Keluar Bentar · Kuliner

Berkunjung ke Dapur Dipo

Assalamualaikum..

Idul adha jadi liburan yang lumayan panjang untuk gue. 5 hari gue libur kuliah karena idul adha. Ada suka dan dukanya pasti. Sukanya uang jajan gue bakalan lebih hemat, apalagi ditambah emak datang. Dukanya gue ngebangke dirumah, makan-tidur-makan-tidur-boker-tidaklupamandi.

Kencan sama Melly pun gue batasin, ya karena memang dia lagi gak di Pekanbaru. Alhamdulillah idul adha kali ini gue bisa menghemat pengeluaran sebesar 100 ribu rupiah. Keren.

Sepulangnya Melly dari Mandau, kita langsung janjian mau wisata kuliner lagi. Udah agak lama jugak gue gak wisata kuliner, alasan klise karena gak ada duit, tapi alasan jujurnya karena gak ada duit.
Sama aja kampret.

Kita kalo mau wisata kuliner harus nabung dulu selama seminggu baru bisa wisata kuliner. Misalnya begini, malam minggu ini kita gak kemana – mana, makan dirumah, palingan beli jus yang harganya 6 ribu trus ngobrol sampe gue pulang. Jadi, dengan begitu kita bisa nabung untuk hangout malam minggu berikutnya. Kita nabung cuma 50 ribu seminggu, jadi kalo digabungin jadi 100 ribu. Nah, 100 ribu itulah yang dijadiin untuk wisata kuliner.

Gue sama Melly sepakat untuk make uang kita sendiri. Kita gak mau saling merepotkan, dengan gue yang bayar atau dia yang bayar. Kecuali untuk komoditi tertentu semisal bayar parkir, kadang pake uang gue, kadang pake uang Melly, tapi dalam hal wisata kuliner kita selalu pake uang kita, bukan uang ‘gue’ ataupun uang ‘Melly’.

“Sayang, kita ke Warung Dipo yuk. Tempatnya keren” Kata Melly waktu kita ketemu

Begonya gue adalah, meskipun kita udah sering jalan – jalan dipekanbaru, gue tetep gak apal jalanan dipekanbaru. Dipo itu terkenal dipekanbaru, tapi gue gak ingat itu dimana.

“Dipo? dimana itu?”

“Ampun. Dipo itu jalan sebelum Nasi Goreng Mafia. Jalan Dipenogoro loh.” Katanya

“Ohh iyaiya.. yang mana ya?”

Melly menunduk malas

Lagi dan lagi, Melly jadi pemandu wisata. Kita pergi jam 17:15 WIB dengan pernjanjian jam 17:00, gue telat lagi. Mau alasan macet itu gak mungkin banget. Kalo alasan panas, itu mungkin tapi apa hubungannya.

Dari kos Melly kita lewat Stadion Utama Riau dan belok ke jalan Arengka dua. Dari Arengka dua kita lewat jalan Nangka. Ribet ya? gue juga ribet jelasinnya. Gue kurang apal nama jalan, apalagi pelajaran. Yang penting itu kita lewat jalan didekat Gramedia pusat, kalo gak salah nama jalannya jalan Pattimmura, jalannya duit seribu.

Dari Pattimura barulah kita masuk ke jalan Diponegoro. Disinilah Daour Dipo itu berada pemirsah. Sebelum kita berbelok ke Dapur Dipo, gue liat jam ternyata udah jam 17:50 WIB. Lama ya perjalanan gue dari kos Melly ke Diponegoro, padahal jaraknya gak jauh – jauh amat. Karena jam udah menunjukkan pukul 17:51 WIB gue berencana mau sholat maghrib dulu, biar hati tenang.

“Lah, kok lewat aja sayang, Dapur Diponya yang tadi loh”

“Kita sholat dulu, kan udah mau maghrib jugak”

“Oh udah tobat ya…”

Gue cuma tersenyum kecut kearahnya.

