Aku Aneh Loh

“Ndre pacar mu yang jilbab ungu ya”

“Hahahaha”

Temen – temen gue dikampus sering ngomong gitu ketika lagi duduk di kursi dekat tangga. Setiap ada cewek yang lewat selalu aja di cengin dengan kata – kata diatas. Mereka keliatan senang dan happy setelah bercanda kek gitu, tapi entah kenapa gue malah diam dan bingung.

Gue gak ngedapetin arti lucu disitu.

Di media sosial mungkin gue ramah, gue bercanda mulu, dan keknya gue itu suka ngomong. Tapi sebenarnya enggak loh, gue pendiam, kalo sendirian kek orang bego dan kek anak kehilangan tititnya, didalam kelas suka banget merhatiin orang. Dari semua yang gue perhatiin 10% yang dengerin dosen 70% mainin smartphone 19,99% menggosip sama temennya dan 0,01% merhatiin mereka semua, dan itu gue.

Sempat ngerasa apa gue gak ngerti bahasa mereka, atau memang mereka yang candaannya garing.

Nyaman tentu penting. gue gak akan ngerasa sesuatu spesial kalo gue gak nyaman sama sesuatu itu. Misalnya aja sama temen cewek dikampus, gue jadi orang yang sangat pendiam, dan mereka juga diam karena bingung ngajak ngomong gue. Tapi, kalo sama Melly, gue lebih cerewet dibandingkan Melly yang juga cerewet. Gue ngerasa kurang nyaman ngomong sama cewek yang belum gue kenal dekat.

Gue ngerasa mereka gak bisa dipercaya.

Berhubungan sama teman gue tadi, sepertinya gue kurang nyaman sama mereka. Omongan mereka kadang gak gue ngerti, kode mereka yang gue gak ngerti. Karena itu, gue jadi sering sendirian dikelas, ya karena gue aneh.

Gue mahasiswa yang aneh. Tampang bego, gak bisa bergaul dengan orang dikelas, gak dikenal dosen, kalo ngumpul tetap ngerasa sendiri.

Banyak kegiatan yang disukai orang, tapi gue malah gak suka. Ya seperti tadi, ngumpul bareng teman – teman dan menggosip gak jelas, trus ketawa gak jelas. Udah kayak acara musik pagi yang katanya acara musik tapi malah jadi acara gosip. Kampret, gak jelas banget.

Disini pasti ada yang suka nonton konser?

Gue gak suka nonton konser, apalagi sampe harus kebarisan depan dan teriak “AAAAAAAAAAAAAKKK” seakan musisi yang lagi nampil itu mencambuk gue berkali – kali. Meskipun yang nampil itu Raisa, gue gak bakalan teriak gitu juga kali, karena gue nontonnya juga ditipi.

“Yu, kedepan yok biar bisa liat jelas penyanyinya”

“Kalo mau jelas nonton di tivi aja, pasti jelas.”

Bagi gue, semuanya itu biasa aja, nothing spesial. Namun, gue pengen banget bisa nonton konser, seru2an bareng pacar di konser musik. Cuma kalo di konser kan sumpek, kalo gak waspada bisa aja dompet keselip dan tangan nakal melakukan pelecehan terhadap wanita. Pasti ada tangan yang gak sengaja atau sengaja nyenggol bagian sensitif wanita.

Itulah alasan gue gak suka tempat yang rame dan sumpek, apalagi bawa Melly.

Dari sifat yang beda dari orang kebanyakan, gue ngerasa aneh dan minoritas. Blog tempat gue curhat, blog tempat gue ngomong semua unek – unek, blog juga buat gue ngerasa nyaman. Satu lagi, keluarga gue dan Melly juga orang yang buat gue nyaman.

Jadi jangan heran kalo gue sering nyepam di twitter, gue bosan sama lingkungan. Terimakasih

Advertisements

35 thoughts on “Aku Aneh Loh

  1. Emang sih nggak semua orang nggak bisa bikin kita nyaman. Pertama sekali gue ngampus, masalah yang gue hadapai bukannya pelajaran di fakultas teknik yang lumayan sulit. Tapi, gue terkendala di bahasa. Iya, gue orang melayu, lebih kurang bahasa gue kayak orang malaysia. Cuman di blog aja gue sok-sok indonesia raya. Tapi sekarang, di kelas gue selalu menggunakan bahasa melayu, malahan ada anak pekanbaru yang ngikut-ngikut bahasa gue. Emang benar ya, banyak teman belum tentu bikin nyaman.

