Komedi · Novel dan Film

Film #LuntangLantung

Tanggal 9 Mei 2014 kemaren, gua baru aja nonton film komedi terbaru indonesia, yang dilahirkan dari sutradara yang telah banyak menyutradarai film komedi. Iya, om Fajar Nugros dan ntah darimana gua tau kalo om Fajar Nugros udah lama menyutradarai film komedi ( sotoy aja ), dan film yang diadaptasi dari novel yang kocak abis, tapi jangan di kocak terlalu lama, nanti sodanya abis. Itu di shake namanya bung.

“Luntang Lantung”

Eitss… Jangan buru – buru ke review gua dong, kita lihat dulu sinopsis dari film ini. Cek this out :

Jangan kacaukan hidupmu karena satu keputusan yang salah. Inilah yang dihadapi Ari Budiman (Dimas Anggara). Bersama dua sahabatnya, Togar Simanjutak (Lolox) dan Suketi (Muhadkly Acho), mereka berhadapan dengan urusan klasik setelah selesai kuliah: cari kerja. Suketi diterima dan Ari malah tidak, sementara Togar memilih untuk membuka bengkel.

Luntang lantung membuat Ari terpuruk. Tiur (Dhea Seto), adik Togar yang manis, terus memberi semangat. Hingga akhirnya Ari menerima kerja di Glory Oil. Ari kira ini perusahaan minyak besar. Tak tahunya, cuma distributor oli yang dulunya toko bernama Oli Jaya. Jadilah ia sales oli. Masuk bengkel keluar bengkel menawarkan oli jualannya.

Setelah mengalami sulitnya jadi sales oli, Ari dipanggil untuk mengisi posisi Manager IT. Ternyata, HRD perusahaan itu salah menghubungi orang. Seharusnya Ari Budiman yang lain. Kesalahan yang tidak disengaja ini dimanfaatkan oleh Ari.

Sebagai Manager IT, kini Ari punya anak buah, gaji besar, ruang kerja, dan yang lebih penting lagi: gadis cantik bernama Bella (Kimberly Ryder) yang selalu menggodanya di kantor. Tanpa disadarinya, semua itu membuat seorang Ari Budiman menjadi berubah. Tiur yang selama ini selalu mendampinginya, memilih pulang ke Medan. Persahabatan dengan Togar dan Suketi perlahan mulai menjauh. Hingga Ari Budiman memutuskan untuk mengembalikan hidupnya yang hilang.Sumber

———

Gua mulai aja deh ngereview film yang udah gua nantikan sejak Majapahit ada gula dan jadi Manjagroup. Pada suatu siang yang membingungkan dan membosankan, gua dengan iseng ngajak Melly untuk nonton #LuntangLantung padahal uang lagi berjuang untuk tetap bertahan seperti kata Wali Band. Sebenarnya sebelum tanggal 8 Mei 2014 gua memang udah berencana bakalan nonton bulan ini, sekedar mereview setelah menontonnya, siapa tau bisa disapa penulisnya. Nyepik woii. TApi karena malamnya hujan, jadinya ditunda nonton tepat ketika film itu tayang perdana.

Udah ah, langsung ke inti aja. Jadi kapan mau nikah sama aku?. #Apasih #Ngantuk #Hmm..

Film #LuntangLantung sedikit berbeda dari novelnya, gua juga udah tanya kepenulisnya dan dia juga ngomong ada sedikit manuver. Eh, manuver itu apa sih, kalo permainan udah abis kan, game over ding. Walaupun berbeda, inti dari ceritanya itu tetap ada. Apa inti ceritanya?

Inti ceritanya adalah Ari Budiman yang diperankan Dimas Anggara yang miripnya kayak gua seorang sarjana ekonomi yang sedang sibuk nyari kerja dan punya gengsi yang tinggi karena temannya dengan IPK dibawah dia bisa mendapatkan kerja lebih dulu. Dan film ini……

Kamp*sensor*, sama – sama lucu kayak novelnya 😀 HAHAHA. Bisa banget om Fajar Nugros, tapi lebih keren penulis skenarionya sih. Bhuahaha, udah jangan saling iri, semua kru yang ada untuk film ini KEREEEEEEEEEEEE eh kurang N. KEEEREEEEEEEENN!!!

Pembukaan aja udah lucu, gua jujur baru pertama kali ngeliat Dimas Anggara jadi banci. Keknya dia cocok begituan, soalnya gua gak bisa mengenali dia. Selain itu, gua juga gak nyangka visualisasi Ari Budiman difilm ini jadi orang yang supel, suka bergaul, dan sok tau. Raut wajah Dimas Anggara cocok banget dengan sifat itu. Selain itu, ngeliat muka Suketi yang diperankan sama Komika favorit gua yaitu Muhadkly Acho, gua ngakak – ngakak sendiri, padahal Suketi belum ngomong, tapi gua udah ngikik aja. Mukanya ngenes banget, :D.

