Hujan Sore di Mr. Brewok Pekanbaru

Malam minggu kemaren hujan.

Sekarang lagi musim hujan, apalagi sabtu malam, banyak yang nangis karena gak ada yang bisa diajak jalan. Seperti biasanya, gue ngabisin waktu malam minggu bareng Melly. Ntah darimana dia dapat tempat ini, tapi yaudahlah, yang penting kita bisa quality time lagi.

Sebenarnya dia udah ngajak ketempat makan ini dari seminggu sebelum tanggal 22 november, tapi karena gue baru dapat kiriman tanggal 18, makanya kita baru pergi tanggal 22 november. Awalnya gue juga sempet nolak karena harganya menurut gue gak bersahabat sama kantong gue yang pas – pasan. Gue gak begitu percaya sama zodiak, tapi gue ngelakuin sesuatu yang ada di zodiak. Zodiak Taurus mengatakan “Taurus itu orang yang gak bisa nabung, tapi gak boros.” Maksudnya adalah taurus itu gak bisa nabung, tapi seberapa pun uang yang dia pegang pasti selalu cukup untuk memenuhi kebutuhannya.

Lupain soal zodiak. ntah kenapa juga tiba – tiba gue bahas itu.

Selain itu, tepat sebelum tanggal 22 november, gue dapat kabar gembira dari mastin yang intinya tabungan gue ada tambahan lagi, bukan dari orang tua, kabar gembira ini bakalan gue share ketika udah waktunya. Karena kabar gembira itu makanya gue berani meng-iya-kan permintaan Melly untuk ke tempat makan itu.

Dalam surat Yasiin ayat 82 Allah mengatakan: “Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: β€œJadilah!” maka terjadilah ia. Kemaren kita udah berencana semaksimal mungkin, pergi jam 2 siang biar gak sampe malam disana. Tapi gue ngaret, dan kita jadi pergi jam 4 sore. Gue memang mahasiswa tela(t)dan.

Hubungannya sama Surat Yasiin tadi adalah jam 4 sore itu mendung. Rencana kita sedikit terhambat karena mendung, karena optimis ini gak ujan, ya kita pergi aja, setengah perjalanan, kita kegerimisan.

Gagal? enggak. kita tetap lanjutin perjalanan, karena cuma gerimis.

Setelah melewati traffic light didepan Gramedia Sudirman, kita lewati Makam Pahlawan, dan akhirnya kita sampe ketempat yang udah direncanakan. Rencana kita akan berhasil, kalo kita bisa mengatasi hambatan yang ada.

Gue gak pande moto, agak miring hasil fotonya.

Tujuan kita kali ini adalah Mr. Brewok. Gue gak begitu tau tempat ini, karena yang tau tempat beginian ya Melly. Semenjak dia punya smartphone android dan punya akun instagram, dia banyak referensi tempat makan.

Pertama masuk Mr. Brewok cafe and resto ini kita dihadapkan sama tempat parkir, ya semua biasa aja. Ditempat parkir ini ada mobil dan motor parkir, tukang parkir, dan hati yang tersingkir. Lalu ada tangga disebelah kiri, diatas itulah….. lantai dua.

Gue gak sempat foto dari pintu masuk, ntar dibilang kampungan lagi. Gue suka sama pelayanan di Mr. Brewok yang ramah banget. Ntahlah sama pramusaji yang lain, tapi pramusaji yang melayani kita itu ramah banget, murah senyum, dan cepat tanggap. Poin plus yang gue berikan sama cafe and resto ini. Diluar masih gerimis, dan kita memilih kursi ditepi, mau menikmati suasana gerimis dengan menatap dan menggenggam tangan pacar dengan hangat.

Genggamnya pake arang untuk asapin sate, jadi hangat.

Minuman yang kita pesan disajikan gak lama, jadi gue gak harus nunggu lama sambil mainin hp senter, sementara semua orang yang mengunjungi tempat ini rata-rata smartphonenya Iphone. Pengen sih punya smartphone, tapi ya mau gimana lagi, gak ada duit. Mau minta orang tua, tapi gue mikir “Beli smartphone minta orang tua, padahal orang tua minta IPK 3.5 gak gue kasi. Gimana orang tua mau ngasi gue uang buat beli smartphone?”. Kan gue jadi males.

Gue lupa gue mesan minuman apa, yang penting ada coklatnya gitu. Sementara Melly, dari banyak cafe and resto yang kita datangi (kek banyak aja cafe yang udah gue datangi) dia selalu milih yang ada oreonya. Ini penampakan minuman yang kita pesan.

Satu gelas itu harganya 22 ribu.

Minumannya enak, gak terlalu manis. Pas dilidah orang jawa kek gue yang udah manis (silahkan muntah). Potongan silverqueen yang dicampur juga masih terasa karena gak semuanya hancur sama es. Keknya potongan coklatnya gak di aduk bersamaan dengan minuman. Sementara minuman yang dipesan Melly, agak pait karena ada oreonya tapi dominan manis masih begitu terasa.

Pesanan makanan datang.

