Serba - Serbi

Untung Gue Gak Lepasin Pegangan Itu

Kamis malam orang tua gue datang.

Senang banget.

Bisa ketemu, bisa manja-manjaan lagi, dan bisa makan enak beberapa hari ke depan. Pertambahan berat badan akan dimulai. Orang tua gue datang ada rencana mau ngajakin anak didik bapak yang mau wisata ke Labersa. Labersa itu themepark and waterpark. Gue gak begitu suka sama waterpark, karena gak pande berenang. Padahal waterpark kedalamannya ada tingkatan. Dan kemaren di Labersa kedalamannya cuma sampe seperut gue doang.

Ah, jadi selama ini ketakutan gue gak berarti apa-apa.

Kalau begitu, berarti ketakutan yang selalu kita [ikirkan memang tidak akan berarti kalo kita berani menyangkalnya.

———

Minggu pagi gue bangun lebih cepat. Gak ada kata “Tidur lagi” setelah sholat Subuh kalo orang tua gue udah datang. Bangun dan kerjakan apa yang bisa dikerjakan. Tapi gak ada yang bisa gue kerjakan. Orang tua gue datang sama kakak sepupu yang udah punya anak. Kakak sepupu gue ini rajin banget. Gelas baru dua kali gue pake untuk minum, udah dicuci. Gue jadi ngambil gelas baru terus.

Yaudah gue naik ke lantai dua dan olahraga ringan. Sekedar pushup 10 kali akar kuadrat 3 udah lemes. Pria macam apa aku ini.

Setelah olahraga ringan gue ngobrol sama Emak. Udah lama banget gak ngobrol sama Emak. Rasanya tenang banget ngobrol sama doi. Emak suka banget cerita tentang kegiatannya selama kita (Gue dan abang gue) gak ada di kampung. Tentang biaya-biaya yang harus dia penuhi dengan pendapatan yang tidak menentu. Meskipun punya ladang sawit sendiri, uang pendapatan dari sawit masih harus dipotong untuk bayar tukang memanen sawit.

Gue sedih dengarnya, dan mensugesti diri sendiri kalo gue pasti akan bilang “Mak, kapan mau ibadah haji, biar adek bayar ongkos”. Itu juga tidak akan mampu membayar semua pengorbanan orang tua gue.

Emak yang tau kalo periode pacaran gue sama Melly udah lama menawarkan ajakan untuk Melly biar ikut liburan ini. Gue mulai mikir keknya Melly udah direstui deh. Soalnya dulu emak itu cuek banget sama pacar gue. Semoga saja kami berjodoh. Melly yang memang suka banget main di air pasti gak akan nolak ajakan ini.

Jam 9 pagi kita seharusnya sudah berangkat dari rumah. Tapi gue telat.

Gue yang buat situasi menjadi telat. Gue telat mandi, jadi telat jemput Melly. Apalagi ditambah rumah gue dan kos Melly itu yang bisa menghabiskan waktu 48 menit untuk PP. Gue berangkat dari rumah untuk jemput Melly pukul 08:28 WIB, jadi sampe kos Melly udah pukul 08:50 WIB. Gue ngebut dan alhamdulillah jalanan mendukung.

09:01 WIB

“Dek dimana kau?” Chat dari abang gue

“Masih di jalan.” Padahal baru berangkat dari kos Melly

“Sayang, maaf ya aku agak ngebut, karena keluarga udah mau pergi tinggal nunggu kita aja.”

“Oke sayang.” Melly megang badan gue seadanya karena gue nyandang tas.

09:28 WIB

Gue sampe rumah, trus masukin motor, dan kita naik mobil untuk berangkat.

———

Meskipun telat, anak didik bapak masih nunggu di parkiran Labersa. Karena bapak harus ada untuk absen jadi anak didiknya dan ikut dalam perhitungan biaya masuk ke Labersa. Setelah semua anak didik bapak masuk (termasuk gue dan Melly) kita langsung memilih 2 Gazebo (kain yang dipake untuk ngelap motor/mobil itu). 1 untuk guru dan 1 untuk anak didik bapak yang berjumlah 47 orang.

Ketika sampe di Labersa, gue sedih. Banyak banget binatang yang dikutuk sama emaknya. Gajah, Ular, Monyet, Singa, dan binatang lainnya berubah jadi batu. Gue yakin mereka durhaka sama emaknya akhirnya dikutuk dan menjadi batu lalu jadi pajangan di Labersa. Kasian, kasian, kasian.

Untungnya anak didik bapak semuanya masih SD dan belum kenal pensil alis. Kalo udah kenal, mampus dah yang cowok gak bakalan kebagian tempat untuk ganti pakaian setelah berenang. Ceweknya akan kelamaan gambar alis di ruang ganti yang ada di Gazebo. Gambar alis udah panjang, pas ngaca kok kurang panjang. Akhirnya dipanjangin lagi sampe alis temen di sampingnya.

Padahal temen di sampingnya cowok.

Anak didik bapak bukan urusan gue.

