Serba - Serbi

Masa Muter – Muter Doang

Pacaran kok muter – muter doang. Kayak motor yang ada ditong setan pasar malam. Ngomongin pasar malam, seharusnya kita melestarikan pasar malam, karena itu salah satu kebiasaan kita. Yang sekarang udah sangat jauh, dan jarang ada. Udah digantikan taman bermain, dan tempat pacaran semak – semaknya. eh

Udah ah, lupain aja soal pasar malam. Kali ini gua mau ngomongin, masih tentang hubungan gua sama Melly sih. Yaitu perbedaan kita lagi, yang kadang harus didiskusikan dulu, didepan hakim dan jaksa. Pak hakim dan pak jaksa, kapan saya akan disidang, sudah 9 bulan, belum juga melahirkan.

Masalah holiday, eh gaya – gayaan pake holiday. maksudnya kalo mau jalan – jalan sore, biar keren gitu pake holiday. Gua dan Melly sering diam kalo udah jalan – jalan sore ini. Iya, karena gak tau mau pergi kemana, kita kalo mau pergi kesuatu tempat harus disesuaikan sama budget. Bisa sih asal pergi ke toko buku ini, ke restoran ini, tapi pulang – pulang udah nangis aja, serasa diiris perlahan dengan batu akik.

Gua ngomong tentang perbedaan. Tentunya pernah gua bahas sebelumnya, kalo ada perbedaan yang malah menyatukan kita. Tapi gak asik aja kalo gue jejeli langsung di posting sebelumnya. Kalo semuanya dijelasin diawal, mana shock therapy dalam cerita gua. Makanya, bulan april ini, ada posting yang akan berhubungan. Sering cek aja ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ™‚ lagi promo ini broo.

Daripada bingung, mending lanjutin baca ๐Ÿ˜€

Di postingan kali ini, gua hanya akan membahas 1 perbedaan kita yang buat kita kadang kebingungan sendiri kalo udah jalan – jalan. Apa itu, yuk kita tinjau lebih lanjut. Gak perlu investigasi kok, apalagi konservasi. Sumpah gak perlu.

Mau Pergi Kemana?

Ini pertanyaan paling males untuk gua jawab, begitu juga Melly. Kita udah dijalan, tapi setelah itu kebingungan mau kemana. Soalnya gua itu paling gak suka kalo hangout cuma muter – muter aja, kayak roller coaster. Kalo bagi gua sih, jalan – jalan tapi cuma muter – mtuer doang, sama aja kayak lu makan bakso, tanpa kuah. Gimana? gak enak kan, cuma dapat wanginya doang. Kalo dimotor ya cuma dapat bau knalpot doang, mesin motor panas, trus digas ogah – ogahan.

Itu makanya kenapa gua sama Melly jarang banget jalan – jalan. Bukan karena gak ada waktu cuma gak ada uang lebih tapi kita gak tau mau kemana. Gua sama Melly itu selalu pengen nyari tempat nongkrong baru. Yang bisa dibikin cerita disini nantinya ๐Ÿ˜‰ .

Tapi ini bukan tempat nongkrong kayak di atas jembatan, fly over, atau bandara. Ini tempat nongkrong yang kita bisa mesan coffee latteย untuk dihabiskan dalam 5 jam. Iya, gua sama Melly kalo gak nyari cafe, ya nyari tempat makan. Tempat makannya sih yang tradisional aja, gak nyampe ke restoran. Mahal!!.

Gua juga heran sih ngeliat pasangan yang mau gitu hangout cuma muterin jalanan di kota doang. Kalo mau ngapalin jalan kan gak gitu jugak. Bisa dengan nyari tempat nongkrong baru, dengan sendirinya kita juga bakalan ingat sama jalan didekat sana. Ya kan.

Tapi ya itu kembali ke pribadi masing – masing lah. Kalo lu sukanya muter – muter ngiterin jalanan kota udah kayak TransMetro yang punya rute. It’s ok. Menurut gua lu gak harus ngikutin trend yang lagi digandrungi banyak orang kalo gak cocok, yang penting lu nikmatin hidup/perjalanan lu.

Enjoy your life..

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s