Keluar Bentar · Kuliner

Beef Teriyaki di The Balcony Court

Liburan sebentar lagi..

UAS gue udah selesai, dan waktunya liburan, tapi cuma seminggu. Tanggal 1 Februari gue harus udah ada di Pekanbaru. Aktivitas baru gue nanti di Februari sampe Maret adalah magang di PLN. Tahun 2015 yang sibuk. Setelah magang mungkin ditahun ini gue juga akan menjalani namanya Kuliah Kerja Nyata (KKN). Semoga semuanya bisa lancar. amiin

Bisnis kuliner gak pernah ada matinya. Setiap daerah menyediakan masakan handalannya, begitu juga setiap negara. Bahkan ada makanan di beberapa negara yang disajikan dinegara lain. Seperti Burger, Spaghetti, Fettucine, dan Teriyaki. Malam tadi Melly dan gue keliling Pekanbaru untuk nentuin destinasi kita singgah. Kita selalu pergi berdua, gak ada yang mau ikut kita untuk kulineran. Sepi sih, terlebih kita belum bisa selfie, gue belum juga sanggup beli smartphone

Setelah keliling dan bosen sama jalanan yang cuma bisa buat motor jadi panas, kita berhenti di salah satu restoran di Pekanbaru. Kita berhenti di The Balcony Court di Jl. Melati Indah no 15. Didekat simpang 4 Jl. Delima dan Jl. Lobak (daerah Panam). Tempatnya luas, lo bawa temen 40 orang juga masih cukup tempatnya. Ada tiga lantaiΒ di Balcony Court ini.

Lantai 1 langsung bertemu samakasir (jadi lo bisa langsung nyapa mbak kasir, dia juga gak akan ngomong “Selamat Malam” karena ini bukan Indoapril) dan juga banyak kursi yang tersedia disini, ada juga 2 ayunan yang tersedia dan bisa lo mainkan di lantai ini, selfie juga boleh, gak dikenakan PPn.

Lantai 2 malam tadi sih masih sepi, dan gak ada kursi, hanya ada meja yang tinggal sendirian. Itu meja gue rasa jomlo atau gak dia LDR, makanya sendirian.

Lantai 3 ada Karaokenya, tapi gak tertutup. Buat lo yang jiwa seni musiknya asik dan suaranya merdu silahkan berdendang disini. Ada juga panggung disudut dan lampu warna – warni yang menghiasi langit – langit ini. Coba gue datangnya siang, pasti gue langsung loncat dari lantai 3 ke lantai 1. Gue kan atlet parkour, “Yak terus terus, stop pak, putar kanan. Biaya 2000 pak”.

Pramusajinya udah stand by me Doraemon di lantai 3. Untuk soal makanan, makananan akan naik make lift, jadi lo gak akan liat pramusajinya naik turun. Lo kira dia atlet lari, jadi naik turun lantai satu dan tiga. Kan kesian, kesian makanannya kalo kena keringat pramusajinya. Menu yang ditawarkan juga beragam, tapi gue memilih Beef Teriyaki dan Melly memilih Chicken Teriyaki. Gue sih udah pernah dengar apa itu teriyaki. Gue juga tau teriyaki itu saus perendam masakan jepang yang terbuat dari kecap, jahe, bawang putih dan mirin. Berwarna cokelat cair. barusan copas dari http://resep.studiokita.net/2012/11/resep-masakan-beef-teriyaki-jepang.html πŸ˜€

Ini Beef Teriyaki, dan lo tau yang makan beef ini malah Melly. Padahal gue yang pesan.

Harganya lumayan bersahabat. di billnya gak dijelasin mana yang beef dan mana yang chicken. Di bill cuma tertuliskan 1 paket teriyaki harga Rp. 20.000 dan 1 paket teriyaki harga Rp. 23.000. Yang lebih mahal gue rasa beef teriyaki deh. Bagi lo yang suka mayones, lo bisa menikmati irisan wortel dan kol yang ditaburi mayones. Gue kurang begitu suka, jadi gak gue abisin bagian irisan wortel dan kol itu.

