Komedi · Serba - Serbi

Life’s A Journey

Gambar dari google

Setelah gue cari dikamus pocket, keknya benar “A Journey” artinya sebuah perjalanan. Kamus pocket yang huruf J nya ilang.

Banyak orang mengatakan, bahwa sebuah kehidupan itu layaknya perjalan seorang musafir yang entah sedang ingin kemana. Musafir ini berteman dengan Ayu ting – ting, karena mereka sama – sama kesasar. Oh, bukan.

Gue gak akan ngomong tentang musafir yang temenan sama Ayu ting- ting (bukan permen), gue cuman mau ngomongin perjalanan gue dari ketika SD sampe sekarang, ya walaupun wajah gue tetap imut, tapi gue udah lulus SMK. Udah iyain aja gue imut (itamnya mutlak)

it’s My Journey

Gue gak mau nyombong, tapi dari kelas 1 SD sampe kelas 6 SD, gue selalu juara 1. Gue gak tau kenapa, padahal ada dua orang lagi yang sebenarnya bisa mendapatkan peringkat itu, tapi mereka selalu aja jadi runnner up, dan ketiga. Padahal, bapak gue cuman kepala sekolah SD itu.

Kala itu, seekor naga terbang, apa ini.

Gue itu orangnya pemalu, pendiam, tapi bukan psikopat. Tapi bunuh nyamuk, trus diletakin dilingkaran anti nyamuk yg terbakar sih pernah. Jadi, orang bakalan kaget ketika ngeliat gue berani ngomong didepan banyak orang. Sifat ini berlangsung sampe gue SMK kelas 1.

Sebelum kita ke masa gue SMK, kita ke masa gue SMP. Disini gue jadi orang paling cupu, dan kere. Jajan gue cuman 500 perak, itu masih dapat bakwan, minumnya gue mintak sama temen gue. Masa ini gue gak pernah gengsi, gimana mau gengsi, gue gak pernah diajarin dikeluarga tentang bagaimana iri dengan orang, gak pernah.

di SMP ini gue belajar berteman dengan orang yang sama sekali gue gak tau asal usulnya. Gue itu dari kampung, semua orang yang ada di SMP itu udah ada temennya masing – masing, dari sekolahnya. Gue apa? Jangankan temen, semut yang berbaris didinding aja gak ada yang curiga sama gue. Temen gue memutuskan untuk tidak sekolah semua, karena mereka orang kampung, mereka sekolah sampe kelas 6 SD, dan selebihnya kerja. Jala ikan, berkebun, dll.

Disini gue belajar untuk berbicara didepan umum, berinteraksi dengan teman yang lain. Yak, dalam hal berdiskusi. Gue pernah jadi moderator diskusi, dan alhamdulillah diskusi cuman haha hehe doang. Karena gue grogi, dan akhirnya salah mulu nyebut nama kelompok gue. Sial

But, life’s a Journey

Itu diatas artinya “Spesial ibu hamil, jangan naik motor yang tidak ada step”

Gue gak dapet karakter gue ketika ada didepan khalayak ramai, dan gue merasa semua orang mendengarkan gue. Itu yang buat gue gugup.

Di SMK, gue juga berlajar bagaimana berbicara didepan pendengar. Untungnya gue gak lagi jadi moderator, tapi gue jadi pembicara. Iya, gue presentasi. Waktu itu tugas presentasi, dalam bahasa inggris, 3 minggu gue ngapalin apa yang bakalan gue bilang pake bahasa inggris, alhamdulillah, didepan masih gugup.

Berlanjut lagi sampe Kuliah, tapi alhamdulillah, gue udah nemuin karakter ketika berada didepan orang banyak. Gue udah gak peduli orang bakalan ketawa dengar gue ngomong. Yang penting gue gak kesasar di Jakarta, dan nginap diemperan gedung, apalagi emperan hotel, hotelnya murah lagi, mending masuk ngapain tidur diemperan.

Gue jadi orang yang niruin gaya pantomim.

Lo tau gimana gayanya?

Pantomim itu seni merefleksikan imajinasi dengan isyarat, mimik wajah dan gerak tubuh. Gue gerak semau gue didepan orang untuk ngilangin gugup, dan berhasil. Sebenarnya cara untuk tidak gugup itu gampang, kita nyaman sama tempatnya. Kalo udah nyaman gak bakalan pindah.

Oh iya, Gue mau gabung ke StandupINDOPku, mereka lagi ngadain audisi untuk menampung bakat – bakat baru didunia Standupcomedy. Gue suka SUC udah sejak 2 SMK. Sering nontonin, tapi gak pernah berani nyoba, karena gue selalu aja gugup. Mereka ngadain audisi mungkin mencari orang yang bisa diajak bekerja sama, meluangkan waktu bersama komunitas, dan share. Kalo masalah ngumpul mah gak perlu masuk komunitas, datengin aja tempat ngumpul mereka, udah, ngumpul kan namanya itu.

Semoga aja gue lolos audisi ya, dan bisa masuk komunitas itu. Alasan gue ikut sih, cuman pengen ada kegiatan aja selama libur. Liat sekarang, gue ngebangke dirumah udah ada seminggu, libur masih seminggu lagi. Parah banget kan. Kan kalo gue masuk komunitas ini, gue bisa bagiin ilmu tentang SUC.

Jangan lupa doain gue ya, biar gue bisa lolos audisinya, dan tetap update ini blog. Amiin

Inilah separuh perjalanan gue, kapan – kapan gue cerita lagi.

Merubah sifat buruk itu sebuah kewajiban

Advertisements

One thought on “Life’s A Journey

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s