Terimakasih Untuk Kebersamaannya

KKN (Kuliah Kerja Nyata) Angkatan 39 Air Hitam, Kecamatan Ukui Kabupaten Pelalawan.

Dari awal bulan Juli sampe awal bulan September gue gak di Pekanbaru. Gue dan mahasiswa semester 7 dari lain fakultas sedang melaksanakan tugas dari kampus untuk mengabdi ke masyarakat. Gue dari desa dan akan balik lagi ke desa. Jadi, gak ada yang gue takutkan pas KKN.

Untuk tempat, gue asal milih tempat yang penting ada satu orang dalam kelompok yang gue kenal. Cara milih tempatnya juga online, jadi siapa cepat dia dapat tempat yang bagus. Kebanyakan teman gue memilih Kuantan, karena akan dilaksanakannya pacu jalur se Asia Tenggara (Kalo gak salah) di sana. Gue juga gak mau milih yang dekat dari tempat tinggal orang tua. Gue mau tau daerah-daerah yang gak akan gue jelajahi kalo gak KKN. Terbukti, kalo gak karena KKN, gue gak akan tau Taman Nasional Tesso Nilo. Coba kalo gue milih daerah dekat tempat tinggal orang tua, pengetahuan gue soal daerah di Riau pasti itu-itu aja.

Karena masih pada sibuk dengan kuliah masing-masing, pertemuan sebelum pergi KKN itu hanya 3 kali. Cukuplah untuk mengenal satu sama lain. Padahal sih gue gak mudah kenal sama orang. Gue itu lebih sering tau wajahnya, tapi lupa namanya.

Di postingan kali ini gue mau ngenalin mereka semua. Mereka yang udah buat hari gue lebih rame selama 2 bulan. Mereka yang berusaha buat kompak meskipun ada berbagai perselisihan di perjalan selama dua bulan itu dan mereka yang tampil apa adanya selama 2 bulan.

1. Zainal Ahyak

Dia dipilih sebagai kordes. Gue bersyukur Allah menempatkan gue bersama orang-orang yang supel dan suka ngomong. Seperti kordes ini, anaknya suka banget cerita, pandai bergaul, dan mudah beradaptasi (kek bunglon gitu). Jadi, sifat pendiam gue bisa mereka imbangi. Gak begitu banyak jeda diam dalam perkumpulan. Terimakasih buat Zainal yang selama ini jadi kordes yang bertanggung jawab. Maafkan gue kalo selama 2 bulan ada kata dan sikap yang pernah buat lu dongkol. Anggaplah itu sebagai jalan menuju kedewasaan. lu harus bisa dewasa, kesian sama tampang. peace 😀

2. Rifta Ratna

Bendahara yang tak lupa mencatat segala pengeluaran dan pemasukan, yang selalu berkoar-koar tiap minggu untuk menarik tagihan per orang, dan yang selalu pusing kalo ada pembengkakan pengeluaran. Alhamdulillahnya dia gak seperti orang di atas sana yang tega memakan uang rakyat demi kepentingan sendiri, padahal kepentingannya juga gak sepenting penderitaan yang di rasakan oleh rakyat. Terimakasih sudah menjadi bendahara yang jujur.

3. Dwi Rizqi Nur Arlita

Menjadi seorang sekretaris yang selalu mencatat agenda harian dan menjadi penanggung jawab setiap proker dibalik kordes. Dia orang pertama di kelompok yang baca buku #cintagagalpaham gue. Kesan dia “Buku lo gak lucu Yu.” Terimakasih sist. Terimakasih juga untuk tanggung jawabnya atas laporan kelompok kita. Maaf kalo pernah ada kata yang menyinggung dan sikap gue yang membuat lu kesal. Namanya juga manusia, gue penuh kesalahan. Oh iya, kalo masak jangan asin lagi. Kesian yang makan :D. (Lah, ngejek lagi)

4. Sri Wahyuni

Wanita yang paling susah dibilangin kalo soal diet. Dia mau kurus tapi ngemil gak berhenti juga. Dia wanita yang pengen tau apa yang sedang dirasakan temannya. Mungkin naluri sebagai calon psikolog ya. Karena dia kuliah di fakultas psikologi. Gue takut jadi bahan penelitiannya, kan gue rada gila. Yun, laksanin program dietnya, jangan nyolong-nyolong makan kalo malam. Jangan cuma sepatu aja yang masih muat ya.

