Pekan Yang Membosankan

Pekan yang membosankan.

Gue lagi bosan sama rutinitas. ngampus-pulang-tidur-lalu internetan. Hidup gue berada didalam kotak kaca yang udah dibentuk sedemikian rupa dengan tiap sudutyang selalu gue lewati tapi gue gak tau gimana cara mecahinnya dan gak ada pintu yang gue liat atau gue lagi terjebak di labirin dan gue selalu jalan disitu – situ aja.

Gue capek dirumah, gak ada hiburan yang gue dapetin dirumah. Nonton tv, pulsa listrik makin cepat abis aja. Mainin laptop pinggang gue sakit karena duduk mulu. Internetan, quota abis trus imbasnya ke keuangan bulanan gue. Semua butuh biaya.

Sabtu kemarena gue pulang ke rumah orang tua gue, bukan karena gue lagi depresi dan nyanyi “Pulangkan saja, aku pada ibuku atau ayahku”.

Pengen aja gitu tidur bareng mereka lagi, dipeluk, dimanja, dan bangun pagi udah ada makanan tersedia di meja makan, dan langsung makan tanpa meduliin tai mata yang udah mengeras dan minta di bor biar hancur. Sepertinya dewi fortuna lagi berpihak ke gue, hari senin libur kuliah, dosennya lagi uji skripsi mahasiswa.

Gue punya waktu lebih lama ngabisin weekend bareng orang tua.

Gue bilang mau pulang ke kampung itu mendadak yaitu 2 jam sebelum keberangkatan, jadi orang tua gue gak sempat nyambut gue dengan membuatkan lauk kesukaan gue, tempe + teri yang disambal. Gak begitu penting juga acara penyambutan anaknya yang belum bisa memberikan kebanggan ini, yang gue butuhin cuma pelukan ketika gue sampe dirumah.

1 pelukan orang tua sejuta makna dan sangat menenangkan.

Begitu masuk kedalam rumah, ternyata rumah emak berantakan. Banyak barang yang gak semestinya diletakkan. Hanya ada 7 tempat yang bersih. Ruang solat, kamar emak, ruang tamu, meja makan, kompor, meja kasir di warung, dan kamar mandi, selebihnya gak terurus. Berantakan, banyak sarang laba – laba, dan kotor, dan itu kamar gue.

Gue berpikir, emak kalo ke Pekanbaru pasti rajin banget, bersihin rumah 2 kali sehari, selalu marah sama gue kalo gue ngeletakin tas diatas kasur, tapi dirumahnya dia juga berantakan.?

Negative thingking sama orang tua adalah sikap yang salah. Emak gue kalo kepekanbaru mau liburan dan refreshing dari rutinitasnya yang sibuk mencari uang buat gue dan abang gue. Dari jam 6 pagi, emak udah buka warung demi menggaet pelanggan yang ingin membeli beras dan sayur mayur, untuk membuatkan makanan buat bapak gue juga gak sempat, karena bapak gue kerja jadi guru disekolah dasar yang jaraknya 40an KM dengan jalan di kabupaten Rokan Hulu yang masih bisa dibilang ‘hancur’, jadi bapak gue harus berangkat 1 setengah jam lebih awal biar gak terlambat.

Setengah 6 bapak gue udah berangkat kerja.

Setelah bapak pergi kerja, emak sendirian dirumah dari jam setengah 6 pagi dan emak masih dalam keadaan ngantuk. Apa gue berhak menyatakan emak adalah seorang pekerja keras? gue rasa semua orang tua akan berbuat serupa untuk anak – anak mereka. Satu alasan mereka “Mereka tidak mau anaknya menjadi seperti mereka”.

Badan emak lumayan gendut, jadi dia susah untuk kesana kemari. Setelah membuka warungnya, emak gak bisa asal masak kebelakang, karena gak ada yang jaga warung dan dia bakalan kecapean kalo bolak balik warung-dapur-warung-dapur. Dia sendiri sering makan telat demi nungguin bapak yang pulang kerja sekitar jam 1 siang. Sering gue tanya kenapa gak makan duluan aja, dia jawab “Mamak gak selera makan sendirian, bapak juga males makan kalo gak ada kawannya”.

