Komedi

Jatuh di Parit!! Santai aja

Haii…

Judul itu gua buat karena gua memang pernah jatuh diparit. Dulu, waktu masih kelas 5 SD. Jatuhnya juga gak sendirian, tapi sama motor, bukan juga motor emak dan bapak, dan paritnya itu lumayan dalam, 1 setengah meter. Udah, gak usah ditanya, tangan gua sebelah kanan akhirnya gak bisa digerakin, dan harus di urut. Omegot, ini semua karena kesongongan gua.

Kejadiannya itu hari minggu. Karena libur, orang tua gua ya pergi ke ladang sawit untuk sekedar nengokin sawitnya. Karena kalo hari kerja pasti gak bisa. Agak siangan dikit, jam 10an, ada tamu datang, ini orang kadang – kadang memang datang kerumah, dia itu jualan kue keliling. Makanya gua kenal, karena gua sering ngutang, gak deng, karena kuenya enak.

Gua tau, setiap dia keliling menjajakan kue, dia gak pake motor yang sekarang. Seinget gua motornya Honda Kharisma keknya. Karena orang tua gua gak dirumah, ya gua ngeluarin sepeda untuk jemput diladang. Cuma 15 menitan. Tapi, belum mau ngeluarin sepeda, tuh tamu ngomong “Pake motor bapak aja Yu”. Ya gua mau, secara gitu, motor itu dulu masih keren coy, masih kinclong di kampung.

Gua pake dah tu motor sambil sok – sokan karena NAIK MOTOR BARU COY. jalan ke ladang itu di putus sama parit buatan, yang ada 2 jembatan. 1 jembatan untuk motor tapi udah berlobang tengahnya, dan harus hati – hati banget. jembatan yang kedua itu jembatan penyebrangan tapi bukan kek yang ada di kota, jembatannya itu kek jembatan gantung, jembatan gantung yang goyang – goyang itu. Jadi jembatan kedua ini bagus, cuma goyang dan cuma dilalui manusia, gak motor.

Karena begonya dan takutnya dengan jembatan pertama,  gua lewat jembatan kedua.

Motor lewat jembatan goyang itu, dan alhamdulillah aman. Gua pun ke ladang, manggilin emak dan bapak, ngasitau kalo ada tamu. Trus emak ngomong “Duluan aja, ntar mak nyusul”

Oke gua duluan, lagian gua juga mau sok – sokan naik motor lagi. Gua balik masih lewat jembatan yang sama. Sebelum ngelwati jembatan gua udah ragu, karena jembatannya gak meyakinkan. Mukanya gak ngenakin bagnet tuh jembatan, padahal jembatan gak punya muka. Mau lewat jembatan pertama, gua masih gak berani karena kayunya keliatan udah lapuk, berarti dia udah tua tapi gak nikah – nikah. Itu bujang lapuk.

Gue nekat lewat jembatan goyang ini, dan malapetaka pun terjadi.

Tiba – tiba aja kemudi gua gak seimbang, pas di pertengahan ban motor yang depan ke pinggir kiri, dan karena panik, gua banting stang ke kanan.

GREDEEBUUKK!!!! MIIAAWW!!! GRRRR!! AAAAWWWW!!

Gua jatuh ke sisi sebelah kanan, dan seketika pandangan gua kabur, sepertinya ini pertama kalinya gua pingsan. Gua tiba – tiba aja udah di rumah tukang urut yang gak jauh dari TKP. Entah siapa yang gotong gua, yang ngangkat motor baru itu, dan emak gua udah ada disamping gua waktu tangan kanan gua diurut. Dan seketika itu gua berpikir….

Siapa yang bakalan bayarin kerugian karena kecelakaan itu?

Emak gua datang nenangin. “Yaudah dek, MAKANYA BAWA MOTOR ITU HATI – HATI!” emak dan bapak emang gitu, kalo anak – anaknya salah gak akan dibaik – baikin, tapi malah dimarahin. Seketika gua pengen sholat, trus berdoa sama Allah “Maafin Baim ya Allah, Baim gak akan sok – sokan bawa motol balu lagi” . Untungnya waktu itu belum ada Instagram, kalo udah ada, gua bisa nyalahin akun Jessica Mila karena foto – foto yang dipostingnya buat gua gak seimbang. Ceilah apaan sih.

Coba deh lagi nyetir ngeliatin instagram dia, pasti kecelakaan.

Postingan diatas cuma penjelasan absurd mengenai inti dari permasalahan. Karena kita tidak seharusnya berlagak sombong di depan manusia lain, yang berhak sombong tetap Sang Pencipta. Derajat manusia juga tidak ditentukan menurut berapa banyak harta yang bisa di kumpulkannya. Jadi buat apa kita sombong? Apalagi yang kita sombongkan bukanlah punya kita sendiri, gak malu apa!. Semoga kita menjadi orang yang menghargai satu sama lain, dan tidak merasa diri paling hebat diantara sesama :).

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy.”

Advertisements

62 thoughts on “Jatuh di Parit!! Santai aja

  1. hahaha kapok itu gara-gara kesongonganmu, sok-sokan loe itu , 😛
    udah liat fotonya aja udah goyang k eseimbangan, coba yang diliat itu jessica pasti goyang keimanannya nih orang -__-

  2. dulu gue juga punya hobi yang sama waktu kecil. Tapi bukan karena bawa motor. Tapi karena gue hobi banget mundur dikit kalo lagi ngobrol sama temen. Masuk parti (gue nyebutnya got) yang airnya mungkin cuma setinggi 15 cm tapi hitam pekat dan bau bangeeet.. Itu bisa kejadia seminggu sekali.. Keren kan hobi gue? hehe..
    Btw, gue lebih suka Nattasha Nauljam.

      1. Mungkin kecelakaan dijalan itu kejadian gara – gara pengemudinya abis liat baliho yang ada foto artis idolanya.. Misalnya aja ngeliatin baliho iklan kartu AS. (Sule dong?)

      1. sebelum ketawa itu dilarang. haha
        lain kali, sepedahan yang bener ya Nak 😀

      2. boleh boleh. bisa jadi.
        asal jatuhnya agak kerenan dikit yah. Salto gitu 😀

    1. Aku kan unyu kayak kucing. Huwek hakcuih

      😀 iya sih kak. Setelah itu gak pernah lagi ngerasain namanya pingsan. Gak tau gimana rasanya pingsan 🙂

  3. lagian mungkin waktu kamu bocah si jessica juga masih bocah sepertinya -_-
    boro boro instagram.. punya kamera aja udah gaya banget.. mhuahahahaha 😀
    kecuali anak zaman sekarang, 😀

      1. wkwkwkwkw .. biarpun kw yang penting masih bisa update path instagram, bisa ngeping udah bahagia bingit 😀

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s