Nasi Goreng Mafia

Yuhuuuu… Pekan yang sangat seru buat gua.

Sabtu kemaren, gua udah kangen pengen wisata kuliner bareng partner yang paling gua sayang, Melly. Udah lama gua gak wisata kuliner, terakhir wisata kuliner itu waktu tiba – tiba terkurung di Gramedia karena hujan, dan akhirnya menikmati Toper Creper yang tipis namun mahal.

Karena tidak mau lagi tertipu dengan tampilan yang ciamik. Gua sama Melly udah nentuin kemana kita akan pergi malam minggu untuk menikmati, Banyak cafee dan tempat makan lain yang pengen kita kunjungi. Sayangnya, kita juga harus mempertimbangkan uang yang lagi menari – nari ria di dompet, karena mau keluar. dan tetap berdoa, supaya cuaca mendukung.

Sabtu sorenya gua dan Melly udah bersiap – siap. Karena jaraknya jauh, kita mampir dulu ke masjid untuk sholat magrib. Setelah sholat magrib barulah kita pergi ke tempat yang sudah kita rencanakan. Awalnya kita ada dua pilihan tempat, karena mengingat keadaan ekonomi lagi down to earth, kita pun milih tempat satu ini.

NASI GORENG MAFIA

Ini pertama kalinya kita ke Nasi Goreng mafia. Kita belum tau dimana tempatnya, cuma ngeliat dari twitternya, dan websitenya, sangat jelas nama jalannya yaitu Jl. RonggoWarsito. Karena gua termasuk orang baru, makanya gua tanya Melly. Rupanya karena gua ikutin Melly doang, dia ternyata lupa dimana jalan Ronggowarsito, kita malah muter – muter di daerah Hangtuah.

Ini pengalaman serunya.

Kita lewat jl. Pattimura disamping Gramedia. Trus belok kiri sampe jl. Diponegoro, biasanya kita ke Burger Gaboh, tempat gua SUC lewat sini. Melly yakin banget jl. Ronggowarsito itu lewat sini. Yaudah, gua ikutin aja, kan gua memang belum tau banget daerah – daerah di Pekanbaru.

Tapi, setelah kita melewati Burger Gaboh, dan udah sampe di jl. Hangtuah, pertanyaan pun datang “Kok kita gak nyampe – nyampe sayang?”, malah Melly ikutan bingung.

Waduh, udah deh, kita kesasar.

Karena kita takut di kerjain orang dengan bertanya, apalagi kalo bertanya sama orang yang salah. Bertanya sama orang yang algi boker, itu kan salah. Kita ikutin aja jalan itu terus, lalu mengingat jalanan kota itu ada plank nya, kita ikutin terus. Gua juga tau, teori persegi, yaitu “Ketika lu berada di satu garis, dan belok kiri terus setiap ada persimpangan, maka lu akan sampai di tempat semula”. Keknya bukan teori persegi deh, gua ngawur aja sih :D.

Kita belok kiri, kalo gak salah ke jl. Kuantan 1 lalu kuantan IV. Masih belum kenal dengan jalan tersebut, kita tetap gak berani bertanya, karena keadaan sepi. Lalu kita belok kiri lagi, dan sekarang ada dijalan Sail. Entahlah ini jalan dimana, gua seperti pernah dengar ini jalan. Karena kurang yakin, kita belok kiri lagi, malah sampe di Bioskop Holiday. Omegot, ini dimana?. Walaupun itu masih jam setengah 8 malam, tujuan gua udah berubah. Gua udah gak mau lagi makan, gua mau nemuin jl. Sudirman, atau gak ngeliat menara Masjid Agung Annur. Biar jelas lagi dimana.

Sumpah, tujuan gua udah berubah :(.

Melly juga bingung dimana. Gua pasrah sama Allah. Apalagi ketika ngelewatin perumahan mewah, yang gelap, dan menyeramkan. Gua cuma bisa berdzikir aja sambil bawa motor. Setelah belok kiri untuk terakhir kalinya, kita sampe ketempat yang dikenal. Alhamdulillah banget, akhirnya doa gua selama bawa motor di kabulkan Allah.

Karena Melly salah ngasi tau arah jalan. Gua yang ambil andil bukan candil untuk nyari dimana Nasi Goreng Mafia tadi. Setelah kesasar itu, gua udah males sebenarnya makan di NGM. Gua bilang sama Melly “Makan dimana ajalah sayang, udah capek kesasar”, di jl.Diponegoro ada ENHAI, tempatnya bagus, tapi hati gua itu tetap kepengen makan di Nasi Goreng Mafia.

Gua ngeliat di google Maps, tempatnya itu dekat sama jl. Diponegoro, gak nyampe Masjid Agung Annur ataupun jl.Hangtuah. Setelah lewat ENHAI dan kantor gubernur, kita lurus aja, dan tetap di Jl.Diponegoro. Jalan Diponegoro ini tempat ngumpul anak – anak yang ngakunya gahol. Bagi gua sih, gahol itu kalo lu udah bisa menghasilkan karya yang bermanfaat.

