Disappointed in Last Night

Haloo…

Malam minggu ini, malam terakhir gua di Pekanbaru semester ini. Jadi inget lagu dangdut yang liriknya..

“Malam ini malam, terakhir bagi kita, untuk mencurahkan rasa rindu didada”

“Esok aku, akan pergi lama kembali, kuharap engkau kan sabar menanti”

Untuk melengkapi malam terakhir ini, gua jalan – jalan sama Melly. Niatnya untuk ke cafee baru yang launching ntah kapan. Tapi, berhubung cafee tersebut hanya buka sampai dagangannya abis, kita jadi gak kesana, karena dagangannya udah abis. Padahal baru jam 7 malam.

Daripada kita pulang, dan gak ada hiburan di tempat Melly. Kita pun nyari tempat makan baru, gua juga lagi mau nyari oleh – oleh untuk sahabat dan keluarga gua di kampung. Kita muterin Pekanbaru, dan Pekanbarunya jadi pusing. Sebenarnya kita tu pengen makan dan foto – foto untuk malam ini. Tapi gak nemu tempat yang cucok.

Berkeliling lama, ngabisin minyak di tangki, mata perih, keknya perlu minum minyak tanah, biar mata gua gak perih lagi. Apaan sih gak nyambung banget.

Malam ini gak bisa gua bilang sebagai wisata kuliner. Karena jangankan foto makanannya, foto gua dan Melly aja sedikit. Ini semua karena pramusajinya salah ngomong. Jadi kejadiannya gini, dimulai dari TK …….. P.

Gua dan Melly udah berkeliling Pekanbaru, untuk sekedar nyari tempat baru yang bisa dijadiin walpaper laptop, dp bbm, ataupun ava twitter, gua dan Melly mau Selfie. Karena capek keliling dan gak nemuin tempat yang cucok, kita pun asal masuk cafe yang keliatannya bagus, dengan panorama menarik, lampu penerangan yang good looking, kita pun parkir.

Cafe ini bergenre Eropa, modelnya keren, dan sudah pasti harganya mahal. Pikiran itu belum ada, waktu udah masuk dan udah duduk, trus pramusajinya datang dengan daftar menu, gua jadi pengen cepat – cepat angkat pant*t dari ini cafe. harganya kampret, udah kayak masuk kuliah kedokteran, MAHAL!!.

Seperti apa yang pernah ditulis ERNEST PRAKASA di buku keduanya NGENEST yang pernah gua review. Dia pernah salah masuk restoran, dan cuma makan half pork ribs atau bahasa Indonesianya IGA BABI. Dan harganya itu seporsi Rp. 225.000 . Sampe – sampe koh Ernest gak rela boker selama seminggu karena makanannya MAHAL bingits.

Ngeliat daftar menunya, gua cuma mesan Hezelnut Coffe atau apalah gitu namanya, dan Melly pesan roti bakar yang hasilnya super kecil serta Coffe Espresso yang ukurannya kalo gua takar itu seperempat cup air mineral. Air mineral A*ua itu kalo gak salah 120 ML, nah Coffe Espresso itu 30 – 35 ML.

Bayangin, itu mah minumannya anak bayi.

Oke, gua gak masalahin soal harga dan kuantitas. Gua masalahin soal satu statemen perusahaan dan ini dijalankan pramusajinya. Pramusajinya bilang ke gua “Mbak, mas, kalo pake DSLR bisa kena biaya pengecasan. 100 ribu per jam”

“What The F*ck” pengen ngomong gitu gua waktu itu, tapi gak bisa, karena pesanan belum datang semua.

“Maaf mbak, kami gak tau” gitu kata Melly

“Oh gpp” Jawab Pramusaji itu.

Sekali lagi, i’m not concerned about money (baru translate di gugel). Gua gak mempermasalahkan soal harga yang ditawarkan. Tapi masalah kebijakan ini, kebijakan gua gak boleh foto – foto didalam caffe.

Gak sampe disitu aja. Kebijakan ini buat gua gak ngeh saat semua orang menggunakan samrtphone mereka untuk foto – foto, tapi gua gak bisa pake DSLR. Kalo gua foto – foto pake kamera CCTV mungkin hasilnya akan jelek, tapi ini kan pake DSLR, hasilnya bahkan lebih bagus dari smartphone sams*ng, atau sejenisnya.

SUMPAH… GUA KESAL BANGET.

Gua serasa di anak tiri kan. Lu bisa ngebanyangin lu punya mobil tapi gak bole parkir dekat trotoar, sementara orang yang punya motor, malah melenggang nyaman diatas trotoar mengganggu pengguna jalan. Ini kan KAMPR*t banget. Hasil foto gua, lebih bagus daripada hasil foto smartphone dengan angle dari atas, dan bibir monyong, warna oren lagi.

