Keluar Bentar · Kuliner

Break in Erber Coffee

Gue suka kopi.

Sekedar penambah semangat pas mau nonton bola, tapi malah keterusan dan ketagihan. Sesuatu yang dilakukan berulang kali memang bisa menimbulkan candu tersendiri. Seperti rindu. Rindu yang aku punya untukmu telah menjadi candu dalam pikiranku.

Kopi juga jadi stock yang selalu available di dapur selain mie instan. Gue udah kebiasaan begadang, orang ditwitter sering buat gue jadi nanya “Begadang itu sampe jam berapa emangnya?” soalnya mereka banyak ngetwit “Insomnia nih” padahal masih jam 00:29 WIB, lah gimana gue yang tidur jam 02:41 WIB ?

Malam minggu kemarin gue sama Melly melakukan hal rutin tiap bulannya, yaitu hunting cafe yang ada di Pekanbaru. Gue sangat berterimakasih sama Google Maps karena dengan Maps yang ada di sana, gue sama Melly bisa menuju tempat tujuan. 2 tahun di Pekanbaru, gue masih menjadi orang yang tidak hapal jalanan. Jadi kalo nanya gue “Yu jalan menuju hati gebetan dimana?” gue akan jawab “Tanya google maps”

Gue juga bersyukur diciptakannya medsos seperti Instagram dan Twitter yang juga memberikan kita akun berbagi kuliner di Pekanbaru. Kali ini gue bahas coffee aja, karena gue juga gak pesan yang lain. Tempat yang gue datangi ini juga bukan tempat dengan makanan berkarbohidrat tinggi, tempat ini hanya tempat kongkow ataupun ngumpul bareng temen untuk sekedar melepas lelah dan bercerita.

Nama tempatnya Erber Coffee. Dari nama tempatnya lo udah bisa meyakini bahwa ini adalah tempat yang dominan coffee, yap betul banget. Erber Coffee tempat ngumpul baru yang hadir di Pekanbaru, waktu gue tanya sama pramusajinya Erber Coffee baru buka Agustus tahun ini dan sekarang sudah masuk bulan keempat. Untuk lokasi, Erber Coffee berada di Jl. Beringin daerah Gobah Pekanbaru, dan disamping jalan menuju SMP/SMA Al-Azhar Syifa Budi. Info lebih lengkap cari di Google Maps aja πŸ˜€

Tempatnya kecil, tapi gue suka sama theme interiornya. Theme yang diangkat itu seputar industrial, meja dan kursinya berbahan triplek dan besi. Cafe sekarang gak bisa hanya mengandalkan coffee yang ada di cafenya, tapi interiornya juga harus diperhatikan, karena pengunjung pasti akan mengambil gambar untuk koleksi pribadi di ponselnya.

Kita memilih meja dengan dua kursi. Terlihat lebih romantis dan karena memang gak ada teman yang mau diajak untuk hunting cafe. Gue lebih suka duduk berhadapan sama Melly dibanding duduk disebelahnya, gue lebih suka menatap wajahnya dari depan daripada dari samping, karena gue mau Melly jadi masa depan gue.

“Selamat malam mas mbak, ada yang bisa saya bantu?” Pramusaji datang membangunkan gue dari lamunan.

Gue sama Melly ngeliatin daftar menu yang ada, dan pramusajinya mengetahui gelagat kita yang kebingungan. Dia berinisiatif untuk bertanya “Mbaknya suka kopi?”

“Enggak mbak” jawab Melly

“Suka coklat?”

“Suka mbak”

“Kalo suka coklat, saya recomended untuk milih Frozen Chocolate. Orang yang kesini banyak milih itu selain kopi”

Melly ngeliat gue, gue menaikkan kedua bahu menyatakan “depend on you honey”. Melly menoleh kearah pramusaji “Oke mbak, Frozen Chocolate satu” Melly membuka daftar menu sebaliknya.

Pertanyaan yang sama di lontarkan ke gue, “Masnya suka kopi?”

“Suka mbak”

“Panas atau dingin?”

“Panas.”

“Pake susu atau enggak”

“Enggak mbak”

“Oke, kopi tanpa susu ada Espresso dan Long Black. Mas mau yang mana?”

Gue belum jawab, masih melihat daftar menu, “Kalo Long Macchiato ini gimana kopinya mbak?”

“Long Macchiato itu seperti Latte, tapi susunya lebih sedikit dan lebih dominan kopinya.” jawabnya, ramah.

“Oke mbak, Long Macchiato satu”

Untuk makanan kita memilih rekomendasi dari pramusaji tadi. Dia memilihkan kita Fried Cassava. Fried Cassava itu ubi goreng yang renyah yang mantep banget dicocol sama saos. Gue lupa potonya karena udah pengen nyicip aja. Kalo pulang ke kampung, ubi di kampung pait – pait, katanya sih karena pucuknya di ambilin untuk masak. Tapi Fried Cassava ini gak ada pait-paitnya. Pelepas kenyang di malam minggu, karbohidrat dalam ubi juga hampir sama dengan nasi. Fried Cassava dibanderol dengan harga Rp. 14.000

Erber Coffee juga udah make mesin pembuat kopi sendiri, jadi kopi yang di sini bukanlah kopi sachetan. Pecinta kopi bisa jadiin ini tempat untuk ngumpul bareng teman kalian. Pesanan gue datang..

