It’s Not Like Jakarta

Akhirnya laptop Melly udah selesai gua instal lagi pake Window 8.1. Keren ternyata, sayangnya laptop gua gak sanggup pake windows 8. Pake windows 7 aja udah ngekngok, apalagi pake windows 8, bisa melet – melet, kalo dia bisa ngomong dia bakalan ngomong “Dehidrasi bang, Processor panas banget nih, lu enak aja mencet – mencet gua”. Dia masih bisa ngelayani gua dengan batrenya yang cepat abis aja gua dah syukur, jangan sampe dia ngehank. Bahaya, penggantinya gak ada.

Sabtu malam kemaren gua anterin tuh laptop ke kos Melly. Dari sore nih, karena cuaca gak bagus, panas banget. Gua bisa ngeramalin, kalo siangnya panas banget, malamnya pasti ujan, kalo gak ujan, buat ujan buatan. Makanya gua pergi sore, biar pulang bisa cepetan dikit.

Untungnya didekat kos Melly ada masjid, kan naluri sebagai remaja masjid jadi muncul, percaya?. Dan gua gak perlu khawatir mau solat dimana kalo udah maghrib, soalnya kalo maghrib, waktu solatnya sedikit, makanya harus cepat untuk nyari tempat beribadah.

Kita ngobrol lah dikos Melly, panjang lebar trus ngulang omongan yang kemaren – kemaren. Ya gmana lagi, kita jarang pergi ketempat baru, makanya jarang ada pembicaraan yang baru. Mau pergi ketempat baru pun budget gak ada, semuanya berhubungan. Demi menghemat budget, ya kita harus dirumah aja.

Waktu semakin larut, gua pun keknya harus pulang, karena gak mungkin tinggal dikos Melly, dia belum jadi sesuatu yang sah buat gua. Karena semua yang halal itu pasti tenang nantinya. Kayak makan tempe tapi dibeli dengan uang koruptor, ngapa gak beli pake uang riba aja. sekalian.

Jam setengah 10, gua udah siap – siap mau pulang. Cuaca sih masih aman – aman aja. Gak lama kemudian, byuurr

Gua kehujanan.

Untung aja tuh laptop udah gua kasi ke Melly, sempat enggak, bisa minta ganti rugi dia. Laptop gua aja udah 4 tahun gak diganti – ganti. -_-

Karena terlanjur basah, ya sudah mandi sekali. Gua lanjutin balik kerumah, ngapain lagi, kan udah basah, neduh pun gak excited lagi. Udah basah, itu sama aja kayak lu lagi dikelas, ada dosen lagi menerangkan, trus lu kentut, mending diam kan, keluar malah lebih tidak mengenakkan, secara gitu peyebarannya lebih banyak, karena lu bergerak.

Hujannya deras. Gua bersyukur banget, karena bulan lalu, Riau lagi diterpa bencana buatan, yaitu asap. Tapi selalu ingat, kalo yang berlebihan itu pasti hasilnya gak enak. Iya, makan berlebihan gak enak, tidur berlebihan gak enak, makan tidur sendirian pun gak enak. Bujangan, oh bujangan.

Tugu Zapin, ini kota ku, mana kota mu?

Belum nyampe satu jam hujan, jalanan udah banjir. Macet dimana – mana, traffic light merah-kuning-hijau, seperti pelangi, pelangi dimatamu cantik, apaan lah ini. Gua jadi serasa ada di Jakarta, dengan macetnya yang bisa diperkirakan. Motor gua gak jauh beda sama laptop, mesin panas, tapi tubuh kedinginan. Kena ujan, airnya kotor karena air got.

Untungnya gua gak di Jakarta, yang gak banjir aja macet, apalagi banjir. Pekanbaru itu sebenarnya gak jauh beda sama Jakarta, ya palingan Pekanbaru bukan ibukota Indonesia, bukan kota yang terkenal, bukan tempatnya 173 mall, bukan tempatnya syuting film ftv, bukan tempatnya tugu yang sering diajak foto, buka juga tempatnya orang – orang yang katanya mewakili rakyat.Gak jauh beda kan. Palelu Yu, jauh itu mah

Yang banjir itu tempatnya udah langganan. Ada di simpang tiga Tabek Gadang, didepan Jl. Delima dekat Family Box juga, Nah, ada tempat baru nih. Simpang Pasar Pagi, itu jarang banget banjir, tapi kemaren bisa banjir. Keknya dia bakalan langganan banjir kalo ujan deras.

Banyak motor mogok waktu banjir di 3 spot berbeda, iyalah. Kalo sama kenapa harus disebutin 3. Gak enak banget, gua udah berusaha minggir dan pelan – pelan, tapi mobil kuampret masih aja gak sabaran, ‘oknum’ yang menggunakan mobil APV malah ena aja ngebut, dan menyebabkan air disekitarnya terbang. Gua cuma bisa ngelus dada, dada siapa yang mau aja.

Setelah banjir terlewati, gua ngeliat mobil APV tadi. Dan dalam hati gua bergumam “Oh plat B panteslah. Di Jakarta ka gak bisa ngebut kalo banjir, makanya ngebut disini. Eh, gak banjir aja gak bisa ngebut. Kasian ya orang Jakarta yang di Riau, mending lu ke Sepang Malaysia men, sirkuit disana kalo lu kencang – kencang, palingan jungkir balik pas tikungan tajam setelah trek lurus yang panjang.”

Gua pun sampe dirumah dengan kuyub dan kisut yang dibawah, Maksudnya jari kaki. Gua pun tidur cepat malam ini, karena kalo kehujanan, gak tau kenapa ngantuk gua itu cepat, secepat batu bata melayang ke kuli bangunan yang lagi asik mainin hp untuk media social-an.

Malam ini gua hangatkan tubuh dengan secangkir kopi hangat, meskipun mata tetap rapat, gua akan tidur dalam waktu dekat. Selamat, postingan kali ini memang gak ada lucunya. Hahaha

Terimakasih

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s