5. Asti Suhenda

Wanita satu ini gampang marah kalo laki-laki udah pada protes soal masakan mereka. Mungkin dia merasa perjuangannya bangun pagi lalu masak itu berat, tapi tidak dihargai malah di protes. Maafkan kami Asti, kami laki-laki memang begitu, maunya enak aja. Tapi ntar kalo udah nikah, gak boleh marah loh sama suaminya kalo masakan Asti diprotes. Oh iya Ti, kapan traktir, kan masih dalam rangka ulang tahun Asti. 😀

6. Dedi Rohmanto

Pria yang mengkoleksi banyak film. Kalian mau genre apa? ada sama dia :D. Pria yang juga digemari sama wanita di desa Air Hitam dan juga di kelompok, karena lesung pipinya. Teman akrabnya penjaga sekolah, jadi dia jarang di posko. Dialah orang yang paling berbaur dengan masyarakat Air Hitam. Gue mikirnya dia bakalan ganti KK dah setelah KKN ini.

7. Shofyyan Shory

Pria yang bingung kalo kami udah pada ngomong bahasa jawa. Bukannya mau rasis, tapi kebanyakan dari kami itu adalah orang jawa, jadi ya sering ngomong jawa di posko. Nama dia juga sering salah tulis dalam laporan ataupun proposal kelompok karena bingung mana huruf yang double. Setelah 2 bulan kumpul sama orang jawa, keknya dia mulai tau bahasa jawa. Oh iya Yan, markono markono.

8. Puji Safitri

Seorang wanita yang mampu menenangkan anak SD kelas 6. Dari kita ber12 cuma dia yang sanggup masuk kelas 6. Apa yang dia pelajari di Psikologi sepertinya bekerja saat dia berhadapan dengan anak-anak bandel. Beda banget sama gue yang maunya marah aja kalo liat anak bandel dan gak ngerti sama apa yang gue jelaskan di depan saat mendidik. Padahal itu cerminan diri gue sendiri saat ada dosen, gue malah asik main. Oiya Ji, jangan terlalu sensitif sama omongan orang, bisa aja dia cuma bercanda.

9. Teguh Triyanda

Ini teman gue sekelas waktu semester 1-3. Karena dialah gue memilih tempat KKN. Seorang fans Arema yang rela meminjam kunci kantor sekolah hanya untuk nonton pertandingan Arema. Dia juga orang yang menyebarkan virus untuk bermain kartu Uno. Gue yang awalnya gak tau, sekarang jadi tau permainan itu. Kadang kalo lagi sepi begini, gue pengen main Uno lagi bareng mereka ber12. Oh iya guh, harus lebih rajin lagi ya, dan semangat sama proposalmu.

10. Sari Mulyani

Wanita ini kalo ngomong pelan banget. Entah jaim atau memang suaranya begitu. Gue kadang gak jelas dengar kalo dia ngomong. Setelah KKN ini dia baru tau kalo Kordes itu bertetanggaan sama dia. Udah kayak program di tv gitu ya, yang mempertemukan orang-orang yang saling terpisah selama beberapa tahun. Bersyukurlah kamu Sari telah dipertemukan dengan Zainal 😀

11. Nardialis

Pria yang masih polos. Gak begitu banyak tau tentang trend yang ada di dunia. hari-harinya banyak di depan laptop, maklumlah mahasiswa teknik sistem informasi. Awalnya gue mengira dia juga orang jawa karena namanya, namun ternyata dugaan gue salah besar. Orang yang selalu takabur kalo dia bakalan memenangkan permainan Uno, pas kalah dia cuma bisa diam aja. Di, perbaiki penampilanmu biar good looking di mata cewek.

