Serba - Serbi

Menghargai Waktu dan Keluarga

Hai pagii ..

Udah lama jugak sih, enggak ngepos disini. Alhamdulillah jadwal postingan bulan Januari berhasil gue jalanin. Nyampe puyeng bakal mikirin tulisan yang akan diposting. 2 x seminggu, udah kayak ngegym aja. Dengan keharusan menulis 2x seminggu. Gue jadi punya semangat untuk selalu mencari ide.

Liburan kali ini tuh singkat banget. cuman 4 hari gue berada diantara orang tua gue, dan gue balik lagi ke Pekanbaru. Tapi, gara – gara waktu yang singkat itu gue jadi bisa menghargai waktu bersama keluarga.

Waktu gue di tempat orang tua gue, di kampung. Listrik itu cuman ada dari jam 6 sore sampe jam 12 malam. Kalo gue gak pinter – pinter, pasti handphone gue cepet abis batrenya. Untung aja gue pinter. Enggak nyombong kok. Cuss

Handphone gue gak abis batrenya karena signal juga jarang, gue harus nyari dimana tempat yang ada signal, biar bisa tetap smsan. Susah emang.

Nah, akhirnya gue lebih bisa menghargai waktu.

Gue gak seenaknya lagi mainin hape, twiteran, gak kayak ketika gue lagi di Pekanbaru, yang males – malesan, refresh timeline twitter, gak ada juga mention, kasian banget. Kerja jadi gak ada, jangankan kerja, gerak aja jarang banget kalo lagi di Pekanbaru ini. Karena semuanya mudah. Apalagi listrik tersedia 24 jam kalo gak pemadaman, gue bisa kapan aja ngecas handphone.

Kalo di kampung gak bisa, gue gak bisa seenaknya refresh timeline twitter, karena gak ada signal. Karena signal jarang itulah, gue jadi bosen nungguin ada signal. Jadi gue ngerjakan hal lain, misalnya aja nyari cacing, manjat pohon, lari – larian bareng dikejar angsa.

Gue jadi banyak gerak waktu di kampung.

Secara tidak langsung, gue kalo dikampung itu olahraga, lah di Pekanbaru, cuman jari – jari aja yang olahraga diurutan keyboard. Gak enak.

Terus, iklan sabun lifeb**y yang baru ngingetin gue sama zaman gue dulu. Itu yang taglinenya “Aku sudah besar”. Itu ingetin gue sama panggilan yang dikasi orang tua gue

Didalam iklan tuh anak malu dipanggil “Adik”. Gue sampe kelas 2 SMK dipanggil gitu sama emak. Gue mau dulu, waktu SMP, emak gue dateng tiba – tiba pas jam istirahat ke sekolah. Trus dia nyariin gue, nanya sama temen – temen gue, pas ngeliat gue, dia panggil “Dik”.

Gue pun dengan malas datang ke arah emak. Kan malu, dipanggil adik, padahal kita udah mulai suka sama cewek, udah mimpi basah jugak. masa dipanggil adik. Memang sih, gue anak paling kecil. Tapi kan gak enak aja gitu.

Di SMK, kejadiannya sama, gue dipanggil adik waktu kelas 2, dan alhasil, setelah emak pulang, gue diketawain. Gue pun ngomong sama emak, kalo depan temen – temen jangan panggil adik, panggil nama aja. Gue durhaka.Lalu emak gue mencoba membiasakan memanggil nama gue dirumah, malah gue yang ngerasa aneh. Biasanya dipanggil “Dik”, kalo dipanggil “Wahyu” kesannya kasar gitu. Menurut gue.

Sekarang, gue jadi ngerasa kangen dengan sebutan itu, panggilan itu. Orang tua gue bilang, “Dik gak mau adek lagi?” gue jawab enggak. Karena gue gak mau dipanggil “Mas” gue mau dipanggil adik. Gue yang punya panggilan itu dikeluarga, dan alhamdulillah gue gak punya adik lagi.

Jadi intinya, orang tua itu semuanya baik. Nama yang dia kasi pasti baik. Jangan nyuruh orang tua untuk ngerubah panggilan sayangnya kekita, karena mereka bukan pasangan alay yang suka manggil “Papa – mama” “Ayah – Bunda” padahal baru pacaran. Mereka cuman nganggap kalian itu masih kecil, masih butuh dia terus. Walaupun kalian dah besar, dia bakalan tetap mikir kalian kecil, yang selalu bisa diajak main.

Semoga gak ada lagi anak yang malu sama apa yang dikasi orang tuanya. Amiin

Advertisements

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s