Komedi · Serba - Serbi

Pertemuan yang (tidak) mainstream

Iyeeah…

April broo, bulan dimana gua dilahirkan. Dan menjadi orang terganteng ke tiga dikeluarga kecil nan bahagia. Rasanya hal itu baru berlalu 19 tahun yang lalu, kenapa sudah terasa begitu cepat. gua jadi merindukan waktu kecil yang bebas, indah, dan tanpa masalah. Mengatasi masalah tanpa masalah, itu pegadaian bro.

Gak, disini gua gak bakalan ngomongin kenapa gue dilahirin. Udah takdir itu mah. Tapi disini bakalan ngebahas perjumpaan gua sama orang yang udah lama nemenin gua, dan alhamdulillah tahan ngadepin kegantengan gua. Bukan, bukan tarzan, tapi Melly.

Belum tau Melly? oke, dibawah ini foto gua sama Melly.

Oke fine, gua memang gak seganteng yang dielu – elu kan. Fine. Mukanya ngejek aja, jangan ngajak berantem gitulah 😦 😥 . UdahUdah, kegantengan gua gak usah dibahas lagi. Cukuplah untuk dapat Panasonic Global Award dengan kategori“Laki – laki dengan mimpi ter-mainstream“. Keren

Judulnya memang aneh sih, tapi itu serius. Pertemuan gua sama Melly itu gak kayak mayoritas orang ketemu. Lu ketemuan palingan senyum – senyum kan?, atau kalau yang udah biasa banget ketemu sama gebetan, ya bawain coklat, bunga tai ayam, ya kalau yang memang udah biasa banget, palingan bawain granat. Kalo yang serius paling bawain penghulu sama mahar, atau yang serius lagi, bawain peti mati.

Iya, karena aku rela mati karena mu. Asiik.

Kalo gua mah enggak begituan. itu MAINSTREAM sangat menurut gua. Kalo gua sih, ketemuannya itu ro………..ma. Banyak jalan tikus menuju Roma. Apaan sih.

Romantis apaan, malahan absurd. Gua ketemu sama Melly itu di simpang rumah gua, ketika kita mau pergi sekolah bareng. Gua pake helm berkaca hitam, yang tidak memperlihatkan kegantengan gue (skip aja) karena ditakutkan Melly takjub dan gak jadi pergi bareng gua. Bahaya, nanti penyamaran terungkap.

Scooby doo, bi doo. Where are you?

Gua dulu itam, kurus, kecil, botak, karena gua anak STM. Lu tau jarum pentul berkarat? nah, kayak gitulah kalo diukur dengan skala. Ntah apa yang buat Melly mau gua ajak pergi sekolah bareng. Gua ngebayangin perbincangan dia sama temannya di sekolah.

Temen Melly : TM
Melly : M

TM : “Dianter siapa Mel?”
M : “Ini gebetan aku”
TM : “Oh, kirain ulet bulu di kecapin”

Bisa ngebayangin ulat bulu dikecapin, trus diletakin tanah. Geli ya..

Gua ngebuka helm kalo udah dirumah aja. Dan ini secret banget sebenarnya, tapi gua beberin disini aja. Selama belum menjadi pacarnya Melly, gua gak berani kerumahnya. Terdengar cemen ya. Ya gimana lagi, gua memang gak berani. Cemen itu kan yang untuk bangunan, itu semen. Semen itu julukan negara Brasil. Itu SAMBA WOII, gak nyambung.

Pertemuan kita tu gak ada romantisnya, gak ada seru – serunya. Pertemuan kita itu datar aja kayak tipi LED. Tapi karena hal yang datar itu malahan hubungan kita awet sampe sekarang. Gak pernah nyangka bakalan nyampe saat ini. Ya gimana sih ya, statistik kita itu gak memungkinkan untuk tetap bersama. Romantis aja gak ada, biasanya romantis itu awal – awal.

Tapi ya itu, kita bukan pasangan mainstream.

Gua sama Melly gak butuh manis diawal. Kita tu butuh akhir yang baik. Bukan awal yang baik dengan mengenyampingkan kemungkinan akhir yang tidak baik. Karena awal yang baik belum tentu berakhir dengan baik. Ngeri ya bahasa mahasiswa keuangan barusan. Ini efek keuangan yang dipelajari rabu pagi.

Gue mau terimakasih sama Melly, karena masih tahan aja sama gua yang ganteng ini, semoga menjalani hari bersamamu tetap menjadi yang terbaik. Karena hari sabtu libur.

Eh, sebelum cerita habis, gue mau selfie. Kira – kira gaya selfie gua kalo dinilai dapat point berapa?
null

Jangan ejek gue yang jelek :(, tapi puji aja Melly yang cantik.

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s