Because Friendship is a …………..

Karena sangat menyukai stand up comedy, beberapa hari yang lalu gue ngikutin lomba SUC yang diadakan fakultas sains dan tekhnologi dikampus. Ngetes mental + materi biar lebih tenang aja kalo udah dipanggung. Eitss sebelum ngomongin inti tulisan, gue mau mejeng foto dulu.


Akhirnya cuma modal senyum doang. Bingung mau ekspresi gimana.

Menurut terms and condition acara dimulai jam 1, namun jika masih ada yang berkepentingan sampe jam 1 bisa datang jam setengah dua. Setelah daftar ulang, dpersilahkan mengambil undian, dan nomor berapa akan memulai perform, dan sial banget gak bisa dibanting, gue dapat urutan 22 dari 27 orang.

Cuma kelamaan nunggu.

Mau tukar juga gak bisa, dengan sangat terpaksa gue harus menunggu waktu lebih lama. Oke deh gue tungguin, ya siapa tau ada orang – orang yang gak datang, dan bisa lebih cepat. Karena bukan apa – apa, kelamaan nunggu bisa ngebuat materi yang udah dihapalin tadi jadi ngeblank, dan akhirnya perform pun terganggu.

Alih – alih bisa siap dalam waktu 2 jam, ternyata gue akhirnya nampil 3 jam setelah daftar ulang, oh astaga. Pantat udah males banget duduk, mau berdiri pun mau ngapain, Melly lagi puasa, jaga perasaan dia. Karena gak mungkin gue makan disamping dia. Lombanya hari kamis.

Huh, karena gue nampilnya jam 4, ada jeda beberapa menit untuk isoma (Istirahat, Solat, Makan), dan mau gak mau harus nunggu lagi. Pantat udah pegel, udah haus. Gue kesian sama Melly, udah nungguin, udah minjam kamera, cuma buat fotoin gue pas perform, wajahnya juga udah lesu banget. Selain karena puasa, karena dia capek nungguin.

Waktu yang ditunggu – tunggu pun tiba. Gue pun perform.

Jalan udah males sebenarnya, capek dari tadi duduk, 3 jam. Udah kayak kuliah 6 sks. Wajah udah berminyak, itam, trus tubuh berkeringat. Udah kayak ikan gurame bakar. Gurame bakar sih enak, wanginya semerbak, lah gue?. Di panggung pun kahirnya ngeblank. Mampus situ dah, yang penting nampil, materi gak semuanya terucap, akhirnya cuma kebanyakan improvisasi di panggung, sambil berusaha mengingat materi.

Karena ini lomba, tentu ada jurinya. Jurinya itu dari stand up indo Pekanbaru. Agak kurang setuju sih kalo mereka jurinya, karena kebanyakan anggota komunitas mereka juga ikutan lomba. Gue takutnya, juri hanya akan memenangkan teman yang sudah mereka kenal. Yang gue sayangkan, gak ada juri dari panitia pelaksana.

Panitia pun sepertinya menyerahkan semua kepada mereka, ya sudah, yang menguasai ruangan itu sekarang komunitas tersebut. sampe jam 5 sore. Acara baru selesai. Menurut gue, ini juga ada kesalahan dari panitia, managemen waktunya gak baik.

Dan dugaan gue bener, saat pemilihan pemenang, juri hanya mengambil angota dari komunitas mereka. Sumpah, sempat kesal juga. Padahal gak semuanya bagus men. di Terms and Condition memang disebutkan, penilaian berdasarkan ketawa penonton. Lah, yang ketawa aja komunitas dia, gimana gak rame, kan ada 20an orang. Penontonnya bayaran, coba kalo penonton dari mahasiswa, jarang yang ketawa men. Serius.

Dan satu lagi yang buat gue jadi gak ngeh sama komunitas ini. Mereka mendiskriminasi orang – orang yang baru mencoba SUC. bro, lu tau gak sedihnya dipanggung gak diperhatiin? gak dikasi semangat? Udah kayak orang gila ngomong didepan tuh, apalagi kalo pake act out, trus tepukan tangan atau tawa penonton aja gak ada? sendirian lagi. Bayangin.

Kalo yang nampil gak berasal dari komunitas itu, mereka ketawanya minim banget, tepuk tangan apalagi. Kayak gak menghargai gitu cara mereka berkumpul. Terus, menurut gue ini tuh udah kayak DPR yang mau jadi hakim MK. Jurinya dari mereka juga, anggotanya dari mereka. Jadi yang menang ya mereka. Jadi gak ada gunanya lomba kan?

Gue memang kesal gue gak menang, tapi gue lebih kesal dengan cara mereka yang tidak menghargai orang yang ada dipanggung.

Namanya juga baru pertama kali nyoba SUC, ngebomb ya wajar kan. Tapi apa salahknya disemangatin, kan udah jelas yang bakalan menang pasti komunitas itu, wong dia jurinya. Sumpah gue gak suka sama komunitas yang begitu. Cuman mendukung mayoritas komunitasnya. Dan gue yakin, orang yang mencoba SUC kemaren jadi males SUC lagi, karena keknya mereka gak penting berada didepan, dan menimbulkan citra buruk dari SUC. Entahlah. Semoga ada pembenahan, dan untungnya gue gak gabung di komunitas SUC tersebut.

Yaudah, karena gak menang, gue dkk keluar. Temen – temen gue beli minum, gue gak, karena masih segan sama Melly. Selain Melly, temen – temen gue juga hadir. Karena udah kelamaan nunggu gue bilang kemereka “Pulang ajalah kalo mau pulang”, karena muka mereka udah lesu semua. Gak ada bedanya sama gue.

Mau beliin mereka minum malah uang lagi kandas. Sekarang aja cuman megang 50 ribu sampe tanggal 30. Mas broo, uang segitu palingan cuma bisa beli minyak 2x. Haduuh.

Salut juga sih sama temen – temen gue yang rela nungguin gue nampil + sampe pengumuman pemenang. sekitar 3 setengah jam mereka nunggu, gak gue kasi apa – apa. Entahlah, namanya juga teman, kadang nyebelin, kadang juga ngangenin,

Because Frienship is a ………………. ( definisikan aja sendiri menurut kalian)

Karena gak ada hal yang bisa dilakuin lagi, sebelum pulang, akhirnya gue dkk berfoto ria. Menetralkan kekesalan didalam ruangan tadi. Semoga pen-diskriminasi-an terhadap hal serupa tidak terjadi lagi.

Narsis lagi ah šŸ˜€


Gaya paling freak dan absurd yang pernah gue coba.

Nah, menurut kalian gimana komunitas yang seperti itu? juga share dong, Frienship menurut kalian itu apa sih?

Advertisements

5 thoughts on “Because Friendship is a …………..

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s