KAMPRE***********T!!!

Udah salah masuk restoran dengan harga MAHAL, trus kebijakan pun gak jelas dan aneh. Karena enek, dan kesal banget. Gua sama Melly pun berdiri, dan bayar pesanan yang sedikit banget.

Karena keanehan kebijakan itu, hati gua penasaran pengen tanya kenapa gak boleh foto pake DSLR?

Melly : “Mbak, kok gak boleh foto pake DSLR? Mereka pake Smartphone boleh”
Kasir : “Boleh kok Mbak”
Gua : “Tadi kata pramusajinya kena biaya pengecasan?”
Kasir : “Kalo foto seisi ruangan memang kena, tapi kalo foto orang enggak”
Gua : “Kami foto orang kok, gak boleh tadi katanya”
Kasir : “Siapa Pramusajinya?”
Melly : “Itu”

Trus kasir itu manggil pramusaji yang ngalayanin kita. Ntah apa yang mereka ucapkan, tapi kasir ini negur pramusajinya dan ngasi arahan lagi “Kalo foto pribadi itu gpp, asal gak foto ruangan.” Dan kampretnya lagi, tuh pramusaji gak minta maaf ke kita. Gua sih gak masalah dia gak minta maaf, tapi kan ini semua berkaitan dengan perusahaan. Dia gak tau apa, kalo dia sedang berhadapan dengan awak media, media sosial.

Awak media sosial lebih bahaya dari media koran. Karena media sosial bisa share dan update kapanpun yang dia mau.

Mau foto ruangan kek, foto sendiri kek, gua dan KESAL, dan bersumpah gak akan ke caffe itu lagi.

Kalo semua gak boleh foto – foto mah gpp, ini kenapa yang pake DSLR aja yang kena begituan. Apa gak bikin kesal tuh. Aturan bisa gua banggain tuh caffe disini, jadi begini hasilnya kan, karena membuat pelanggan kecewa. Tuh caffe bergaya EROPA, ITALY gitu, namanya juga ITALY banget. Nama Cafenya L**k L**te.

Gua mau nyanyi lagunya Sherina Munaf yang begini “Ini kunjungan pertama dan terakhirku”

Kasir : “Maaf ya Mbak, Mas. Pramusajinya kurang paham”
Gua dan Melly : “OOhh..”
Kasir : “Kalo mau foto, silahkan aja foto Mbak”
Gua dan Melly : *senyum sinis* “Makasih mbak, gak deh”

Foto setelah dilarang ? Terkesan katrok kalo gua mengiyakan tuh omongan kasir.

Dan kita berdua pun jalan dengan tegap, tetap dengan senyum sinis. TApi sebelum diperingatkan gua udah foto – foto duluan, padahal pengen banget selfie. Dan ini hasil foto gua. PAs foto gua agak ngeblur, karena Melly pikir lensanya udah auto.


Postingan ini ditulis dalam keadaan kesal, dan bernafas. Oh iya, nilai juga dong. Foto yang kita ambil diatas, jelek apa enggak??

Advertisements

29 thoughts on “Disappointed in Last Night

  1. tuh kafe kamfretos banget. tpi kalo espresso emang gelasnya seuprit yu.
    aku pernah ad kejadian gak enak sama hotel trus aku ngomong donk kalo bakal saya publish n orang hotelnya bilang gpp. ku foto sekalian orangnya.

  2. Wah, kalau saya review tempat yang beginian, saya akan langsung cancel pesanan dan cabut. Kalau udah terlanjur pesanan datang, yauda bayar terus cabut. Gila, gak rekomen banget. Kalaupun iya tar masuk blog, isi nya akan lebih panas dari tulisan kamu hahaha

  3. Kafe manaaaaa? Bakalan aku samperin tuh. Mayan buat menguji adrenalin. Perlu kenak sekak sikit sama orang Medan. Bahahah 😀 *demen berantem*

  4. bahaha itu tempat mahal amat ya –“. keuntungannya bisa naik haji bolak-balik tuh
    mending ke warung kopi pinggir jalan bro. lebih murah bahkan lebih enak hehehe
    untung gak pernah nyasar di cafe model begitu. jangan sampek deh 😀

  5. sabar ya nak *puk puk
    kadang hidup ini tak adil *tsah
    btw… lo abis berapa yu akhirnya?
    (=.=) jangan2 lo nahan pipis seminggu juga ya gara2 saking mahalnya tuh espresso…

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s