Gak Selamanya Indah

Assalamualaikum semua..

Satu hal yang gue gak ngerti dari teman – teman gue adalah penyiksaan di hari ulang tahun. Menurut gue pribadi, penyiksaan ulang tahun bakalan menanamkan trauma mendalam bagi si korban. Mungkin disisi lain ada sebahagian orang yang menganggap itu seru, keren, dan masa kini banget. Tapi gue tetap aja gak suka, karena gue gak diajak untuk nyiksa yang lagi ulang tahun.

Ulang tahun itu identik dengan kebahagian, tapi gak selamanya. Kita gak pernah tau, mungkin ada dibelahan bumi ini anak yang sedang berulang tahun tanpa orang tua disisinya, atau malah mereka ulang tahun tanpa kejutan dari teman – temannya.

Anak itu gue.

Sejak SMP, gue udah ngekos. Dari kecil ulang tahun gue gak pernah dirayakan, keluarga gue dulu miskin, hal yang dirayakan cuma ketika kita sunatan. Tapi gue gak pernah nuntut banyak dari orang tua gue yang lagi nyiapin pendidikan untuk anak – anaknya. Dari situ gue belajar, kejutan dihari ulang tahun tidak seindah pengorbanan orang tua untuk anak – anaknya.

Selain itu, ulang tahun juga pernah buat gue patah hati.

Masa SMA atau gue yang sekolah di STM. Tepat ketika gue ulang tahun, gue putus sama pacar. Bukan dia yang salah, tapi gue yang gak menghormati dia.

Waktu itu pacar nyuruh datang kerumahnya, tumben aja dia nyuruh gitu, biasanya dia ngusir gue dari rumahnya karena ngabisin makanan aja. Tanpa ada rasa curiga, gue datang jam 8 malam. Ketika sampe depan rumahnya, gue lihat lampu di ruang tamu gelap, gue jadi takut. Liat kanan kiri pikir ada kamera, ternyata gak ada, yang ada hanya lampu yang tak menyala.

Bingung mau ngapain, gue coba buka pintunya, eh gak terkunci. Gue buka semakin lebar, gue masuk dan …..

“SURPRISE!!” kata pacar gue yang kemudian diikuti hidupnya lampu

“Tiup dong lilinnya” kata dia lagi

Gue gak tau kalo dia lagi PMS, jadi tingkat emosinya labil, bentar – bentar langsung pengen ngambil sepatu ngelempar gue. Gue menolak untuk meniup lilin karena sedang mengunyah permen karet, sebenarnya tidak menolak, hanya ingin mengisyaratkan kepada dia bahwa gue lagi ngunyah permen karet. Belum selesai gue ngomong “Aku buang permen karet dulu ya”

Dia udah hilang, meninggalkan gue sendirian di ruang tamu.

Langit terlihat gelap, karena memang udah malam.

Gue tunggu sampe jam 10 malam. Dia tetap gak kembali ke ruang tamu. Mau masuk kedalam dapur, gue takut dikatain lancang karena asal masuk rumah orang. Gue udah sedikit lupa mengenai jam berapa gue pulang, tapi udah larut malam, sekitar setengah 11 malam sepertinya, karena gue gak kunjung pulang mungkin emaknya dah marah juga sama dia.

“Eh, itu si Anoa panuan ngapain jam segini masih dirumah, suruh pulang sono” gue berimajinasi emaknya ngomong gini. Dia nemuin gue.

Wajah gue sedikit senang, tapi enggak ketika dia ngomong “Kamu pulang lagi, mama dah marah”

Gue nurut aja, gak mau nambah permasalahan lagi di hari ini, tapi masalah semakin bertambah saat kita bertatapan mata di teras rumah, dia bilang, “Kita putus”

“Tapi, aku cu..”

Gedubraak!!!!

Pintu ditutup. Gue mau nungguin tapi gak ada hujan, kalo ada hujan kan lebih dramatic, dan mungkin buat dia lebih kasian. Dan setelah kejadian itu, meskipun gue gak suka dikasi kue dengan banyak krim, gue akan tetap berusaha bersikap baik dan meniup lilin dihadapan pacar atau siapapun yang membawa kue dengan lilin ke gue. Akhirnya gue mengerti, gak semua orang tau bahasa isyarat dari kita, meskipun dia orang terdekat.

Dan buat pembaca yang lagi atau sebentar lagi ulang tahun, semoga kalian tetap menciptakan hari indah setiap tahunnya meski hari itu hanya sekali setahun. Berkembanglah setiap tahunnya, karena keluarga, teman, dan dunia membutuhkan orang yang berkembang.

Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway 1 tahunan blognya Tirs

Advertisements

56 thoughts on “Gak Selamanya Indah

  1. ” kejutan dihari ulang tahun tidak seindah pengorbanan orang tua untuk anak – anaknya.”

    tersentuh banget sama kata2 itu. gak jarang kan yg pas ulang tahun, si anak menuntut macam2 dr orang tua nya. hiks.

  2. waaaaah jarang jarang nih ada hadiah ulang tahun yang spesial nya bener bener level pedes tingkat sepuluh haha. yaudasih ambil hikmah aja, itu juga ngajarin lo supaya lebih peka laaah. untungnya yang dibawa kue sama lilin kan, bukan sajen sama lilin.

  3. Gak nyangka aja, kok ada2nya cewek kek gitu. Semoga mereka segera kembali kejalan yang benar ya brohh…

    Adat ultah dibuli itu emang agak sulit dihilangin brohhh, sabar aja.

  4. Ini cerita asli apa beneran? #eh maksudnya rekayasa cuma buat GA gitu?
    Masa Cuma perkara buang permen karet lo di putusin? Jahat amat dah pacar lo? #eh mantan
    Mungkin buang permen karetnya di rusia kali ya jadi lama. Terus si cewe bete.
    Miris juga yah, pukpuk deh buat kamu.

  5. Cie yang lagi ultah diputus gara2 makan permen karet, sumpah absurd banget,

    dan cewek elo, eh maksudnya mantan elo sama kayak gue yg sekarang. Tapi kayaknya masih absurd kan gue. Gue dl kerja di palembang dia di bogor. karena jarak jauh dia nyuruh ke jatim. ok gue resign dan kerja di jatim. dia malah pengen kerja di jakarta, udah kalo masalah kerja dan cari duit sampai absurd. emang cewk itu alay

  6. Yang penting sekarang awetkan, Yu. Enggak digituin lagi sama yang baru. Haha. Semoga enggak trauma sama ulang tahun deh. Suka atau enggak, akan menjadi kenangan selama hidup kita kok^^

  7. Miris banget. Suer bang xD Yang namanya kebiasaan ngerayain ultah di Indo itu emang unik-unik. xD Gua pernah dikejar satu sekolahan, cuman buat ngeguyur gue waktu ultah xD Tulisan lo emang gokil + absurd bang. Ngakak gua ngebacanya xD

  8. Gue ikut terharu beroh. Sayangnya yaa itu, nggak ada hujan pas pacar lo bilang,”kita putus”. Coba aja kalau ada hujan, pasti ada air yang turun dari langit, kan? πŸ™‚

  9. Nyes banget sih Kak, harus putus gara-gara nggak ngerti bahasa insyarat. Kenapa juga kamu nggak bilang aja sebentar mau buang permen karet dulu, gitu? Kan… cewek PMS lebih galak dari binatang terserem sekalipun?

    Tapi semoga dari sana kamu bisa belajar menghargai orang lain ya. Bener kok, orng terdekat sekalipun kadang nggak ngerti isyarat atau kode yang kita kasih kalau nggak ngomong to the point.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s