Keluar Bentar · Kuliner

The First Wisata Kuliner

Judulnya agak aneh ya. Iya, soalnya gue kurang pintar dalam bahasa inggris. Kalo udah pintar bahasa indonesia baru belajar bahasa inggris. Daripada bahasa indonesia gak pintar, tapi bahasa inggris juga gak pintar. Kan hancur banget.

Akhirnya keinginan gue tercapai. Beberapa hari yang lalu gue pernah bilang mau pergi wisata kuliner. Destinasi pertama gue jatuh kepada ‘Gudeg Yogya’. Gue cari – cari informasinya diinternet. Gimana nih gudeg Yogya, ya gue gak mau rugi. Kalo gak enak gimana? gak mungkin gue bilang sama penjualnya “Mbak, makanannya gak enak, bisa diskon gak?”.

Rencana ini terealisasi Minggu sore jam 5, untung aja nih toko gak istirahat waktu weekend. Ini kan juga perusahaan, tapi kecil. Gue sama pacar gue, pergi ketempat gudeg yang ada di jalan Paus. Ketika tuh mau nyampe sana, gue ngelewatin orang gila. Yang anehnya gue mikir “Nih orang, baru aja Mu peringkat 7 klasemen, udah gila.” Soalnya dia pake jersey MU.

Masuklah kita ke ruko jual gudeg tersebut. Pertama masuk bingung sih, ini ditawarin daftar menu, atau langsung pesan ke penjualnya, kayak di restoran Sederhana yang mahal itu. Ternyata sebelum masuk, udah ada daftar menunya.

Gue milih Gudeg + Telor sama Sego Pecel + telor. Sengaja milih beda, biar nanti seandainya Melly gak mau makan gudeg, bisa tukaran sama sego tadi. Tapi bukan apa – apa sih, nyari yang murah jugak.

Maklum bro, sekarang tanggal 23, lagi bokek. Emang mau gitu gue cuci piring? padahal gudeg itu makan di daun pisang. Gimana nyuci daun pisang nyampe kinclong, Mama jeruk aja gak mampu itu. GAk bisa.

Nah, ini dia ‘Sego Pecel + Telor’. simpel banget kan. Tinggal buat dari batok untuk membentuk nasi kek gitu, atau pinjam sama rumah makan Sederhana, giling kacang, siapin sayuran, trus sajiin. Mudah kan. Tapi karena gue gak bisa, ya udah gue beli aja.

Nah, kalo yang ini Gudeg + Telor. Kalo menurut lidah orang jawa kek gue, itu enak – enak aja. Tapi menurut lidah cewek gue yang orang minang, katanya gak enak, kemanisan.

“Sayang, tukeran makanan”
“Kenapa sayang?”
“Iya, soalnya ini manis”
Oke, kita tukeran, pas gue coba “Enggak kok biasa aja”
“Yaiyalah biasa aja, kamu kan juga manis.”

Sial banget, gue kenak gombalin. Mau taroh dimana muka ini, pasti udah merah banget, kayak kepiting merah, direbus, tapi kematengan, trus lembek, dan gak jadi dimakan. Sayang, kan kepiting mahal. Kecuali yang di kayu – kayu. Itu Kalajengking Woii, bukan kepiting.

Tapi menurut gue, gombalan itu aneh banget. Bayangin aja, kalo gue beneran manis. Kan jadi aneh semua suasana.

“Sayang, gula dirumah abis nih”
“Tunggu ya *Meres keringat*”

Kan katanya manis, berarti semua dibagian tubuh gue itu manis. Enak gitu kan. Jadi kalo anak – anak kecil datang ke gue.

“Bg Wahyu, minta kaosnya dong”
“Untuk apa?”
“Mau digigit, kan bg Wahyu manis”
Apaan gitu.

Jadi kalo belum kenal gue itu mudah banget. Cari aja orang kurus, item, lumayan cakep tinggi, trus manis. Iya, mudah kan nyari gue.

Sayangnya tadi gue gak minjam DSLR abang gue. Kalo gue minjam, pasti fotonya lebih bagus. Dan pastinya, gue bisa jadi mewawancarai penjualnya. Kayak acara wisata kuliner ditipi itu, kan semua penjual pasti diwawancarai (sapatau bisa diskon dikit).Tapi yang sayang banget adalah Biasanya, wisata kuliner yang ditipi itu makanannya gak habis. Mubazir kan. Mendingan kasi sama orang gila berjersey MU tadi.

Dan ini untung aja penjualnya cuman satu. Gue jadi gak malu untuk foto pake Blackberry 8520. Semua udah pake Android, lah gue, BB 8520. Tapi gue bersyukur, gue nunggu lebaran baru bisa beli tuh hengpon. Ngeri kan, gak kayak anak sekarang, maksa orang tuanyalah untuk beliin dia hengpon. Kesian kan, kesian hengpon kek gue, gak ada yang minat lagi.

Gue rada nyesal sedikit lah hari ini. Sebelum pergi gue udah makan banyak. Dan alhasil, di Gudeg Simbok (nama tempat makannya itu) gue gak ngabisin tuh makanan. Padahal enak loh. Tadinya gue pikir yang coklat – coklat itu daging gitu kan, eh gak taunya nangka. Tapi rasanya kek daging loh. Jangan – jangan ini sudah mutasi gen. Jadi nangkanya di nikahin sama daging. Kebayang gak?

Wisata kuliner ini akan tetap berlanjut sampe gue udah bosan makanan di Pekanbaru. Sorry, bukan bosan, tapi gue sudah merasakan (hampir) semua makanan Pekanbaru. Gue jadi punya Agenda untuk weekend, tiap minggu sore jalan – jalan. Tapi sayangnya, ini gak ada yang sonsorin. Senin sampe sabtu nabung, minggu habisin.

Oh iya lupa, ini si telor, temennya si Gudeg

Advertisements

4 thoughts on “The First Wisata Kuliner

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s