Kuliner · Lomba Blog

Bonus Dari Perjalanan

Sepertinya memang benar, pengalaman adalah guru terbaik yang pernah diciptakan untuk manusia. Yang mengajarkan tanpa meminta balasan, memarahi tanpa perlu menghukum, dan memberitau tanpa perlu di tunggu. Ketika gue ngerasa hidup gue stuck di dunia kamar, dan dunia depan layar laptop. Mengetik lembar – demi lembar cerita, gue ngerasa seperti kelinci yang tidak bisa menggali tanah. Meski diletakkan didalam kandang yang tanpa alas.

Sebuah ide muncul ketika gue ngerasa pergaulan begitu minim. Sebagai introvert mungkin hal yang wajar. Tapi, bagi ribuan ekstrovert diluaran sana, gue cuma seoonggok patung yang tak bernyawa. Gue memutuskan untuk memulai perjalanan.

Sejak kecil gue selalu minta ke orang tua “Pa, pergi ketempat nenek yuk” berharap gue bisa menikmati pemandangan yang sebenarnya biasa aja, tapi bagi gue, pemandangan hanyalah bonus dari perjalanan.

Gue kembali untuk mencari pengalaman.

Liburan kali ini hanya gue habiskan dirumah, menikmati soda demi soda minuman, yang membuat gue semakn mudah buang angin. Dan gak ada kegiatan untuk pengalaman yang baru. Rumah – kamar – dapur – warteg – toilet – kamar lagi. Liburan gue cuman jadi perusak tulang secara perlahan.

Sebagai orang baru di Pekanbaru, gue gak mau kudet soal ini. Tercetus ide untuk menjelajahi Pekanbaru, tentu bukan menjelajahi hutannya yang sudah habis terbakar oleh orang yang tak bertanggung jawab, membuat asap, mengirim ke Singapura, dan menyebabkan patung singa disana batuk.

Gue mau menjelajahi makanan khas Pekanbaru. Yeah, that’s my plan.

Meski gue ini lahir di Pekanbaru, tapi gue keturunan Jawa, dan masakan dirumah pun sudah terkontaminasi dengan rempah – rempah Jawa. Kalo belum kenal gue, mudah banget ngeliat gue itu orang Jawa. Udah itam, kurus, manis lagi. Kalo gak gue yang muji diri sendiri siapa lagi? 😦

Wisata kuliner bahasa gaulnya, tapi gue lebih menyukai kata ‘Perjalanan Mencari Makan’. Keren kan, gue yang keren.

Indonesia kaya akan rasa masakan. satu provinsi dengan provinsi lainnya itu pasti udah beda banget. Ada batagor Bandung, gudeg Yogya, soto Medan, rendang Padang, mpek – mpek Palembang, dan beragam masakan terkenal lainnya. Untuk kasus Riau, gue kurang paham apa masakan khasnya. Yang gue sering makan sih gulai ikan salai.

Ikan salai ini ikan (terserah ikan apa, biasanya ikan selais (ikan tanpa sisik dan tipis), asal jangan ikan paus biru) yang dibelah menjadi dua, lalu diasapkan sampe kering. Nah begitu doang yang gue tau, bumbunya ntah apa untuk ngebuat nih ikan gak amis pas dimakan. Sama aja kayak sardine, ikan ini setelah gurih karena asap (tunggu, ini asapnya dari pembakaran kayu atau batok kelapa ya. Bukan asap fogging) bisa dimakan langsung, tapi ya begitu, kurang nyess-kress-brrr, kalo enggak dikasi sambel rawit ataupun dicampur sama sambel cabe merah. Bukan cabe – cabean.

Nah, gue itu kadang malu kalo ditanya temen gue dari luar provinsi Riau.

“Yu, makanan khas Riau apaan?, laper nih”

Gue bingung mau jawab apa, makanan gue ya kebanyakan makanan jawa, kayak urap, tempe-campur-teri-diulek-pake-cabe-rawit. Karena gue gak mau keliatan kuper gue bilang aja “Gimana kalo kita cari sama – sama, gue juga baru disini”.

Perjalanan gue masih dalam skala kecil sih, gak kayak Benu Buloe yang udah pergi kemana – mana dengan pakaian anehnya. Keknya gue mesti niru dia biar dapat makanan gratis. Karena ngeliat tayangan yang begitu, gue jadi ngerasa iri, “Benu Buloe aja udah nikmatin makanan Indonesia, masa makanan provinsi gue sendiri kagak tau. Kan gak enak banget kalo gue jadi pemandu wisatanya Benu.

“Eh Yu, dimana nih makanan yang wuenak di Pekanbaru?”
“Ada bang, di TPI”
“Dimana tuh?”
“Di Dumai, TPI = Tempat Pembuangan Ikan”
“….”

Apalagi kalau ada orang bule nanya :

“Eh, tong, menourut loe dimana keita beisa dapetein makan enyak?” *anggap aja dia bule dari Jakarta*
“Gini bul (dia bule kan?), lo tinggal lurus aja, nanti ada simpang tiga belok kiri, nah setelah rumah tingkat warna biru, nyampe deh.”
“Twempat makan tong?”
“Tempat pembuangan sampah broo”
“Gile lu ndroo”

Gak enak gitu ya. Bisa dicari FBI gue, karena menyerahkan alamat palsu, padahal kan itu Ayu Ting – ting.

Dimulai Minggu tanggal 23 Februari ekspedisi gue bakalan dijalankan. Tentunya gue gak sendirian untuk menelusuri rempah – rempah Pekanbaru (udah kayak kompeni aje ye), gue membawa partner. Katakanlah begitu, karena dia, pacar gue. Siapa lagi yang gue ajak. Temen pada susah semua.

“Eh bro, wisata kuliner yok”
“Bayarin keules”
“Bayarin pake koran bekas?”
“Kiloin dulu dong korannya, baru bisa jadi uang”
“Hiih”

Sebuah pengalaman baru yang bakal gue dapetin dari project ini. Pengalaman tentang semua daerah pasti punya ciri khas, keakbraban dengan penjual makanan, dan kenyang.

Dari awal udah gue bilang, ‘Pemandangan itu bonus dari perjalanan’, jadi kalo gue dikasitau resep dari makanan tersebut anggap aja itu bonus. Lagian, kalo kita udah nemuin tempat yang cocok untuk disinggahi, pasti kita akan mengingat tempat itu, dan bisa jadi itu akan menjadi tempat favorit. Ye gak tong?, sial si bule masih ada.

Dengan project kecil ini, gue juga berharap, gue bisa lebih mencintai masakan indonesia. Sekarang restoran cepat saji itu udah pada nyebar (kutu kali nyebar), cafe menjadi tempat tongkrongan indah, karena design ruangan bagus, serta makanan juga cepat. Padahal kan kalo mau cepat itu sederhana. Maksudnya pergi aja ke rumah makan Sederhana.

Destinasi pertama ada di gudeg Yogya di jl. Paus, memang bukan masakan khas Pekanbaru, tapi yang penting “MAKAAAAAAN”, kalo ngopi gue mesti bawa Raisa Andriana, “Raisa ngopi yuk?”. Kan susah. semoga restorannya belum tutup, karena setiap gue lewat, restorannya  selalu aja sepi.

I’m gonna be a traveler (bener gak sih gitu tulisan dari “Aku akan menjadi pelancong”)

Gambar dari google

Advertisements

One thought on “Bonus Dari Perjalanan

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s