Ini juga jadi kali pertama double date gue dan abang gue. Abang gue juga bawa pacarnya ikutan liburan ini. Jadi, gue gak perlu canggung lagi untuk seru-seruan bareng Melly, karena abang gue juga bakalan begitu sama pacarnya. Gue yang gak tau mau ngapain di Labersa cuma ngikutin apa maunya Melly.

Sebelum dapat Gazebo kita juga sempat selfie bareng emak, kakak sepupu gue, dan sama abang gue serta pacarnya. Soalnya kita gak punya tempat plastik yang bisa diletakin hp biar bisa poto-poto pas di kolam renangnya.

Sebelum naik seluncuran tampang masih segar.

Bareng Emak.

Melly minta naik seluncuran (gak tau juga sih apa namanya). Gue sih gak takut, cuma rada deg-degan aja. Ngeliat orang yang naik itu mereka pada teriak. Sugesti positif kembali gue tanamkan dalam otak gue.

“Mas, naik seluncuran itu yook.” Pinta gue ke abang gue

“Oke.” Jawabnya mantap

Kita berempat pergi ke penyewaan pelampung. Di sana tertulis double Rp25.000 dan single Rp15.000. Kita menyewa 2 pelampung double. Sebelum kita ada yang nyewa pelampung single, tapi karena gue liatin mulu dan dia ngeliat kita berpasangan, dia berubah pikiran dan nyewa yang double. Kita naik dan gue udah semangat banget pengen bisa seluncuran. Gue udah gak sabar pengen teriak kegirangan.

Sesampainya di atas tiba giliran kita untuk berseluncur. Sementara itu…….

Dug dug

Dug dug dug

Dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug dug

Detak jantung gue cepat banget. Kenapa gue takut? Padhal pelampung udah mau dilepas sama penjaga seluncurannya.

“Kakinya disilang ya bang, dan pegang kuat-kuat.” Penjaga itu gak tau gimana perasaan gue saat ini.

Dan…

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…” Melly teriak

“……………………………..” gue gak berkomentar. Gue diam. Semoga gue gak jantungan.

“Yeeeeeeeeeeaaaaaaaa.” Teriak Melly lagi

“………….” gue masih diam dan berharap pegangan ini gak lepas.

Byuuuuaaaaaaaaaarrrr. Kita mendarat di air dengan stabil.

“Heh heh heh.” napas gue tersendat

Melly ngeliatin gue, “Sayang kenapa?”

“Heh heh gada.” Gue jawab sekenanya sambil merapikan aliran napas.

Di sana abang gue dan pacarnya juga sudah mendarat di air dalam keadaan terbalik. Mereka sepertinya kurang stabil dalam pendaratan. Untung kolamnya gak dalam.

Setelah 2 kali naik seluncuran. Wajahnya sok-sok senyum. Kita gak bisa selfie pas muka gue ketakutan.

“Sayang, aku gak mau naik lagi. aku tobat. iya aku ngaku aku penakut. heh heh.”

“Hehehe sayang, tenangin napasnya dulu.” Melly ngeliat muka ketakutan gue dan ngelus dada gue. Sifatnya udah istriable banget lah pokoknya.

Dalam hati “Gue tau, Melly pasti ketawa ngeliat ekspresi ketakutan ini. Pasti.”

“Hahahahahaha tampang kamu lucu kalo takut gini.” kata Melly

Bener kan, dia ngetawain gue. Sial. Gue merasa cupu setelah ini. 😦

Wajah setelah 3 kali naik seluncuran, dan dua kali keliling make pelampung. Melly masih aja punya semangat selfie, sementara gue sok-sok pasang wajah tenang padahal pernapasan belum stabil. Keliatan kan tampang ketakutan gue?

———

Maaf untuk pembaca, postingan kali ini melebihin kuota kata yang gue tetapkan sendiri.

Advertisements

32 thoughts on “Untung Gue Gak Lepasin Pegangan Itu

  1. Seharusnya sih enak kalau liburan sama-sama.

    wm, karena saya emang nggak pernah naik itu jadi nggak tahu perasaannya.
    Semoga nggak kapok deh gan naik itu lagi nanti.

  2. kreatif, nggak nyangka kalo gajah dan binatang lainnya dikutuk jadi batu, karena durhaka kepada ibunya, kasihan sekali. Saya belum pernah naik perosotan, kayaknya tinggi banget ya? Sampe teriak gitu. Jadi cowok harus berani, meskipun saya kayaknya takut juga naik perosotan itu. Keren pengalamannya, berani melawan rasa takut πŸ™‚

  3. Wuanjas, enak banget nih, liburan bareng keluarga sama bareng.. ekhem.. pacar. Pasti seneng banget ya, bro. Seandainya aja pacar gue mau gue ajak liburan bareng keluarga. Eh, emangnya gue ada pacar? 😦

    Hmm.. Bukan cuma manusia yang bisa dikutuk jadi batu. Binatang juga ya. Jadi ngeri nih gue wkwkwk. πŸ˜€

    1. Ekhem..

      Senang banget bro. tapi Melly yang senang ngeliat gue ketakutan. Ah sudahlah, jangan bercerita tentang masalah asmaramu.