12. Wahyu Yuwono

Ini dia orang yang paling pendiam, ganteng, manis, dan gila di kelompok. Orang yang suka di ejek kalo ketawa, kata mereka yang ngetawain ketawa gue lucu. Padahal mah biasa aja loh. Pokoknya paling sering di ejeklah. Apalagi kalo udah make celana trening warna kuning cerah itu. Beuh udahlah pasti di ejekin. Orang yang cuma bisa ngomong “Iya..iya” kalo udah disuruh nyuci piring dan angkat air untuk ngisi bak mandi. Tapi gue sangat terimakasih untuk hari-hari kebersamaan kita selama dua bulan di Air Hitam.

———

Memang gak banyak kontribusi gue untuk kelompok ini. Gue juga gak suka ngomong sama kalian, gue cuma bisa diam dan senyum gak jelas kalo kalian ngomong. Bukannya gue sombong atau songong, cuma gue gak tau mau ngomong apalagi. Gue lebih suka jadi pendengar saat kalian bercerita. Secara pribadi gue minta maaf sama kalian semua kalo gue pernah buat kalian dongkol. Sampe rasanya kalian mau ubek-ubek wajah gue yang ganteng aneh ini.

Terlebih buat para wanita kalo gue suka protes dan gak makan masakan kalian karena gue gak suka makanan itu. Oh iya, kapan kita bisa main Uno bareng lagi, coret-coretan pake bedak, dan nyanyi gak jelas di bundaran TK?

Ah, kita udah pada sibuk toh 😀

Semoga kalian masih ingat ini ya..

Setelah lebaran kita pergi ke TNTN tapi cuma sampe menara pengawas.

Saat kita jadi tamu undangan festival ramadhan.

Ini yang lomba kakak KKN atau anak SD?

Narsis banget dah lu Zainal

Tim yang tidak seberapa itu.

Generasi yang akan membuat indonesia lebih pintar di masa depan. aamiin.

Bentar ya ibu-ibu, cabenya lagi dipilihin. Eh, gak ada cabe-cabean kan ya?

Inilah yang terjadi karena KKN di Air Hitam. Wajah pun jadi berubah agak Hitam.

Tim Suramadu Ungu

Tim Suramadu Coklat

Gimana penampilanku kak?

Yang kerja mah cuma yang dipoto, yang lain pada nonton, termasuk gue 😀

Hayo, coba tebak gue dimana? keliatan gak?

Sabar dek, abang atur dulu posisi kalian ya. satu dua tiga.. larii….

Akhirnya perpisahan itu pun datang. Kita hanya bisa pasrah atas keputusan yang sudah jelas ini. Karena ada pertemuan dan ada perpisahan.

Terimakasih untuk 2 bulannya teman-teman. Semoga kita masih bisa berkumpul sampe anak-anak kita saling kenal. Aamiin

Advertisements

32 thoughts on “Terimakasih Untuk Kebersamaannya

  1. Jadi KKNnya ngajar di tempat pedalaman gitu ya bang? Eh mas aja deh kan orang Jawa. Ini di Riau kan? Gimana nih kabarnya? Sehat-sehat kan, masih ada kabut gak disana?

    Jadi selama 2 bulan masnya tinggal serumah dengan 11 orang temen sekelompok KKN itu? Pasti seru ya.

    Mungkin yang gak tau kalo tetanggaan bukan tetangga deket sebelah rumah, bisa aja beda gang gitu makanya gak tau.

    • Iya, namanya KKN ya begitu, diletakin di desa orang. Kabut di Riau makin parah. Jarak pandang dibawah 100m hari ini dari pagi sampe sore. Udah mulai pusing-pusing dan males keluar jadinya.

      Iyaap, kami tinggal serumah berdua belas. Susah senang dilalui bersama di posko itu.

