Sidak Manager dan Kepolosan Gue

“Dddrrrt” bunyi getaran motor yang gue matikan.

Gue baru aja sampe ke tempat temen gue yang punya kedai nasi dan sarapan. Disinilah setiap harinya gue sarapan dan makan siang. Alhamdulillah orang tua temen gue baik, kalo makan siang, mau nambah nasi gue gak perlu tambahan biaya. Gue lagi nunggu Diki biar kita bisa pergi sama ketempat magang.

Udah 3 minggu gue magang. Ilmu mengenai keuangan gak gue dapatin di magang kali ini, ada hal lebih baik yang gue dapat disini. Jurusan gue gak serta merta menjadi ukuran dimana gue harus kerja. Keuangan tidak harus bekerja di instansi yang mengatur keuangan. Semisal Bank, Asuransi, Leasing, dsb. Hal lebih baik yang gue dapetin adalah soal menghormati orang yang lebih tinggi jabatannya, dan menjalin kepercayaan antar karyawan. Gue gak begitu belajar tentang strategi supaya konsumen menjadi loyal, karena PLN termasuk kepada perusahaan monopoli.

Sebagai anak magang yang sangat unyu, gue selalu datang tepat waktu, gue duluan datang dari karyawan lain, padahal gak digaji. Kesian. Karena magang gue jadi terbiasa bangun pagi, dan langsung mandi dan tak lupa gosok gigi. Lagu waktu kecil bener gue praktekin selama 3 minggu ini.

Ketidaktahuan gue terhadap PLN dan pekerjaan apa yang harus gue lakuin kalo instruktur belum datang kadang membuat gue menjadi seperti orang kebingungan didalam ruangan. Apalagi dengan SIDAK dari MANAGER yang selalu berhasil buat gue kaget. Tiba – tiba masuk ruangan, tiba – tiba keluar, dan tiba – tiba hilang terbawa angin masa lalu.

Gambar yang tidak berhubungan dengan postingan.

Dua kali MANAGER menegur gue dan Diki karena kita gak ada kerja. Sorry, gue tegasin kita udah nanya ke instruktur, dan instrukturnya sendiri yang bilang belum ada yang harus kita kerjakan, jadi ini waktunya bermain.

Teguran pertama hanya hal sepele, kita lupa memakai name tag.

“Kalian yang magang ya?” tanya MANAGER waktu dia SIDAK

“Iya pak,”

“Kok gak pake name tag?”

Gue dan Diki saling lihat – lihatan, kalo bisa menghilang, gue mau menghilang sekarang. Tapi, sampe kapan gue akan menghindar dari masalah? Masalah adalah hal yang buat gue jadi lebih dewasa dan lebih berpikir kalo hidup ini sejatinya kumpulan masalah yang mau tidak mau kita akan menghadapinya. Sama seperti pandangan mengenai konsumen perusahaan monopoli, mau tidak mau konsumen akan menggunakan barang/jasa dari perusahaan monopoli seperti PLN (kecuali sanggup bayar bbm untuk mesin genset).

“Oh ada pak, besok akan kita pakai” Begitulah jawaban Diki.

Gue, hanya menggangguk pelan.

MANAGER di tempat gue magang itu pindahan dari kota lain. Jadi dia hobinya lupa sama kita. Tapi gue bersyukur, berarti wajah gue gak familiar.

Masalah kedua terjadi hari ini. Iya, hari ini, hari yang kejepit resleting.

Dua karyawan bagian Front Liner lagi izin. Antara kebetulan atau sengaja karena ini hari kejepit. Sabtu dan minggu libur kantor, jadi kebiasaan menganggap hari kejepit bisa izin itu masih ada sampe sekarang. Gue juga pengen ngelakuin ini tadinya, tapi karena SIDAK dari MANAGER yang hobinya lupa, gue mengurungkan niat.

Gue lagi duduk – duduk santai, ngeliatin layar monitor sesekali ngeliatin notifikasi hp, kali aja ada sms mama minta adik baru ke papa, tapi salah kirim ke gue. Di sebelah gue Diki juga lagi mainin hpnya sambil nonton video pendek yang ada di Instagram.