Long Macchiato: 25 ribu

Itu bunga tulip bukan sih? Untuk art yang di sajikan didalam Long Macchiato itu bagus dan buat gue sayang untuk mengaduknya. Kalo mau minta nama kalian dituliskan juga bisa kok. Tergantung selera pengunjung aja mau diapain art nya. Rasa kopi Long Macchiato gak sepekat kopi yang ada di Espresso. Rasa pait dari biji kopi itu tetap ada, tapi setelah menelan kopinya gak akan begitu pait. Awal – awal nyeduh paitnya terasa banget, tapi setelahnya biasa aja.

Gue menikmati pekatnya kopi Macchiato

Gue gak menyarankan kalian untuk minum kopi tanpa gula ataupun campuran susu. Dari beberapa orang yang datang, semuanya akan minta air gula saat pertama kali nyicipin kopi yang mereka pesan. Lagian, bagi kalian yang gak biasa minum kopi, dicekoki kopi bisa buat kalian hyperactive. Gue gak menyarankan, mending pilih seperti dibawah ini..

Frozen Chocolate: 25 ribu

Kalo ini kesukaan Melly. Minuman dingin dengan campuran coklat ataupun gulungan eskrim diatasnya. Jadi alternatif buat kalian yang gak begitu suka sama paitnya kopi. Manis dari campuran ice cream dan chocolatenya bener – bener luber di mulut. Porsi yang ditawarkan bisa buat kalian pengen nambah lagi. Ngeliat gelasnya akan terlihat besar dan berpikir “Gimana ngabisinnya?”. Tapi jangan langsung menjudge gitu, cobain dulu dan jangan bilang “Kok cepat abis ya”.

Melly with her favorite drink

Untuk rate 1-10, Erber Coffee gue beri rate 9 dan recomended buat lo datangi kalo ke Pekanbaru.

Pemiliknya keknya mau nikah, toples ini diletakin dimeja kasir, gue tersenyum kecil ngeliatnya.

Advertisements

37 thoughts on “Break in Erber Coffee

  1. Waaaa.. Pas ke Pekanbaru belom sempet ke situ, Yu. Keknya oke yah? Tempatnya cozy. Ada live music ngga? πŸ˜€

    Yoi. Sejak ada gugelmep jadi lebih gampang nyarik cafe baru. Tapi ngga segampang nabung duit buat hangout ke situ. Hiks. :’

      1. Kalok aku nyanyi, bisa langsung ancur kafenya. Jangan ah. BEP aja belom dapet kan dia. Ciyan. :’
        Sama dongs. Aku jugak. Pedih liat saldo tabungan di ATM. Seratus ribu lebih dikit. 😦

        Btw, baru nyadar, tumben ngga ada foto grufi kelen di sini πŸ˜›

      2. Trus aku dituntut atas tindak pidana pengrusakan badan usaha. Kan gaswat, Yu.. :’

        Lha. Tinggal pindah doank. Toh jaraknya ngga sejauh Medan – Jogja. Okesip. -_-

      3. Ya kan karena ngancurin kafenya.. 😦
        Ih uda lama banget ngga ngereview kafe. Besok maen ah.. Lagi fakir ide nih. Ada saran ngga?

        Maap yak. Keceplosan. T_T

  2. gilee broooh, kopi harganya segituan yak. hahahha
    klo sekali” gpp sih. klo ada ygnemenin sih, siap” aja gue. tapi yahh…. sudahlah

    tapi kyaknya emang enak ya tempatnya. gue mau ngerasain minum kopi kyak gtu, bro. hahah. blom pernah ngerasain sih. kok si mellynya ga di potoin, bro *eeh

  3. Wah hunting cafe mulu yu… kedepannya cafe-cafe harus bayar lu buat ngereview nih. πŸ˜€

    Itu kopi sama es susunya mahal jugak ya.. 25rebu. Mending kalo kesitu gue pesen ubi yg lu makan sama aer putih aja biar kenyang . 😝

      1. Biasanya yg butuh review blogger kek gitu cafe-cafe baru. Jadi mungkin pas makan disitu harus lebih aktif nanya-nanya. Kalo pemiliknya tau lu blogger dan bakal nulis ttg cafenya pasti lu dikasih makan gratis.. πŸ˜„

      2. Hahahaha brarti gue harus hunting cafe – cafe baru di Pekanbaru nih. Sayangnya, gue gak punya laptop yang bisa diajak ke cafe dan langsung ngetik disana.

  4. Oke juga tuh cafenya, bolehlah buat rekomend kalo nanti suatu saat kepekan baru πŸ˜€ bawa pacar duduk ditempat yang hadep hadepan, sayangnya pacarnya belom ada -_- hmm… dan gue harus nyobain Long Macchiato ituuuu πŸ˜€ pasti enak. thanks bro udah share pengalamannya πŸ˜€

  5. Cuma beli dua minuman aja udah 50rb, mahal banget ya. Tapi, rasanya sebanding nggak? Kalo dari pelayanannya mbak2nya yang ramah sih kayaknya sebanding gitu ya. Ditunggu cafe-cafe yang lain deh πŸ˜€

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s