Serba - Serbi

Happy Nineteen Wahyu Yuwono

Bulan ini gua bingung mau nulis apaan, maksudnya tema bulanan ini apa. Kalo bulan April kemaren, gua cerita tentang perjalanan gua sama Melly dalam menghadapi cobaan yang menghadang. Walau badai menghadang, kerispatih akan menyanyikan. #Apaansih.

Bulan ini lagi bingung, soalnya lagi padat mata kuliah, pikiran gua udah tersita di kampus, jadi otak gua digadaiin sebagian untuk kampus. Mau ngomongin masa kecil gua yang kurang bahagia, gua ntar malah sedih sendiri, trus nangis, hujan – hujanan, trus dipeluk dari belakang…. sama maho. HIH!!

Pengantar untuk bulan ini, gua awali dengan cerita dua kado yang gua terima di ulang tahun ke 19. Fiuh, gua masih muda ternyata.

30 april 2014 gua genap berusia 19 tahun, eh ganjil berusia 19 tahun. Walaupun ‘baru’ berusia 19 tahun, gua ngerasa udah 20 tahun kurang setahun, itu semua karena gua harus bersikap dewasa dalam menjalani hidup. Ceile.. bahasa gua tinggi, kayak abang – abang yang manjat pinang. Setelah tahun lalu gua buat surprise untuk Melly, doi gak mau kalah saing, doi buat surprise juga tahun ini. Kok gua gak kepikiran ya, coba kalo gua kepikiran, pasti ujian gua berhasil dengan lancar. Lu kira lagi un.

Jam 00:02 Melly sms gua dan ngucapin “Happy birthday happy birthday happy birthday my lovely boy. Selamat ualgn tahun yang k 19 sayang, semoga ditahun ini semua yang diinginkan bisa terwujud. Makin pinter, makin dewasa jadi anak yang baik buat semuanya, amiin. Happy birthday to you, wish all the best for you dear and longlife :*. Happy nineteen day sayang, love you somuch.”

Gua udah nungguin, pasti dia orang pertama yang ngucapin, benar ternyata. Sebelumnya gua udah matikan notifikasi di Facebook, biar ulang tahun gua gak ada peringatan. soalnya gua males timeline gua dipenuhi kata – kata ‘HBD, WYATB, dan sejenisnya’. Lagian itu gak penting sih, karena mereka ngucapin cuma saat ada peringatan, kalo gak ada peringatan, mana ada yang peduli. #Siapalahakuini #Akurapopo

Paginya, emak gua gaul bingits. Doi ngucapin selamat ulang tahun untuk gua, kata – katanya buat gua gak habis pikir, inggris banget, sampe – sampe gua mesti baca dengan teliti untuk tau maknanya. doi ngirim sms “Happy bersdy Wahyu, mat ultah yg k19 mga2 pnjg umr mrh rzki dan tmbh dwsa amiin”. Udah baca? Tanpa tanda baca yang mumpuni, dengan bahasa inggris yang minim kayak rok mini JKT48, emak gua tetap pede menuliskannya. Tapi gua bangga sama doi, yang gak pernah nyerah untuk menyekolahkan anak – anaknya. Karena doi mau, anak – anaknya bisa dibanggakan. Gua? Bhuhahaha belum bisa dibanggakan.

eniwei, tanggal 30 Aprilnya, Melly lagi sibuk ngurusin acara dikampusnya, dia anggota HMJ. Jadi, tepat tanggal itu, komunikasi kita tu sedikit banget. Gua pun gak ada kegiatan, jadi dirumah aja sambil stalking TL nya, manatau dia lagi merencanakan hal yang bisa buat gua terkejut-sampe-pipis-dicelana-minjam. Ternyata gak ada, yaudah, gua lanjutin tidur aja. Karena tidur adalah bagian dari mendengkur. Palelu peyang Yu!!.

Tanggal 1 Mei yang bertepatan dengan hari buruh, sorenya Melly membuat hal yang terduga. Bukan, dia gak demo, tapi dia buat suprise untuk gua.

Melly itu gak punya motor, dan gak mungkin banget dia datang kerumah gua. Siangnya dia ngajak gua untuk jalan – jalan ke MAsjid Agung An-nur. Gua mikirnya males aja, soalnya itu jauh, mana panas lagi, bisa jadi roti panggang gua, tanpa moses, eh meses. Okelah gua turutin, dan kita mau perginya sore, sekitar jam 5 an, sampe An-nur jam setengah 6 dan solat maghrib disana. itu rencana doang.