Santai, banget. Berasa di rumah sendirilah, sayangnya gak bisa buka youtube.

Krrriiiikk, pintunya udah sahabatan sama jangkrik, bunyinya jadi gitu.

“Ini yang magang ya?” sambil nunjuk gue dan Diki yang terpana karena kedatangannya. See, bapak itu lupa kita lagi,

“Iya pak,..”

“Apa kegiatan?” Tanyanya lagi.

Dengan spontan gue jawab “Belum ada kegiatan pak.” Inilah bukti kepolosan gue. Gue masih unyu dan polos. Goyang dribble yang ngetop di youtube aja gue gak tau.

“Loh..” dia berdecak heran, “Kok gak ada kegiatan, kan kerjaan banyak, siapa instrukturnya?”

Jeng jeng jeng jeng!!

ada orang main gitar di hati gue.

Hati gue ketar ketir karena salah ngomong.

MAMPUS GUE!! MANAGER MARAH!!

Penasaran ya apa cerita selanjutnya? capek nih nulisnya. Ngopi dulu ya.

Manager ngedatangin instruktur kita dan nanyain memang lagi gak ada kerjaan atau gimana. Tadaaa…. Instruktur memihak ke kita..

“Iya pak, kerjaan memang lagi banyak, tapi udah masuk ke sistem semua. Jadi kemungkinan besok baru ada kegiatan buat mereka.”

Mendengar itu, gue jadi pengen tiduran di atas bunga-bunga, i feel free…

Advertisements

48 thoughts on “Sidak Manager dan Kepolosan Gue

  1. Emang dilema juga jadi anak magang, gak ada kerjaan tetap. Cuma kalo dibutuhin aja baru dipanggil. Dan selalu.. Selalu.. Selalu boss muncul pas kita lagi gak ada kerjaan, jadinya kita dikirain pemalas. Hahah gue pernah 2 kali magang waktu SMA dan Kuliah…. Pokoknya gitu dah.. Asiknya dapet uang juga pas mereka gajian..

  2. Gila itu orang bisa lupaan gitu. Gak kebayang pas pulang ke rumah terus kaget gara-gara ada cewek pake daster di kamarnya. Padahalan itu istrinya sendiri.

  3. Iya kadang kalo nggak ada kerjaan kita harus minta. Di tempat magang ada orang yg nyebelin, tapi aku nggak berani soalnya dia wakil direktur. Kalau ada masalah bisa berdampak ke yang magang berikutnya

  4. Hahaha. Dasar wahyu. Unyulumutan. πŸ˜€

    Lagian, lu sih. Udah tau magang, masih aja lu santai bin tenang. Namanya juga magang, harus cari kegiatan, tapi kerenlah. Bisa sambil nungguin mama mina adek. πŸ˜€

    Beruntungnya lagi, lu bisa selamat dari bapaka Manager yg. “Emm baruan gue ngomong apa.” Iya, lupa.

  5. Gue juga kalau jadi manager pasti ngomel-ngomel kalau liat anak magang malah pada leha lehe hehehe

    Ya bukan salah anak magang juga sih, karena emang gak di kasih kerjaan. Jadi yang harus fi salahin itu instrukturnya hha

    • Gak boleh nyalahin orang mas. hahaha

      Ya seharusnya saling ngerti aja, manager juga jangan maunya kerja mulu. Kalo gak ada kerja, trus manager minta kerja, gue kerjain juga tuh manager.

  6. wah masih magang udah dapat manager yang begitu, apalagi kalau sudah kerja beneran.
    dulu waktu magang, bukan manger yang ngelakuin sidak, tapi dosen pembimbing. sialnya pas dia dateng kelompok kami malah kesiangan -_-

  7. Sama kayak gue PKL SMK dulu Yu. dulu saking nggaada kerjaannya, gue sama temen-temen sampai bawa Laptop + Stik buat main PES. gituuu terus selama hampir 3 bulan, akhirnya, nilai ‘kemauan, keinginan dan niat’ di sertifikat PKL dapet nilai minimum. Parah.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s