Ciri – ciri Mahasiswa di Masa UAS

Pekan ini gue ujian akhir semester. Tentunya banyak banget pelajaran yang gue ulang lagi, tapi tetap gak ngerti. Dikampus, gue bukannya belajar, tapi malah asik merhatiin tingkah – tingkah temen gue yang absurd. Mulai dari sok ngapal, yang sok ngerti, yang kursinya udah dibooking dari pagi, karena dia pintar, ada jugak yang lagi asik nyoretin dinding pake tulisan jeleknya.

Semua tindakan yang mereka lakuin sebenernya gak ada yang pentin. Masa ujian itu seharusnya dihabiskan untuk rileks, kalau membaca dan mengulang lagi, gak akan ada pelajaran yang masuk, percaya deh. lo hanya akan membaca pelajaran ini untuk ujian ini. Jadi sama aja, kek lo bimbel hari ini, dan ujian hari ini.

Tapi gue gak akan bahas kenapa mereka seperti itu, gue hanya akan bahas ciri – ciri temen gue yang absurd ketika masa ujian. Cekidot ..

1. Datang Cepat ke Kampus

Entah kenapa, banyak temen gue berubah. sewaktu proses belajar mengajar, mereka datang 5 – 10 menit setelah dosen masuk, tapi sekarang 5 – 10 menit sebelum masuk. Kalo gue itu biasa telat waktu proses belajar mengajar sekitar 15 menit, kalo ujian tepat waktu (tepat waktu telatnya). Dan lo tau apa yang dilakuin temen – temen gue yang datang cepat pas ujian ini?, mereka sudah membooking dimana akan duduk, biasanya ada 1 kursi kosong yang disediakan untuk temen yang pintar, itu pasti di bela – belain gak diambil orang. Kampret banget kan.

2. Pegangannya Guide Book

Udah pake baju putih, pegangannya buku catatan lagi. Padahal gak dibaca. ada beberapa temen gue, ngajak gue kekantin, gue pikir disana kita bakalan belajar, sedikit membaca, karena gue lihat orangnya bawa buku catatan dan buku cetak. Astaga, ternyata mereka cuman mau nonton youtube, lagu gak jelas lagi.

Masih aneh, dan gak penting kan.

3. Tampang sok Stress

Temen – temen gue itu aneh banget. Udah selesai ujian pada stress tampangnya, padahal juga udah selesai. masa pada ngomongin “Aduh, iya aku lupa ngisi yang tadi” atau “Yaampun, itu kan seharusnya dikurang lagi baru dibagi“. Ujian juga udah selesai, ngapain lo pikirin lagi.

Gini ya. Ujian itu sama kek lagi pacaran. Ketika lo pusing nyari jawaban, berarti dalam hubungan lo lagi ada masalah. Sama aja kan, ketika lo udah dapat jawaban, perasaan lo senang, berarti lo lagi mesra – mesranya. simpel kan. Jadi ketika lo udah siap ujian, berarti lo udah putus sama pacar lo. Move on bro, jangan masih terpikirkan masa lalu. ada masa depan yang bisa lo cicipi (karena gapai terlalu mainstream).

4. Pena Selalu di Kantong

Bukan mau sok keren atau gimana, tapi pena ini cuman untuk nulis contekan didinding kelas. mengotori kelas yang beberapa tahun kemudian akan dicat ulang, beberapa tahun lagi dicoret lagi, dan dicat ulang lagi, gitu seterusnya. Jadi kalo mereka nikah, trus anaknya nyoret dinding kamar, gue rasa mereka udah sangat biasa. Sebenarnya gak kenapa – kenapa kalau mau buat contekan, tapi lebih kreatif dong. Boleh didinding, tapi jangan tulisan jelek dan kecil, coba buat kek gravity, pasti lebih keren, dan gak jadi curiga pengawas. gak perlu dilakukan jugak

—-

Ngomongin ujian, keknya gak lepas dari kata nilai. Jika dalam jurusan psikologi mungkin estimasinya begini : Hutan = Pohon, maka Ujian = ….. ? kalo gue lebih milih ngasi jawaban NILAI, walaupun mungkin jawabnnya bukan itu.

Kenapa Nilai?

Karena ujian itu banyak orang yang menganggapnya ujung tombak dalam mendapatkan nilai. Belum lagi pembagian KHS (Kartu Hasil Study), udah banyak mahasiswa yang tiba – tiba menjadi orang yang bisa melihat masa depan “Turun IP semester ini”, “Dapat B aja keknya nih”, atau yang lebih absurd “Kek nya tuh dosen suka sama gue, soalnya ngeliatin gue aja”. Apa gitu cobak, sok tau banget sih jadi orang. Jangan mendahului kuasa deh.

Belum tentu jugak IPK lo bakal turun, bisa jadi anjlok kan, atau bahkan nilai lo bisa lebih dari B, bisa B+ gitu, dan sangat gak mungkin dosen suka sama lo. Udahlah, let it flow aja bro. Hidup gak harus melulu dihitung dari seberapa besar nilai yang lo dapetin dari perkuliahan atau pendidikan lainnya. Nilai dalam hidup lebih berarti ketimbang nilai lo yang hanya bersifat fana dikampus. Hanya menjadi arsip kampus, yang kemudian berdebu, dan hanya akan diingat sebagai bahan seminar “Mahasiswa berprestasi” atau apalah modelnya.

Nilai kehidupan bisa didapetin dari mana aja, gak harus dari bangku, dengerin dosen cerita apa yang bahkan kita gak ngerti. Dosen hanya menyampaikan apa yang mereka tau, tapi kita gimana? kita akan mendengar apa yang kita mau dengar. Semua tergantung diri lo sobat, lo mau dengerin apa, lo mau ngelakuin apa, itu hak asasi yang lo miliki. Lingkungan hanya bersifat mempengaruhi, tapi jarang bisa mengikat lo.

Lo pasti udah tau apa yang lo mau !!

Setiap Kejadian ada Makna

Advertisements

3 thoughts on “Ciri – ciri Mahasiswa di Masa UAS

Komen aja dulu, kali aja ntar ada yang stalking nama kamu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s