Kuliner “Toper Creper”

Sok ganteng yang difoto.

Halo..

Wisata Kuliner yang gue lakukan setiap seminggu sekali. Di hari Minggu bersama dengan Melly. Mencari makanan, yang belum pernah tercicipi. Yummy

Minggu sore tadi gue dan Melly bingung banget mau kemana dan mencari makanan apa. Yaudah jadinya kita keliling dulu. Oh iya, gue disemester 4 ini memilih konsentrasi. Karena gue jurusan managemen, gue pun memilih managemen keuangan. Job vacancy nya jadi teller mungkin.

Karena kita berdua masih bingung mau ngapain. Gue pun ngajak Melly untuk ke Gramedia, rencananya beli kalkulator di Gramedia. Mahasiswa keuangan bro, butuh kalkulator. Kalo buku sketsa itu mahasiswa teknik, teknik menggambar, menggambar masa depan. Masa depan yang dihalangi masa lalu. Aduh, ribet banget.

Jam 7 malam setelah solat magrib, gue dan Melly pergi ke Gramedia.

Asap diPekanbaru udah gak ngenakin banget. Iya, udara yang lo hirup malam dan pagi itu sudah terkontaminasi asap. Ditambah lagi di Pekanbaru banyak banget motor berbunyi teng teng kleteng, menjadikan udara semakin buruk. Kalo gak pake masker, gue jamin tenggorokan mulai gatel – gatel. garuknya pake traktor biar plong.

Karena asap sudah sangat berbahaya, kamera mana kamera, mau lambaikan tangan ini.. Pemerintah kota Pekanbaru membuat hujan buatan. Hujan buatan itu gimana sih ya? Awan dibentak sampe nangis, atau awan disuruh ngirup garam, biar kadar airnya banyak. Awu ah, gue kan mahasiswa keuangan. Keseringan bahas angka dan kolom neraca.

Sudah dekat dari Gramedia, gue ngerasakan ada gerimis. Sempat mikir, ini gerimis atau burung kencing?. Akhirnya, pikiran gue terjawab, ini beneran gerimis. Karena baju gue basah, masa iya burung kencingnya banyak, emang lagi datang bulan.

Gue pernah punya hal memalukan saat datang ke Gramedia.

Jadi waktu itu, gue sendirian ke Gramedia, Melly lagi di Mandau dan gue di Pekanbaru. Karena kalo ke Gramedia, selalu aja Melly yang mencet tombol karcis parkir, dan gue gak perhatikan Melly mencet tombol yang mana. Karena gak merhatiin itu, gue ada 4 kali mencet tombol ‘Bantuan’ bukan tombol ‘Karcis’. Untung aja gak ada orang dibelakang gue, kalo ada kan, mau sok cool pun gue akan tetap malu.

Kita pun masuk ke Gramedia. Seperti biasa, SOP nya adalah tidak boleh membawa tas ke dalam toko.

Etalase kalkulator berada didekat pintu, gue coba liat – liat. Lalu ada pekerjanya nyamperin kita.

“Ada yang bisa dibantu mas?”
“Kalkulator yang ini berapa ya?”

Lalu dia ngambil dua kalkulator, yang berbentuk sama, warna sama, tombol pun gak layar sentuh. emang smartphone.

“Berapa mas?”
“Kalo yang ini 215 ribu, dan yang ini 165 ribu”

Gue melongo sesaat, jantung berhenti memompa sebentar. Kamera mana kamera, mau lambaikan tangan ini.
Melly berbisik ke gue, nyaranin gue untuk gak ngambil itu.
“Makasih mas, gak jadi”

Entahlah, gue cuma dikasih uang 200 untuk kalkulator dan buku pelajaran. Gak yakin itu cukup, gue pun membatalkan beli kalkulator itu. Gue cuma beli buku dobel folio dan buku tulis lainnya. Ada yang berbeda, gue beli buku sketch. Mau ngelanjutin hobi menggambar, ketika lagi malas menulis.

Diatas adalah pengantar sebelum masuk ke bahasan utama. Oke oke, kita masuk ke bahasan sebenarnya.