Ini Chicken Teriyaki, gue baru sadar ini ayam setelah ngeliat dagingnya putih “Sejak kapan daging sapi putih?”

Rasa pertama yang gue cium adalah bau dari kecapnya. Setelah ngerasain sedikit baru terasa pedas dari merica dan paprikanya teraduk rapi dengan manis yang berasal dari kecap, dan gurih yang berasal dari irisan bawang bombay. Soal dagingnya, untuk chicken dan beef dagingnya empuk gak hancur, proses perendamannya pas karena didalam dagingnya saus teriyaki itu masih terasa.

Karena makanan udah datang, saatnya gue ngomong “Itadakimasu..”.

Untuk minuman gue mesan bubble drink milktea dan Melly memesan bubble drink greentea. Beneran deh, gak tau kenapa malam ini kita samaan. makanan pesan yang ada teriyakinya, dan minuman pesan yang ada teanya. Aneh.

Melly gak banyak komentar untuk greentea-nya. Dia terlihat begitu menikmati, dan berarti minumannya enak. Harga greentea Rp. 11.000

Kalo untuk bubble drink milktea yang gue minum, “Nyess banget di tenggorokan. Untuk rasa yang dominan susu dibandingkan teh”. Gue suka banget sama milktea, sering juga beli milktea kemasan dari NUΒ itu. Oh ya, harganya Rp. 13.000.

Oke, sekian malam minggu gue sebelum liburan dan magang. Semoga malam minggu kalian juga menyenangkan. Sleep well

Advertisements

32 thoughts on “Beef Teriyaki di The Balcony Court

  1. Semoga lancar semuanya yah, Yu.. Aamiiin..

    Yang bener tuh ‘itadakimasu’. Ngga perlu pakek t dabel. Suka banget sih didabel-dabel. Wkwkwk πŸ˜€

    Beef teriyakinya agak encer ya. Tapi kalok rasanya enak plus harganya bersahabat, ya ngga papa lah..

  2. Doyan bubble milktea juga nih? Menu wajib ini mah kalau ada di menu.
    Alhamdulillah magang di puskesmas sama rs udah kelar, tinggal liburan dan bilang I FELL FREE~
    Skripsi umpetin dulu.

  3. waah udah mau Magang dan PKL aja nih, ya? jangan lupa terus update tulisannya ya πŸ˜€

    seandainya makanan itu ada versi anak kos, enak mungkin ya. bakalan banyakin kuahnya kalau beli

  4. KKN? Ini bikin inget sama salah satu website hahaha, bukan Kuliah Kerja Nyata lagi. Tapi Kapan Kamu Nikah, coba deh buka kapankamunikah.com πŸ˜€ *halah salah fokus*
    Penasaran banget deh sama gimana liftnya, nganterin makanan gitu aja? Kapan-kapan take picture dong:D

  5. Ngebaca kek ginian di saat akhir bulan , ngebuat harga yang dibilang bersahabat itu musnah seketika. Iyaaaaaa.
    Dan sukses binggo bikin gue ileran gini :9

    Gue belom pernah incip incip makanan jenis gini sih. Soalnya suka yang indonesia banget. Ya perjalanan kuliner gue mah di warung-warung pinggir jalan. But boleh ni ntaran tanggal muda di cobain.

    Btw, yakin keringet pramusajinya gak nginep di makanan itu? Wkwkw :p

    Eh iya, ini kali perdana ya gue ke blog elo setelah sekian tahun hibernasi dari dunia blogger. Salam kenal kakak dari KuntiKunyuk πŸ˜€

    1. Salam kenal dari Wahyu Yuwono..

      Apa gue harus nanya, mbak keringatnya tadi turun ke makanan gak? gitu 😦

      Gue juga suka yang indonesia banget, tapi masakan padang di Riau itu udah banyak banget. Sementara masakan nusantara lainnya itu susah didapatin.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s