Sekitar jam 4 dia sms gua dan bilang baru pulang ngampus, berarti gua gak usah siap – siap dulu. Melly aja dandan bisa nyampe satu jam. Itu makanya kenapa gua selalu telat ngejemput dia, karena gua juga lama dandan, eh gak deng. Gua udah curiga sampe disini, karena tumben – tumbenan dia gak marah gua telat. Biasanya tuh ya, gua telat 5 menit aja, Melly udah ngambek. Ya gua bersyukur, karena gua pikir dia udah bisa nahan emisi, eh emosi. Dan bisa lebih sabar dalam menghadapi pacarnya yang ganteng aneh ini.

jam 16:46 (gak pasti jam berapa waktu itu) bb gua bunyi. Kalo gak Melly yang nelpon, ya emak gua. Gua angkat, dan Melly dengan ketawa kecil, ngomong ke gua “Buka pintunya dong sayang”. Heh?? ya gua heran dong, padahal kan doraemon itu di jepang, kok Melly punya klonengan pintu kemana sajanya disini, atau dia pesan lewat e-bay.? misteri ini harus terjawab, setelah pesan – pesan berikut ini…..

skip

Pas gua buka pintu samping, jeng – jeng….

Melly udah didepan pintu, megangin kue, tapi lilinnya belum idup, lilinnya angka 91, trus gua tanya “Sayang, lilinnya salah tempat tuh”, karena Melly pande improvisasi, dia langsung ngomong “Iya, gpp sayang, yang penting hati aku gak salah tempat, karena hati aku udah menetap dihati kamu.”. Eeaaaaaa… Eaaaaaaa… Eaaaaaa…Eaaaaaaa….

Muka gua merah muda kayak jambu monyet, malu – malu kayak janda baru, dan menye – menye kayak kaset rusak. Trus Melly nyanyi selamat ulang tahun, sambil bakar rumah lilin di kue tadi. Angin bertiiup kencang, badai serasa jauh dimata, semut tanpak dimatamu, eh itu semut atau belek. Hahaha #GaNyambung #TimpukSendal

Gua bakar sumbu lilin, dan gua tiup, eiitsss… wish nya belum. Gua make a wish dulu, doa gua simpel, semoga gua tetap bisa menjadi laki – laki yang baik dan gak ngondek lagi. Kalo ngondek kan gak enak, masa gua disamain sama panci keliling. BANCI WOII, BUKAN PANCI!!

Ih, yang bancinya marah πŸ˜›

Trus gua dan Melly pun poto – poto. Narsis sampe maghrib. Siap maghrib baru kita ke Masjid Agung An-nur. Untung banget cuaca mendukung kita untuk kesana, karena jaraknya sampe 20km, dan waktu menempuhnya setengah jam, belum lagi macet. Kalo ditambah hujan, gua jadi nyanyi “Pelangi, pelangi, alangkah indahmu, merah kuning hijau, biru, coklat, orange, ……….” lagunya gak selesai karena banyak warna yang disebutin, sampe warna tua dan muda. Emang apa gunanya warna tua dan muda? Kalo warna muda ngehormatin warna tua gitu, gak juga kan. Sebutannya aneh aja.

Setengah 9 malam kita pulang dari Masjid Agung An-nur. Cuaca semakin terindikasi turunnya hujan, gua mah suka kalo gua dan Melly kehujanan dijalan, sayangnya gua kemaren bawa DSLR, gak punya duit coy untuk ganti DSLR orang :(. Malam itu, gua senang banget, bahagia banget, Melly pacar pertama gua yang mau ngasi suprise dan nabung sejak Oktober 2013, karena jajannya memang sedikit. Gua jadi terharu πŸ˜₯ . Terimakasih Melly untuk kejutanmu, untuk sikap mu yang tahan dengan ku, karena dibalik laki – laki hebat, disana ada wanita hebat. Itu.

Oh iya, kelupaan deh kan. Hadiah pertama yang gua terima sudah pasti dari Melly, sepasang sepatu, bukan sepatu kaca cinderella, apalagi sepatu aladdin, tapi sepatu seperti yang digambar diatas. Hadiah kedua sebenarnya bukan hadiah yang bear, tapi gua cukup bangga, karena naskah cerpen #GokilAntiMainstream yang gua kirim ke @MedpressFiksi untuk ngikutin lomba tersebut, masuk 30 besar naskah yang lolos. Meski gak juara 1 sampe 3, tapi gua menjadi semakin percaya diri untuk menulis tentang komedi (Gua lagi nyusun naskah untuk novel komedi, sekarang baru siap sinopsisnya yang udah pernah gua posting, doain bisa selesai naskahnya ya :D).-@Wahyuyuwono_

Advertisements

7 thoughts on “Happy Nineteen Wahyu Yuwono

  1. Ciye yg ultahnya ditemenin cewek berkerudung merah jambu bermotif bunga mawar.
    Ciye yg jatah teenager-nya tinggal setahun lagi.

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s