  2. Seru yaa… biasaanya emang KKN itu yang gak akan pernah dilupain.. Apalagi bisa kumpul dengan temen-temen yang karakternya unik-unik. Kalopun ada perselisihan itu udah bisa selama KKN, yang penting tetep bisa selesaikan tugasnya…

    2 bulan bersama bukannya lebih deket dan berasa kekeluargaannya. 2 bulan nggak lama tapi kenangannya nggak ilang-ilang… 😀

  3. Wow, keren banget bisa sharing pengalaman KKN.

    Suatu hari nanti, saat baca post ini, pasti teman-teman lu langsung terharu, bang. Gue aja pengen bisa punya pengalaman bareng temen-temen begitu

  4. Keren bro, serius dah… kuliah kerja nyata itu keliatannya sulit…
    soalnya kan ada kata “kerja” nya… itu biasanya pasti sulit dan ga ada yg mudah…
    wah, kalau ada sharing2 pengalaman seperti ini… wajib aku simak nih,
    soalnya ini penting dan juga sepertinya menyenangkan ya… kalau
    kkn bersama teman2 baru… dari berbeda2 fakultas…
    sekali lagi, thanks sob… sudah di share pengalaman yang berharga ini…
    karena pengalaman itu lebih berharga daripada uang… 🙂

    • Gak juga sih, sebenarnya kata ‘kerja’ itu diartikan bisa bersosialisasi dengan masyarakat. Karena kan stigmanya mahasiswa lebih sering di kampus.

      Yang menyenangkan itu ketemu sama orang baru.

  5. ini KKN di air hitam. eh, aku malah mikir daerah yang pernah kudatangi di palembang. Namanya air hitam juga. rada ngeri, karena kami masuknya malem, lewat hutan-hutan naik mobil pick up. Si sopir sempet nasehatin liatin sekiling takutnya ada orang niat jahat. sama juga hati-hati kalau ngelihat sesuatu di hutan.

    btw, KKN itu semacam tugas sebelum wisuda gitu kan atau apa ya
    jadi guru dong. keren profesinya

    • Iya, tugas dari kampus untuk membuat perubahan di desa orang. Tentunya sebagai mahasiswa selalu dipandang orang berpendidikan toh sama orang, nah karena itulah mahasiswa harus siap mengabdi untuk masyarakat. Jadi KKN ini latihan untuk berbaur, karena pastinya kita mau merantau kan.

      Hehehe di Air Hitam sini juga ngeri kalo malam, soalnya jalanannya bebatuan, gak ada lampu jalan, dan kanan-kiri sawit.

  6. Kadang ngerasa benci sama perpisahan kalo udah ketemu sama temen-temen yang pas. Tapi kita harus terima kenyataan, kalau setiap pertemuan pasti ada perpisahan.

    Untunglah dapet kelompok yang walaupun kadang ada masalah tapi tetep bisa solid. Dapet temen yang enak dalam menjalani KKN selama 2 bulan. Semoga bisa kumpul, walaupun jarang, karena pada sibuk.

  7. Gue kenal sama Zainal itu yu. Jadi kalian satu tempat KKN, ya. Wah-wah… KKN yang seru… Jadi inget masa KKN dulu. Gak ada duanya deh, keseruan tinggal di tempat KKN.

    Terus, di tempat KKN ada yang cinlok gak yu? Keknya udah jadi trand, kalo 2 bulan serumah dan jatuh hati…. sykurnya gue enggak. Kemaren lu gimana yu? Hatinya masih sama melikan? hahahahaha

    Akhirnya lu kembali yu. Dengan wajah baru blognya.. Nice.

    • Iya bg, tapi katanya dia gak kenal bbg Heru. Junior songong dah si Zainal.

      Gak tau ntah cinlok atau cuma sahabatan, kadang mereka sering pergi berdua gitu pas di Pekanbaru. Gue masih sama Melly bg. Hehe

  8. Eh di riau gak kena asep apa Yu?

    Gue rasaa kkn itu pengalaman yang asik banget. Bikin kita tahu bagaimana caranya bermasyarakat.

    Gue yakin setelah kkn lo yg gak kurang ngmong jadi brani ngmong jayak temen lo itu

  9. Ahh bersyukur banget ya lo bisa punya pengalaman seru begini. Dulu jaman gue kuliah ga ada kkn begini jdi ga tau rasanya hidup sama temen temen kuliah satu atap berminggu2. Sampe lo detail banget nyritainnya..tpi cewek emng bgtu..kurus sih pingin cuman ngemil juga pingin jadinya susaaah…tapi dri foto bareng2 gue bsa liat kalo lo emng orangnya kaleeeeeem hahaha

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s