      Waspadalah..

  4. Wahyu, wahyu. Lu keknya udah lengket kayak karet banget sama si Melly. Gak kopdar, gak jalan-jalan, dan gak di manapun, kalian sering bareng. Semoga makin langgeng, ya. Doain gue dong.. πŸ˜€

    Pertama, gue agak heran sama post lu kali ini, kenapa pake kuota gitu? Emang ngepostnya bayar? Misteri kuota post Wahyu. XD

    Gue sendiri, mungkin kalo ada si situ, bakalan bilang : “Yu, lu udah berani, kok. Liat aja, sampe ngeluarin tampang jelek waktu ketakutan.” Hahahaha Maafkan gue yu..

    Lain kali, lu harus banyak dan menguatkan mental untuk bisa terjun gitu, biar gak diketawain si Melly lagi. Oke. Lu terlihat lemah banget di depan melly yu. πŸ˜€

    1. Amin. Selagi aku bisa ngajak dia, dan dia mau diajak, kami akan sama-sama. Semga bg Heru cepat nikah. amin.

      πŸ˜€ akan dijelaskan di postingan berikutnya bang. Nantikan saja πŸ˜€ kalo dijelasin di sini kepanjangan.

      Itu pertama kalinya naik seluncuran, makanya takut. Sekarang ya ………. masih tetap takut.

  5. postingan ini jangan di baca sama jomblo macem si Heru hahahahaha
    nanti dia amarah-marah sama lo Yu.

    emak lo nggak maraha ya, lo pacaran. kalo gue nggak tahu sih, belum pernah ngajak pacar barengan orang tua gue. lo emang cowok yang gentel Yu. salut..

  6. Wuuuu asik! Saya udah beberapa kali triple date, mama-papa, kakak-pacar, saya-pacar. Biasanya makan bareng terus selfie sampe bego. Pernah juga double date sama mama-papa.
    Tapi kalau main air begini. Belum pernah karena ga ada yang suka, soalnya bingung mau apa berenang pun gakbisa. Bisanya ngabisin duit buat makan #lah
    Oh iya, muka Melly difoto terlihat happy ya. Muka kamu terlihat…. stres hahaha peace! πŸ˜€

    1. Selfie sampe bego itu gimana ya? kehabisan gaya ya?

      Hehehe saya juga gak bisa berenang kak, karenanya saya cuma masuk di kolam yang sedada doang, biar gak takut.

      Hmm.. itu jangan ditanya kak, aku memang stress dan masih pusing itu.

  7. Push up 10 kali akar kuadrat 3 itu gimana ya, jelasin ke aku dong :v

    ciyee yang berduaan sama pacar, pasti kalo gak sama pacarnya bakal jadi obat nyamuk atau nggak jadi pengawas anak didiknya bapak. seenggaknya udah berani coba gitu biar gak keliatan penakut. ya nggak πŸ˜€

    1. Duh salah tulis lagi, kan aku gak bisa jelasin -_-

      Kalo gak sama pacar ya aku gak ikut, daripada bengong sendirian, mending tidur di rumah.

  8. postingan ini membuat para jones setelah bacanya nangis-nangis dipojokan
    jangankan liburan bareng cewek, bisa sms “mama minta pulsa” ke cewek yang disuka aja udah senen setengah mati.

    Perbedaannya drastis apalagi wajah mas, dari yang seger ke yang udah naik waterboom 3 x. beda kali!

    1. Wanjiirr.. emang takut banget ya sms gebetan bilang “Mama.. minta pulsa.” Gue gak ngerasain lagi deg-degan itu πŸ˜€

      Iya, makin ganteng kan. YEss

  9. Cie jalan-jalan bareng pacar ples keuarga, pasti seneng banget tuh. Dan pastinya kali ini udah direstuin hubungan kalian. Tinggal nunggu lamarannya aja. Hehehe, semoga aja cepetan itunya ya :p

    Wajahnya suram banget habis naik seluncuran. Hahahaha, pastinya takut banget tuh. Apalagi naiknya tiga kali. Beh, takutnya bukan takut kuadrat lagi, tapi takut pangkat tiga. Tapi untungnya nggak sampe jantungan ditempat πŸ˜€

    Eh aku juga pernah naik seluncuran kayak gitu. Tapi bukan seluncuran sih, namanya boomerang. Terus pas sampe bawah mau nangis gitu. Maklum dulu masih kecil dan penakut banget. Walaupun sekarang kalo naik boomerang turunya pasti nangis sih.

    1. Alhamdulillah. Wohoo.. kalo lamaran masih beberapa tahun lagi. Doaiin aja semoga tercapai.

      Yah, begitulah ekpresi kalo lagi ketakutan. Gak bisa ditutupi. Kalo dari kecil udah sering main itu, gedenya pasti gak takut lagi. Lah gue, udah gede baru pertama kali.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s