“WISATA KULINER Yang TIDAK MENYENANGKAN”

Jadi, karena awan masih menangis, mencoba untuk menetralkan asap di Pekanbaru yang sudah merajai Riau ini. Gue dan Melly pun duduk di Gramedia Cafe Corner. Ya begitulah, sesuai namanya. Ini berada disudut, dan di basement. Gak masalah sih, kan bisa sambil nunggu hujan (buatan) reda, bisa sambil baca komik yang sudah disediakan. Pengennya sih bawa pulang.

Sempat nungguin juga sih. Karena agak ramean gitu disana. Diliat dari tempatnya, sepertinya nyaman. Setelah duduk, memang nyaman, cuman enggak, soal harganya.

Walaupun baru dapet kiriman, gue perhitungan kalo udah banyak pengeluaran. Pengennya makan murah + kenyang. Tapi disini gak dapat broo. Disini makanannya mahal + dikit. Kalo diminggu kemaren, gue makan Gudeg dan kekenyangan, kalo sekarang makan tapi masih kelaparan.

Ketika gue nyampe sana dan ngeliatin daftar menunya, gue langsung pengen pulang aja. Mending makan nasi + telor, kenyang. Tapi, karena gue itu tipenya kalo udah nyampe harus ada sesuatu yang dibawa. Gue pun duduk dengan malasnya. Memesan makanan di harga nomor dua termurah. Karena murah yang pertama gak enak.

Dan yang lebih parahnya adalah GAK ADA MINUM.

Ngeliatin gambarnya, “Wih, keren nih. Agak tebal kuenya”. Gue pun dengan baik menunggu kue yang dipesan. Berharap sesuai dengan harga yang ditawarkan. Tidak lama setelah gue menghitung pengeluaran saat membeli buku tadi, makanan pun datang.

Tebal? ah, cuma mimpi. Kenyang? kelaut aje.

Nama makanannya adalah TOPER CREPER. Cuma seperti kerak dari martabak, trus didalamnya diisi sesuai pilihan. Gue mesan Coklat + pisang.

Ngomongin harga memang gak mahal, tapi bagi gue, beh ini mahal brooh. Makanan segitu, harganya 12 rebu sebiji, jadi itu 24 rebu. Makan nasi pasti kenyang. Restoran sederhana udah dapat nasi padang ini. Tapi udah terlanjur, gue mau apa. Mau pura – pura jadi awak media, biar diskon dikit, dengan iming – iming akan di beritakan.

Ah.. sudahlah gitu ya..

Masalah tidak disitu aja. Ternyata coklatnya masih cair, dan kita berdua makannya belepotan. Karena gue cowok yang humoris, romantis, plegmatis, berkumis tipis, gue pun berinisiatif untuk mengelap pipi Melly yang ada coklatnya. Romantis kagak tuh, kalo ikutan Take Me Out gue juara 1 nya. Ye gak?

Sengaja gue bawa DSLR abang gue untuk Wisata Kuliner minggu ini. Tapi malah gagal. Minggu kemaren gak bawa DSLR malah lancar aja. Roda emang berputar ya kecuali direm.

Karena gak mau rugi dengan harga yang mahal. Gue dan Melly pun narsis. DSLR tetap terpakai, untuk berfoto. Yaiyalah, masa DSLR untuk nyendok. Berlatar kan banner cafe corner tersebut, dengan angle yang buruk, dan skill photography yang buruk juga, gue memotret Melly.

Sekian Kuliner gagal kali ini. Semoga minggu depan masih libur dan bisa Wisata Kuliner lagi.

Kerja keras tak akan menghianati

Advertisements

5 thoughts on “Kuliner “Toper Creper”

  1. kerja keras tak akan mengkhianati, itu kutipan lagunya JKT 48-shonichi kan ya?
    toper murah kali bang tp kalau lo beli depan Sekolah anak2 SD yang uang jajannya paling gede goceng.

  2. hahahahahaha..
    blah sama bngt.. pas k taman pelangi d jogja kemarin juga ngalamin hampir sama kyk lo.
    beli crepes gr2 mupeng lihat fotonya y tebel… dan ternyata ujung2nya y datang malah setipis isi dompet..halah cuma bsa buat cuci gigi lah…

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s