Open Mic

Beberapa minggu yang lalu, jum’at malam, gue open mic lagi, di kafe yang sama ketika gue pertama kali open mic (2013 lalu). Semua yang gue lakuin untuk open mic itu cuman modal kenekatan. Pengen gitu rasanya, ngerasain panggung, kek comic – comic ditv, mereka keliatan enjoy banget.

Gue liat di TV, yutub, mereka tuh enjoy banget. Penonton pada ketawa, suasana pecah, semudah itu gue pikir. Yah, semua yang kita lihat memang terlihat mudah, WordPress dulunya mungkin cuma sebatas blog dengan tampilan amburadul, dan gak jelas. Tapi sekarang, udah bisa milih tema sesukanya (yg gratis), mudah banget buatnya, ngepostnya mudah, dan cepat.

Kata beberapa comic yang gue folow di twitter, open mic itu cuman ngetes mental, materi mah gak lucu juga gak apa – apa. Lu butuh latihan untuk bisa nyantai diatas panggung, diliatin banyak orang, yang sebagian mungkin gak ngerti lu lagi ngomong apa.

Awalnya gue udah niat banget ikut open mic kali ini, gue udah persiapin semua bahannya, jauh dari beberapa hari yang lalu. dan alhamdulillah ngobomb lagi. Gak apa – apa, karena ini open mic, gue juga gak kenal orang – orang di komunitas ini. Makanya gue ngomong, orangnya cuman ngeliatin doang. Kalo temen – temen mereka yang ngomong, baru mereka ketawa, padahal sumpah mereka juga ngebomb.

Ngobomb itu istilah dalam stannd up comedy kalo gak lucu, ekspresi penonton itu bukan ketawa, tapi mikir, apa yang baru aja kita bicarakan.

Jujur, sampe open mic yang kedua ini, gue itu masih belum bisa ngontrol emosi, ngontrol cara ngomong, ngontrol act out, dan sebagainya. Aku masih seperti yang dulu, menunggu mu sampai TransMetro lewat. Masih aja bingung, suara gue itu keluar apa enggak di pengeras suara (atau apalah namanya), ngomong gue juga terlalu cepet, dan ada sebagian orang yang tertawa, sebagian lainnya mikir “Dia lagi perbaiki mic ya?”

Memang latihan didepan kaca itu gak begitu cukup untuk ngejadiin lo sebagai comic, karena lo gak akan ngedapetin reaksi penonton. Gue juga udah latihan, didepan kaca dengan berbagai actout, didalam kamar mandi, diatas dekat tangki air, tapi apa, gue gugup, pas nama gue dibilang, dan disuruh naik panggung.

Zliingg…

Mic udah gue pegang, dan, kampret, gue lupa apa Opening line gue. Lupa apa kata pembuka yang udah gue catatin. Ada jeda setelah gue dipanggung, gue ngucapin “selamat malam” trus diam. Karena gue lupa materi.

Gak enak banget gitu, lo harus nyediain jeda untuk materi yang lo lupa.

Selain gue gak bisa dengar suara gue di pengeras suara, gue nyadar, ternyata gue ngomong terlalu cepat. Gue ngerasa gue dipanggung udah lebih dari 5 menit, tapi pas gue balik ke bangku bersama temen – temen gue, mereka pada bilang “Loh, udah yu, cepet banget”, Melly juga bilang “Kok cepat?”. Gimana gak cepat, materi ada yang lupa, untung aja gak keringat panas.

Oh iya, gue lupa ngomong. Karena gue ngerewet twet dari Standupindo Pekanbaru, temen – temen pada nanyain “SUC kau nanti malam yu?”, mau jawab gimana lagi, gue udah ketangkap tangan. Ya gue jawab aja “Iya, tapi gak lucu, gak usah liat”.

Sebenarnya, dalam hati berteriak “Liat dong, trus dokumentasiin”, kenapa gitu, karena gue itu tergolong orang yang tidak update (berkecukupan), Hengpon gue dan Melly itu hanya BB Gemini 8520, dan temen – temen gue ada yang punya Camera DSLR, Sams*ng dengan layar lebarnya tapi design tetap sama. Itukan bagus – bagus kameranya, lah Gemini 8520 gimana. Gue bukannya gengsi, cuman gak jelas aja videoin pake 8520. Gensi buat apa, kalo gue memang gue gak mampu beli ngapain maksain.

Dan alhamdulillah mereka lihat, gue seneng. Ada orang yang nyupport gue selain orang tua gue dan Melly (walaupun temen – temen gue cuman mau liat cewek, karena lagi pada jomblo semua). Itu gak penting, tapi ada orang yang mau ketawa, saat materi gue gak lucu. Mereka sendiri yang ngomong dan bilang kalo mereka mau ngeramain pas gue nampil.


Itu poto gue lagi standup, lagi lupa materi

Jadi intinya, Open Mic itu ngelatih mental untuk ngomong yang gak dimengerti orang. Sering aja latihan, dengan sendirinya jokes bisa muncul dari hal – hal yang banyak gak dipandang orang. Percuma aja kita punya materi keren, tapi gak latihan. Pasti ketika udah dipanggung kita jadi gugup, materi lupa, dan akhirnya ngebomb deh. Gue bukan comic kok, cuman orang yang menyukai dunia komedi.

Semua comic itu lucu. Tapi, kadang banyak yang gak menguasai panggung. Ilang deh lucunya.

Nih videonya.

Gue juga ngerasa gue gak lucu pas Open Mic, kan udah gue bilang. Gue grogi. Oh iya, ini videonya dirotate, makanya kecil, kan gak enak aja kalo ngeliatnya harus miring – miring. Dipertengahan suara gue ilang, karena micnya kena kipas. Kan udah gue bilang, gue itu gak dengar suara gue sendiri di pengeras suara.

Dan semua adalah pembelajaran. Akhirnya gue tau, kita mau open mic, harus perhatiin tempo jugak, supaya gak kecepetan. Perhatiin suara, pastikan didengar jelas oleh penonton.

Gue pasti akan belajar lagi supaya jadi comic beneran.

Advertisements

22 thoughts on “Open Mic

  1. Hehe pasti agak grogi gitu kalo pertama kali stand up comedy.. Terus kalo misalkan nggak ada yang ketawa itu yang susah..

    salam,
    belajar-berkata.blogspot.com

  2. Saya pasti udah grogi tuh gan kalau disuruh ngehibur.
    Plangak plongok kayak orang bego, diem aja.

    pengalaman Open Mic nya bisa jadi pelajaran ke depan nih buat bikin materi yang lebih bagus.
    semoga sukses deh ngehibur orng lain

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s