Komedi · Serba - Serbi · Tips Wono

Gak Usah Malu Ngajak Balikan

Haloo semua..

Suatu hubungan itu gak akan lepas dari yang namanya masalah, kayak Zaskia yang gak lepas dari nama gotik. Mau masalah keyakinan kalo gua ganteng, dan dia gak ngakuin, atau masalah ekonomi kalo kita itu beda jurusan kuliah. Gak nyambung ya.

Gak ada bedanya sih antara masih dalam fase pacaran sama fase udah nikah. Intinya pasti ada masalah. Iya, karena kalo gak ada masalah, itu bukan hubungan, tapi pergadaian. Trus nyambungnya apa?, Gua juga gak tau 😀

Sekarang sih, sesuai judul aja. Gua mau ngomongin tentang masalah yang gak pengen banget dijumpai saat pacaran. Yaitu “putus”.

Kata putus, memang gak begitu suka untuk didengar pasangan yang lagi adem ayemnya. Kalo memang salah satu udah gak cinta, yaudah kenapa mesti dipertahanin kan. Tapi kalo menurut gua, bukan kata putusnya yang ditakuti, tapi fase setelah itu.

Karena fase setelah putus itu, mengharuskan kita untuk tidak mengingat lagi kenangan bersamanya, karena kalo diingat bisa dibilang gak bisa mup on. Mau ngakuin masih cinta ala Kotak kok malu, mau diam – diam suka ala Cherrybelle juga malu, mau makan bakso kok masak mie. kan aneh.

Gua sama Melly pacaran udah lama, udah kayak kredit KPR. Karena pacaran udah lama ini, ada sekitar 2 orang temen terdekat gua yang ngikutin gaya panggilan gua sama Melly. Orang – orang aneh di rumah sih. Ngikutik gaya ngomong gua sama Melly. Emangnya gaya ngomong mempengaruhi cinta. nggak keleus, kecuali lu lagi nawarin produk. Kalo lu nawarinnya sambil bersuara manja, mungkin lu dibeli.

Gambar diatas tuh berhubungan samapembahasan kali ini. Karena hubungan itu udah kayak tali. Yang panjang, lentur, bisa menyakitkan, bisa mengikat, bisa diulur, dan kalo udah marah ya tinggal diputusin aja. Kadang malah jadi rebutan waktu lomba tarik tambang emas.

Karena hubungan gua sama Melly udah bisa dikategorikan hubungan yang lama. Gua ngerasa putus itu udah perkara tanggul. Maksudnya, udah pasti ada dijalan yang gak begitu bagus. Maksudnya lagi, berarti putus itu bisa terjadi kalo kita lagi bermasalah. Yaiyalah, masa lagi candle light dinner trus ngomong putus. Kan gak seru.

Sesuai judul diatas, putus nyambung itu biasa menurut gua. Iya, gua yakin banget, setiap orang yang udah pacaran lebih dari 2 tahun, pernah putus nyambung. udah kayak listrik. untungnya masih pacaran, kalo udah nikah, kan gak seru kalo cerai rujuk mulu. Kalo mau rujuk, harus ada nanas, biar rujuknya kerasa. Itu rujak keknya.

Putus keknya cuman buat kita makin rindu, makin susah untuk melupakan malahan. Setelah putus gua dan Melly malah semakin intens komunikasi, serius. Hari pertama putus kita masih malu untuk mulai berkomunikasi, tapi hari – hari berikutnya kita rindu. Sperti ada yang hilang saat kita gak berkomunikasi.

Rindu, rindu tapi putus jua.

Masalah terakhir sih, alasan untuk balikan. Kalo alasannya masih cinta, kenapa mesti putus. Begitu kan!. Nah, alasan untuk balikan lagi ini harus dipikirkan dulu sebelum ngajak balikan. Jangan nyampe ngomong belepotan kayak kuda laut ngemut es krim, atau gak bisa ngomong karena tatapan matanya menarik hati, oh senyumannya manis sekali, sehingga membuat… aku tergoda. Ayee.. Majalengka di goyang

Gua gak pengen lagi ngerasain putus nyambung, tapi ya siapa sih yang tau masa depannya. Yang bisa gua bagiin disini gak banyak, gua cuma mau bilang kalo ada masalah sama pasangan mending jangan ambil keputusan yang merugikan. Memang sih, lagi marah itu semua maunya di hancurin. Kalo bisa gak nyesel ya gpp, tapi kalo gak nyesel, mending dipikir – pikir dulu. Karena hati yang second gak bisa dijual di tokobag*s.

Gak ada komedinya ya bab atau tema cinta kali ini. Semuanya seperti dibahas serius, sedemikian rupa, sehingga seperti menghilangkan unsur komedi. Iya sih, Gua juga ngerasa komedinya hilang. Ya, gue juga jarang lagi ngedenger ato ngebaca hal – hal komedi. jadi agak bingung. maap yah.

Gua mau ngasih tips ngajak balikan paling absurd biasa.

1. Yakinkan diri

Ya, ini cuma problem tentang perasaan. Apa perasaan lu bisa gak ngucapin kata putus lagi nantinya. Ato lu bakalan tahan kalo lu diputusin lagi. Menyakinkan diri itu perlu, karena gua yakin, orang yang pernah mutusin dan balikan, suatu saat dia bakalan mutusin lagi dan minta balikan lagi. Karena itu udah jadi kebiasaan.

Menghilangkan kebiasaan itu yang susah.

2. Berjanji pada diri sendiri

Berjanji sama diri sendiri dan pasangan gak bakal ngulangin masalah yang sama. Gak bakal ngulangin kata putus lagi. Dan berusaha untuk tetap bersama, menghadapi masalah yang membabi bisu. ini bukan perkara mudah, karena gua pernah bilang, mengucapkan itu mudah, melakukannya butuh kekuatan ekstra.

Tapi menurut gua berjanji dulu deh sama pribadi lu masing – masing, sebelum ngajak balikan. Karena penyesalan memang diakhir yang diawal itu dosen yang kecepetan datang. sok rajin.

3. Cintai dia lebih dari sebelumnya

Kalo udah pernah putus, harusnya cinta lu untuk doi lebih dari sebelumnya. Lu lebih punya rasa untuk melindunginya, takut kehilangannya, dan khawatir tentang keadaannya. Jangan malah nganggap lu bisa mainin perasaannya lagi, karena tau dia au terima lu lagi.

Kembali menerima lu, belum tentu karena dia cinta. Mungkin ada hal yang belum pernah dia lakukan bersama lu. Main kepantai pake kebaya gitu, atau bungee jumping pake rok sekolahan, ato apalah yang absurd – absurd gitu.

“Where there is a love, there is life.”
Mahatma Gandhi

4. Jalani dengan ikhlas

Tips terakhir ini gak boleh ditinggalkan. Jalani hubungan kalian dengan keikhlasan, jangan ada dusta lagi diantara kalian, jangan menyikapi masalah dari 1 sudut. Jangan minum natadecoco sambil kayang, lebih baik sambil main layangan. Ikhlasin aja apapun yang terjadi, cari solusinya, ato kalo lu lebih jeli dalam melihat peluang, sebenarnya masalah itu hanya menutupi berkah. Percaya deh.

Maaf kalo terkesan menggurui, padahal gua sendiri masih 19 taun. Gak ada maksud untuk menggurui, atau merasa pintar diantara kalian yang udah menikah atau pacaran. Cuma ingin berbagi pengalaman.

Terimakasih.

 

Advertisements

2 thoughts on “Gak Usah Malu Ngajak Balikan

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s