Kita berdua juga udah punya masjid favorit yang pasti akan disinggahi kalo jalan – jalan ke daerah jalan sudirman. Masjidnya ada dibelakang kantor gubernur dan Pustaka Wilayah. Keren kan, gue sholat bareng pejabat. Padahal sholat mah bisa sama sapa aja, yang penting imamnya jelas. Di masjid tempat PNS ini gue liat sama aja kok. Mau pejabat, mau dia bos, kalo sholat ya pasti rukuk dan sujud. Jadi, semua manusia itu sama di mata Allah.

Adzan berkumandang 10 menit setelah kita sampai dimesjid. kita pun sholat.

Sholat maghrib selesai, kita pun pergi ke Dapur Dipo.

“Sayang, yakin mau kesini?” tanya gue

“Iya, emang kenapa?”

“Gak kenapa – napa sih”

Sempat ragu untuk masuk, karena tempatnya kelihatan high budget gitu padahal semua resto dan kafe di jalan Diponegoro begitu semua. Gue gak tau Melly dapat rekomendasi dari mana mau makan kesini, gue takut uang kita gak cukup. Mau pulang juga gak enak karena udah diparkiran. FYI aja, tempat parkir motor itu kecil banget, cuma 2×2 meter. Sedangkan mobil 5×3 meter. sama – sama kecil yak.

Kafe nya itu rumahan. Rumah minimalis dibentuk jadi kafe. Didaerah ini emang banyak rumah yang dialihfungsikan jadi kafe, mungkin untuk menghindari pajak penghasilan, atau malah untuk membuat pelanggan merasa dirumahnya sendiri. Keknya enggak ding, soalnya tempat duduk tertata rapi, kalo rumah sendiri kan berantakan. rumah gue sih.

Perdebatan kecil mewarnai kunjungan kita ke Dapur Dipo ini. Perdebatannya soal tempat duduk. Melly maunya diruangan ber-AC, sedangkan gue gak mau. Bukan apa – apa, gue cuma takut kentut tiba-tiba karena kedinginan. Setiap hari senin pagi gue kuliah di ruangan ber-ac, kalo gak punya malu, gue pasti udah kentut dikelas itu.

akhirnya Melly mengalah.

Pramusajinya gak langsung ngelayanin kita, mungkin muka gue gak memungkinkan makan disini atau mereka tidak melihat kehadiran makhluk ganteng aneh ke resto mereka. Pengen manggil “Uda, randang ciek” tapi ini bukan rumah makan padang.

Pramusajinya ternyata ngeliat kita, dia datang dan “Pesan apa mas/mbak?”

Dia ngasi daftar menu yang ada di resto dan kafe Dapur Dipo. Hmm.. ketika ngeliat harga makanannya gue langsung mikir 2 minggu kedepan “Mau makan apa malam minggu besok :(“. Lo pasti bisa nyimpulin sendiri. Gak mahal kok, agak mahal aja.

Kita berdua mesan makanan dan minuman yang berbeda, biar bisa saling mencicipi aja. Pesanan kita adalah :

Baung Asam Pedas (22.000)
Cumi Asam Manis (25.000)
Nasi Putih 2PCSx (12.000)
Black Coffe (8.000)
Mineral Water (6.000)
Orange Juice (12.000)

Pas mesan gue sempat nanya ke pramusajinya “Mbak, boleh foto – foto gak?”

Dia bingung, ngeliatin kita berdua secara begantian, “Boleh kok, kenapa ya mas?”

“Enggak, soalnya kan ada kafe yang gak boleh pengunjungnya foto – foto”

“Boleh – boleh kok mas/mbak”

“Makasih mbak”

“Sama – sama mas/mbak”

Karena dibolehin foto – foto ya udah gue ngeluarin DSLR hasil minjam.

Jepret ..

