Lomba Blog · Serba - Serbi

50 Ribu Bisa Have Fun di Pekanbaru? Bisa!

Sebagai orang yang belum kerja, bagi gua uang 50 ribu itu banyak, karena gua belum bisa mendapatkannnya. Gua bisa melakukan beberapa hal menarik dengan uang tersebut. Entah karena gua hemat, atau karena gua pelit, tapi gua bisa have fun dengan memanfaatkan uang 50 ribu. Apalagi, komoditi di Pekanbaru itu semuanya terjangkau, murah tapi tidak mahal enak.

Kalau di dompet gua tinggal 50 ribu, tapi minyak motor udah penuh, gua gak perlu khawatir, karena hari gua gak bakalan hambar, hambar itu membuang – buang uang. Itu HAMBUR.

Apa sih yang bisa lu lakuin di Pekanbaru dengan uang segitu Yu? Itu kan dikit?

Secara nilai tukar, 50 ribu sama dengan 5000 pada era 90-an. Jadi bagi sebagian orang, nominal segini itu dikit, apalagi orang yang berkecimpung di dunia hiburan. Tapi bagi orang yang membutuhkan, itu banyak. Salah satunya gua. Gua bisa menggunakan uang 50 ribu untuk nonton di bioskop, makan nasi goreng dekat kampus, dan jalan – jalan.

Gak percaya? nih gua jabarin.

BIOSKOP

Keknya tuh kakak, tau gua foto jadi dia noleh.

Harga tiket bioskop saat hari biasa itu berkisar antara 30 ribu dan 40 ribu. Kemaren gua nonton itu cuma 30 ribu. Gua gak beli makanan, karena dari bioskop, mau langsung makan. Uang 50 ribu dikurangin 30 ribu, berarti ada uang tinggal 18 ribu lagi kan. 2 ribu buat parkir dong. Emang ke bioskop gak pake parkir. Spiderman aja namanya Peter Parkir.

Sisa 18 ribu itu, bisa gua manfaatin untuk makan nasi goreng di cafe dekat kampus. Harganya terjangkau dan enak lagi.

Malam Β ketemu pacar itu gak enak kalo dirumah aja, yaudah gua pun makan bareng pacar di cafee yang disamarkan namanya alias Cafee Ghong, didaerah Jl, Sukajadi (PKU), dekat kampus Bahasa UIN SUSKA. Uang gua tinggal 18 ribu kan, sebagai mahasiswa Keuangan, gua harus bisa memaksimalkan sumber daya yang minimal, untuk memenuhi keinginan yang tidak terbatas. ngerti gak omongan gua? Gua aja gak ngerti. Haha πŸ˜€

Gua gak foto, karena anglenya gak bagus.

Dan untungnya Peter Parkir disini gak bayar, jadi gua bisa menghabiskan uang itu untuk makan aja.

Hmm.. 18 ribu dapat apaan sih?

Untungnya di cafee itu, ada harga di daftar menunya. Gua jadi gak was – was kalo tiba – tiba kekurangan uang. Gua dan Melly (pacar gua) kalo pergi makan itu bayarnya sendiri – sendiri, karena gua kere dan dia mau menjadi pasangan yang mandiri, dan tidak ingin saling merepotkan. Ceilee..

Menu yang gua pesan tadi setelah di akumulasikan hanya 17 ribu. Masih sisa seribu bro :D. Karena keknya nanggung banget bawa uang 1000 pulang, gua pun ngajak Melly ke Masjid Agung Annur, kita foto – foto disana. Menghabiskan malam tanpa bintang, apalagi malam biru seperti kata Sandi Sandoro. Karena waktu itu langit agak mendung, dan berangin, kita pun pulang.


Eitss… Di Masjid tadi uang 1000 itu akhirnya lenyap, untuk bayar parkir :D.

Akhirnya uang 50 ribu gua habis, dan gua bisa senang – senang.

Tapi karena malam masih belum larut dalam gelas. Gua sama Melly ke Taman yang ada didekat Pustaka Wilayah Soeman HS. Malam yang indah memang, tapi tidak di Taman ini. Disini, lu hanya akan melihat banyak orang duduk di taman, bersama pasangan, membawa air mineral, dan berpegangan tangan. di Setiap sudut lu bakalan nemuin orang lagi berduaan. Dari yang masih ababil sampe yang udah punya anak kecil, ada disini. Keknya ini tempat nongkrong murah di PKU, entahlah.

Waktu gua ke taman itu, gak jauh dari situ lagi ada acara yang dipersembahkan oleh ROKOK, gua gak tau acara apaan. Tapi, banyak club motor yang hadir. Ada club Motor Gede kek Ninja, Honda CB150R, dan Yamaha Vixion, Motor Matic kek Beat, Scoopy, Mio Fino, dan Mio J. Gua bawa kamera, tapi karena gak ada club, gua gak ke acara itu :)).

