMP yang lewat. Mana cuaca udah mulai gerimis kecil. Pasrah, dan mulai sedih karena semuanya akan gagal.

Gue liat wajah Melly lelah dan kecewa.

Gue hanya bisa mengelus kepalanya.

Dia menoleh ke kanan, “Sayang, ada TMP. Yeaaayy.”

Wajah senangnya yang buat lelah gue memudar. Hati gue berbicara, “Ntar, kalo di dalam TMP kamu ngantuk, tenang aja aku udah siapin bahu ini untuk kamu sayang.”

“Yeaaay, kita jadi naik TMP sayang.” Senyum sumringah jelas terpancar dari wajahnya.

baru gue foto setelah di rumah

Hari ini jadi hari pertama gue jalan-jalan sama Melly gak naik motor. Kita pengen ngerasain susahnya orang-orang yang nunggu TMP. Gak bisa lagi seenaknya asal pergi, harus antri masuk dan transit kalo mau ke suatu tempat, karena TMP punya trayeknya sendiri. Dari halte pertama, kita transit dua kali baru sampe ke Mall Pekanbaru.

kita turun di halte dekat Mall Pekanbaru.

Mau belanja? Enggak, cuma mau ngabisin waktu berdua sampe kaki sama-sama capek berjalan (Lagi bokek juga sih :D).

Di Mall Pekanbaru lagi ada Food and Beverage Festival. Dalam rangka ulang tahun Mall Pekanbaru banyak event yang diadakan. F&B Festival ini berlangsung dari 27 Oktober sampe 1 November 2015. Kita cuma liat-liat aja, karena itu bukan tujuan utama kita.

Tujuan utama kita cuma melampiaskan kebersamaan sebelum akhirnya Melly balik ke tempat KKN.

Lelah keliling Mall Pekanbaru, kita lanjut lagi keliling Ramayana. Keliling kali ini ada tujuannya. Kita nyari mushola karena sama-sama belum sholat Ashar. Kenapa judulnya lost in Pekanbaru? Karena sewaktu nyari Mushola itu kita jauh-jauh jalan tapi gak nemuin Mushola dekat Mall Pekanbaru. Berasa banget bukan orang Pekanbaru karena gak tau daerah dekat Mall Pekanbaru. Itulah kenapa kita ngerasa kita lagi tersesat.

Tersesat sama Melly, gue gak khawatir.

Paling yang khawatir orang tua Melly.

Sebenarnya kita udah lelah banget, tapi gak bisa manja-manja dengan tiduran di mushola yang ada di sekitaran Ramayana. Kita harus jalan lagi ke halte. Kita balik lagi ke halte dekat Mall Pekanbaru. Kembali lagi untuk menunggu TMP datang. Ternyata begini rasanya gak punya transportasi sendiri. Mau pergi harus cepat-cepat karena kalo telat bakalan nunggu lama.

Susah juga ya.

Gue bagian dari mereka yang naik angkutan masal.

Kalo kek gitu gue gak bakalan males untuk bangun pagi. Karena ada sesuatu yang gue kejar untuk sampe tempat tujuan. Selama ini gue udah manja sama keadaan yang nyaman. Mau pergi tinggal nyalakan motor dan bisa pergi. Kita memang harus melihat atau merasakan gimana hidup susah, biar kita tau nikmatnya anugerah Allah, dan kita akan lebih bersyukur dengan keadaan.

Transit satu kali di dekat RS Awal Bros Sudirman, kita pun lanjut naik TMP sampe Pasar Selasa (seberang Jl. Bangau). Gak sanggup lagi untuk berjalan, Melly minta jemput adik sepupunya.

Kita lanjut lagi melampiaskan waktu berdua di malam minggu yang sejuk karena hujan baru saja menerpa jalan.

Advertisements

27 thoughts on “Lost In Pekanbaru

  1. Hahahaa, itu yg gue rasain sewaktu smk, anyway,,, di blakang mp tu da mesjid dekat pasar mambo , atau dekat ramayana tu da mesjid taqwa yg besar ,,,, lain kali liat google map kalo cari mushola wkwkwkwk😁😁

  2. Setelah berbulan-bulan hiatus dan nggak bisa blogwalking, dan sekalinya blogwalking langsung disuguhin postingan yang bikin kaum jomlo kek gue jadi envy. Anjir. Wkwkwkwkwkwk.

    Nggak jauh beda sama gue, di Jogja juga ada TransJogja, dari situ gue juga tahu arti kesabaran. Kesabaran nunggu bus di dalam halte. πŸ˜€

  3. ketemu sama cewek yang mau diajak jalan kaki emang sulit sih,. wah enak dong beneran bisa berdua aja tuh rasanya..

    walau capek tapi itu juga bisa jadi kenangan manis

  4. Ciee romantisnya. Jadi iri nih. Besok-besok ikutan ah kayak gitu.. haha gak kreative.

    Semoga kalian tetep bisa sama-sama terus. Kayaknya Melly cewek yang strong ya. hehe

  5. Asik ya~ jalan2 sama pacar naik TransMetro…. emang harus keluar dari kebiasaan sih ya, biar ada variasinya πŸ˜€ masa iya mau ngopi2 mulu sama manjain ambeyen di atas motor~

    Meskipun Melly ngakunya cewek setrong, ujung2nya gak kuat juga dan minta dijemput adeknya ya~ πŸ˜€

  6. Ciyee yang lagi LDRan.
    Entar kalo capek kan ada kamu yang bisa gendong aku, so sweet banget deh.

    Jadi asap di Pekanbaru sudah selesai, Alhamdulillah deh semoga gak ada lagi kena kabut asap.

    Hmm ya udah deh semoga bisa langgeng dengan Melly πŸ˜€

  7. ciee setelah ber LDR an sekalinya ketemu pasti bakal asik banget

    Wah iya sih pekanbaru udah engga ada asep sekarang mah. Btw langgeng ya ama Melly. Cihuuy

  8. Kamferr deh ya tiap bw ke kmu..sayang sayangaaaaan kemana mana hahaha..itu kayak busway transjakarta ya penampakannya. Ternyata di sana juga ada. Kereeen…yah mau jalan, mau naik bis, mau ngerap kalo sama facar mah keciiiil..semua aral melintang bisa dilibas..wehehehe

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s