Menunggu Bersama Wifi.id

Sekarang internet itu sepertinya udah jadi prioritas atau kebutuhan primer manusia modern. Berjibunnya informasi yang up to date, semakin membuat orang akan meluangkan waktu untuk internetan. Koran pagi aja banyak yang udah di digitalkan di website penerbitan koran itu. Jadi, kalo dulu kita lihat banyak loper koran yang datang kerumah – rumah, sekarang pasti sudah berkurang, karena ke efektifitasan membuka informasi melalui internet sudah bisa lebih cepat, praktis, dan up to date.

Gak jauh beda sama gua. Gua itu juga butuh informasi up to date mengenai dunia. Sampe – sampe gua mesti pergi ke tempat yang ada wifinya kalo quota modem udah habis. Waktu gua lagi gila – gilanya ngikutin open mic, gua akan bawa laptop ketempat komunitas stand up comedy ngumpul. Karena di cafe tempat mereka ngumpul ada wifi.

Gua punya pengalaman unik dalam gunain Wifi.

Waktu itu, gua ikut ngejemput bapak sama emak gua di Bandara Sultan Syarif Kasim di Pekanbaru. Mereka pulang dari Kalimantan Barat. Ini kali pertama gua ke Bandara setelah 18 tahun. Karena kita datangnya cepat, dan pesawat dari Jakarta tujuan Pekanbaru delay, ya kita harus nungguin 2 jam. Kenapa dari Jakarta? Karena kalo mau ke Kalimantan pasti di transit ke Jakarta dulu. Gitu yang gua tau.

Sumber

Rasa bosan pun hadir. Gua leyeh – leyeh (kalo bahasa jawanya) di kursi yang ada diruang tunggu Bandara. Pacar pun udah tidur, karena memang udah malam jugak. Jam 11 malam, gua dan abang gua masih di Bandara nungguin bapak dan emak. Mata mulai ngantuk, gua pun pergi ke toilet. Namanya juga baru pertama kali ke Bandara,ya gua katrok. Pas mau cuci muka, kok krannya gak ada puteran, gimana ngeluarin airnya. Abang gue datang, dan ngeletakin telapak tangannya dibawah kran.

Oh… Baru tau kalo ada kran yang bisa pake sensor, gua pikir cuman pengering tangan yang ada dicafe doang yang pake sensor.

Lupain soal toilet. Gua pun kembali ke kursi di ruang tunggu. Sumpah bosan banget. Biar gak bosan, gua coba ngecek, ada gak wifi di Bandara. Dengan bermodalkan smartphone Blackberry gua yang udah hmm.. jadul. Ternyata ada banyak Wifi. Tapi yang bisa gua log in cuma wifi.id (setelah mencoba dua nama wifi yang tidak bisa log in). Karena udah terkoneksi sama Wifi, gua pun buka browser, ketika gua ketikkan google.com, yang muncul malah page Speedy Instan. Yang disana dijelaskan bahwa gua sedang terkoneksi sama jaringan Wifi Speedy.

Dan beberapa minggu kemaren gua baru tau, kalo wifi.id itu ada layanan dari Speedy Instan. Yang gua tau sih, Speedy ini dulunya Wifi rumahan, yang disetel melalui telpon rumah. Temen gua make, dan gua sering kerumahnya, ya untuk internetan doang sama makan siang gratis.

Balik ke Bandara. Nguuuunngg *Ceritanya naik motor yang kenceng banget, sekencang ikatan cinta kita.*

Setelah masuk pada tampilan Speedy Instan ini, gua pun mencoba sekali lagi mengetikkan google.com, dan akhirnya terpenuhi. Gua langsung disuguhkan page google. Namun sungguh sayang, ketika gua mencoba untuk ngeliat blog gua, tiba – tiba bb gua ngehank. Jam pasir muncul, dan gak ada yang bisa dioperasikan. Bukan, ini bukan salah Wifi nya, tapi ini memang kebiasaan dari bb gua (yang jadul).

Wifi.id itu kencang jaringannya berani diadu deh sama Jorge Lorenzo, eh beda situasi ding. Gua aja pernah make ini di Pustaka Wilayah Soeman HS untuk download film the karate kid. Tapi jaringan masih aja cepat loh, gua masih bisa utak atik blog, walaupun lagi ada proses download. Mungkin karena perihal banyak digunakan tidak seperlunya, Pustaka Wilayah Soeman HS, membatasi pemakaian jaringan wifi disana.

sumber 

Gua belum pernah gunain Kartu Perdana Speedy Instan, ya makanya gua cuma bisa internetan bentar di Pustaka Wilayah, karena 10 menit pertama gratis, dan menit – menit berikutnya ada tarif, itu yang gua gak tau. Keknya itu layanan dari Speedy Instan 8108. Speedy Instan 8108 ini malah sering gua aktifin pake kartu telkomsel, ya kartu itu yang ada di hengpon gua.  Tapi gpp sih, yang penting antara tarif dibandingkan dengan layanannya yang bagus itu seimbang. Jadi di neraca kan antara debit dan kredit pun sama. Ciee gitu

Karena bb udah ngehank, ya akhirnya gua matiin paksa tuh bb. Jadinya dia restart. Untungnya pesawat yang di naiki orang tua gua udah mendarat dengan selamat. Jadi gua gak perlu meringis kalo bosan lagi, karena gua gak di Bandara lagi. Kapan – kapan kalo mau ke Bandara lagi, gua mau bawa laptop aja, mau download film lagi #eh. 😀

Advertisements

9 thoughts on “Menunggu Bersama Wifi.id

  1. Di dekat kantor juga ada akses wifi.id, tapi entah kenapa kok gue rasa koneksinya lama banget.
    Apa mungkin banyak yang pake atau entah gimana.
    Tapi lumayan lah koneksi wifi id disana free 😆

    • Iye gan. Wifi ya emang begono. Kalo banyak yang make jadi lelet, apalagi untuk donwload film kayak gua. Beeh.. jadi lelet bener.

      Jangan menyalahgunakan, walaupun free jangan tiru gua hehe 😀

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s