Genggam Internet Yuk

Gua butuh internet. Kalo gak, lu gak bakalan baca tulisan ini. Lu gak bakalan kenal WAHYU YUWONO yang absurd, romantis, dan cakep. Iya, gua aja udah mengklaim bahwa gua itu twitter addict. Kecanduan twitter bro. Iya, gua ngaktifin paket internet di gadget aja kadang cuma untuk twitteran. Kalo gak ada internet sehari aja, gua biasa aja sih, kan bisa dengan main kasti, monopoli, gundu, dan berbincang seru sama tetangga ngomongin tetangga lain sambil menikmati teh es dan kue lebaran taun lalu. Gak enaknya kalo sehari tanpa internet itu, bisa aja gua ketinggalan ada lomba menarik dari Telkomsel. Intinya ketinggalan informasi terbaru.


Tapi ada juga gak enaknya sih sering aktif di twitter. Apalagi kalo udah didaerah yang signalnya bisa dibilang hmm.. udik. Iya, signalnya sama aja kayak keluarga gua yang belum update masalah internet. Jadi ketika gua ngumpul bareng keluarga besar di kampung, gua ngomongin trending topic yang lagi hangat dibicarakan di twitter dan media social, keluarga gua gak ada yang ngerti. Melongo, sambil makan emping. heleh

Dan karena gua update soal internet diantara kalangan keluarga gua. Gua sering jadi pengaduan ketika orang tua gua yang nun jauh didesa sana butuh informasi. Apalagi keluarga gua yang kerja di sekolahan. Mereka harus ngecek NUPTK, dan tunjangan gaji yang bisa dilihat online. Sasarannya, ya nanya ke gua yang ada di Pekanbaru.

Kadang mereka juga gak kenal waktu nanyainnya. Waktu itu, gua baru aja bangun tidur, udah ditelponin, untuk ngeliatin kenapa NUPTK kakak sepupu gua bermasalah. Dan jadinya, gua butuh koneksi internet setiap hari, karena ada saja hal yang emergency. Ya kayak keluarga gua yang tiba – tiba nelpon untuk ngeliatin NUPTK dia, yang gua gak ngerti apa itu, tapi harus mengerti, karena gua dianggap orang yang berpendidikan lebih tinggi dari mereka.

Bener – bener gak asik sih, saat dunia sudah bisa digenggam dengan bantuan internet, tapi masih ada orang yang belum ngerti internet. Keluarga gua salah satunya. Mereka gak kenal apa itu internet, padahal keluarga gua ada yang jadi guru, itu pasti penting banget internet, apalagi sekolah sekarang udah ada media sosialnya sendiri. Gua lupa sih apa namanya, tapi di media sosial khusus sekolah itu, bisa terjadi interaksi antar sekolah dan antar guru. Tapi mereka masih aja tabu dengan istilah itu. Ya, mereka dulu gak pernah dapat pembelajaran apa itu internet, apa itu media sosial, apa itu e-mail. Mereka bisa disebut Bunet (Buta Internet)

Ini sebenarnya tugas gua sih untuk ngajarin mereka internet. Untuk menginfokan banyak hal baik yang bisa didapat dari internet dan membersihkan image internet dari asumsi mereka yang masih ‘udik’ soal internet yang dinilai ‘negatif’ selama ini.

Namun sebelum mengajarkan internet untuk keluarga gua, setidaknya gua mau ngasitau kenapa keluarga gua susah beradaptasi dengan yang namanya internet. Di daerah mereka, di Rawa Makmur,daerah Rokan Hulu, provinsi Riau ini jaringan itu masih abal – abal. sukur handphone bisa nelpon. Itu pun kadang harus ‘nyari’ signal. Jadi handphone aja susah ngedapetin signal, gimana sama modem. Bukannya mau nyepik nih ye, tapi yang signalnya kuat di sana itu ya Telkomsel.

Karena gua yang di Pekanbaru aja, kadang jaringan berubah jadi abal kalo banyak angin, ada hujan ada mantan #eh. Yuk belajar dari internet, karena dengan internet kita bisa menggenggam dunia. Siap? yuk berubah menjadi lebih baik. Untuk menjadi Indonesia Genggam Internet.

Terimakasih.

Advertisements

4 thoughts on “Genggam Internet Yuk

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s