Tapi, bagi gua, banyaknya uang yang lu habisin untuk senang – senang bukan menjadi jaminan lu bakalan bahagia. Lu gak akan bisa bahagia dengan uang, tapi kalo lu bahagia, lu pasti punya uang.

Seberapapun banyaknya uang yang lu habisin untuk mencari kebahagiaan, akan lebih terasa indah ketika lu menghabiskannya bersama orang yang lu cintai. -Anonim

Advertisements

41 thoughts on “50 Ribu Bisa Have Fun di Pekanbaru? Bisa!

  1. Oooo.. Kamu di Pekanbaru toh. Aku lumayan sering ke sana. Maenannya sih sok-sok di Public House getoh, trus langsung miskin en ngemperan di perpustakaan umum. Wakakakkkk.. πŸ˜€

    Btw, bening amat cewek kamu. Semacam sirik nih.. -_-

    1. Hahaha di PH? Ngabisin duit aja mah kesitu. Mana yang kesana cuma pamer gadget doang :D. kalo aku sih sering lewat, karena ke Burger Gaboh lewat situ πŸ˜€

      Makasih kak :D, ntar disampain sama dia. Udah rezeki dapet cewek bening B)

      1. Kan ceritanya aku kepooo.. Manasiiiik tempat nongkrong ngeheitz aka ngabisin duit ternyata di Pekanbaru. Yassalaaaaam langsung jebol dah tuh dompet.. *menyesal tiada akhir hingga sekarang*

        Yoi, jaga baek-baek ya. Semoga langgeeeeng.. ^^

      2. πŸ˜€ Tempatnya memang OK, tapi biayanya buat jebol kantong. Emang di Sumatra Utara ngabisin tempat ngehiets ngabisin berapa duit?

        Amiin, semoga langgeng.

      3. Kalo di Medan aku rasa sih standar ya, meski kata Aqied standar ku dengan standar dia berbeda, tapi tetep aja namanya standar. Bahahah.. πŸ˜€ Tergantung sik, mau makan apa.. Kalo seafood gitu, Nelayan lah atau cafe di kawasan perumahan Cemara Asri. Nominalnya seorangan bisa 500rb.. Tapi kalo yang biasa aja juga banyak, paling 50-100rb uda dapet wifi lambreta eh kenceng, sofa empuk sama makanan en minuman enak..

        Uda pernah ke sini?

      4. Belum pernah kesana :(.

        Untungya saya gak terlalu suka seafood. Hmm.. 500 ribu ya, beli printer aja ah, untuk ngeprint tugas akhir πŸ˜€

      5. Kapan-kapan bisa maen ke sini. Deket kok. :p

        Oh iya bener. Aku ke situ kalo ada acara aja, soalnya gretongan. Hihihihi..

      6. Errrr.. Sepertinya aku harus mikir ulang kalo mau ngomong ya..
        Gretongan itu bahasa bences, artinya gratisan. πŸ˜€

      7. πŸ˜€ iya dong. Aku kan bukan kaum sosialita atau bences, yang bahasa di ganti – ganti B-). Jadi gak ngerti deh.

  2. kerudungnya Mely emang ganti atau hari nya beda?
    ah kalo di jogja mah 50rb uda gede. aku aja sering kemana2 cm bawa selembar ijo. asal gak salah tempet aja buat ngabisinnya.
    kalo buat nonton, ya masih sama sih habisnya segitu jugak. apalagi klo weekend bisa smp 50rb. makanya aku jarang nonton (alesan)

    1. Beda hari kak πŸ™‚

      Hmm.. makanan di Jogja pun murah ya ? Iya, itulah kenapa saya gak pernah ngajak Melly nonton pas weekend πŸ˜€

      1. aku suka kerudungnya Mely. boleh pinjem gak?
        *eh.
        kalo di jogja sih misal nobgkrongnya di angkringan jg cukup cukup aja lima rebeng se orang. kalo di resto ya sama ajeh

  3. gilak. gue kaget bukan karena lo bisa seneng2 pake duit 50ribu. gue kaget kalau ternyata lo bisa punya cewek? amazing :p

    di Jogja 50ribu juga bisa buat ngirit banget loh. bisa beli nasi kucing 50. persediaan 2 bulan

  4. Ngomong-ngomong nonton di bioskop…ah sudahlah, di Sukabumi kini sudah tidak ada lagi bioskop Mas.
    Dahulu zaman saya SMA, ada banyak bioskop disini. Lebih dari 5 bioskop. Thn 90-an masa berakhirnya perbioskopan di Sukabumi. Semua tutup termasuk juga bioskop grup XXI

    Salam,

    1. Dulu di kota kecil tempat saya SMP juga ada bioskop, hanya karena tidak ada peminat, bioskop itu tutup. Makanya waktu SMP saya tidak pernnah nonton πŸ˜€

      Salam.

  5. Tiket bioskop di denpasar kalo hari biasa 50rb, hari jumat kalo gak salah 65rb, hari libur 75…….. Gue mau nonton minimal bawa 100, itu jg udah mepet2 kalo sekalian makan di mall

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s