Minyak motor gua udah rest. Kita pun punya prioritas, yaitu ngisi minyak. Melly bilang didekat sini ada SPBU, gua kembali ngikutin arahan Melly, semoga aja dia gak lupa lagi. Sampe pada akhirnya, ketika kita mau belok untuk mengarah ke SPBU, gua baca plank jalannya adalah “Jl.Ronggowarsito”. Dan….

KITA NEMUIN NASI GORENG MAFIA!!!!

Karena waktu juga masih menunjukkan pukul 8 malam. Kita pun mampir dulu untuk mencoba nasi goreng disini. Tempatnya kecil, karena disebelahnya ada rumah yang dialih fungsikan jadi minimarket. Untungnya, tempat yang kecil itu di kasi AC, coba kalo enggak, bisa – bisa gua buka baju. Mana nasi goreng ini pake level lagi, udah kayak main game online aja. Atau jangan – jangan setiap naik level dapat reward :D.

Muka gua melas banget ya, gimana gak disangka tukang parkir 😀

Sebenarnya ada kursi diluar, tapi Melly lebih milih yang didalam, biar gak disangka jalan sama tukang parkir, muka gua kan banyak yang miripin :D. Gak diluar aja yang rame, didalam meskipun kecil, juga rame orang. kita nyari tempat yang romantis buat berduaan. Mau dibawah lampu, tapi gua takut ntar lampunya copot, bukannya jadi makan, gua malah kesetrum dan makin itam. Jangan deh.

Awalnya kita mau duduk ditempat cewek yang lagi makan, yang pake baju donker, jilbab cream.

Kita pun milih kursi dekat kasir, biar mudah bayarnya. Trus ngeliat menu yang ada dimeja, lalu gua pesan “Yakuza” nasi goreng cabe ijo + kikil dan Melly pesan “Gangster” nasi goreng dengan rempah – rempah asli, minumnya Nutri Sari dingin. Pelayannya nanya “Level berapa bang?”, gua dengan yakinnya bilang “Level 5”, pelayannya kurang yakin sama gua. Cowok aja kurang yakin sama gua, apalagi kasir. Mungkin ngeliat muka gua, mbak – mbak yang jaga kasir bisikin gua “Bang, makanannya saya gratisin aja, saya kasian liat muka abang, ngenes banget, gimana dompetnya”.

Pelayannya ngomong “Yakin bang? nanti gak kemakan loh?”

Sepele banget nih orang pikir gua. Jangankan level 5, yang bintang 5 aja gua lawan. Lu pikir main PES. Pelayannya ini buat gua jadi khawatir, gua gak jadi mesan dengan level 5, gua turunin dua level. Makanan gua duluan siap ketimbang punya Melly, jadi gua cicipin dulu, dan rasanya….

KAMPRET..

Nasi gorengnya pedes dimulut. Enak sih, tapi pedas banget. Kikilnya juga banyak, tapi rasa yang dominan itu pedas, pantesan pelayannya tadi gak yakin. Wong level 3 aja sepedas ini. Apalagi level 5. Setelah gua baca ulang daftar menu. Level 3 itu merisaukan, level 4 menyesakkan, dan level 5, mematikan. Yang gua tanyakan adalah “Kenapa dibuat nyampe level 5 kalo itu bakalan gak dibeli orang ?”.

Karena pedes, Melly minta turunin levelnya, sayang, nasi gorengnya udah dibuat. Jadinya Melly masang muka kesal ke gua, ya gua cuman bisa ketawa, nyengir, trus guling – guling, dikasi kecap, jadi kambing guling. Kita makan dengan cepat, supaya gak begitu terasa di lidah. Tapi tetap aja, pedasnya itu terasa, mata kita udah berair, bibir kita udah merah tanpa lipstik, keknya siap makan dari sini gua bisa dikira mau mangkal, OH TIDAK.

Saking pedesnya, gua yang biasanya makan selalu kekurangan, kali ini makan gak habis. Melly ngejek gua “Sok – sok level 5, level 3 aja gak habis”. Gua cuma bisa nyengir lagi.

Gak ada telornya lagi, jadi gak gua habisin.

Melly lebih banyak gak abis daripada gua, karena dia memang gak begitu tahan sama pedas. Kesian dia. Saking kepedasannya, minum gua yang masih ada setengah di habisinnya. Gua juga masih kepedesan sih, tapi gua bisa mengatasinya dengan tekhnik diam ditempat-tahan napas-buang lewat idung- ulangi sampe gak kepedesan. Tekhnik ini gak akan berhasil :D.

Setelah rasa pedas itu sedikit hilang, kita pun pulang. Dari dalam, sayup – sayup telinga gua mendengar alunan musik di luar. Ini bukan cerita serem, jadi jangan takut ya. Cafee sama tempat makan Pecel Lele itu sama aja, di Cafee ada penyanyi yang sengaja di datengin untuk menghibur orang yang lagi makan, di Pecel Lele juga ada, pengamen. Kan fungsinya sama aja, untuk menghibur. Cuman di Cafee gak perlu ngasi uang recehan lagi :D.

