Belum Waktunya

Hari ini mau ngomongin tentang kegagalan gue ajalah. Sebenarnya sedih untuk diceritain, tapi gimana lagi. gue gak ada tempat curhat, yaudah kesini aja.

Gue pernah bilang di posting sebelumnya, gue mau masuk ke komunitas Standup Comedy Pekanbaru. Karena mereka lagi ngadain audisi. Udah kayak Indonesian Idol aja, tapi ya mungkin aja mereka memang cari orang yang berbakat.

Tanggal 22 kemaren gue ikut audisi pertamanya di Universitas Riau. Udah nungguin lama banget, malah gak keterima. Sedih men. Bukan karena itu juga sih sedihnya, tapi karena cewek gue juga. Kasian dia udah nungguin gue lama – lama. Tapi malah gak lolos.

Malahan ni ya, dia yang berharap gue lolos. Gue sih udah yakin gak bakalan lolos. Tapi ya, nyoba kan gak ada salahnya.

Gue itu selalu aja grogi, gugup, dan gemeteran. Padahal yang jadi jurinya cuma dua orang, itupun gue udah tau. Tapi tetap aja gue gak bisa untuk nyaman ada didepan mereka dan ngomong lucu. Menurut gue sih materi gue bagus, tapi ya, belum saatnya untuk masuk kekomunitas itu.

Materi pertama gue, cuman nyobain gimana act out, setup dan punchline itu udah pasti. Dan gue memang salah sih, sebelum gue perform, jurinya ngomong “Anggap aja lagi ngomong di perkumpulan, sama teman – teman”, gue malah asik sendiri didepan mereka, tanpa melihat mereka.

Gue itu orangnya entah kenapa, kalo ngomong pake liat mata itu ngerasa aneh. Kayak singa ngomong sama kijang, tatap – tatapan, yang ada kijangnya kejang – kejang. Iya, gue kalo ngomong sama orang selalu aja nunduk. Gue gak pede bro. Dari kecil malahan.

Pas keluar, raut wajah gue langsung berubah kata Melly. Keliatan banget sedihnya. Iyalah, gue peserta ke 7, dan ke 5 peserta sebelumnya lolos. Gue enggak. Sedih kan. Gue kalo sedih jadi pengen makan nasi goreng. Melly juga sedih ngeliat gue sedih.

*Penjual nasi goreng lewat*

“Nasi gorengnya satu mas”

Karena gak lolos diaudisi pertama, gue bisa ngulang di audisi kedua. Ini dicafee dimana biasanya komunitas mereka ngumpul. Gue cobain lagi. Gue itu, kalo udah mau, pasti nyoba terus, walaupun gagal. Kan kegagalan adalah sukses yang tertunda. Tertunda selamanya

Minggu pagi di Pustaka Wilayah Soeman H.S. Ada bg Pandji disana. Gue gak kebangun, dan akhirnya gak ngeliat kesana. alibi aja sih, karena mahal juga untuk ngeliat seminarnya bg Pandji. Paragraf ini beneran gak ada nyambungnya.

Gue pergi ke cafee itu setelah wisata kuliner. Gue sebelumnya mikir – mikir. Ikut lagi apa enggak, ngitungin kancing kemeja kek lagi UN, terus ngitungin bintang dilangit, padahal masih sore. Gue mencapai satu keputusan, gue akan nyoba lagi.

Gue dan Melly pergi lagi ke cafee berinisial Burger Gaboh.

Dari jam 5 sore nungguin, sampe jam setengah 10 malam. Dan mau tau resultnya, GAGAL LAGi Bro.

Padahal nih ya, gue udah pake teknik callback, masih aja gagal. Kata juriny gue kurang ekspresif. Emosi gue kurang keluar. Kalo mau emosi gue keluar, kelahi aja. Sumpah gue kesal banget bro!! Tapi ya gimana lagi, gue kan menghormati keputusan mereka. Gue harus bisa legowo dengan semua ini. Pasti ada hikmahnya, bukan ada rimbanya. apasih.

Mungkin jurinya kesian liat gue udah dua kali nyoba tapi tetap aja gagal dia ngomong “Wahyu, materi kamu itu bagus. Tapi kamu kurang ekpresif, emosi kamu kurang keluar. Coba akting marah” dia ngomong gitu gue cuma bisa diam + senyum. Kan dalam islam diajarkan untuk tetap tersenyum walau dalam marah. Ya berarti gue gak salah dong. Iya, gue tau, gue gak cocok jadi pemain sinetron ABG sok centil di SCTV.

Itu sama aja kayak lo gak diterima kerja “Wahyu, resuma kamu bagus, CV kamu juga menarik, tapi maaf, kami sudah menemukan orang yang cocok dengan jabatan ini”. Kampret banget. Kalo mau nyanjung, nyanjung aja. Jangan nyanjung, trus dibanting, di kunci, pake kunci WC lagi. Bauu…

Belum waktunya gue untuk masuk komunitas itu.

Ya gitu deh. Gue sekarang jadi males ikut audisi masuk komunitas itu lagi. Biarlah jadi penonton aja. Kalo kontestan yang udah mereka loloskan tapi gak bagus, gue bisa ketawa sendiri. Dan gue bisa bilang “Maaf, gue udah punya jalan sendiri, terimakasih telah tidak meloloskan gue”. Nyantai bro..

Tapi tetap, gue bakalan ikutan open mic, ngasah kemampuan bro. Biarlah tidak menjadi bagian dari komunitas itu. Yang penting niat menjadi comic tidak terhalangi. Komunitas itu nomor tiga, yang pertama adalah mencari materi dan mencari jam terbang dengan superman terus open mic.

Terimakasih

Semangat saat kalah lebih baik daripada menang tanpa usaha

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s