    • Bahkan orang jawa aja sok – sok pake bahasa melayu.

      Bagi gue sih, mending punya teman sedikit yang bisa jaga rahasia, daripada teman banyak tapi hanya berteman tergantung mood.

  2. ehehehehehe….ini mah emang tipikal orang pendiam yang terkesan lebih suka merenung..
    nggak suka nonton konser.,dan lebih suka merhatiin hal2 yang ada disekitar…
    okelah….contoh nyatanya udah pas banget….
    konser…apalagi bawa cewek..bener..jangan bawa..jangan

  3. WIh kalo gue justru suka banget kalo rame, tapi gak keterlaluan juga sih ramenya. Dan gue suka cepet ngerasa nyaman sama orang, mungkin karena itu gue bisa ngomong bawel sama banyak orang. Tapi kadang, gue kayak lo sih, maunya sendiri, dan kalo ngomong, maunya sama orang yg deket aja/seperlunya. Jadi gak suka ngelucu dan mendadak diem. Itu biasanya kalo mood lagi jelek.

  4. Aku juga nggak suka heboh-heboh nonton konser. Tapi kalo bisa nonton gratis di tv/YouTube, kenapa harus nonton live yang bayar? Hehe… Tapi jangan karena kita nggak nyaman dengan hal-hal yang disukai kebanyakan orang, lantas kita ini nganggap diri kita aneh. Semua orang pasti punya hal-hal yang bikin nyaman dan nggak nyaman. Itu wajar kok.

    • Karena punya teman yang lebih suka bergaul, lebih suka ngomong, gue jadi ngerasa aneh. gitu aja.

      Iya, gue yakin semua orang punya keunikan tersendiri.

  5. salah pilih temen di kampus tuh makanya jadi ga nyambung. kadang bukanya kita yang g ngerti sama lingkungan di sekitar tapi kadang kadang kita salah milih lingkungan, kayak ikan lagi ngumpul sama gerombolan monyet. ikan akan merasa bodoh karena ga bisa manjat pohon. Gw ambil dr quotenya Einstein

  6. Jadi inget twit dari 9gag, “People think I’m quiet and nice. My friends think I’m funny and nice. My best friends think I’m CRAZY.”

    Ah insecure itu sesuatu yg lumrah bagi kaum kita kayaknya.
    Tapi ada satu lagi alasan yg bikin saya bisa nyaman dan berubah jadi pseudo-ekstrover, kalau mood lagi superbaik.

  7. Sama sih. Gasuka nonton konser dan lebih suka merhatiin orang lain. Gasuka juga nggosip, lebih suka bahas masalah peka jarang apa. Sering nya malah nyaman sama temen komunitas stenap. Di luar itu jadi cewe super cuek dan pendiem.
    Tapi kadang kita emang perlu lebih bersosialisasi yu. Harus keluar dr zona yg biasa kita jalanin. Dunia kita masih panjang soal nya.

  8. Introvert ya kak.
    Kalau aku bingung mau dikategoriin intorvert atau ekstrovert. Mudah akrab sama orang tapi gak mudah nyaman. Mau kumpul-kumpul sama 10 orang juga pun ngerasa sendirian.
    Tapi aku cerewet sama siapapun. Lah malah curhat.

  9. Sifat lo sama kaya gue masbro. Dulu gue sempet nonton showcase gitu, mana berdiri paling depan coba, berhubung gue ogah tereak2, gue ngerekam perfom aja kaya orang2 biar gue gak cuman berdiri doang, tapi tetep aja rasanya aneh, berasa kaya anak ilang dan bego gitu hahbahba

  10. Kak pelangi indah karena beda warna bukan karena sama warna. 😀 maka perbedaan kakak bkn keanehan tapi keindahan dan keindahan itu sepertinya dilihat oleh melly. 😀

  11. Kalau saya lebih baik nonton acara musik daripada nonton bioskop. Nonton acara musik lebih dapet happy nya, pas pulang mood naik super naik gatau berapa persen. Di Bandung, untungnya banyak event2 musik yang keren dan ga harus kuatir dengan kesumpekan atau ketakutan “diapa2in” sama orang.
    Sorry ga komen tentang diri kamu nya, semua orang punya sisi kenyamanan masing2 dan ga harus sama 🙂

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s