Band itu di sponsori oleh Simpati Loop.

Pukul 9 malam lewat barulah kita ngisi minyak motor, dan pulang. Malam minggu kali ini sungguh mengesankan buat gua. Pertama kalinya kesasar bareng pacar, nyampe hopeless, jalan yang di lalui malah menyeramkan, tapi jadi ada pengalaman unik dan gak biasa malam itu.

Sebelum pulang kerumah, gua ngucapin ini ke Melly “Terimakasih untuk pengalaman seru malam ini sayang”. Kita cuma bisa saling pandang, sambil ketawa kecil karena lucu ingat kejadian kesasar itu. Oh iya, gua minta maaf, karena postingannya kepanjangan, ya gua gak bisa buat cerita seru gua jadi pendek. Maafin baim ya Allah. 🙂

Advertisements

65 thoughts on “Nasi Goreng Mafia

  1. Wuhuuuu nasgor mafia sudah melebarkan sayap nya sampe ke kota2 lain nya ya.
    Saya biasa makan level 2, itu juga udah kepedesan, mana porsi nya banyak pula. Jadi dimakan setengah nya, sisa nya bongkooooos! hahaha.

  2. Mellyyyyyy.. Kenapa muka kamu tetep kinclong dan seger sedangkan muka Wahyu uda busuk begitu? Bahahah 😀 *disambit Wahyu pake kaca spion* :p

    Aku belom pernah nyobain.. Burger Gaboh sih sering *sok paten*

  3. ciiee yg jalan sama pacar, moga langgeng ya soalnya takutnya postingan ini akan segera hilang dari peradaban kalau kalian putus, moga enggak. waahh jadi penasaran nih mau nyobain, soalnya aku suka pedas, kapan2 kesana deh kalau ada teman, maklum eehhmm, lucu juga ya bukannya nyobain dari level paling bawah dulu, hahaha

  4. mau dong kalo ditraktir, ato bisa gak tuh nasi gorengnya di bawa ke malang , kayaknya menggoda bener . hahahahaha!

    sumpah lv 5 itu berapa cabe bang?
    aku aja lv 3 belum tentu abis loh! :v /

  5. agak ngenvy juga sih gue baca postingan lo ini hehe, soalnya lo bisa malam mingguan dengan pacar, sedangkan gue masih…. ah sudahlah lupakan.

    kesasar dengan pacar itu pengalaman yang seru banget loh. gue dulu pernah sih kesasar sama pacar, iyaa duluuu banget. justru dengan kesasar itu bisa bikin waktu kita sama pacar makin lama.

    itu nasi goreng pedes banget yaa, gue lihat fotonya aja udah keliatan kalo pedes banget. gue gabisa bayangin kalo lo jadi mesen yang level 5 yang mematikan itu hahaha,

    • Kapan terakhir malam mingguan bareng pacar Maz Rey? #lah

      Iya, ngerasain ketakutan waktu nempuh jalan baru bareng pacar itu lucu kalo diingat lagi.

      Kalo jadi mesan yang level 5, mungkin bakalan gua bawa pulang, trus masak lagi, tapi dikasi kecap dan gula :D.

  6. wkwkwkwkwwk …. perjuangan banget buat nemuin Nasi Goreng Mafia.. :v

    tapi seriusan itu mesen level lima yang tidak lain tidak bukan level mematikan..

    Vina paling tinggi level merisaukan itu aja gak termakan 😐 emang merisaukan banget 😐

    speechless, berasa tidak ingin bersahabat dengan kuliner pedas lagi -_-

    • Jelas kak. Karena orang baru di Pekanbaru.

      Level merisaukan pun gak abis kan?

      Jangan dong, kalo kuliner gak ada pedasnya, kek ada yang kurang gitu.

  7. ecieee yang makan nasi goreng kepedesan sama si yayang cantik mana pake puter puter segala padahal modus biar lamaan jalannya…hehehehe…serru yakkk..gue juga pernah makan nih nasgor mafia, tapi yang di bandung gitu, deket universitas unpad..sama juga level levelan gitu..cuman gue lupa waktu itu makan yang mana…ahhh, nih postingan bikin iri yang mbacaaaa…hahaha…nice storyyy…:D

    • Kesasarnya itu serius kak -_-, kalo mau muter – muter sama pacar, mending siang, gak malem – malem menakutkan begitu :(.

      Kenapa pada iri sih 😦

  8. Kmprt.. ini tadi pas baca udah was-was biar gak kepengen sama makanannya, eh ternyata ini juga berisi jalan-jalan ama pacar, ini gak sekalian aja ceritanya dikasih hashtag prayForJomblo aja!

    Haha, becanda.

    Tapi di Sidoarjo juga ada nih nasgor kek gini, pedes banget tapi gak mainstream, gak ada levelnya, cuma ada tingkatannya. Sama aja sih-_- Emang sekrang makanan pedes lagi mainstream-mainstreamnya, ini juga jadi ajang para jomblo untuk mengukur apakah lidahnya lebih tahan pedes daripada hatinya, gitu..

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s