Jepret …


Yang menarik dari resto ini adalah pajangan vespa didalamnya.
Ini orang sok ganteng

Kalo dilihat harga masih terbilang terjangkau ya? Iya, soalnya uang 100 ribu kita gak abis, hehe. alhamdulillah parkir gratis. Gue mesan black coffe sok – sokan aja sih, sok mau ngerasain pahitnya kopi. Ternyata kopinya emang pait bener, mana gak ada gula sachet dikasi lagi. Ketika udah habis makanan gue nyendok ke dalam gelas kopi, ternyata ada gulanya. Pantes pertama kali gue cobain pait banget, ternyata belum diaduk. Ngerasa orang paling bego gue. Sial!

Terimakasih udah membaca. itulah pengalaman gue wisata kuliner. Pengennya sih wisata kuliner tiap minggu, tapi budget gak ada.

Advertisements

49 thoughts on “Berkunjung ke Dapur Dipo

  1. Wkwkwkw….
    eh, slam kenal dulu dong…
    Aku dari Pekanbaru-Riau juga… hehe
    kiraen empunya blogg ini kmren dari Luar Riau atau tepatnya dari Jawa.. =))
    menarik ceritanya.. hahahah

  2. Aku pernah ke Dapur Dipo. Tempatnya lumayan cozy sih. Tapi ya so-so lah. Buahahah.. 😀

    Btw, jangan minum kopi Yu, entar jadi makin item loh! *ups* *keceplosan*

      1. Mungkin harus rajin maskeran pakek lulur beras.. 😛

        Tenang aja. Aku jugak item kok. Kamu ngga sendirian.. 😀

  3. Gua pengen wisata kuliner bareng pacar juga deh. Masalahnya… ya lu tau lah. Huvt.

    Sini kalo berani, kulineran di Jakarta. hahah..

  4. buahahaha yang bagian kopi (=______=”) parah lah wahyu..
    cuss nabung lagi gih,, di tunggu review tempat kuliner y lain..hihihi

  5. Aaaaah pokoknya kalo cewe yg milih tempat makan pasti keren dan cozy deeeeh. Yg penting harga terjangkau hehe.
    Keren ya tempat nya minimalis, makanannya enak juga kayaknya. Eh tapi selera orang beda2 sih hehe.
    Nice post yu.

  6. Nah gaya pacaran lu asik juga yu, gak smua hal harus cowo yg bayar. Haha.. 😀

    Syiit itu motor siapa yg parkir dalam resto. XD
    Gue juga suka sih wisata kuliner gitu, nyobain makanan. Tapi kalo sendirian rasanya gimana gitu. Jd nunggu ada yg nemenin deh.. ^^’

  7. cumi asam manisnya nggak kurang tuh ? hehehe
    memang paling seru sich kuliner sama pacar ^_^
    dan nggak mesti cowok yang selalu bayar.
    duitnya masih sisa berarti bisa ditabung buat agenda nge-date berikutnya donk? 😀

    1. Itu aja dimakan berdua kak, karena akunya gak begitu suka cumi asam manis. Nyoba – nyoba aja.

      Gak kak, uangnya tetap dihabisin. Buat beli cemilan setelah dari situ.

    1. Bagi kita berdua itu udah mahal 😦

      Iya kak, soalnya sempat ragu boleh foto – foto makanan apa enggak. Setelah ngeliatin orang juga foto – foto yaudah ikutan.

  8. Sakit banget nih baca postigan yang, pas banget baru kemarin malem posting tentang cozy spot di Malang…. Tapi sendirian. Sakit gitu rasanya. Apalagi di sini ada sayang-sayang-annya. Aku rapopo :”)

  9. Wuidih.. ada vespanya.. Kalo nggak salah kemaren sempet liat acara di tipi, acara makan-makan gitu, ada rumah makan yang interiornya banyak mobil diparkir. Mobilnya mobil tua gitu. Jadi makannya di dalam mobil. Tapi itu di surabaya sih ^_^

  10. ngakak yang bagian kopi! hahaha ada ada aja 😀
    tempatnya asik juga ya. disini juga sama sih, banyak rumah rumah yang dijadiin resto/cafe gitu. Menurutku termasuk murah juga sih harga makanannya, sesuai sama tempatnya

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s