Serba - Serbi

Akhir Maret Ngenes

Haii para pembaca silent reader, yang niru – niru gue..

Gue itu aneh, lagi dalam masalah, masi bisa nyapa kalian. Standing oplosan dulu dong.

Kenapa gue selalu menyapa? Karena postingan kali ini sangat mengenaskan, lebih mengenaskan daripada orang yang sok berani ikut nyali uji, ataupun investigasi tentang bahayanya pakaian mengunakan pewarna makanan. Kalo terbalik, balikin aja ya. Hehe 😀

Sebagai tuan rumah yang baik, lucu, ngegemesin, ngeselin, tabokin aja pake galon kalo mau. Bulan ini menjadi paling buruk dari bulan sebelumnya. Iya, karena baru masuk disemester 4, buku banyak yang mau dibeli, dan jadinya. Uang jajan harus disisihkan sedikit untuk menanggulangi kepentingan prioritas. Prioritas, mau cepat? gabung bersama kami. Apasih

Gue beda dari orang lainnya, kebanyakan mahasiswa dikirim uang dari tanggal 1 – 5, kalo gue, selalu tanggal 28. Tapi maret ini, astaga, agak telat penyaluran dana penting itu. jadinya, gue harus utang dulu sama temen, pulsa juga utang sama langganan, semoga dia mau terus jadi langganan. Dibantu ya. Prok prok prok

Gue mewanti – wanti permasalahan ini. Karenanya, tabungan bulan maret sudah ada sekitar 100 ribu. Hahaha, itu tabungan untuk keperluan lain sebenarnya, tapi terpaksa dipergunakan lagi untuk menanggulangi kekurangan dana APBN. Tapi ya ternyata, semua masih tidak bisa memberikan kepuasan sampai dana kembali ditransfer.

Gue kembali menggali lubang.

Gimana kalo kita dangdutan dulu?

Gali lubang, tutup lobang
Bayar hutang, tinggalin KTP
(emangnya di kedai kopi)

Ada lanjutannya loh, ke pelaminan. Yuuk…

Ngenes banget dari tanggal 27 maret kemaren. Dompet cuma ada isinya 30 ribu, minyak motor rest, sementara masih ada kuliah sampe tanggal 29 maret. Karena gue orang yang sosialis, plegmatis, romantis, amis, gue punya temen yang baik. Baik, karena bisa diutangin. Utang dibalik batu. Udang woii.

Akhirnya gue menggali lubang lagi, dan keuangan bulan April pasti akan berkurang lagi. Kadang juga gak ngeh sama orang diluar Riau, yang katanya orang Riau itu ‘Mayoritas’ kaya. Siapa bilang, gue gak kaya, orang tua gue yang kaya. Kaya akan jarak diantara kita. Gak nyambung ya.?

Jadi, menurut gue sih yang sudah berpengalaman didunia kos-an, selama lebih dari 6 tahun. Sebaiknya sisihkan uang untuk akhir bulan, jangan terlalu menghamburkannya diawal bulan, terlebih lagi jika awal bulan di dahului dengan hari sabtu, yang jomblo pergi sama temen – temennya, yang punya pacar peri sama pacarnya. Kemana? ngabisin uang? Jangan, mending di simpan dulu, di kotak harta karun lu semua. Bisa di sepatu, kaos kaki, bawah bantal, toilet, wastafel, rak buku, wajan, kompor, gas, meja belajar. Eh tunggu? ini toko perabotan atau toko Furniture?. Pesan kursi satu pak.

Saking ngenesnya, gue ngehemat lauk yang gue masak kemaren, demi makan tanggal 28 Maret. Mie Instan ada sih, tapi gue males masak mie terus. Karena lebih menghemat lagi, gue ke warung, cuma untuk beli cabe giling, karena dirumah ada ikan teri. nah, itulah yang gue jadikan lauk, saat lauk kemaren udah abis. Gimana mblo, masih ngenes malam minggu lu?

Yang lebih ngenes menurut gue adalah, malam tanggal 28 itu, karena lauk udah habis sorenya, gue gak ada makan sampe pagi tanggal 29 Maret. Jadi, tanggal 29 itu, ada uang 10 ribu, gue beliin cabe giling dan gue ongseng – ongseng ikan teri. Enak bro, enak – enakin ajalah, daripada perut kosong.

Mirip – mirip begitulah sambelnya 😦 sedih ya.

Gue bukan tipe yang suka maksa orang tua, makanya terima kapan aja dikasi, dan berapa aja dikasi. Yang penting sesuai dengan UMR. Padahal jarak dari rumah ke kampus itu sekitar 12 – 14 KM, tapi gak dapet uang transport. Huh, uang bulanan lagi yang dikorbankan untuk minyak yang udah tidak bersubsidi. Besok – besok pake “Roketman” biar cepet, lu kira GTA bro..

Iya gitulah pokoke ya, bukan pokoke joget. Karena akhir bulan itu sama kayak akhirnya lu bisa ngeliat cewek lu senyum. Kal gue sih, Melly udah ngerti, dia gak bakalan cemberut kalo gue gak bisa beliin dia es krim, palingan bulan depan dia minta es krimnya dobel. Simpel aja. Makanya, gue berusaha meminimalisir pengeluaran di awal penerimaan dana APBN (Anggaran Pengeluaran Belanja Nyong).

Tapi alhamdulillah, tadi 29 maret, uang sudah ditransfer, dan gue akan menutup lubang yang sudah gue gali sendiri. Tapi, sekopnya mana ya…..

Oalah, lagi dipake untuk main poker.

Dengerin lagu Raisa dulu yuk, “Apalah Arti Menunggu” didedikasikan untuk orang tua gue, apalah arti menunggu APBN dari mereka.

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s