Novel dan Film

Review “NGENEST”

Gue udah mirip koh Ernest apa belum dengan gaya rambut begitu?

Akhirnya gue beli novel lagi. Februari ini Gramedia Pekanbaru lagi ngadain bazar. Ada buku – buku khusus yang didiskon. Mendengar buku didiskon, layaknya wanita yang mendengar baju diskon, gue pun bergegas ke Gramedia.

Sebenarnya, udah lama pengen ke Gramedia, karena ada yang mau gue beli. Buku Komedi. Gue menetapkan pilihan kepada “NGENEST” Bukunya Ernest Prakasa yang buku pertamanya cuma menuhin rumah kata istrinya. Tapi dibuku yang ini, gue disajikan bacaan yang membuat gue nyengir sambil bergumam “Hah?”, “Hahahahaha”, “Kampret banget nih cerita”, “Lucu banget, kayak mukanya yang tsakep”. dan masih banyak ungkapan lainnya. Semoga om Ernest gak marah ngebacanya. Takut euyy.

Untungnya buku ini buat gue ngakak. Coba kalo enggak, mungkin ni buku juga bakalan gue letakin gitu aja dirak piring, ya rak bukulah.

Waktu gue ke Gramedia, muter juga sih nyari ni buku (Keliatan banget gak terkenal), Iya. Memang buku seperti ini tuh gak terkenal. Waktu gue ngelewatin rak “Best Seller” semuanya fiksi. Jadi, ruang untuk komedi seperti ini yang banyak yang suka malah tersisih.

Ngenest ini nyeritain kehidupannya om Ernest, dan hidup dari cara pandang Ernest yang minimalis. Mulai dari persepsi orang yang salah mengenai cina, dia yang dibully karena minoritas, Berbohong demi kebaikan, cinta pertamanya yang gagal total, salah masuk restoran, dan sampe ngajarin anaknya yang balita tentang sex education.

Ah, untung aja buku ini lucu.

Gue liat sekarang kebanyakan orang yang udah “dikenal” itu pada bikin buku. Kemal Pahlevi, Benakribo, Selebtwit, dan orang yang punya banyak follower rata – rata udah punya buku sendiri. Gue jadi gak ngeh gitu sama penerbit, di syarat penerimaan naskah kan ada jenis tulisan yang diterima. Tapi, kemaren gue minjem (lagi kere) novel temen gue, terbitan penerbit yang melarang cerpen, tapi di buku itu kumcer, bukan novel.

Eh tunggu, kenapa ngomongin penerbit yang gak fair. Mendingan ngomongin buku kedua om Ernest.

Sebagai comic, bukunya pasti gak jauh dari yang namanya komedi (walau gak lucu banget). Sumpah, gue baru ngeh, ternyata om Ernest udah punya anak, gue pikir dia masih jomblo, mukanya tsakep #eh, apa karena mukanya minimalis? entahlah. Gue pas buka nih buku heran ngebaca “Teruntuk duapertigaku” gue pikir itu untuk adiknya. Karena dia pernah bilang punya adik.

Kalo gue cermatin sih, isinya banyak yang dia jadiin materi waktu manggung (dangdutan nih) Stand Up Comedy. Soal keresahannya ngeliat kaum minoritas dengan pandangan seadanya, White lie ketika diahadapkan dengan kata “Sayang, aku gendutan ya”, dan di sisi-Nya, itu pernah gue denger, tapi entah dimana. Lupain ajalah.

Dibab “Digitalisasi Komunikasi” callbacknya pas banget. Callback itu ngulang materi (Lebih tepatnya punchline) yang udah dibilang sebelumnya.Kalo di bab “Di sisi-Nya” gue pernah dengar itu di Ala Ryan, acara Stand Up Comedy Ryan Adriandhy di Kompas TV. Kalo di bab “Jakarta Dikepung” itu keknya dia gunain ruleof3 deh. Dihalaman 31, juga ada diblurbnya tentang headline dikoran. Mau tau? makanya beli nih buku. (y)

Alhamdulillah, gue gak rugi beli nih buku. Walaupun gak tebal, mahal lagi. Tapi untungnya lucu.


Itu Tato Ambigram (Sebuah simbol atau tulisan yang memiliki makna berbeda jika dilihat dari sudut pandang yang berbeda), coba deh lo balik monitor/laptop lo, gambar yang dikiri bisa berubah jadi kek gambar yang dikanan. Yaiyalah, itukan satu gambar.

Nah, kalo ini bab yang buat gue ketawa ngakak. Tapi bagus sih nanya gitu, kita kan gak pernah tau, apa ada sperma nyasar? Pelajaran yang memang harus gue pelajari.

Dan gue baru tau, ternyata tradisi Imlek itu sama kek Lebaran. Kita yang udah besar pasti ngasi pesangon untuk keponakan. Tapi bedanya mungkin kalo di Imlek emang yang udah nikah yang boleh ngasi angpao, kalo lebaran yang penting dia udah kerja, udah bisa ngasi pesangon. Untung gue belum kerja, tapi gak dikasi pesangon. Udah besar, katanya. Sial.

Di awalan yang bab “Thanks To..” ngebuat gue rada jijik. Masa iya om Ernest bilang “Semoga tetes keringat dan air liur yang gue curahkan untuk buku ini gak percuma” itu kan berarti nih buku ada air liur dia, berarti gue megangin air liur dia dong. Trus nyium bau air liur dia dong. Untung gak gue jadiin pembungkus gorengan.

Lanjut deh buat om Ernest untuk buat buku yang baru. Jangan jauh – jauh dari komedi jugak, karena keknya gak cocok kalo om Ernest ngomongin Fiksi dengan diksi “Angin berhembus tanpa sayap, meraba setiap lembut wajahmu, bunga.” Sumpah, pasti gak cocok.

Salam buat Sky Tierra Solana, semoga cepat besar, dan lucu. Karena waktu kecil, fotonya memang gak lucu. Belum dapat akun twitter Sky, tanya aja sama bapaknya nih ==>> @Ernestprakasa

Pengen juga sih buat buku komedi kek gini, per-bab, jadi orang cepat nangkepnya, kalo novel kan panjang tuh durasinya. Yah, tapi siapalah gue ini, terkenal juga enggak 😦 .

Okeh, terimakasih semuanya.

Advertisements

4 thoughts on “Review “NGENEST”

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s