Untuk versi makanan, gue sama Melly punya perbedaan. Melly suka makanan yang ada seafoodnya, sedangkan gue gak begitu suka, hidung gue yang keren ini gak bersahabat sama bau udang, walaupun kalo dikasi makan gratisan dengan lauk udang atau seafood tetap dilahap. Melly mesan Mie Goreng Seafood (ini dalam bahasa Indonesia, di daftar menu dibuat dalam bahasa inggris). Tampilan dari hidangan yang dipesan Melly bisa dilihat digambar.

Harganya terjangkau, hanya 20 ribu.

Belum sampe menyentuh lidah aja bau seafoodnya udah terasa. Mie goreng ini juga di beri level pedes yang buat gue bergumam “Esshh, agak pedes ya” setelah gue mencobanya satu sendok makan. Dengan suasana diluar yang masih gerimis dan udara dingin yang merambat manja, hidangan pedas seperti ini memang menggugah selera. Seandainya gue ada diacara tv, gue bakalan ngomong “Mak nyooss”

Gue mesan nasi goreng pink salmon dengan campuran irisan bawah merah mentah, dan sialnya gak sempat foto karena keburu lapar. Porsi dan harga yang ditawarkan sama seperti mie goreng seafood tadi. Nasi gorengnya gak pedas, cuma bawangnya kerasa banget karena banyak, dan ikan salmon yang ditawarkan lumayan buat nasi gorengnya agak berbau ikan, tapi karena ikan salmonnya dikit gue gak puas. πŸ˜€

Minusnya dari Mr. Brewok cafe and resto ini adalah kertas bill nya masih ditulis dengan tangan. Tempatnya bagus, makanannya enak, tapi billnya kok tulis tangan?. Mungkin itu saran yang bisa gue ungkapkan disini. Akhir kata, gue mau selfie sama Melly dulu.

Dengan pengaturan kamera yang salah, muka gue jadi ngeblur. Itulah alasan gue pengen beli smartphone, biar selfie sama Melly hasilnya bagus. Tapi, belum ada rezeki.

Overall, malam minggu tanggal 22 november kemaren gue bahagia, karena kebahagian sesungguhnya adalah ketika lo mau bersyukur dan gak pernah menyerah sama apa yang telah lo perjuangkan. Setelah gerimis reda, pelangi gak muncul dilangit yang semakin gelap, tapi di mata Melly gue ngeliat keindahan dan kebahagian seperti pelangi itu terpantul dari matanya.

Advertisements

46 thoughts on “Hujan Sore di Mr. Brewok Pekanbaru

  1. anjir romanitis.. cuman gue kasian sama lo nih, kayaknya tersiksa banget makan di restoran model begituan haha.. gue juga kayaknya bakalan gitu deh. mahal banget, nasi goreng doang. -_-‘

    semoga nanti lo bisa beli smartphone.. biar bisa di foto makanan yang mahal2nya :))

  2. astagaa, knapa awal2nya bahas zodiak, surat yasiin, dan ipk…hahaha

    wah seru banget tuh malming hangout berdua bareng pacar…btw melly cantik ya…dan kalimat trakhir itu…cieee ada pelangi di mata melly dong…. huwoo

  3. Iya nih sob, kayanya mas bro ini kepaksa banget makan di tempat itu, kelihatan banget kerenya hahahah

    Kayanya tiap minggu jalan ke kafe mulu nih si mas bro, gak tekor itu? Gak minat buat tuker tambah pacarnya biar lebih murahan modalnya? Hahhahaha

    • Kepaksa gimana ya -_-?

      Gak tiap minggu kok ke kafe nya. Palingan kalo baru dapat kiriman uang. Lagian, kita bayar 50:50 kalo makan ditempat beginian, udah gue jelasin juga di berkunjung ke warung dipo :). Jadi, gak ada yang kepaksa ya. Gue cuma minder ketempat kek gini karena semua make iphone, gitu.

  4. Aku selalu seneng kalok malem Minggu ujan. Mihihihi.. πŸ˜› *nyengir licik ke pasangan yang ngga LDR*

    Iya yah. Lucu aja billnya masih pakek tangan. Ngga praktis, apalagi kalok pesenennya banyak.

  5. “Dengan pengaturan kamera yang salah, muka gue jadi ngeblur.” Huahaha ngakak.

    Itu gelasnya gede banget. Kayak toples yang dikasih gagang.

    Btw, ini postingan berbayar kah? πŸ˜€

  6. Cieee postingannya kereen yaaakk ada kutipannya gt… jd ceritanya lagi ngedate nih… #uhuukkk saya gk bs koment abis masih betah ngejomblo #Eh… btw itu makanannya lumayan yah… lumayan mahal bg ukuran anak kos hehehe

  7. Gilak -_- mahal banget tuh harganya. Padahal di tempat gue satu minuman itu bisa dituker sama empat piring nasi plus lauk plus mak nyos loh —- ternyata dalam beberapa hal, jadi jomblo itu enak. Hahahahaha

  8. Ini kenapa tiap ke sini bawaannya jadi pengin melukk guling ya. Haahah. Kampret lah kalian berdua (lo sama Melly, bukan sama pramusaji). :))
    Eniwei, gelas buat minumnya lucu juga ya, kayak tempat naruh ikan cupang.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s