Gue sedih dengarnya, mereka tinggal berdua dan mereka kesepian.

Bapak gue memang kek gitu, kalo makan harus ada temannya. Sering banget gue ikutan makan lagi bareng bapak padahal sebelumnya udah makan, gue gak mau bapak gak selera makan. Dia selalu aja ngomong ke gue “Bapak senang liat Adek makannya banyak”. Gue cuma sedang berusaha membuatnya selera untuk makan.

———

Liburan 3 hari berakhir, gue balik ke pekanbaru dan menjalani rutinitas seperti biasa. Meskipun hari – hari gue disini membosankan, gue harus tetap berjuang demi orang tua gue yang selalu bekerja keras. Gak ada alasan gue untuk tidak membanggakan mereka. Sebagai anak yang mereka harapkan, gue harus bisa membanggakan mereka kelak.

Mereka gak pernah minta gue untuk kaya, terkenal, dan punya rumah dimana – mana, karena mereka juga tau orang yang kekayaannya berlebih gak punya waktu untuk keluarga. Mereka cuma mintak gue bisa menjadi orang yang lebih baik daripada mereka, dan selalu bisa meluangkan waktu buat keluarga minimal setahun sekali di momen hari raya idul fitri.

Pekan membosankan ini harus gue lewati, demi mereka.

Advertisements

24 thoughts on “Pekan Yang Membosankan

  1. Gua juga lagi sering merasa bosen sama keseharian yang gini-gini aja. Makanya gua suka refreshing dgn keluar malem naik motor gak jelas arah dan tujuan.

  2. kuliah dipekanbaru ya?
    memang sih, kita gak boleh berprasangka buruk sama orang tua. apalagi jika mengingat bagaimana susahnya mereka untuk membesarkan kita. mereka bahkan rela kerja keras, makan telat, dll demi pendidikan anaknya. buat gue, pulang adalah obat yang paling manjur buat segala kebosanan dan kelelahan yang gue alami diperantauan. apalagi kalau bukan senyum kedua orang tua saat melihat anaknya pulang.
    semoga kamu, aku dan kita semua, bisa selalu jadi yang membanggakan untuk orang tua. 🙂

  3. Jadi ikut kangen orangtua di rumah juga nih, kadang kalo di rumah emang suka ngerasa bosen sama rutinitas yang dilakukan orang tua dan saudara di rumah, tapi kalo lagi jauh di rumah biasanya keinget dan kangen yang dirumah.

  4. kayaknya ga cuman lo doang. setiap orang terkadang bosan dengan rutinitas kesehariannya. dan rasanya mau kabur aja.
    tapi, terkadang gue sering inget wajah orangtua ketika gue lagi ngerasa bosen gitu sih. kita sbgai anak perantuan seringnya ngabisin uang mereka, belajar juga klo lg mood doang. trus pantes gtu kita pulang tnpa mmberikan hal yg membahagiakan buat ortu. kdang gue mikir gitu sih. refreshing aja dulu, broo….

    • Iya, gue juga lagi nyari tempat yang murah biaya untuk refreshing.

      Orang tua gue juga bilang “Jangan pulang – pulang aja, mamak aja yang kesana nemuin kalian. Omongan tetangga disini gak enak mamak dengarnya kalo kalian pulang gak bawa apa – apa”

      Gue harus bisa buat mereka bangga.

  5. sama bro, rasanya itu tuh engga enak, entah apa karna gue kurang adanya perhatian apa gue yang kurang bersyukur jadi gue selalu merasa bosan, entahlah…

    ngebahas tentang orang tua, gue engga bisa komen apa apa. mereka adalah alasan gue untuk sukses, gue engga mau ngecewain mereka.

    so… semangat kawan, buat bangga orang tua kita, lawan rasa jenuh kita, dan belajar menikmati serta bersyukur dengan keadaan kita. 😀

  6. Ini semacam ngomongin emaknya secara halus yee hhe

    Iya nih, kalau jadi anak rantau suka kadanf home sick, bosen gitu ngapa-ngapain sendiri, padahal kalau di rumah tinggal duduk santai makanan udah di siapain, kita tinggal maem aja deh hhe

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s