“Su, Tuhan itu memang gak adil.” 😀

Perkataan nyeleneh dari para pemainnya juga buat gua ngakak sendirian, semoga aja Melly gak malu tetap jalan sama gua. Penambahan karakter dalam film buat cerita dinovelnya gak berubah, malah semakin menarik. Di novel lu gak akan temuin si Togar punya adik yang cantik, tapi di film ini lu bakal temuin. Di novel lu bakal temuin Suketi punya teman dekat, cewek sunda bernama Lena Marlena, tapi di film enggak, jangankan punya temen cewek, adegan berdua sama cewek juga enggak, paling banter adegan sama kompor minyak dan becak di Medan.

Peran yang paling menantang itu adalah peran Ari Budiman. Men, bayangin aja deh, dasi lu ditarik dan dikencengin trus wajah lu didekatin ke wajah cewek. Ceweknya seorang Kimberly Rider. Beuh, itu sungguh sangat menantang, mau ngomong juga udah kehipnotis sama matanya jadi speechless, akhirnya nelan ludah, karena takut keburu ngiler.

Pose seperti dibawah ini yang gua maksud.

Sangat menantang bukan?

Eh, tunggu dulu, gua tadi bilang adik togar cantik kan? Lu pasti penasaran kan, ngaku dulu? Kalo gak ngaku gua beliin martil nih, itu paku keleuus. Iya iya, gua kasi nih foto adiknya Togar di film #LuntangLantung. Dhea Seto masih adik gua juga sih, kan dia lahir 1998 😀 :/. Tolong, jangan laporin saya sama kak Seto kalau gua ngaku – ngakuin anaknya sebagai adik :(.

sumber

Nah, itu adiknya Togar, namanya Tiur. Gimana? Cantik kan? Tapi lebih cantik Melly sih, suit suit. Klontang – klontang, panci – panci. Lah, kok ada tukang kredit panci ?-_-

Jalan cerita film #LuntangLantung nyambung dari awal sampe akhir, jangan putus nyambung kayak hubungan kamu sama dia. Tapi semua sesuatu ada positif dan negatifnya kan, dan negatif dari film ini adalah gua ngerasa konfliknya kurang kuat, dan endingnya kebaca, kalo gua yang nonton. Bagi gua, konflik kuat lebih ada di novelnya, yaitu Ari akhirnya tau kalau dia dimanfaatkan Bella karena posisinya sebagai IT Manager dengan gaji besar, gua ngerasain dan ngebayangin saat baca novelnya, gimana perasaan kecewanya Ari saat temannya Bella ngomong “This is your toy, eh boy”. Kalo di filmnya cuma seperti “You Poor, I Kabur”. di Film, Ari keliatan gak marah kalo udah dimanfaatin, hanya bisa pasrah, kalo di novelnya kan dia marah. Itu doang.

Hehe, gua cuma penikmat film, dan saran gua cuma asal – asalan doang. Tanpa survey, tanpa penelitian, tanpa rekruitmen, tanpa mutasi jabatan, tanpa pelatihan dan pengembangan. Loh, loh, kenapa ngomongin tahapan sumber daya manusia. Hadeeww. Gak usah dipikirin juga dah saran ngaco gua ya.Secara keseluruhan film ini keren dan inspiratif, aku YA untuk film ini.

Film ini begitu mengedepankan persahabatan. Sama – sama susah dan senang, serta saling membantu. Persahabatan mereka bertiga cocok untuk di contoh. “Jangan ada dendam diantara persahabatan kita” Slogan yang gua buat untuk ketiga orang tersebut :D.

Di scene terakhir, Film #LontangLantung buat gua ngakak, sumpah ini serius. Selain Ari yang cocok jadi Banci, suketi juga cocok jadi biduan. Goyang itiknya seksi banget, kibasan ekornya lebih menggoda daripada kibasan mang – mang penjual sate, Zaskia gotik mah lewat. :D, kerjaannya bang Acho itu mah. Kalo lu mau tau gimana goyang itiknya bang Acho, tonton aja film #LuntangLantung :D. Recomended lah untuk ngilangin stress XD

“Kita kan udah sahabat, gak mungkin aku gak maafin kau” – Togar

Gua mau share foto dulu ah 😛 :D. Entar gua nulis begini dikira ngada – ngada kalo gua udah nonton, fiuh.

Advertisements

8 thoughts on “Film #LuntangLantung

  1. thank you, wahyu.
    bacaan asik di pagi buta. hahahaha.
    seru ya film nya. dan seketika aku berusaha nge inget2 kapan trakhir kali ke bioskop. wkwkwkwkk.
    kasian amat ya.

    1. Tengkyu kenapa pula ini -_-. Kesiannya ya mbak, si Pagi buta.

      Seru bingitzz… Hahaha kan sekarang kerjaannya jalan – jalan mulu, mana sempat ke bioskop.

      1. 😀 gak penting lagi dimana, yang penting nimati hidup aja. 😀

        Semangat kerjanya kak 😀 🙂

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s