Farewell Manajemen C

Setiap pertemuan pasti ada perpisahan.

Entah kata darimana itu, tapi itu memang benar. Semua yang dimulai pada ujungnya akan berakhir juga. Hanya waktu yang tidak bisa ditentukan, kapan sesuatu akan berakhir.

Siang tadi, gue dan temen – temen sekelas ngadain acara, katanya sih karena semester 4 udah gak sama lagi, gue juga gak tau. Gue gak begitu update tentang kuliah, gue kuliah ya kuliah, enggak ya tidur. Gak diambil pusing gitulah. Enggak kek orang yang mau jadi anggota HMJ, atau apalah gitu.. Nyibukin diri, kuliah terbengkalai.

Kita ngadain ini karena ngumpulin uang kas. Sebelumnya ada yang ngasi ide gimana kalo pergi ke Sumatera Barat, nyewa bus, dan nginap disana. Tapi karena keknya banyak orang yang enggak setuju, banyak cewek yang mungkin gak akan dbolehin orang tuanya, makanya rencana itu di cancel, dan rencana berikutnya ya makan – makan, dan masih dalam region Pekanbaru.

Yang ngusulin tempat dimana kita akan makan, gue juga gak tau siapa. Yang penting, gue ikut, uang kas udah gue bayar terus (karena dipaksa). Ternyata, gak rugi gue ikut.


Poto sebelum pergi ke restaurant

Yang sebelah kiri namanya Best, yang tengah Rian (bukan Giant), yang megang krah itu namanya Izil. Temen – temen gue yang rempong banget. Heboh banget kalo udah ngomongin tentang makan – makan.

Setelah sampe di tempat makan ( baca: Tempat yang akan didzalimi), kita nentuin tempat makan sendiri, nyatuin semua meja, menjadi panjang, udah kayak main ular naga panjangnya tak terkira (gimana sih lagunya?), udah kayak pernikahan gitu, mahasiswanya 40 orang, berarti setiap baris akan ada 20 orang yang berhadapan dengan 20 orang lainnya.

Makanan belum datang, meski semua mahasiswa udah datang. Karena didalam ruangan, dan ada 40 orang, ruangan ini ribut banget. Ada yang sibuk poto – poto lah, ada yang sibuk mainin gadget, ada yang sibuk ngobrol dengan sekelilingnya, dan bahkan ada yang tertawa gak jelas (ini gue). Ribut sampe makanan datang.

Beberapa menit kemudian makanan datang. masih juga ribut, tapi kali ini masalahnya beda, sekarang masalahnya apa semua dapat makanan. Jadi temen – temen gue pada nyimpan 1 piring terlebih dahulu sebelum memberikannya ke orang lain.

Pramusajinya aja nyampe 11x bolak balik, karena banyaknya orang. Dan setelah semuanya terpenuhi, temen – temen gue diem semua. Tampangnya udah seneng banget, karena udah dapat makanan. entah ngapain sebelumnya berebut, padahal makanan itu kebanyakan akhirnya, minuman pun gue ambil 2 karena berlebih banget. kan gak bagus banget kalo makanan mubazir, tapi sayangnya gue udah kenyang. sebelum pergi ngampus, gue ada sarapan.


Tampang sebelum makan

Ternyata gue salah, gue pikir diam ini akan berakhir kalo makanan udah datang, ternyata masih aja ribut. Ada yang mau tempe bacemlah, tapi diseberang nun jauh disana yang masih ada, ada yang mintak nambah nasi, dll. Ada sepasang kekasih diseberang sana memperhatikan kita yang udah kayak satu kompi marketing excutive yang kelaparan karena belum dapat konsumen, mereka diem ngeliatin kita.

Sampe akhirnya sesi makan – makan berakhir. dan kegaduhan gak sampe disini teman, teman – teman gue mulai sibuk untuk mengabadikan momen ini, kirain gitu kan, udah kenyang udah diam, ternyata ENGGAK. Masi aja ribut, ada yang lari setelah di foto, karena mau masuk foto lainnya.

Gue cuman perhatiin orang yang lagi pacaran itu.

Gue mulai berhalusinasi dan menciptakan percakan orang itu sendiri.

Cewek : Sayang, kita gak salah tempat kan?
Cowok : Iya, emang kenapa?
Cewek : Kok banyak orang aneh gini sih disini
Cowok : Sabar..

Sesi poto – poto berlangsung agak lama, karena banyaknya yang pengen mengabadikan momen ini. Mulai dari gadget, DSLR, semua dikeluarkan untuk mendapatkan angle yang bagus. dan ini beberapa hasil gambar yang diambil dari gadget.




h

Kasian banget, cewek yang digodanya tadi dimodusin

Yang terakhir gak tau kenapa burem, karena yang moto lagi mabok mungkin, atau dia kebanyakan minum air kobokan. Gue juga gak tau.

setengah jam kemudian karena kita tidak selesai poto – poto

Cewek : Sayang, kita putus
Cowok : Sayang apa salahku?
Cewek : Salah kamu!! Kamu bawa aku ke planet Saturnus, aneh aneh semua disini.

Untuk Manajemen C, kalau memang kita gak akan sama lagi di semester 4, semoga kalian semua bahagia, cepat dapat anak, jadi keluarga yang SMW (Sakinah, Mawaddah, Warahmah). Apaan sih, siapa jugak yang lagi nikah. Dan untuk semua orang yang pernah gue jahatin, maafin aja, entar gak dimaafin dosa gue banyak. Untuk yang punya salah sama gue udah gue maafin kok, tapi masih DP doang, belum lunas. Semoga kalian semua dewasa, dan gak alay lagi. Amiin

Kutipan dari seseorang yang sangat terkenal (dikelas Manajemen C):

“Kita boleh diatas kapal yang berbeda, tapi masih dilaut yang sama.”

Tapi sayangnya kapal gue kapal induk, gue bom lu semua. Hahahaha gak lucu, kampreet.

SEMANGAT TEMAN – TEMAN, TUNGGU AKU DI SEMESTER 4

Advertisements

2 thoughts on “Farewell Manajemen C

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s